Friday, December 26, 2008

Akhirnya Cepak juga

1 comment :
4 alasan mengapa lelaki berambut cepak itu keren

1. Karena mreka efisien.
2. Karena gak buang2 waktu cukur
3. Orang cepak cenderung bugar
4. Karena Gue cepak


Huehehe. Sekarang gue berambut cepak alias nyaris gak berambut. Ini gara2nya rambut yang kemaren2 gatel banget, Berhubung rambut udah menyiksa kepala, belum lagi menampung kehidupan2 mikro organisme dan hewan2 imut yang namanya kutu, gue memutuskan untuk potong rambut. Alasan lainnya, biar gue nggak dianggep kurus. Soalnya waktu kumpul keluarga kemarin gue yang tebel dirambut doang dibilang kurus ama kakek gue.

Sampe di tempat potong rambut yang asal tunjuk, berbekal duit 7rb, gue duduk dengan manis. Bapak2 yang motongin rambut gue nanya, ‘mo model apaan?’ gue sendiri gak mikir2 model rambut. Gue bukan fashion follower.
“pendekin aja. Rata”
“mo rata berapa cm?” tanya si abang
“paling panjang berapa cm bang?”
“4”
“yaodah”

Gue juga tau kalo 4 cm itu bukan cepak tapi cuma dipendekin dikit. Waktu si abang ngeluarin pemotong rambut, labelnya emang 4 cm, namun ketika benda laknat itu melintasi kepala gue,
Rambut gue yang bagian kanan cuma nyisa seupil.

Udah terlambat rasanya untuk minta berhenti, gatau bakalan kayak apa nantinya. Gue pasrah, suara pemotong rumput yang melolong bolak balik menghabisi rambut gue. Di tengah ritual menghabisi rambut, si abang nanya
“cambang dipotong ngga?”
Gue tadinya mau jawab ‘potong yang kanan aja’, soalnya kalo ditarik ortu gue biasanya yang kanan. Setelah gue pikir2 ngga usah deh, biar fleksible.
Ketika semua berakhir, hanya ada gue, rambut 1 cm dan jambang. Gue memandang kaca, mencoba mengenali siapa yang ada disana. Gue menyentuh kepala gue,

Dingin.

Abis bayar, gue pulang, dan diketawain. Ini sama kasusnya kayak gue waktu SD, waktu itu gue dibilang kayak pentol korek. Tapi pentol korek itu badannya kuning kan? Sementara gue item. Yang ada gue disebut pentol korek hangus.
Tapi ada yang mereka nggak tau, orang cepak itu keren. Yeah. Gue kenal orang2 cepak yang keren abis,
Contohnya Brad Pitt, di film Fight Club. Gila, gue banget.


















Ato Keanu revee di Speed,




















Ato temen gue Oki, OSIS. Walopun dicap sebage lampu taman dan laen2, oki tetep keren2 aja menurut gue.
Dan Radityadika. Pernah jdi cepak, tau kan? Deodorant style.

Wehehe, gue merasa bertenaga. Gak lagi kaya iklan sunsilk ato alay2 yang ngibas rambut kemana2, yakni berbagi kutu dengan sesama. Ketika gue berjalan, gue merasakan alur angin membelai kepala gue. Sejuk segar.

Dan, ini manfaat2 dari berambut cepak.
Rambut cepak itu nggak bisa dijambak, jadi kalo gue lagi berantem ama banci ato ade gue, kepala gue untouchable.
Rambut cepak itu murah harganya. Cukup bayar 3rb, voila! Anda mendapat rambut yang aerodinamis.
Rambut cepak itu sejuk. Jelas, tapi kalo panas juga panas banget.
Rambut cepak itu bukan lagi tempat bersemayam kutu dan ketombe,
Rambut cepak berarti bebas dari sisir. Nggak usah cari gaya rambut yang pas, formal, informal, abal, alay, segala macem.
Rambut cepak berarti terbebas dari ancaman gunting pak Sipana. Great.

See? Mari bercepak rambut!

Thursday, December 25, 2008

Postingan singkat nyerempet Bazkom

No comments :
Gak kerasa dikit lagi tahun baru.
Bazkoom, karena ini tahun pertama gue ketemu ama yang namanya Bazkom gue gak bisa bilang bazkom ini kek gimana, tpi pendapat gue pribadi : sepi.
Eniwey, closingnya lumayan keren kok. Ada aftermail, Dua, Soulja dan 68 Allstar.
Closing Bazkom ngaret, yang harusnya mulai jam 10 jadi jam 1. Akibatnya penampilan yang ditunggu jadi terlambat, penonton males dan kebanyakan pulang. Gue ngjeagain Tiketing waktu ngeliat acaranya siang hari, sepi penonton. Gue sempet nontonin penampilan Aqil, temen SMP gue, bareng Bandnya, Blind Moment. Abis itu gue balik ke tiketing. Malemnya, sama aja. Lagunya ngerock yang nonton duduk. Rock abis (batu). Ada yng tiduran di lapangan. Gue balik ke tiketing karena males.

Sampe akhirnya gue kaga nonton Aftermail ama Dua (gue kaga tau ni band apaan). Gue cuma liat bentar 68 Allstar, abis itu balik ke pos. Ketika gue liat penampilan Soulja, ternyata keren juga, keren banget malah. Walaupun ujan gede, penontonnya mayoritas tetep nangkring di lapangan, moshing dan lompat2an . Gue sendiri berpayung di samping lapangan bareng 3 orang Oom2 reggae dan Zaenal. Niatnya gue pengen turun ke lapangan, berhubung gak ada baju gue terpaksa menerima nasib kek gitu.
Oke, kayaknya yang paling menyenangkan dari Bazkomnya saat nginep di mushola abis closing. Gara2 :
1.gue gak dapet bus bakal pulang
2.Naek ojeg cemas berakhir terpotong2
3.Naek bajaj kuatir dijual ke malaysia
4.sampe rumah takut nggak dikasih masuk dan berakhir tidur di luar.

Gue lagi mengamati foto2 pameran di bazkom kemarin. Salah satunya ada foto temen gue, sarfina yang tampil sebage gadsam (keliatannya sih candid) judul fotonya ‘Red Girls’. Tiba2 Erza nyeletuk.
“siapa yg bikin ni?. mahal nih,” ujarnya sambil mengamati.
Gue menyadari bakat terpendam erza sebagai seorang kolektor, gue mencoba mengerti darimana ato bagian mana dari foto itu yang mahal harganya. Pencahayaannya kah, angelnya kah, artistiknya mungkin? Tapi diliat darimanapun gue kaga ngerti juga, jadi gue balik nanya ke erza.
“mahal apanya?”
“nyetaknya. Foto kek gini mahal biaya cetaknya.”
Laen lagi urusannya ama Denny, tmen gue. Ketika gue mengamati patung kuda di Jl Madiun, gue bener2 yakin bahwa kuda itu lehernya kepanjangan ampe bisa meliuk2 gitu, waktu gue tanya ke Denny dia malah balik nanya,
“hoh? Itu kuda y? Gue baru tau ada kuda bisa kayang.”

Hehe. Btw, doain aja smoga assigment eskul gue lancar ampe tgl 31.
Met Natal bagi yang merayakannya!

Monday, December 15, 2008

hari kedua dan kisah yang terlewatkan

3 comments :
Mumpung libur dari tugas keamanan, mending gue nulis blog.
Dari kemarin kerjaan gue bisa dibilang absurd. Tugas gue adalah menjaga area 4, yang mana isinya adalah pinggir lapangan dan tangga koperasi. Tugas kelompok gue bisa jadi anak laki-laki bola ato ballboy dan menjaga pintu tangga koperasi. Sebenernya ada pergantian kelompok tiap dua jam, yang ada kita malah kerja bareng2, dan itu juga kaga bisa dibilang kerja.

Gue, jaga pintu koperasi biar orang2 non panitia kaga bisa masuk. Tugas gue cukup simpel. duduk, mengamati, bukain pintu, nutup pintu, kegencet gembok. Belum 1 jam gue udah bosen. Ketika mau nonton pertandingan basket, yang ada pandangan gue terhalang ama pohon2 sekolah. Akibatnya gue sama sekali ngga ngerti jalannya pertandingan, apa lawan apa, berapa skornya ato udah berapa kali pelanggaran.

Daripada itu, gue jadi bisa ngaliatin kerjaan anak gadsam. Gue ngga berani ngeledek ato ngetawain mereka. Gue ogah berurusan ama kakak kelas, cukuplah gue punya urusan ama tukang sayur. Gadsam itu sampe berebutan. Kalo ada yang beli aqua misalnya, trus ditaro sembarangan dan belum habis, lalu ditinggal sebentar, botol2 itu pasti berakhir di trashbag cewe2 itu. Kalo ada yang bawa iPhone, trus ditaro sembarangan dan masih nyala, lalu ditinggal sebentar, pasti berakhir di kantong copet (Yaiyalah).

Bayangkan kalo tiap pengemis di Indonesia dikasi peraturan baru, dimana mereka diharamkan ngemis uang melainkan ngemis sampah. Dan sampah dijual sekilonya seribu rupiah dan diolah kembali.
Pasti,
Indonesia bersih, pengemis kaya.

Abis solat Dzuhur, anak2 keamanan pada ngobrolin hal yang mungkin bakal terjadi ketika hari penutupan bazkom. Hal yang diomongin mungkin karena kami kebanyakan nonton Saw ato maen GTA.
“pasti bakalan jebol”
“pasti ancur”
“ada yang nyelonong bawa pisau. Trus waktu lagi pada mosing, CRAT! “

Percakapan ini makin nggak jelas arahnya. Prediksi percakapan yang bakal terjadi,
A : Jatoh kenapa lo?
B : kepeleset darah

A : Mas2, pisaunya jatoh

Solat Dzuhur kayaknya kurang ampuh.
Back to the post. Sampe malam, gatau gimana caranya banyak yang ngilang tiba2. yang bosen di postnya berkunjung ke tetangga buat tuker2an post ato tidur di masjid skolah. Gue sendiri baca komik sambil jaga pintu.

Oya gue pengen cerita dikit ttg pengalaman gue hari sabtu malam abis keamanan. Konyol abis menurut gue. Gue pulang bareng keluarga. Gue pengennya makan dijalan, biar murah dan gampang gue minta makan di pinggir aja, makan ayam bakar. ketika menunggu sambil menjarah hape ade gue,

ada banci lewat.

dia lewat, trus mundur dan masuk ke tenda itu, trus mulai ngomong gajelas
"lagi santap malam bareng keluarga ya om??" ucap itu banci, dengan logat banci yg kental. Bokap gue nyengir aja. Ade gue merinding.
Gue takut aja, kalo bokap gue jawab 'iya' itu banci minta ikutan dengan ancaman bakal nyanyi ampe gendang telinga kita pecah. Kalo dia ampe minta ikutan, gue bakal masukin solar ke makananya.

Dia mulai nyanyi, SAMBIL JOGET
"malam ini, kusee~endirri~"
Bokap diem, gue pura2 budek.
"taaa ada yang, menemani. .i. .i.."

Tau2 udah masuk Reff,

"tuhaa~an kiriim, kanlaah akyuu~Uu" (beneran pake y)
"ke~eekasih ya~ang baiik hatieEe" Sambil ngelirik om-om yang lagi makan, abis itu ngedip sebelah mata. Pulang ke rumah, orang itu pasti bakal lebih mencintai istrinya.
"yaaang mencintaiiii aaakyuuuu...."
"Apa adanyaaa... AAAAA" Akhir lagu, mahluk itu ngescream. Ade gue nahan ketawa sampe ingusan. Gue hampir kentut.

The Rock, pasti bubar kalo denger nyanyian barusan. mereka gak akan mengakui lagu itu sebagai lagu mereka, dan berikutnya mereka bikin band baru beraliran religius dengan nama "Subhanallah", dengan para personilnya yg pake sorban dan jenggotan.

gue kasih duit, seceng. Perkataan banci itu berikutnya mungkin ga akan gue lupa seumur hidup gue. Gue berharap gue punya penyakit Goldfield Syndrome biar gue gak bisa inget hari esok, biar gue gak inget pernah ngasih duit dan gak pernah inget banci itu bilang

"ih, ganteng deh".

Gue pengen gantung diri. Seumur2 cuma ortu gue yang bilang gitu, itu juga kalo nggak salah. dan belom pernah ada cewek yang bilang kek gitu ke gue.
Biarpun hidup gue berat sebelah, pandangan gue bakal tetap lurus dan gue masih bisa bilang
"alhamdulilah gue gak diculik banci"

See u around =)

Saturday, December 13, 2008

BAzkom, hari pertama

No comments :
Bazkom sman 68, angkatan kelas 1 yang cowok seluruhnya dapet tugas keamanan. Sementara yang cewek jadi gadsam alias gadis sampah, gue kira tadinya itu kependekan dari gadis sampul. kan bangga gila kalo gue cerita ke temen gue "skul gue, ceweknya 1 angkatan jadi gadis sampul, trus cowoknya jadi satpam lho!"

Tadinya gue pikir hari ini anggota keamanan cuma dikasi pengarahan dan tugas masing2 kelompok. Memang awalnya gitu, ternyata abis itu kita semua langsung disuruh terjun ke lapangan, ngurusin keamanan Bazkom. Padahal jadwal dimulai tugasnya adalah tanggal 14.
Kontan banyak banget yang kabur, gatau kangen rumah ato ogah grepe2 badan orang.

Ada temen gue yg kurang beruntung, contohnya Dede, yg niatnya sekolah buat latian tosla Band, dan berakhir jam 8 pagi dengan terjebak di gerbang sekolah dan ngegrepe2 badan pengunjung (body cheking).

Kelompok gue, bertugas menjaga sektor 4. Gatau gimana gue ndri nyasar jadi penjaga lorong IPS.
Seru juga, ngejagain lorong supaya manusia2 yang non panitia gak boleh masuk.

"Sori, kalo mau ambil jadwal pertandingan muter lewat lapangan. Udah ketentuan"
Anjreeet, bahenol abis.
Gue merasa berkuasa, I feel the power, kekuatan bulan, Hue he he he he! (tawa robotgedek)
waktu gue cengangas-cengenges gitu gue baru balik dari solat,
gue dimarahin kakak kelas gara ninggalin pos.
dimana2 orang dimarahin kalo ninggalin solat.
Tapi emg guenya jg yang dongo.

Tercatat, 4 jam gue nongkrong disitu. Dengan Dede sbge pendamping gue, dengan coolnya dede ngurusin non panitia yg mau masuk, dari situ gue belajar, bahwa menjadi penjaga pintu gak harus kumisan serta bwa pentungan.

Waktu lagi ngejaga, ada yang pengen lewat. Gue langsung cegat dan nanya2, "sori, mo kemana? 68?"
Orang itu jawab "iye, gue anak 68"
Gue merasa bego, sebego-begonya. Lelaki tampan itu (biar kalo inget gue g diapa2in) ternyata kakak kelas.

Malamnya, gue dan dede ditawarin makan. Laper pasti, cuma gak enak aja gitu, kita dikasih 1 boks nasi buat bertiga. Bukan karena takut gak kenyang, gue ngerasa aja kalo panitia mungkin kekurangan makanan, kalo kita makan bertiga belum tentu panitia yg laen uda makan.
yauda, gajadi makan. Yang makan Fedela, anak futsal yang daritadi mondar mandir gak keruan.

"kit, lo pasti dapet pahala" katanya.
iye, gue dapet pahala ente dapet nasi.

ok, ini baru hari pertama dan rasanya masih banyak yang perlu diceritain.
Gue pamit molor karena besok tugas suci menanti.

Au revoir.
Konbawa.
Wasalam.

Thursday, December 11, 2008

Lupa Judul

4 comments :
Oke, gue mau langsung cerita aja sebelum lupa.
Semua dimulai hari rabu (3 desember) yang lalu ketika gue dan mail sepakat untuk mewakili salah satu ekskul pilihan gue, Execom dalam kegiatan leadership di puncak.
“Kalian jadi ikut leadership ini kan?” kata pak hasan.
“ho oh”
“kalo gitu kamu ketua” kta pak hasan, menunjuk mail
“kamu wakilnya” pak hasan nunjuk gue
Gak ada upacara gunting pita, siram2an kembang tujuh rupa ato pelepasan jabatan.

Yang gue ketahui sekarang, kegiatan ini merupakan penyuluhan dalam membentuk proposal dan laporan progam kerja yang dibuat masing2 pengurus ekskul untuk satu tahun kedepan. Tapi menurut pak hasan ketika menjerumuskan kami dalam program sesat ini.
“Ini cuman acara biasa. Kalian disana cuma diceramahin. Tenang aja”

Dan gobloknya, gue dan mail beneran percaya dan iye2 aja waktu besoknya Pak Hasan ngasih data ttg profil, proker, dan anggaran execom. Data2 itu udah kadaluarsa. Proker taon lalu, jadi gue disuruh ganti tanggal2nya. gue pikir sih ini cuma formalitas yang gak penting.
Waktu gue tau kalo cuma gue dan mail doang yang kelas X disana diantara anak kelas XI, gue jadi males. Ternyata Oki ikut sebagai pengawas, yo wes lah. Gue berfikir mash ada temen kelas X selain mail.

Hari jumat, ketika mo berangkat (jam stengah 4 sore), hawanya beneran beda. Waktu menuju bus, orang2 sekitar kami adalah anak2 kelas XI yang gue gak kenal dan bodohnya, gue dan mail masih pake seragam sekolah karena kami berfilosofi “Be Different”. Ngehe abis.

Di dalam bus, gue perang batin.
Gue bisa pura-pura kencing, trus ngabur kerumah.
Pikiran yang lebih jauh,
Gue bisa pura2 epilepsi, mail nolongin gue lalu kita berdua kabur kerumah, dan akhirnya kami happily ever after.

Ini akibat suasana yang tidak kondusif dimana kami berada dalam bus yang panas, dikelilingi anak kelas XI, tampil beda sendiri dengan seragam muslim yang kusut.
Gue ngerasa kayak alien dari planet Dongo yang terdampar di bumi,
tanpa tujuan
tanpa deodoran.

Bus berjalan, rencana gue gagal.
Untungnya di bus itu ada senior2 Jaucussie gue yang lumayan kenal gue. mereka nyuruh gue duduk didepan mereka, pede abis gue, jarang2 ditawarin bangku ama kakak kelas. Gak lama mereka bilang,
Kak Vina : kit, tolong pegangin tas gue ya. Disitu ada bangku kosong kan?
Kak Odie : Gue juga dong,
Kak Shiera : sekalian gue ya, kit.
Bener2 kakak kelas yang baik hati dan tidak sombong. Huehehe,
Gak lama gue dan mail digusur disuruh pindah karena bangku itu mo dipake.

Di tengah jalan, gue bikin rencana ama ismail yang kayakna juga pengen loncat dari bus ini. Ismail bakalan maju kesebelah supir sambil bawa garpu makan gue, ngacungin garpu itu ke idung supir lalu berteriak “BIS INI SAYA BAJAK. Putar balik haluan lalu turunkan kami di kayu manis!”

Tpi rencana itu terpaksa dicancel karena gue perlu garpu itu untuk makan.
Untungnya Oki yang mungkin kasian menghampiri kursi gue dan mail, hawa yang tadinya berasa Aku-dimana-aku-siapa, berangsur menghilang lalu kami bercuap-cuap. Kelas XI yang lain gak gitu peduli ama gue dan mail. Oki ketawa2 ndiri, lalu bilang ke gue
“kit, dari jauh, lo kayak perantau! Tas gak dilepasin, talinya dislempangin ke pundak.”


Sampai dipuncak, kita nginep di vila. Gue dan mail turun belakangan, kita cuma ngobrol ama oki. Gatau untuk apa, dengan siapa ato alasan mengapa kita disini.

Mari langsung ke bagian yang seru. Mail gelagapan, gatau disuruh ngapain. Sementara gue melakukan hal yang terbaik yang bisa gue lakukan : cengar-cengir. Mail dengan putus asa minta oki untuk manggil pak hasan, pembina execom yang kurang beres itu.

Panggilan pertama, kabar yang disampaikan oki sambil ketawa,
Kata pak hasan gini : “dia frustasi? Yesss”

Panggilan kedua,
Kata pak hasan “udah nangis belom tu anak?”

Akhirnya pak hasan datang juga. Tepat sebelum mail harakiri.
Nyatanya, setelah pak hasan ngakak2 gak keruan seakan baru aja nonton ketoprak humor, dia cerita yang sebenarnya. Bahwa sebenernya ini udah masuk rencananya. gue dan mail dijerumuskan kesini dengan tujuan dibikin frustasi, karena dia pengen ngusilin anak execom yang baru. Penyiksaan mental, LDKS session 2.

Setelah dijelasin, tetep aja kami panik. Kami harus mempresentasikan program kerja untuk setahun kedepan.
DAN PROKER DARI PAK HASAN ITU TELAH KADALUARSA

Garis miring : it is absolutely ngehe.

Dengan kata lain, kami disini jauh dari rumah, 10 menit sebelum presentasi program kerja, berbekal progam kerja tahun lalu, dan dengan guru yang kurang jelas asal-usulnya, harus membuat proker dadakan.

Rencana pak hasan simple sangat. No 1. latihan rutin. No 2. Seminar.
Udah gitu doang, rasa panik yang menggebu2 ini gak terobati, rasa panik memicu keringat, keringat bikin bau.
Yah, didukung baju seragam yang belom diganti dari pagi, kami juara dua lomba bau. Juara satunya kamar gue.

Ketika presentasi, eskul2 yg lain luar biasa prokernya, mengundang tarikan alis, tepuk tangan dan siut kagum.
rame.
Macem-macem.
Kreatif.
Unik.
Bikin tambah frustasi.

Bahkan Jacussie, salah satu ekskul yang gue ikuti. Prokernya asik tenan. Semoga proker itu berjalan lancar, karena gue gak sabar untuk getafuronya. Ganbatte ^^

Pak Hasan ngasi arahan buat kami,
“Kalian gitu aja panik. Saya kan pernah cerita, kalo kita gak perlu takut ama manusia, manusia itu isinya cuma kotoran, jadi kalian nanti cuma menghadapi kotoran, masa ama sesama kotoran aja kalian takut?”

Menyesatkan.

Tiba saatnya gue dan mail maju, ketika ekskul execom dibacakan oleh mc, ada yang bersuara keras (baca : teriak)
“Execom? Ekskul sesat!”
Trus yang laen pada ketawa. Ngakak.

Gue berasa ditiban anak Dugong.
well, siswa/i 68 udah pasti pada tau. Execom amat ngga eksis dan gak keliatan kerjaannya, hal itu gue ketahui dari kakak2 kelas, gara2 itu angkatan gue yang baru gabung execom jadi kena imbasnya.

Kami maju, gak disangka disambut tepok tangan yang meriah, gatau napa.
Flashdisk sempet gak kebaca, tapi acara tetep lanjut. Abis tegang megang bacain proker yang cuma 2 biji itu, mail duduk sebelah gue.

Berikutnya penyuluhan tentang cara bikin proposal yang bener. Jam telah menunjukan pukul 11.30, pak tholib masih asik bimbingan. Sampai pada akhirnya, beliau memberikan pengumuman.

Bahwa, karena (gue lupa karena apa) execom harus membuatkan sebuah website yang berisi kegiatan ekstrakulikuler sman 68 yang harus sudah bisa diakses pada 1 Januari 2009 atau ekskul itu akan dilikuidasi.
Ajegilenenekkrompeng. Bikin website bukan perkara segampang kencing berdiri.

Mail cengok.
Ada yang nepok bahu gue, Kak Kevin, anggota OSIS.
“selamet berjuang yeh” sambil cengar-cengir.

Setelah acara, pak hasan nyalamin kami berdua
“selamat, kalian telah melewati seleksi awal” katanya bak agen pencari bakat. Ketawa bahagia setelah berhasil ngerjain orang2 malang ini.
Setelah cuap2 ama pak simpana dan pak tholib, jelas sudah perkaranya. Kami akan buat website ekstrakulikuler 68. thx god execom berisi org2 kayak mail dan ariel yang gak cuma bisa buka fs tapi jg mayan ngarti seluk beluk internet.

Malam itu, ketika balik ke kamar, gue dan mail telat, ranjang dan kasur udah abis dipake kakak kelas, akibatnya kita gak kebagian kasur dan terpaksa melantai. Terpujilah orang yang menciptakan selimut. Tapi kalo diliat berdasarkan kasta kelas sih, keliatannya emang kaga bakalan dapet kasur walopun dateng duluan.

Besoknya, gue dan mail memulai hari dengan cara yang konyol,
Ngeliat jalanan komplek yang kosong, sementara yang laen sibuk sarapan, terbesik ide di benak gue
“il, lari2an yok”
“ayo deh”
“beneran gak”
“yaodeh, ayo buruan”

Maka berlarilah kita, bagai bolang di tepi pantai, mengejar matahari, berlari dari trantip.
Bertelanjang kaki, yak, tanpa alas. Di daerah yang gak dikenal, berasa di lapak sendiri. Diiringi lagu Oh ibu dan ayah selamat pagi.
Sempet bingung ngeliat papan jalan yang tulisannya “Jalan Buntu”, tapi kita tetep berlari (yang lebih mirip menggoyangkan dengkul) melewati jalan lainnya, menyapa orang2 yang gak dikenal sambil lalu,
“anak mane tuh?” kata salah satu satpam. Gak lama kita ngelewatin jajaran rumah yang aneh bentuknya, lewat jalan itu gue ngerasa lagi di negeri dongeng.
Balik ke vila, gue dan mail disambut tatapan heran cewek2 kelas XI yang lagi maen ayunan,
“dan bahkan mereka gak pake sepatu” kata salah satunya

Mungkin bukan saat yang tepat untuk bilang “kipasin dong kak,” jadi gue masuk dan mulai sarapan bersama. Siangnya ada sharing dari alumni, setidaknya pak Hasan menepati janjinya bahwa yang jadi pembicara adalah orang hebat. Yes, they were great.

Sorenya kita smua balik kerumah, duduk di kursi bus yang sama dan di tengah jalan pulang kita beli Ubi Cilembu.
Karena kebolotan gue, gue kira tadinya kita pengen beli ‘Kelinci Lembu’. Dongo.

Sepanjang jalan, gue berbagi aqua botol 1 liter buat snior jacussie. 1 liter bukan untuk 10 liter, tapi untuk 5 orang. Akhirnya, gue gak nyesel hadir di acara itu.

Bener2 weekend yang asoy.

Wednesday, November 19, 2008

Don't leave your home without Hape

1 comment :
Weekend lagi, kembali menghirup udara kebebasan.
Walopun gitu, gue dapet pelajaran berharga dari sekolah,
"Dont leave your home without hape(berisi pulsa tentunya)"

Jadi, rabu lalu ketika gue pulang sekolah jam 8 malam. Gue niat ngerjain Pr sejarah yang dikumpulin besok. kuakui gue selalu negrjain sesuatu mepet2, contohnya : Kalo gue abis ngerjain makalah di komputer, gue PASTI ngeprint tugas itu besok paginya sebelum berangkat sekolah, padahal hari itu tugas tersebut dikumpulin. trus kalo lagi main game, tiba2 kebelet pipis, gue selalu menunda ampe udah di ujung2. Baru kelabakan ke kamar mandi.

Jam setengah 10 malam, abis bikin format sejarah gue cabut ke warnet. Thx to speedy, internet yang senantiasa macet ketika gue butuh. Hujan rintik-rintik, kali mengalir tenang tanda mau banjir. Warnet pertama yang gue datangin udah tutup. Di warnet kedua, gue pewe disana karena cuma gue yang make komputer, bandwith warnet tersebut di tangan gue, orang yang salah.

setelah ngedonlot ini-itu, nyari bahan ini-itu, gue berhasil nyelesain tugas sejarah dan langsung print disana. Lalu gue pulang jam stengah 11.
Ketika gue sampai depan pagar rumah, pagarnya ditutup.

oke, gue udah biasa kayak gini, biasanya pagar ditutup masih bisa gue buka dorong.
Waktu gue mo ngegeser pagarnya, gue baru sadar.
Udah ada gembok nangkring disitu.
Tik-tik-tik, bunyi hujang di atas genting.

Kenapa bisa begini? setelah gue pikir2 masuk akal juga. Soalnya yang pegang kunci pagar itu pakde gue. Dan dia nggak tau gue cabut ke warnet malam itu.

Dan, sekarang gue berdiri di depan pagar, tanpa hape dan alat komunikasi, ngebunyi2in gembok biar ada yng denger.
Nggak ada yang denger, gue mulai kehilangan akal sehat. Masalahnya pagar itu nggak pendek, tingginya sampai 3 meter lebih.

Kaki2 gue yang pendek nggak mungkin bisa mannjat pager ini.

Apa yang musti gue lakukan? Kemungkinan terburuknya adalah gue tidur di luar di tengah gerimis ini. Jadi gembel semalam, dan esoknya mungkin lebih mensyukuri hidup. Tapi gue gak mao, gue tetep lebih milih tidur di kamar. Jadi gue mulai berdoa, supaya ada metromini nyasar yang tiba2 salah arah dan merubuhkan pagar pemisah antara gue dan tempat tidur.

Metromini gak kunjung datang. Hujang gak kunjung berhenti. Gak ada orang lewat.

Untungnya tuhan masih sayang ama gue, di samping rumah ada tembok pemisah yang cukup rendah antara rumah gue dan sebuah ruko. Ruko itu nggak berpagar.
Gue melangkah ke tembok tersebut, mengucap bismilah, kertas print gue gulung dan selipin di celana, duit gue selipin juga, card reader dan MMC gue jepit pake mulut. pelajaran moral yang gue ambil "Jangan pernah keluar tanpa pake celana berkantong".
Tembok rendah yang gue maksud tingginya sekitar 1,8 meter. Gue masih bisa lompat ke atasnya,

Gue melompat.
Kaki kanan gue berhasil nangkring di tepi tembok,
kaki kiri gue ngegantung rendah.
Celana gue nyangkut ama paku di tembok itu.

gue-bener-bener-panik

Seorang anak, cuma pake kaos oblong, celana kolor, badan basah dan kotor, nyelipin diut, ngegigit sesuatu gak jelas dan sesuatu yang menyembul ampe baju ditambah tatapan mata lapar bisa ditafsirkan oleh tiap orang dengan label "Pencuri".
Untungnya gak ada orang pada jam 11 malam

Sempat terlintas di benak gue - karena gue sulit ngelepasin paku itu dalam pose kayak begini,: Apa perlu gue ampe copot celana??
Nggak asik banget kalo besok ada orang nemuin celana mengayun pelan di atas tembok sementara nyokap gue menemukan kalo celana gue berkurang 1 jumlahnya.
Gue bisa dianggap robotgedek junior.

Setelah berjuang gue berhasil menarik paku tersebut dan terbebas. Gue lompat dari pager menuju halaman dan lari kerumah, bersyukur masih mengenakan celana. Tidur dalam damai.
Oya, besoknya hasil pr sejarah itu, nilai gue 60. Gue remed.

Friday, November 14, 2008

Jfessst!

1 comment :
Ole, Ole!

Hari minggu lalu (9 nov) gue cabut bareng kluarga buat liat Japan Festival di PRJ. Niatnya gue mo cabut sendirian, berhubung gue suka males klo pulang ditodong pertanyaan ama orang rumah (nyokap+bokap), mendingan gue ajak aja bareng. Itung2 hemat ongkos.

Lumayan seru juga, ada pameran kebudayaan Indo-jepang. Gue heran gitu liat antrian show Shinkasen sampe berputar gitu.
gue udah kek orang norak gitu liat takoyaki, dorayaki dan atu lagi yang susah disebutin. Berhubung gue jarang ke tempat2 kek gini, gue putuskan untuk beli Takoyaki yang mana ngantrinya kayak ngatri pembagian sembako. Udah gitu waktu gue di baris depan, gue berada deket orang yang masak takoyaki dengan panci yang aneh punya.

Seaneh2nya panci, masaknya pake minyak juga.
Dan minyaknya meletup2, gue frustasi di depan panci, garuk2 tangan yang sejak tadi berdiri di situ kena minyak.

Akhirnya, setelah lama nunggu gue kira takoyaki pesenan gue udah jadi. Gak taunya kita musti mesen dulu dengan nyebutin nama. Sumpah, penting abis. Sia-sia sudah masa 10 menit di depan panci. Setelah 10 menit kemudian nunggu lagi, gue akhirnya mendapatkan 3 porsi takoyaki seharga 30rb.

Ini dia, first time gue makan takoyaki. Walupun gak segede yang di komik2 cantik, gue bersyukur masih dikasih umur buat beli dan mencoba. Gue duduk di pinggir hall, nyesek banget karena gue lupa minta alat makannya. Mau nggak mau gue makan dengan keadaan langsung comot.

Ah, takoyaki pertama yang masuk mulut gue...
Rasanya...

Kayak BAKWAN
Dan yang lebih menyesakkan
Rasanya kayak bakwan buatan nyokap

Gue mual. Beneran aneh rasanya. Hambar. 1 porsi isinya 4 butir takoyaki segede biji salak. Tiap butirnya berisi potongan cumi segede upil. Sisanya adonan kopong. Gue cuma ngabisin 3 sementara sisanya terbuang dengan percuma.

Harusnya sekalian aja nyokap gue jualan bakwan,
Bakwan-rasa-takoyaki

Gue jadi nggak niat beli makanan itu lagi. Ada lagi Onigiri, dan ketika gue liat bentuknya, cuma bikin gue kembali gak niat. Onigiri itu cuma ketan dicampur ketan item yang dicetak segede lemper.

setelah itu gue kembali berjalan dan nemuin acara robot gitu. 12 kelompok dari Indonesia, 2 dari Jepang. Tugas robotnya menelusuri labirin, lalu matiin lilin di tiap labirin, harus dengan kipas, peraturannya bla-bla-bla. Intinya, gimanapun caranya, yang penting mati.
Salah satu robot dari Indonesia yang gue tonton gede banget, sampe harus dibawain sama 2 orang, dan kipas anginnya gak kalah gede ama punya gue di rumah. ketika mulai, gak taunya robot itu cuma maju kedepan dikit trus diem, abis itu
robot itu berubah fungsi jadi kipas angin. Lo tau kipas angin kamar kan? dia cuma geleng2 sambil ngeluarin angin kenceng. Si perancangnya cuma bersidekap dengan muka najong penuh kemenangan.
Lawannya, siswa dari Universitas Tokyo cengok, nangkring sambil betulin kacamata. mungkin baru kali ini dia dibegoin ama orang Indonesia.

Siangnya, abis muter2 gue sudahi acara ini karena kliatannya kluarga udah pada capek. Ini dia ngga enaknya cabut bareng kluarga, entah knapa giliran belanja nyokap yang semangat mulu. Waktu baru keluar pintu, gue liat segerombolan orang2 yang lagi jongkok dengan kostum yang gak biasa. Orang2 Cosplay.

Dan di pinggir lift gue ngeliat cowok yang jongkok dengan muka pucat sambil ngisep permen hot-hot pop.
OMG, Itu L

Norak lo kit.
Gue terpaku dan bertanya2, kalo ada L, ada Kira gak ya? Ada Ryuk gak ya? Near ada gak ya? Mello ikutan hijrah gak ya?? Gue diem dengan sejuta pertanyaan yang gak kejawab. Dan jawabannya, kenapa gue cabut sedemikian cepeet? Masalahnya kalo mau masuk lagi untuk liat pameran cosplay kita harus bayar lagi.
Gak sudi gue.
Udah gitu gue gak sempet liat workshop manga jam 1 itu.

Film kambingJantan udah selese syuting!! Mari berdoa agar segera diluncurkan!!

Tuesday, November 11, 2008

Happy Birthday!

1 comment :
duh, gue lupa ngebawa file buat ngupdate blog.
Thx to spidi, internet yg jalannya kek orang abis disunat.

jdi gue mo ngupdate dikit aja,
Nggak tau knapa bulan november ini banyak bnget yg ulangtaun (mungkin KB udah gak ampuh). Jadi gue mo ngucapin Slamat ulang Tahun banget buat nama2 di bawah ini,

Novie (umur lo aslinya berapa, nop? ^U^)
Rahadian (met hari pahlawan, po!)
Shindu (Et Toa!)
Gaby ( Maksud gue, met ultah ya!)
Morgan (Bon Anniversary! Au revoir, Salut cava!)
kak Odie (Tanjoubi Omedatou!)
Ebi+Iwan (kapan2 reunian yok!)

Slamet ulangtahun ya smua, smoga tahun dpn bisa ultah lagi!
Sori banget gue ngga bisa ngasih apa2, tapi ada pepatah yang bilang bahwa hadiah terbaik adalah ucapan selamat yang tulus (halah). Jadi buat ultah gue, gue gak minta hadiah terbaik deh, cukup lo smua patungan seceng2 buat bliin gue BMW.

Postingan gue berikutnya ttg Jfest di PRJ minggu lalu (9 nov). Sori buat yg ngerasa waktunya terbuang baca ginian. heheheh

Sunday, October 19, 2008

Menjelang UTS

1 comment :
Yoss, akhirnya UTS jg besok.
Dalam rangka menyambut hari2 UTS, gue memotong rambut dengan potongan "Pokoknya pendekin aja, bang". tanpa menyebut kata 'rapi dan merata'. Alhasil, dengan gaya potongan pinggir jalan, jadilah gue salah satu alay dengan potongan rambut panjang di depan dan belakang (gak lupa disisir ke samping), sementara yang pinggir kiri dan kanan pendek abis.

Gue shyok gitu, gue segera meminta agar bagian2 itu diratain. Semuanya menjadi lebih baik. Menurut gue ganteng2 aja, tetapi ketika gue sampe rumah, secara terang2an seisi rumah gue menyatakan rambut gue mirip duren.

Ganteng itu kan relatif. Hhe

Oya, film kambing jantan lagi on the way! mari sama2 berdoa untuk kelancaran film tersebut. Juga berdoa untuk kelancaran UTS masing2.

Oke, gue mau belajar buat UTS, buat nak 68 ato siswasiswi yg mo UTS, Ulangan, Remedial, atopun nembak cewek, sukses ya!!

Friday, October 10, 2008

Dari Salemba sampai ke Glodok

No comments :
baru selasa lalu gue jalan-jalan bersama dua anak ajaib. 2 anak ini Ismail dan Oki
Singkatnya, kami berniat ngerjain tugas TIK di sekolah.
Nggak selesai, nggak beres, malah heat sink motherboard gue rusak, bengkok. Bagussss...

Akhirnya kita ngobrol2 bareng, itung2 buang2 waktu (ngapain diitung?). Abis ngomongin ini-itu yang nggak jelas dan tidak sesuai tata bahasa Indonesia yang baik dan benar, buntutnya kita pengen nonton. Oki sendiri berniat membeli flashdisk dan sebuah benda keramat.(apa itu, tanya galileo)

Berhubung rencana nonton jg gak ada rencana, pas udah nyampe atrium bingung mo nonton apa, udah gitu jamnya udah nanggung.

Rencana Nonton : GAGAL

Tiba2 gue dapet pencerahan, lalu gue berkata “Aha, kita keliling Jakarta aja naek Busway yuk!”
Ganteng sekali Ide gue kawan2, apalagi harusnya Jakarta itu masih sepi karena arus balik mudik. Waktu sampe di halte busway, entah kebanyakan nonton Dora the exploler ato apa, kita bertiga nongkrong dulu di depan Peta, bagaikan tiga orang musafir nyasar mencari jalan ke tanah suci.

“kemana nih?” tanya gue yang seumur2 cuma 3 kali liat peta secara benar. Itu juga Peta Buta.
Mail mulai mengikuti jalur2 yg tertera di peta, trus ngasih petunjuk dan arahan agar perjalanan menjadi aman dan menyenangkan.
Gaktau siapa yang nyelak, omongannya mulai ngelantur.
“ntar ksitu, ksini, trus kita ke
TANGGERANG”
Ajegile, jauh amat. Asal-asalan. Abis balik ke jalur obrolan yang benar, kita akhirnya mutusin mo jalan dlu ke kota dan nyari mushola buat solat.
Nyampe di halte duku atas (mail, ingetin gue kalo salah) waktu turun, Mail dengan sengaja batuk. Dan suara batuknya itu, sperti biasa pada hari2 di sekolah, mirip kambing batuk, cuma sedikit lebih berirama dan berseni kalo batuknya mail.
“Ahiiiiiiik!” batuknya dengan birama 4/4.

Seorang Bapak2 berkumis dan berwajah kurang bersahabat langsung ngeliat mail dengan pandangan kesel yang tidak tergambarkan, lalu menggeram. Ternyata, batuk bisa menjadi pemicu amarah. Entah dia ngiri ngga bisa batuk semerdu itu ato dia merasa kesel karena kakinya keinjek orang.

Bodohnya, Oki yang lagi nyari2 pintu menuju kota, lalu dia ngeliat papan bertuliskan “KOTA” di salah satu pintu busway.
Dan tulisan itu tepat di atas kepala bapak2 yang tadi ngambek.
Dan oki, ketawa seneng sambil nunjuk2 tulisan itu. Ketawa bahagia, dan gak sadar dia nunjuk bukan pada tempatnya. Gue diem, cengar-cengir dari kejauhan, lalu ikut ambil barisan. Beruntung gak ktmu bapak2 itu di dalam busway.

Selanjutnya, kita mutusin buat solat di stasiun. Kawan-kawanku sekalian, gue rasa ini saatnya gue jujur, seumur-umur gue belom pernah ke stasiun, dan belon pernah naek kereta, gue hampir gak pernah mudik, jadi waktu memasuki stasiun Kota, gue langsung
WAW, KEREN BANGET

Sumpah, norak abis. Mail pun menyetujuinya. Apalagi sepanjang stasiun pala gue mendongak ke atas sambil mangap ngeliat langit2nya yang tinggi2 gitu. gue bagai pendatang dari pedalaman sumatera yang mengadu nasib ke jakarta dengan rakit. Gue merasa berada di dalam sebuah bangunan indah megah dengan dinding2 penuh lukisan dan langit2 seakan tak berujung. Ketika gue menyadari, masih dalam keadaan mangap, kita udah di ujung stasiun, tembus ke jalanan lagi.

“lha, MANE MUSHOLANYA??”

Berkat pemberitahuan seorang bapak2, ternyata mushola ada di jalur 26. Ok, kita solat disana, dan wudhunya bayar seribu(gue masih kagum2). Waktu mo masuk ke mushola penjaga pintunya nanya dulu “mau solat kan? Gak naek kereta?”
Gue nanya ama mail “tampang kita kayak org mo mudik y?” apalagi gue bawa2 tas gitu.
Mail jawab dengan lemah lembut “nggak. Soalnya kita tampang2 orang naek kereta nggak bayar”

Abis solat, sebagai manusia biasa yang memiliki keinginan mendasar mahluk hidup yaitu makan, kita memutuskan untuk berjalan ke glodok nyari makanan sebab menurut Oki ada batagor yang enak banget. Asoi dah Oki, Bondan abis.

Setelah mendaki gunung dan melewati lembah, kita bertiga smpai pada kekecewaan karena ternyata batagornya gak jualan. Abis jalan bentar, kita menemukan 3 pilihan menu makan siang,
1. Makan Sate Padang
2. Makan di Warteg
3. Makan sepatu masing-masing

Sate padang ceban, mahal, udah gitu gak ada tempat makan. Makan di warteg terlalu dilematis karena terlalu bayak pilihan dan kalo makan sepatu bingung ntar pulangnya. Waktu Oki mendongak ke kanan, terlihat seorang penjual siomay yang dikelilingi pembelinya. Wow, somay, sungguh menggoda.

Kami segera bergegas kesana. Lalu merundingkan mau beli berapa.
“goceng aja deh”
“ampe gue kekenyangan, lo gotong gue pulang loe!” ucap Mail
Setuju dengan persyaratan tsb, gue langsung aja pesen siomay

“bang, lima ribuu!”
Abangnya ngeliatin kita bertiga, meneliti sesuatu di diri kita yang gak beres, trus bilang “ni boleh nih B dua?”
“hah? Berdua? Apaan tuh bang?” tanya Oki
“B dua, somay Babi”

Kita bertiga diem. trus jalan sebentar balik arah, dan ketawa terbahak-bahak. Gak nanggung ketawanya. Pantes aja pembeli yang mengelilingi pedagang somay itu berwajah agak cina gitu, rupanya mata kita telah dibutakan oleh rasa lapar.

Untung abang2 tadi berbudi luhur, gue rasa abang-abang itu lulusan muhamadiyah.

Coba dia diem2 aja.
5 menit kemudian kami mungkin lagi mengunyah somay itu dan bilang
“wah enak sekali! Kita musti kasih tau yang laen nih supaya beli disini!”

Menahan rasa lapar, kita bertiga menemani Oki nyari flashdisk dan benda pusaka. Menyusuri pasar Glodok yang rame dengan kaset gak bener. Udah dua kali keitung ajakan untuk beli kaset ntu, pada ajakan yang kedua gue bilang “udah beli bang, makasih”. Selain itu, gue sendiri cukup tergoda untuk beli konsol2 game, kata orang sih kalo pinter milih bisa dapet yang bagus dengan harga murah di Glodok. Jakarta gituloh.

Sementara Oki beli benda pusaka, gue dan mail lagi nongkrong ngeliatin handycam. Sama sekali nggak niat beli, tiba2 pemilik toko menghampiri, gue kira mo ngusir kita berdua yang tampangnya nggak berpotensi untuk beli. Nggak taunya dia ngasih tau harga2nya, trus ngajak kita berdua masuk buat ngeliat-liat. Berhubung emang gak punya niat, kita cuma bilang makasih trus cabut karena Oki jg udah balik.

Kita ngomongin naek apa buat pulang, abis berdebat sengit dan dengan elegan menyatakan bahwa naek mikrolet lebih murah, mail yang tadinya niat naek transjakarta mengalah dan ikutan naek mirolet.
Sepanjang jalan kita ketawa-tawa aja, pas udah sampe stasiun Senen kita berdua cuma bisa melongo
“Satu orangnya 5 ribu! Dari Glodok kan? Cepat!”

Parah. Parah banget. Mail ternyata bener. Lebih murah dan nyaman kayakna kalo naek transjakarta.
Wew. Sehari itu cukup menyenangkan, walopun pulang2 gue langsung tidur kek mayat. Gue cukup berasa kayak Andrea Hirata yang menyusuri Eropa sampai Ke Afrika, smentara gue, menyusuri Salemba sampai ke Glodok.

Sangat direkomendasikan baca novelnya. Andrea Hirata, Edensor.

Tuesday, September 30, 2008

Cobaan kala nonton Laskar Pelangi

2 comments :
Aaah, nonton Laskar Pelangi juga akhirnyaaa!
Dengan keadaan mata yang lebih baik, tentu saja.

Filmnya bagus, asli. Cuma ada bagian yang berbeda dari bukunya, itu yang bikin gue agak kecewa. Bagi yang udah baca novelnya, pasti tau perbedaannya.
Dan keanya bagusan novelnya daripada filmnya, cuma di novel kesannya serius. Dan di film ini, Kocak abis, ngga bohong.
Udah gitu anggota Laskar Pelangi nggak diperkenalkan atu-atu, yang difokuskan cuma Ikal, Lintang, Mahar. Pdahal di buku, tiap karakter punya ciri khas masing2.
Endingnya yang ngasih liat scene keadaan kelas muhammadiyah, anggota laskar pelangi, dan Bu muslimah, mereka nyanyiin lagu Rukun Iman. Bagus bgt dah.


Di tengah film, ada anak kecil yang kayaknya bosen nonton film yang dia ngga ngerti jalan ceritanya. Akhirnya tu anak turun dari kursi dan mondar-mandir nggak jelas. Awalnya gue biasa aja, gue cuma perlu duduk lebih tinggi. Lama2 anak monyet ini makin ngeselin, dia naek turun tangga depan gue, gak tau mo caper ama gue ato apa bocah sableng ini nyanyi2 sambil pegangan kursi kek model bollywood. Trus ngomong sendiri “aah, kakiku terjepit...” sambil nurunin kaki.

Kalo dalam situasi yang bertempat di TK ato playgroup, pemandangan ini lucu dan menggemaskan. Namanya anak kecil gitu, kira2 umur 3 tahun, gemuk.
Tapi dalam situasi gelap, laper puasa, dan berkonsentrasi pada tontonan kayak di gedung bioskop ini, pemandangan ini sungguh buruk rupa dan menjengkelkan. Ibarat ngeliat tuyul mondar-mandir, apalagi gelap2 gini bikin gue tambah nafsu buat ngejatohin anak ini. Tinggal senggol habislah sudah.

Berhubung puasa, gue sabar2in aja. Gue berikrar, kalo anak ini sampe jingkrak2an depan bacot gue, gue bakal bilang ke ibunya “bu, anaknya boleh saya lempar nggak biar diem?”

Untung gue orang sabar. Berbagai cara alternatif gue lakukan, gue berdecak2 kecewa sekian menit, kalah ama suara anak monyet ini. Trus gue duduk sambil naikin kaki tetep kehalang ama palanya. Untung penonton laen juga terganggu, trus berbisik “ssssh!!”

Dasar monyet, digituin tetep aja ribut. Gue sampe berfikir untuk ngelempar pisang biar anak itu menjauh, gue inget lagi puasa.
Alhasil, gue nggak konsen nontonnya. Waktu orang2 pada nangis ketika Ikal teriak “Lintaaaang!” gue malah duduk jongkok di kursi sambil mengutuk bocah ini.

Oya, Soundtrack Laskar pelangi juga bagus, pas bgt. Bagi yang mo donlot, klik aja link di bawah ini
Nidji, Laskar Pelangi

Gita Gutawa, Tak Perlu Keliling Dunia

sebenernya ada satu lagi yg dinyanyiin Sherina, tpi gue lupa nyimpen URLnya. hhe

Sunday, September 28, 2008

Hasilnya bergadang

2 comments :
Bergadang itu emang nggak ada manfaat kayaknya. Gue ngabisin waktu dari malam ampe pagi buat chatting dan baca komik online. Thx to Internet yang udah bikin mata gue bengkak gini. Pertamanya asik aja gitu chatting ma temen2, pas mo ngantuk gue tiba2 pengen baca komik HunterXhunter. Yaudah, gue turutin aja nafsu nggak berakal itu. Sampe jam 6 pagi gue nggak tidur, cuma baca, ngucek mata, baca, ngucek mata, minum, kencing, baca, ngucek mata, dst ampe bego.

Waktu gue nyadar udah jam 6 pagi, pala gue jadi pusing. Yaudah, gue rebahan sebentar sambil berbangga hati udah nggak tidur 24 jam(patut gitu dibanggain?). niatnya cuma rebahan, waktu kelopak mata bertemu, gue langsung ketiduran.

Waktu bangun, udah jam 1 siang.

Merasa udah membuang waktu, gue langsung bangun dan menemukan diri gue dengan mata yang nggak bisa dibuka lebar karena bengkak, perut mual dan pala berasa minta dijedotin(garis miring :Pusiiing).
Gue ngucek mata lagi. Lalu lari ke kamar mandi karena mual.

Mata gue nggak baek2 juga, dan gue masih terkantuk2. tiba2 dateng berita yang entah baik ato buruk, bokap gue ngajakin nonton Laskar Pelangi.
Di satu sisi gue seneng ampe jumpalitan, gue udah ngidam2 nonton filmnya sejak baca bukunya. Sementara itu gue bersungut2, dengan mata kek gini, gue nggak bakalan bisa ngebedain antara Ikal ama Lintang (karakter Laskar Pelangi).

Yaudah, gue niatin aja mo nonton. Ngerti ato kagak urusan belakangan.
Bahkan ketika nyampe di artha gading, gue tetep nggak bisa baca tulisan dengan jelas. Tulisan ‘Selamat Datang’ jadi berbayang dan kebaca sebagai ‘Amat Kutang’. Dan yang lebih sialnya, tiket filmnya udah abis. Bagus banget, dan kasir yang melayani kami punya muka yang bisa bikin puasa orang batal (garis miring : ngeselin).
“tolong ya, kalo mau pake kartu disebelah sana!” dengan muka nyengir badut ditambah gerakan tangan tukang parkir.

Nggak jadi nonton, gitu keputusannya. Yah mungkin lebih baik gitu, gue bisa nonton kapan2 dengan keadaan mata lebih baik. Udah siap2 pulang, nggak taunya keluarga pada mo beli baju.

Gue sangat tidak suka acara beli baju.

Pertama, kalo menjelang lebaran, swalayan ato pusat perbelanjaan kayak Carefour rame banget, desek2an, beragam suku bangsa ngumpul disitu nyari baju ato beli keperluan pokok. Sangking ramenya gue berasa lagi Tawaf di ka’bah.
Kedua, gue nggak pinter milih baju. Temen2 gue waktu smp kelas IX paling tau kalo yang namanya Bangkit Mandela itu selalu pake baju dan celana yang sama kalo lagi ngumpul. Ini serius, gue sih ngga gitu peduli, ketawa dan diketawain aja.
Ketiga, gue lebih suka dipilihin baju dan tinggal pake. Itu lebih mudah daripada bersimulasi tawaf keliling ITC Cempaka Mas dengan resiko kecopetan ato keinjek2.

Abis beli baju yang asal tunjuk. Ternyata gue masih dihadapkan dengan cobaan lain, yaitu belanja makanan di Carefour. gue segera pamit ama bokap dan kabur ke Gramedia, baca komik gratis ato berdiri di bagian “Komputer” biar keliatan pinter. Komik2 yang pengen gue baca masih dibungkusin, sementara gue nggak berani ambil resiko dengan ngerobek sampul plastiknya. Jadi gue ngiter2 dan berakhir di sebelah anak kecil yang lagi buka komik Benny And Mice dan ikutan baca. Puas baca gratis gue balik ke carefour, masih dengan mata bengkak.

Pulang ke rumah, gue beneran capek. Trus gue inget buat ngerjain tugas Biologi. Entah buat apaan, disuruh nyari kecoa, bunuh, trus direndem di aer botol, diamkan.
Sadis.

Jadi gue segera nyiapin peralatannya. Solat, lalu minta doa restu ama ortu. Sebenernya gue udah dapet tadi pagi, eh itu kecoa bentuknya udah gak keruan. Padahal gue cuma ngetok dia pake senter, isi perutnya berhamburan. Jadi gue terpaksa berburu kecoa lagi. Ternyata siang2 gitu kecoa nggak keluar, mungkin pada tidur siang nungguin buka puasa. Ato diem2 lagi pada minum es cendol. Gue udah bolak-balik sambil bawa botol, tetep aja nggak nemu sebijipun. Akhirnya gue berinisiatif mencoba memanggil kaum kecoa “pus..puss... meong”.
Tidak ada jawaban. Bahkan kucing pun diam.

Frustasi, gue menyerah.
Tunggu besok wahai kecoa. Gue bakal bikin perhitungan.
Komik DN 3 udah nggak ada di gramed cempaka mas. huhuhu

Sunday, September 21, 2008

rangkuman singkat SSTI

No comments :
Waaah, banyak banget yang pengen gue ceritain tentang SSTI (Studi Siswa Tentang Islam) kemaren. Disamping materi2 berharga yang gue dapet, dsana jga banyak banget hal-hal lucu dan binal, banyak.

Contohnya, gue jadi ngerti
“ooh, gini rasanya tidur tindih-tindihan”
“Ooh, gini rasanya gak mandi 3 hari (just kidding, cuma 2 hari kok)”
“ooh, gini keadaan sekolah gue kalo malem (penting gitu?)”
dan laen2.

Salah satu kejadian terbodoh yang gue alamin adalah waktu hari sabtu malem, habis Muhasabah. Gue-Rahadian-Ismail lagi berjalan menuju WC di sebelah kelas XII IPA 3 (kelompok kami tidur di kelas ini).

Penghuni sekolah gue pasti tau, Kelas XII IPA 3 sebelahnya adalah WC cewek. Berhubung cewek pada tidur di kelas-kelas atas, jadi WC itu dipake mahluk-mahluk binal bernama cowok. Dan di depan WC cewek itu ada jendela pinggiran yang dipasang jeruji2 gitu jadi bisa ngeliat ke jalan(gue gatau apa namanya, jendela bukan, beranda bukan)

Kembali, gue-Rahadian-Ismail lagi berjalan ke WC yang cuma berjarak beberapa langkah. Dalam keremangan yang mecekam itu, keliatan jelas jendela tersebut, dan menghadap ke SMPN 216 yang lagi gelap. Dan itu sama sekali bukan pemandangan yang bagus.

Gue bermaksud nyari topik pembicaraan, mencairkan suasana menuju WC, maka gue ngomong gitu aja. :
“il, gimana ya, kalo misalkan kita lagi jalan kayak gini, dari jendela itu (nunjuk jendela serem) tiba-tiba muncul sesuatu yang putih dari bawah, BAS!!” (dengan isyarat tangan yang ngagetin)

hal ini berefek samping hal yang parah :

1. Mail langsung mengehentikan langkahnya, abis itu balik badan dan lari sambil tutup mata dan tangan keatas, berteriak dan ngedobrak masuk kelas.
2. Gue spontan kaget, jantung gue berasa mo copot dan segera ngebalik badan, lari bareng mail sambil jejeritan kek banci. Gue lari sekenceng mungkin akibat kaget.
3. Rahadian yang ngerasa seperjuangan, kaget separo nyawa dan ikutan lari ke kelas sambil nutup kuping dan teriak ‘AAAAAK, YAOLOH! YAOLOH!’

Padahal, di jendela itu rasanya sih nggak ada apa-apa. Cuma reaksi spontan dan berlebihan ditambah hormon kewanitaan yang tiba-tiba bergejolak. Sumpah mampus, bego banget.

“GOBLOK Lo. Udah tau gue kaget ama yang kek gitu-gituan!” ucap mail. Saat ini, kita bertiga malah ketawa2 sambil megangin dada masing2.
“Lo bego! Tiba-tiba aja lari!”

Abis itu kita damai-damai aja di wc. Pipis dan bahagia.
Paginya, gue secara gak sengaja baca mading yang dibikin anak XII IPA 3. Salah satu Artikelnya menyebutkan tentang WC cewek di lantai 2, yang semalam gue-rahadian-mail ketawain.

Ternyata, ada cerita bahwa WC itu berpenghuni.
Gue nganga. PA-rah abis.

Setelah itu gue berikrar gak ke wc2 itu lagi. (ngapain juga, org itu wc cewek)


Muhasabahnya, entah gue yang gampang terbawa ato gimana, gue ngerasa berubah abis muhasabah, padahal abis muhasabah gue lari-larian dari wc ke kelas.
Waktu Muhasabah, di gedung yang lampunya dimatiin, banyak banget yang nangis, dan bahkan ada yang pingsan, ada juga yang gak nangis dan malah ketawa-ketawa gajelas. Tiap ada bagian yang mengharukan ato menyentuh dari slide di panggung, kubu wanita memelas sedih ato berteriak. Sesaat, gue merasa kayak naik roller coaster. Padahal, gue sendiri lagi nangis diem dengan lutut ditekuk karena mikirn kesalah gue.

Hal laen yang menarik adalah waktu presentasi Materi Self Improvement. Ada kata-kata yang gue suka, mungkin biasa aja buat orang laen. Kalo gak salah kayak gini :

Kamu adalah apa yang kamu mimpi-mimpikan di masa kecil.

Masa depanmu adalah realita dari mimpi-mimpimu sekarang.

Maka, bermimpilah yang terbaik untuk hidupmu.

Oke, mulai sekarang gue bakal mimpi menikah ama Sandra Dewi.
Sekarang segini aja ah, gue lagi ngerjain Geo nih.

Tuesday, September 16, 2008

Susahnya bermatematik

2 comments :
Kemaren gue nonton Ada Surga Di Sekolahku, episode SMA 68. Tapi kalo diliat dari kelakuan gue yg kek anak idiot dan melakukan hal2 gak jelas di sana, harusnya judul acaranya diganti jadi "Ada Anak Monyet Di Sekolahku." gue aja prihatin ama tampang gue. Lusuh dan gak bersahabat gitu, udah gitu baju digulung dan kerjaannya maenan balon di pojokan. Udah gitu heboh, eh tetep aja kalah. Pasti editornya bilang "nih siapa seh? ngerusak pemandangan aza!"

Jadi, berlandaskan kemaluan itu, gue cuma nonton berdua ama ade gue. Gue gak ngasih tau ortu, takut pada nangis ngeliat gue. Dan waktu abis kalah, kedua tim dibagiin hadiah, cuma gue yang langsung ngeliat isi tasnya dengan tampang kelaparan. Ndeso bgt dah. Yang gue gatau, mail lagi nun jauh disana, buka bersama bareng temen2 SMPnya, dan teriak dengan penuh makna “YAAAAH, BANGKIT MUKANYA MUPENG!!!”

Tiba2 gue langsung bersin.


Ah, pengen fokus ngomongin sekolah dulu.
Gue akhirnya mencoba belajar matematika kemaren. Trus soal pertama gue kerjain, dan gue ngomong dalem hati “eh. Gampang ya?”(sumpah sombong, jngan ditiru.), akhirnya gue ngerjain ampe 4 dari 8 nomor, sisanya gue udah mati gaya karena gak bsa ngerjain.

Besoknya gue berangkat dengan PD sambil bersenandung sumbang, trus nyampe di sekolah langsung duduk dengan ganteng. Gue ngeliatin temen2 gue yang pada sibuk ngerjain matematika, trus ngomong dengan ganteng ama Nabila yang biasa gue contekin,
“nab, lo nggak ngerasa sesuatu yg aneh?”
Dia celingak-celinguk, trus bilang “emg ada apa?”
Gue pasang tampang serius yang gak penting, “gue nggak minta nyalin mtk lho.”
“ya ampun” jawabnya. “kenapa? Udah nyotek dari pagi ya?” tambahnya. Abis itu dia ketawa, rupanya faktor muka kek gini emg gak mencerminkan muka yang mengatakan ‘gue udah ngerjain matematik lhoo...’.

Gue siap menghadapi matematik, tapi waktu soal2 itu dibahas, kenyataan berkata lain.
Jawaban gue, beda semua. Mentos the Freshmaker. Yang sama cuma nomer 1. Itupun yng paling gampang.

Gue jadi gak yakin gitu. Mo IPA ato IPS nih?

Dan lagi, besok ada remedial Agama, yang pasti nama gue udah tercantum disana. Kalo nilai gue lebih dari 20, gue kawin ama monyet (cimot). Parahnya, remednya itu nggak nanggung2, gue harus ngafalin semua surat di bab yang remedial, beserta artinya. Bagus banget, kalo disuruh nyari materi2 yg berhubungan ama gitu, gue masih nangkep. Lha suruh ngapalin, otak gue sikringnya bisa putus.

Yup, jadi sekarang gue masih bisa nyantai. Tinggal nunggu hari pembalasan aja, UTS. Mudah2an aja gue nggak ketinggalan pelajaran matematika, jadi dalam rangka mengejar ketertinggalan, gue mengurangi acara gambar-waktu-guru-lagi-nerangin. Tapi, gue masih kalah ama rasa ngantuk kalo lagi merhatiin.

Kalo buat pelajaran2 lain, yang merupakan blacklist bagi gue, yg udah di ambang jurang kehancuran
Agama Islam
Sejarah
Fisika
Matematika

Sejauh ini itu aja, gue sih maunya masuk IPA. Hehe,
Agama, gue bener2 nggak ahli dalam pelajaran ini. Tajwid aja gue blum hafal, dua2nya hukum bacaan yang gue hapal cuma Iqlab ama Qalqalah.Dan gue idiot dalam menghafal.

Btw, gue lagi nunggu film kambingjantan ama komiknya neh, kalo ada yg punya info bagi2 ya.

Met berbuka puasa! :D

Saturday, September 13, 2008

test

1 comment :
gue nyoba2 bikin template, ternyata susah juga. Ni juga bwt sementara, masih gembel memang. namanya juga baru belajar. Nti jg gue ganti lgi.

ude dulu deh, gue mo sahur dulu.

Monday, September 8, 2008

Pelajaran dan gambar

4 comments :
peer-peer-peer.
Nggak puasa ato hari-hari biasa, peer tetep banyak. Artinya kegiatan nyalin peer di kelas berjalan sebagaimana mestinya (batal-batal deh puasa). Lebih asik lagi kalo puasa gini libur sebulan. Jadi inget waktu kecil, tiap abis sahur, gue tidur, bangun2 ileran, nonton tipi abis itu minum susu.
hehe
Untung jam pelajaran dikurangin, biasa pulang jam setengah 4 jadi jam 12. walopun jam segitu lagi panas-panasnya.

Waktu gue pulang tadi, mikrolet sepi, tiba2 naek gerombolan anak smp cewek memenuhi ruangan mikrolet yang sempit, gue jadi gak nyaman dan gak bisa duduk ngangkang.
Gue setey kul, belagak liat jendela dan bengong, padahal gue dengerin obrolan mereka.

"yaudah, jadi gue marah gitu." ucap cewek 1.
"trus lo bilang apa ama tu guru??" tanya cewek 2.
"Gue bilang, 'Bu, nama saya Lentera, bukan LONTERA'." jawab cewek 1 antusias.
cewek2 itu ketawa semua, gue diem aja, daripada gue ketawa seisi mikrolet pada pingsan nyium bau surga dari mulut gue.
Lama-kelamaan gue terganggu juga, obrolannya jadi menjurus gitu, entah ada ibu-ibu hampir ngelahirin di Bajaj lah, Nenek2 kesurupan lah, dll pokoknya ngomongin orang.

Betewe kalo di kelas, kemampuan gue untuk menyerap pelajaran emang nggak bagus. Apalagi di setiap pelajaran yang ngebosenin, gue PASTI menggambar. temen semeja gue cuma bilang "malah ngegambar..." dengan tampang prihatin. Dan yang digambar itu gak jauh-jauh cowok ganteng 1, cowok ganteng 2, L Death Note, dan orang2 macho. gaktau kenapa gue tiba2 pengen gambar aja gitu. Padahal gue udah ikhtiar, mo memperhatikan, waktu memperhatikan dengan seksama, meleng dikit ke kertas, 5 menit kemudian gue udah corat-coret gak jelas. Sementara gue udah ketinggalan pelajaran.tapi gue sendiri merasa terhibur kalo abis gambar, walopun gak ngerti apa2.

Akibatnya, gue nggak ngarti sama sekali tentang logaritma, ulangan gue mengenaskan dan patut diacungi jempol(kaki). Masalahnya, gue sekarang gak gitu antusias ama hal yang gak gue suka/ngerti, padahal guru gue udah bilang "kalo nilainya kayak gini terus, jangan harap bisa masuk IPA."

noh kan, mampus banget.

Jadi, tadi gue belajar matematika, gue siapin selembar kertas dan buku matematika.
Gue buka bab tentang Persamaan kuadrat, angka-angka itu gue liatin dan gue coba mengerti.

hasilnya, gambar cowok macho lagi.




















gue butuh 10 menit buat gambar kek gini, tapi 2 jam buat ngeri apa arti diskriminan.


Intinya, gue bakalan gagal dalam matematika.
Tapi gue nggak mo ancur dalam hal yg gue suka, dalam hal ini, menggambar manga.

Wednesday, September 3, 2008

Gigiku

No comments :
Akhirnyaaa. . . .

Gue berhasil nonton L change The World di internet. Thx to Tania yng udah mengasumsikan http://www.crunchyroll.com. Mungkin dia kasian ngeliat gue nangis2 gak bisa nonton. Untung banget dia nemuin web kek gini, apalagi nontonnya ada 2 part, jadi kemungkinan macet di jalan lebih kecil. Masalahnya, kalo waktu nonton gak mo keganggu, nontonnya must pake yang low quality pic, gambarnya rada pecah2. Gue jadi ngerasa nonton DVD bajakan yang beli ceban dapet 2(tapi emg nontonnya gratisan, jadi ga usah protes).

Hal gak penting lainnya, hari senin lalu gue ke dokter gigi. Minggu lalu gue udah dateng, tapi gigi gue cuma disemen. Jadi senin kemaren, gigi gue beneran di tambel. Btw, gigi gue gak disemen pake Holcim, gak pake adukan yng rata dan homogen ato segala macem.

Dari dulu gue takut ke dokter gigi, dan ketakutan itu ternyata memang bukan tanpa alasan. Minggu lalu, gue disana, ngeliatin dokter yang lagi nyiapin peralatannya, semuanya logam, pisau, bor kecil, ama benda2 gak jelas lainnya. Yang pasti, kalo benda2 itu digabungin, trus dilempar ke gue, yang ada gue bakalan luka parah.

Waktu dipastiin gigi gue berlubang, lubangnya sengaja digedein, emang gak sakit waktu di bor, tapi ada sensasi berasa gigi gue dikitikin. Wktu gigi mo disemen, dokternya ngeluarin suntikan, gue grogi, gue cuma ngeliatin suntikan itu dengan was-was, nunggu saat yang tepat buat melarikan diri.

“nggak sakit kok” ucap dokter. Suaranya bikin gue gak yakin.
Gue diem, ngebayangin gimana rasanya kalo suntikan itu ditacepin ke gusi gue. Pasti gak sakit karena gue udah pingsan ketakutan.

Ternyata, suntikan itu cuma buat gaya-gayaan. Cuma formulanya doang disemprot ke lobang gigi gue, trus ditutup adonan putih gak jelas. Gue lega, si gusi gak perlu ketemu ama jarum suntik.

Gara2 ke dokter gigi kemaren, gue jadi gak solat tarawih. Udah gitu, 3 kali nutup lobang, dokternya salah letak mulu. Untung operasi berjalan dengan lancar, bayi yang dilahirkan sehat walafiat. Gigi gue pun berhasil diselamatkan, tapi gue sama sekali gak bisa nyengir karena duit buat bayar penabalan lobang gigi kurang.

Jadi? Gue pulang buat ngambil sisa duit yang kurang, dan waktu nyampe rumah, seisi rumah lagi pada Tarawih. Pintu dikonci.
So? Gue nongkrong di depan rumah sambil menghisap sebatang rokok. YA KAGAK LAH. Gue bukan alay. Trus, gue nunggu aja gitu kek anak bego (emg dasarnya bego) sampe org rumah pulang. Soalnya gue gak bisa ke masjid, gue cuma pake kolor dan sarungnya ada di kamar gue yang kekonci, tetangga kiri-kanan tarawih juga, sementara di rumah tetangga gue ada tarawih buat ibu2, gue gak mungkin kan datengin tu ibu2 dan bilang “bu, pinjem mukenahnya dong, mo ikutan solat nih. Duh, buruan bu, ngebet nih, ntar keburu kentut.”

Apa kata dunia?

Monday, September 1, 2008

Pake speedy, semaunya.

No comments :
Akhirnya, gue bisa pake internet di rumah gue. Jadi gue gak perlu lagi mondar-mandir ke rumah dan warnet buat ngapa2in. Apalagi Speedy ngasih bebas usage (pemakaian gratis) dari jam 8 malem sampe jam 8 pagi. Yang ngeselin, waktu modem dinyalain, gue gak bisa langsung buka web tapi harus nunggu dulu (biasanya 10-15 menit) untuk bisa buka web.

Gue langsung memanfaatkan hal ini untuk kepentingan gue yang gak penting. Dari kemaren malem kerjaan gue nontonin Naruto Shippuden di youtube, aninaruto dan semalem gue nyoba buat nonton L change the world di freewatch.

Gue girang gitu, keren aja gitu nonton di internet, the movie lagi, padahal selama ini kalo nonton dirumah tetangga. Gue pikir tadinya gak bisa konek berhubung gue cuma pake yang paket 1 Gb, dan ternyata

Voila, gue nonton L change the World di kamar gue.

Gue udah mo jungkir balik kegirangan, awalnya emang lancar2 aja, lama2 ada bufferingnya, gue cuek dan ngambil posisi yang pewe buat nonton.

Belum setengah jalan filmnya, bufferingnya macet.

Gue langsung patah hati. Ternyata emang ada batas2 buat make kyak gitu y?

Sebenernya gue udah pinjem kaset L Change The World ama temen gue, dan sekarang lagi gue gendong2 tanpa bisa gue tonton. Keautisan ini terjadi karena dvd drive gue rusak, jadi gue gak bisa nonton di komputer. Selanjutnya, gue tinggal bergantung ama yang maha kuasa gimana caranya supaya gue bisa nonton. Sebelumnya gue udah girang, gue sempet pamerin kaset itu ama temen gue, eh ternyata skrg dia udah nonton duluan dan gue masih aja mikrin gmana caranya bisa nonton.

Sekarang gue asik2 aja pake internet di rumah dari malem sampe pagi. Tinggal nunggu Hari Pertanggungjawaban (hari bayar telpon), kalo hasilnya seperti yang gue perkirakan alhamdulilah, kalo jauh lebih mahal gue gak tertolong.

Tetep, gue belum bisa bilang “Speedy, speed that you can trust.” Karena gue belum tau apakah bonus usage itu terbukti ato ngga, kalo ngga, speedy gak jauh beda ama operator selular, dan akhirnya gue pasti ngutuk2 juga kalo kejadian. Kalo iya, alhamdulilah banget.

Jadi gue cuma bilang “Speedy, speed that you think you can trust.”

Friday, August 29, 2008

Jacussie! Jacussie! Jacussie!

2 comments :
Aye! Aye! Aye!

Hari ini ultah SMAN 68. Ada acara2 keren dari tiap ekskul, mulai dari Elpala, Tosla, Dance, dan especially JACUSSIE (chauvinisme atas ekskul ndiri)

Jeng Jeng Jeng

Ehehe, singkat kata, karena gue gak bisa ikutan berjoget ria, gue dijadiin bagian dokumentasi, kerjaan gue megang kamera dan merekam event jacussie ini. Itu lebih baik daripada nantinya gue ngerusak tarian dengan guling2an di lapangan. I mean, bayangkan waktu orang lagi nari dengan anggun, gue malah goyang gergaji?

Nari apa? Bon Odori, tarian Jepang yang bertujuan menghormati arwah leluhur, biasa diselenggarakan waktu ada event kek gini. Buat lebih jelas dan capek bacanya, copy link ini http://id.wikipedia.org/wiki/Obon"/. Pokoknya, tarian ini juga ngajak penonton buat ikutan menari bareng .

Walopun ada banyak halangan dan rintangan yang menghadang, spt kesalahan teknis pada leptop dan banyaknya penonton yang pada kabur dari lapangan, Jacussie tetep berjalan lancar. Banyak penonton yang diajak (dipaksa) ikutan nari, termasuk guru2.

Sebelum mulai, gue udah maksa2 orang yang gue kenal buat ikutan nari. Pertama, gue ajak Febri,
“Feb, ikut ya. Nanti lo cuma niru2in gerakannya doang deh...”
tampangnya ogah2an, trus ngegeleng tanpa menengok kearah gue, dia tetep aja asik ngerekam orang lagi dance pake bangku (ini dance ato smackdown?)
“yah, ntar nama lo gue masukin blog gue deh.”
Dia langsung nengok kearah gue dan nyengir lebar dengan tampang “I do”. Bersyukur deh gue ada orang macem dia yang gampang diajak (dibodohi).

Gue masuk2 ke tengah lingkaran orang nari. Dan langsung diketawain ama Oki, mail dll. Untung yang gue pegang bukan kamera gue, kalo iya pasti udah gue lempar ke mereka.

Waktu mulai menari, penonton yang udah gabung ikutan nari dengan pede, ada yang malu2, ada juga yang gak tau malu, gue mondar-mandir waktu ngerekam, menemukan wajah2 gak dikenal yang cuek dan asik dengan tarian bon odori ini. Gue juga nemu muka2 yang mirip ama muka Nadia, Febri dan Andira, setelah gue deketin, ternyata memang si Nadia, Febri dan Andira.
Mereka kayak orang tersesat. Bedanya, orang tersesat gak pernah segembira ini.
ehehe, thx buat anda bertiga, yang rela ikutan nari demi dimasukin namanya ksini.

Waktu lagu ke 4, yang menurut gue merupakan lagu rusuh, gue gak berani ketengah2. Gue ikutan nari dan berusuh. Setelah reda, baru gue ngerekam lagi. Waktu gue lagi keliling sambil ngerekam, gue liat pemandangan ajib dimana ada guru olahraga gue, Pak Budi lagi joget diatas panggung, ngikutin gerakan tangan peserta dan berhore-hore sendiri sambil ketawa. Gue juga nemuin guru matematika gue yang ikutan nari diantara para peserta dengan kerudung, baju, rok dan sepatunya yang serba merah (merahnya banget). Gue inget banget waktu dia nerangin mat di kelas gue,
“jadi, kedua ruas diberi Log”,
dan sekarang dia lagi ikutan nari di lapangan ama guru2 lain.

Wew. Untung gak seburuk bayangan gue. Malahan, jauh lebih baik dari dugaan gue.


Berita lain, kelas gue Juara harapan 1 buat lomba tata upacara. Gue bersyukur, tapi juga cukup kecewa karena gak berhasil dapet juara 3. tapi, kelas gue juga berhasil nyabet juara pembaca doa terbaik, dengan Zaenal sebage pembaca doa.

Kalo lo lihat wajah Zaenal, mungkin lo ngerasa biasa aja. Tapi ketika dia udah baca doa di lapangan, wow, temen2 gue sampe pengen nangis (nangis nahan ketawa). Baca doanya penuh penghayatan, intonasinya maksimal dan mukanya perlahan tapi pasti bikin orang sadar kalo Zaenal belum sarapan.

HERI (heboh sendiri)

No comments :
Gue masuk tipi lho. . . (norak banget)

Jumat lalu, tanggal 22 Agustus 2008 ini, ada acara di sekolah gue.
Jadi Trans7 bikin acara baru buat bulan puasa, namanya “Ada Surga Di Sekolahku.”

Dan kebetulan sekolah gue masuk dalam daftar sekolah2 beruntung tersebut. Jadi dari pagi udah ada mimbar di pinggir lapangan, trus agak siang udah banyak kru trans7 mondar-mandir, kamera-kamera tipi udah diapasang disana-sini dan salah satu stand operator telepon sebagai sponsor udah nangkring disana.

Tiba2 waktu istirahat, salah satu anak cewek di kelas gue teriak2 gak jelas
“SUMPAH LO ADA MALIQ?????”

Gak lama kemudian semua anak cewek berhambur keluar sambil teriak2an dan bikin kelas jadi sepi. Gue cuma diem di kelas dan ngelanjutin nyontek peer.

Sampe selesai solat jumat, gue masih gak tertarik dengan acara ini, walopun gue kampungan, gue gak bakalan mau tereak-tereakan kalo yang diatas panggung bukan Garnet Band. Huehehehehehehe

Tiba2 seorang kru Trans7 mendatangi gue dan siswa 68 yang lagi ngeliatin kru pada kerja. Temen2 gue pada mundur, seakan ada preman mo malak.

Kru berbaju item itu ngomong ama temennya, “heran, gue datengin kok pada cabut ya?”
Temennya ngomong “iya, padahal mau diajakin main games,”

Gue nyeletuk sok akrab “Games apaan mas?”
Berikutnya, kru itu ngejelasin sebuah permainan, dimana ada 2 kelompok, tiap kelompok jumlahnya 4 orang. Pada orang pertama/didepan, akan dijepitkan sebuah balon dipunggungnya, ditahan oleh orang kedua dengan dadanya, begitu seterusnya hingga orang ke 4, jadi totalnya ada 3 balon di jepitin diantara badan kita.

“Gimana, tertarik ikutan gak?” Tanya kru.

Hafid Zudhi langsung narik gue dan bilang, “ikutan yok!”

Dia ngajak 2 cowok lain dan kebetulan semua anggotanya adalah satu kelompok waktu LDKS, gue, hafid, Glend, Lutfi. Kelompok 3/Restim (Rese’ timpuk)

Restim segera siap2 di posisi, lawan kami namanya LM, kepanjangan dari Luna Maya. Untung namanya bukan Maya Luna.

Tiba2 gue mendengar suara gak dikenal dibelakang gue, manggil2 gue,

Ternyata suara cewek. sekitar 1 meter dibelakang gue.

Bayangkan, gue dipanggil2 ama cewek. Gue langsung nyengir bego+kesenengan+gakjelas. Gue gak kenal ama cewek itu (ato gue pikun?), dia dadah2 ke gue,
Lalu dia ngomong dengan suara halus yang hampir gak kedengeran,

“Bangkit! Balon yang lo pegang itu warnanya apa??”

Sejuta malu di dada.
Gue dianggep buta warna.

Gue langsung melengos kedepan dan gak nengok2, waktu gue liat lagi, disebelah cewek itu ada si Meri, yang lagi ketawa2 girang.

Waktu game mulai, gue yang paling belakang cuma jalan2 dengan perut kedepan kayak orang disunat dan teriak2 paling kenceng, heboh kayak orang dapet semilyar.

Tetep aja akhirnya kita kalah ama grup si ML, eh LM.
Ah sakit ati deh gue, kalah dengan tidak hormat.

Berikutnya, ada ceramah singkat dari Ustad yang gue lupa namanya, didampingi ama Arie Untung yang heboh itu. Waktu gue lagi di kantin, gue gak niat nonton gituan, eh, malah ke tangkep guru dan disuruh ikutan nonton di tengah lapangan. Jam 2 siang, astagfirulah panasnya. Masyaallah ausnya.

Gue bete. Lagi2 disorot kamera, gue sok kul aja memandang lurus dengan tatapan kosong. Waktu Arie Untung nanya, “68 punya yel2 khusus gak?”

Abis cuap-cuap bentar ama anak didepannya dia bilang “jadi ngomong 68 3 kali aja gitu?”

Dia praktek, “oke, kita coba ya”

“68!!!” teriaknya
“Jayaa!!” Jawab siswa/i 68 dengan tangan mengepal keatas.

“68!!!” teriaknya lagi
“JAYAA!!” jawab penonton

68!!!” teriaknya untuk yang ketiga kalinya.
“JAYA! JAYA! JAYA!!”

Serentak, siswa/i 68 yang di lapangan langsung nyanyiin lagu mars SMA 68 tercinta,
sma 68, wibawa serta mulia sambil bertepuk tangan.

Semua kru trans7 pada ketawa, guru2 tepuk tangan,
dan Arie Untung?
Dia ketawa sampe jungkir balik.

Abis ceramah, ternyata ada Grup Band Maliq And The Essential yang mo manggung. Pantes dari pagi heboh banget. Waktu lagi persiapan manggung, ada yang nyeletuk dengan bego, “itu personilnya yah? Yaoloh jelek amat.”

“bukan dongo, itu pengatur panggung.”

Ketika personilnya muncul satu persatu di panggung, seluruh penonton terutama cewek pada teriak2, sampe akhirnya seluruh personil berkumpul, masih aja ada yang teriak2 sambil nunjuk2.

Gue tetep stay cool dengan satu pertanyaan yang gak pernah kejawab “sebenernya yang namanya maliq tuh yang mana sih?”.

Gue putuskan untuk bertanya pada manusia2 disekitar gue.
Gue diketawain abis2an. Nadia dan Febri, pasangan kembar siam gak jadi, bener2 ngakak. Ternyata di band itu gak ada orang yang namanya Maliq. Maluuuu deh ama muka. Ini ibaratnya ada orang kampung yang lagi nonton wayang kulit dan nanya “yang namanya sharul khan yang mana?”

Gue berasa kampung banget. Abis, selama ini yang gue tau, tiap grup band yang namanya kayak gitu2 pasti nama depannya adalah vokalisnya, contohnya Andra dan tulang punggung, Steven dan pohon kelapa, dsb. Masa Maliq and the essential nama vokalisnya Bejo?? Gak nyambung.

Berikutnya, biar rame, gue, mail dan dede teriak2 gak jelas di barisan belakang, nyorakin salah satu personil band yang menurut gue wajahnya kurang lebih (sangat) mirip petugas koperasi kita.

“Mas!! Beli buku tulis!!” teriak mail ngaco.
“Mas!! Fotokopi dong, bolak-balik ya!!!” tambah Dede dengan binal.

Yang laen cuek aja, asik dengan nyanyian Maliq. Sementara orang2 sesat di barisan belakang masih setia teriak2an, gak sadar bahwa daritadi mereka disorot kamera.

Setelah capek mosing, melambaikan tangan dan membagi bau ketek, kelas gue Batara. Trus kebodohan gue dibuka lagi,

Alvin nyeletuk, “yeee, norak lo! Gitu aja nanya, yang namanya maliq ya vokalisnya lah!!!”

Gue : . . .

Oya, mungkin sekolah gue bakal ditampilin bulan puasa nanti, ato kalo untung hari minggu ini. Acaranya tiap minggu malam pada pukul 18.30, ingat! Hanya di Trans7, (gue lupa semboyannya apa)

Thursday, August 21, 2008

Bangkit Mandela : Sebuah Postingan Singkat

1 comment :
Gue abis batara, capek. jadi gue memutuskan untuk gak pulang dulu dan nangkring di warnet untuk beberapa saat.

Sialnya, gue sekarang lupa bawa fd, yang seharunya menjadi benda keramat kalo ke warnet, ge pasti ngedunlot sesuatu kalo disini, dan rasanya ada yang kurang kalo gak bawa fd. Padahal FD itu punya temen gue, Rahadian, sungguh, gue emang gak tau diri.

jadi gue mo posting dikit aja.

kemarin, rute pulang gue (Salemba-Kemayoran) macet abis, entah ada pawai Ondel-ondel atau si Komo lewat lagi. Pkoknya dari sekolah sampei terminal gue ngobrol banyak ama Arman dan temen sekelasnya, waktu udah di penghujung Fly Over, Arman ngajakin gue buat turun di tengah jalan.

waktu itu Mikrolet lagi mati gerak.

Yaudah, gue males kalo lewat jembatan penyebrangan yang tangganya tinggi2, katanya bisa bikin hernia, apalagi kalo diem di mikrolet buat muter sampe terminal. Jadi, gue, arman dan temennya langsung turun.

Ruas jalan kiri, tempat kami dan mikrolet tadi emang lagi macet, tapi ruas kanannya lancar abis. Mobil2 dan motor dengan beragam ukuran kebut-kebutan dengan gatau diri, siap buat ngelindes gue.

Gue sadar, gue dalam posisi yang gak menguntungkan, gue ada di kiri, arman di samping gue, temennadi pojok lainnya. Dengan kata lain,garismiring, kalo ada mobil sinting gue bakalan ketabrak duluan.

"Ah parah lu man!" bentak gue.

Arman ngeliatin lalu lintas yang kayak neraka tersebut, lalu ngomong ke gue, " yaelah kit, sekali-kali gitu."

Gue sewot, "kalo sekali ini langsung mati sama aja boong, BEGO."

Gue emosi, tapi tetap coba buat nyebrang, keadaan jalan yang remang kayak gini gak kondusif buat penyebrang malas kayak gue, kami (gue duluan) bisa tertabrak kapan aja.

Di tengah jalan, arman ngomong dengan gatau diri "kit, jalannya nyantai aja. Slow..."
sotoy abis. Gue jorokin baru tau rasa.

btwe kemaren, waktu gue lagi ngobrol ama Novi, gue minta dia buat isiin FD gue. Trus gue heboh sendiri ngebanggain lagu2 jepang di fd gue.

"wah, lo musti dengerin deh soundtreknya LegendZ, asli enak."
Novi cuek aja, manggut2 gajelas.
"gue lupa judulnya, tapi lagunya enak sumpah."
diem cuek aja. manggut2 lagi.
"kalo gak salah reffnya gini nih, kaaaz....." tambah gue, belum sempet gue ngeluarin suara merdu gue, dia nyeletuk duluan.

"Jangan nyanyi deh."

Anjrit. Mokal abis. di cengengesan. Gue langsung diem, trus ke WC dan nangis di pojokan.
hehe, enggaklah!

NB : buat yang gak tau cara ngomen, klik aja tulisan komentar di bawah (kan masih nol tuh), udah deh, tinggal ngomen.

Saturday, August 16, 2008

Indo banget

No comments :
Hari ini gue kembali ikut batara, dan gue berhasil nahan ketawa+berak walopun digodain dengan tampang mesum mail. Cihui.

Betewe, gue tadi diwawancarai ama kakak kelas gue yang jadi panitia Jacussie, apa yang bikin gue merasa Indonesia banget?

Dengan saran mail, gue menjawab “karena gue suka buang sampah sembarangan.”

Entah kenapa ide bagus selalu muncul belakangan ato ketika gue buang sesuatu dari belakang (boker).
Gue baru nyadar,
Setiap hari selama gue SMP dan SMA, gue pulang ke rumah dengan Metromini.
Banyak isi dari blog gue menceritakan ttg Metromini.
Idup mati gue seringkali tergantung di tangan sopir Metromini.
Gue bertemu teman2 baru di Metromini (anak2 SMK yang suka malak).

Dan cuma di endonesia tercinta ini ada fasilitas kendaraan umum buat warga waras yang tulisan di kaca belakangnya :

KUTUNGGU JANDAMU
Ato juga
TITIPAN ILAHI
Bisa jadi,
DOA IBU
Dan Seringkali,
KEKASIHKU TERCINTA

Kan gak baik buat pertumbuhan anak2 Indonesia, bayangkan kalo ada anak kecil nanya ke Ibunya “mama-mama, Janda itu apa sih ma??”
Trus ibunya jawab “itu status nenek kamu.”

Nah, keren banget kan? Harusnya gue tulis kayak gitu waktu tadi diwawacarain. Belum lagi, hari gini, waktu BBM, harga bahan pokok, kebutuhan rumah tangga, dan cimol harganya pada melambung tinggi, Ongkos pulang kerumah naek Metromini masih seceng aja tuh (sudah termasuk pajak lho). Guele banget dah. Kalo ada kendaraan umum awards, gue pasti milih METROMINI! Yeaah,

Makanya, bagi anda anak Indonesia yang belum pernah naek metromini, kendaraan imut-imut yang warnanya oranye dan sering nyalip bajaj ini, coba sekarang!

Sensasikan Adrenalinmu!

Ini adalah kendaraan yang amat cocok bagi anda2 yang bernaluri petualang, orang2 putus cinta dan orang yang ingin merasakan tanda2 menuju kematian, harusnya perekrutan Elpala (enam lapan pecinta alam) diawali dengan naek Metromini bersama. Dan lo gak perlu bayar gocap buat naek bom-bom car di ancol, langsung keluarin goceng, siapin mental, baca basmalah dan take a seat back and enjoy the flight, niscaya pulang2 lo cuma ngompol bila beruntung. Hehe,

Sekarang gue siswa 68. Dulu waktu gue pertama masuk sini, hal yang gue pikirin adalah “CARI CEWEK!” dimana saat2 itu orang pinter mikirin buat nyari ilmu. Nyampah banget gue. lalu gue mikir, berapa banyak ya cewek yang gue kenal?
Nadia, Ah nggak deh, dia lebih cocok jadi satpam gue.
Febri, nggak deh, gue bukan pegulat.
Ismail? Ah, tidak, gue tidak mau memadu kasih 2 kali dengan orang yang sama.
Hhe

Tapi setelah gue mengenal sesuatu yang bikin mata gue terbuka, yakni pelajaran matematika, gue sekarang lebih milih pacaran ama komputer. Mampus, matematika SMA susah banget.

Pokoknya ada Wi-Fi nya

2 comments :
Hari sabtu lalu, gue berangkat buat batara. Waktu itu disuruh ngumpul jam 10, mail udah nelpon gue jam setengah 10 dan gue belum ngapa2in. Akhirnya karena keleletan gue, gue menginjakkan kaki disekolah tepat jam 11 siang.

Gue gengsi juga telat satu jam, kelamaan di kamar mandi. Jadi gue dan Mar’ie, temen SMP gue yang secara ajaib gue ketemuin liat-liat situasi anak X.5.

Untung gak banyak, gue dengan pedenya segera ikut2an dan masuk barisan. Untung pembimbing gue pewe abis, yang penting gue ikut. Ditengah latihan, anak2 kelas X.5 yang ikut ekskul Marching Band pada ditarik-tarikin, sisanya tinggal 6 orang yang ikut batara. Parah abis.

Singkatnya, abis batara yang tidak melelahkan, gue dan mail hendak ke lembaga bimbingan pelajar di daerah salemba, tapi gue ketemu Febri, temen gue yang laen, tampangnya lagi awut-awutan banget, gue gak tau dia abis ngapain. Katanya mail dicariin Nadia, jelas banget ini berbau komputer.

Ternyata bener, Nadia butuh bantuan nyambungin wi-fi ato apalah gitu (gaptek ngaku aja) supaya bisa main internet di skul, pake leptopnya ndiri. Gue gak tau gimana cara kerjanya, tiba2 mail yang lagi ngotak-ngatik leptop, teriak

“WEEEEH!! BISA!!! GUE BISA BUKA GOOGLE!!”

Gue dan Nadia langsung ngerubung, semangat dan takabur.

Kini di depan laptop ada 2 orang anak desa dan kerbaunya, eh maksud gue , gue , mail dan Nadia yang segera ber-surfing ria. Buka-buka gambar Asmaul Husna, Materi2 PKN, dll.

Lalu, Mail nyoba buat nyari blog nya di search engine google, keywordsnya “FILM BF”
Di pencarian blog, hasilnya segera muncul. Sebenernya, blog mail gak bokep kok, cuma judulnya aja yang menggoda biar asoi, aslinya BF itu singkatan dari Best Friend. Untuk buka blog mail, liat aja di www.blognyamail.co.cc. Kunjungi ya,

Hasilnya, ASU. 100% bokep semua. Bagus… Bagus….

Nadia cuma bilang “iiiih, iiih, apaaan niiih? Iiiih… Iiih…”tangannya tengah menutupi mata temennya, Sementara matanya sendiri tetep lurus ke leptop. Gue cengar-cengir, mail masih nyariin blognya yang belon ketemu dengan santai.

Tiba2 seorang guru berhenti dibelakang kami, membungkuk dan ngeliatin. Mail secepat kilat ngeclose web tsb dan ganti jadi friendster.

“yaaah Nad, Friendsternya gak bisa kebuka!!”

Gue : cengar-cengir minta digampar.
Nadia : . . . . .
Temennya Nadia : (diem dan membisu)
Guru : melangkah pergi.
Gue gak tau Mail belajar ilmu hitam itu darimana, ngelesnya jago amit.

Kita langsung ketawa, goblok juga, dikawasan sekolah buka bokep, walopun cuma blog, itu sama artinya dengan membuat surat permintaan minta di drop out. Berikutnya, kita bertiga ngotak-ngatik web dll, dan sempetnya disuruh Nadia buat ngerjain peer PKN.
Selanjutnya, gue, mail dan Nadia bubar, gue dan mail musti KSM, nadia perlu kembali ke habitatnya. Aaaaah, pengen punya leptop. . .

Thursday, August 14, 2008

batara

No comments :
Oke, jadi sekarang gue lagi sakit. Batuk. Trimakasih yang udah doain biar cepet sembuh, sialan lo yang nyumpahin biar tambah parah.

Gue Kaget, Gue Shyok, Gue Frustasi, Gue Horny!
Eh enggak. Gue kaget karena nilai ulangan IPA pertama gue remed 2 dari 3 KD. MONYET. Padahal gue udah yakin jawabn gue bener. Gue jadi inget waktu pertama kali ulangan IPA juga waktu kelas 7. Nilai gue 70. Sama kagetnya. Gue sampe pengen nge-vodoo guru IPA gue. Atau masukin kadal ke minumannya. Atau diam2 ganti minumannya dengan air keras. Untung gak gue lakukan. Setelah gue belajar, jadinya gak jelek2 amat. Tapi sih emang seringnya ulangan gue jelek2 aja.

Gue jadi ragu apakah bisa masuk kelas IPA, masuk IPS aja udah mukjizat, soalnya nilai IPS gue kemaren sama ancurnya. PR. Gue bikin silsilah keluarga, pake diagram. Dua jam mampus2an depan komputer, dan gue dikasih nilai 70. Makasih banyak bu, sementara temen gue yang ngerjain di sekolah, nilainya 95. Anjrot banget.

Ngomong2, abis pembagian nilai ulangan pertama, guru biologi gue yang kebetulan juga wali kelas gue lagi ngebahas ulangan tersebut.

Gue pengen tau letak kesalahan gue, jadi gue memperhatikan dengan seksama. Gue bertompang dagu dengan gagahnya sambil memperhatikan wali kelas gue berbicara.
Oh begini. Oh begitu. Perlahan gue ngerti, kenapa gue bisa salah. Tapi gue tetep gak ngerti kenapa Ahmad Dani cerai ama Mulan jamidong.
Hehe,

Ditengah keseriusan gue dalam belajar, tiba2 Dede, temen sebangku gue nyeletuk tanpa liat situasi dan kondisi,

“Kit, jempol gue kok beda ya?” ucapnya nyantai sambil membariskan jempol tangannya. Kepala Dede miring memperhatikan jempol2nya dengan seksama.

Sungguh saudara2, nggak penting.
Gue malah nanggepin,

“Ah enggak tuh. Liat nih jempol gue.” jawab gue sambil ikutan ber-oke-oke. Goblok abis.
Gue yakin, kami mirip anak idiot yang suka ngobrol ama jempol.

“hei kalian berdua. Maen jempol aja!”
Mampus. Wali kelas gue langsung menghampiri, dan nanya Dede apa yang barusan diterangin. Dede gagap2, mirip jojon. Gue ngelirik Dede, trus gue tegang sendiri.

Waktu dede jawab, gue komat-kamit disebelahnya, tujuannya supaya gue keliatan tau jawabannya. Padahal sebenernya nggak, gue cuma berkomat-kamit “bu ampun jangan potong jempol saya”

Dede dimarahin karena jawab setengah2. Gue nyengir karena gue pikir gak bakal ditanyain, gak taunya gue juga dapet.

“coba kamu ulangi apa saja usaha biologi dalam menanggulangi jumlah penduduk yang berlebihan.”
Gue diem. Gue bener2 lupa. Di depan gue, Dina ngasih bocoran dengan isyarat mulut “KB”

Gue jawab dengan penuh semangat “KABE BU”
“Maksudnya KB?”
“Ya gitu bu, orang pake kabe supaya gak hamil. Jadi jumlah kelahiran berkurang.” Jawab gue. sambil nambahin basa-basi yang gak perlu, masih gagap2 pula.

“trus apa lagi?” tambahnya.
Gue mikir bentar, lalu dengan cepat menjawab, “PANGAN”
Anak2 meja barisan pinggir kanan kelas ngakak. Mungkin kata2 gue kedengeran seperti TANGAN bagi mereka. Wali kelas gue langsung keliatan gak suka. Iyalah, orang gue jawabnya kayak orang norak gitu.

Gue diem, lalu ngejelasin, dan tetep dimarahin.

Waktu istirahat, gue langsung ngomel2 ndiri.
“Elu sih de!”
Dede ngerasa dimarahin pasangan homonya, trus dia ketawa2 aja.

Hal berikutnya pada minggu ini, BATARA.
Gue, mail, sukron, dkk udah termasuk orang yang rajin ikut batara. Sebenernya males pulang, jadi ikut-ikut aja. Ceritanya, waktu batara ada bagian yang gue suka,
PARADE.

Huehehehe,
Saat2 satu barisan digodain oleh orang2 yang merupakan bibit2 Ryan. Gak boleh ketawa, gak boleh nyengir, gak boleh keliatan gigi, gak boleh gerak, gak boleh berak.
Tadi, asli parah banget.
Gue udah berusaha untuk gak ketawa, trus anggota Paskib yang lagi ngetes barisan godain gue.
“Wiwiwiwiw” ucapnya.
Gue diem. Belom ketawa.
“Ciluk baaa!!”
Gue masih tak tergoyahkan.
“WOAAAH! WOAAAH!” Ucapnya depan wajah gue sambil nyengir + nganga selebar gedung bioskop.

Napasnya bau, saudara2. ingat itu.

Abis itu, waktu gue lagi ngegaruk hidung karena ada sisa2 ingus abis nahan ketawa di idung gue. Lagi2 orang yang sama gangguin gue,
“heh! Ngapain ngelap2 idung? Gatel ya?”
Gue diem.

Dia ngomong di depan muka gue, persis di depan. “gatel ya? Mau saya garukin?”

“Roaarrrrrr”
Dia ngomong dengan isyarat tangan menggaruk dan muka pengen.

Gayanya mirip banget ama Julia Perez dicampur Dewi Persik kebanyakan ngobat.

Gak lama kemudian, seakan belum puas udah ngobok2 satu barisan, dia balik lagi ke barisan gue, Alvin dan Zainal, gue berdoa biar gak ketawa, dan pas dia sampe di depan gue, tangannya udah deket muka gue.

Tangannya hampir dikalungin ke bahu gue. Emaaaaaaak!!!!!

Untung gak terjadi hal yang diinginkan.
Btw, gue salut abis ama mail, dia gak ketwa ato cengengesan waktu parade. Padahal kumisnya sempat dielus2 dan dijamah-jamah, cihuii deh emang.


NB : Nad, sori yang wifi belon jadi

Wednesday, August 6, 2008

Suatu hari di Metromini

No comments :
Banyak kejadian berkesan dan aduhai yang terjadi di Metromini. Contohnya kemarin, waktu gue pulang dari BATARA,
Baris berbaris ala tentara. (gak tau kepanjangannya ding). Pokoknya gue pulang sekitar jam setengah 6. sore banget. Waktu pulang, gue naik Metromini P11. sebenernya ada alternatif bus kota lain, contohnya P10. sayangnya bus ini nggak langsung menuju daerah gue, melainkan memutar jauh sehingga waktu pulang gue pasti lebih telat.

Karena gue udah males banget. Gue putuskan untuk naek P11. Keputusan gue didasari atas tindakan males tanpa dilandasi akal sehat (jangan ditiru), harusnya gue tau bahwa jam segitu biasanya rute bus P11 melewati SMA+SMK2 yang kurang baik, pinggir rel dan semacamnya.

Dan itu jam pulang anak2 SMA dan SMK di rute bus P11.

Gue duduk di depan. Paling depan. Sebelah sopir. Sendirian. Tadinya ada bapak2 disebelah gue. entah gue memberi aura2 buruk ato badan gue bau, dia turun. Gue tengah menikmati sebungkus gorengan dengan minyak tak jenuh yang gak sehat buat tubuh (bodo amat, yang penting kenyang). Waktu melewati daerah X, gue ngeliat segerombolan.

Gak keitung ama jari tangan tambah kaki. Gerombolan, anak2 SMA, SMK, ada yang jenggotan, panuan, jerawatan, pake topi yang bukan topi sekolahan, celananya aja gue ragukan sebagai celana sekolah. ¾ lagi. Seragam dikeluarin, dan bukan pake sabuk sekolahan, melainkan kopel. Gue gak tau gimana penulisannya, pokoknya sabuk yang mata gespernya guede abis, biasa dipake buat gaya ato tawuran.

Lagi2 pikiran gue menyatakan “mampus lo”.
Gue segera berniat turun. Tapi niat itu gue urungkan dikala mata gue ngeliat barisan anak SMA yang lagi jongkok di trotoar. Ngerokok. Kalo gue turun, bisa jadi gue dipalak, digebukin gara2 dikira anak SMA musuhnya, ditelanjangin, ato disuruh ngerokok, padahal ngisep asapnya aja gue mungkin celeng.

Pandangan gue bertabrakan ama pentolan barisan itu. Kebetulan Bus tega ini pake ngetem dulu nyari penumpang. Gue langsung nyari pemandangan lain dengan buang muka. Gue nyanyi2 sendiri buat menenangkan pikiran, trus godek2 buat memberi kesan angkuh yang mendalam. Waktu gue liat balik ke kaca,

Pentolan itu udah ada di balik kaca. Tepat di sebelah gue. gue diem. Gak napas. Gue gak mungkin bilang “mau ngajakin maen plotot2an mas?”. Jadi gue diem aja.
Si pentolan bermuka bopeng cuma ngeliatin gue. trus berlalu.

Anjrit. Gue kembali bernafas. Bersyukur masih dikaruniai umur. Mending kalo yang ada disitu tadi Sandra dewi, gue santronin dah tu kaca.

Bus pun kembali berjalan. Gue bersenandung gembira karena akan pulang ke rumah tercinta. Waktu gue liat belakang.

BUS INI UDAH DIJAJAH AMA GEROMBOLAN ANAK SMK.

Bus ini udah penuh oleh anak2 SMA. Hampir gak kelihatan penumpang2 yang biasa. Seluruh bangku terisi oleh mereka, ada juga yang berdiri. Banyak yang ngerokok. Beberapa diantara mereka ngobrol dengan bahasanya sendiri. Kalimat2 mereka gak jauh2 selangkangan.

Lagi2 pikiran gue menyatakan “mampus kuadrat lo”
Tepat di belakang gue, ada dua anak SMK juga. Tampangnya sangar2. entah kenapa nggak ada yang duduk di sebelah gue. Apakah karena tampang gue mirip gay?

Gue bersyukur. Amat bersykur karena gue beli sepatu yang tepat. Sepatu Converse. Butut. Sepatu ini ada kantong kecilnya. Fleksibel buat tempat contekan ato nyimpen duit. Dan setelah beli gorengan, gue segera ngumpetin duit itu di kantong sepatu gue. mereka gak liat.

Gue keringet dingin. Gimanapun gue masih ngeri hape gue diembat. Gue baca2 dan berusaha buat tenang sambil nahan2 kencing. Gue pernah denger cerita dari sodara gue, biar gak dipalak, kita musti berbaur dan menjadi bagian dari mereka. Masalahnya, dasi gue bener2 nunjukin identitas anak 68. gue jadi rada nggak bangga. Belum lagi rambut gue cupu abis, gak bisa dibikin emo ala kangen band kayak mereka. Trus gue juga rada gak jago kalo ngomong sambil beler2.
Sodara gue juga pernah selamet karena waktu itu emang dia lagi gak bawa apa2.

Nggak berapa lama, gue ngerasa ada yang ngeliatin gue dari samping. Gue ngelirik kayak orang jereng, ada anak SMK yang lagi pegangan sambil ngeliatin gue. lebih tepatnya kantong gue.

Gue nyengir bejat. Untung gue umpetin. Tapi kayaknya orang itu belum berhenti. Dia terus2an ngeliatin kantong gue. beberapa menit kemudian, gue liat dia beranjak mundur, tapi gue denger dia berbisik ama temennya.

“eh, miskin bego. MISKIN”

Rupanya dari tadi gue udah jadi sasaran palak mereka. Beruntunglah karena gue pake Sutera, eh, Converse.
Tetep aja menusuk hati banget. Sini lo semua. Gue bayarin atu2 kalo perlu. Tapi karena takut dijejelin rokok, gue diem aja sampe rumah.

Diam dalam damai karena dianggep gak punya duit.

Tuesday, August 5, 2008

My Room

No comments :
Sekarang gue pengen bikin postingan (nyampah) tentang kamar gue.

Kamar gue terletak di dalam rumah gue. Ya iyalah, soalnya kalo di luar namanya wc umum. Luasnya sekitar 3x3m. kecil sih, gedean kamar praktek dokter. Bayangkan kalo 5-10 ekor Nadia dimasukin sini, gue pasti gepeng. Tapi lumayanlah. Lo masih bisa ber-kayang ria disini, sukur-sukur kalo gak ketiban lemari waktu kayang. Pintu kamar gue gak punya gagang pintu. Hebat kan? Cuma ada kunci geser. Di belakangnya ada gantungan baju, dan lo tau apa aja yang kegantung di situ?
Sabuk, Name Tag waktu MOS, kacamata renang, dan beha.(becanda soal beha hhe). Gue gak tau siapa yang gantung tuh kacamata, udah ada aja disitu. Padahal gue gak bisa renang.
Berhubung ini adalah rumah kontrakan, ada penghuni sebelumnya yang nyoret sedikit kamar gue, di pintunya tertulis kecil “kamar anak soleh.”
Kalo “kamar anak bpk edi” baru bener.

Item menarik di kamar ini meliputi;
1. Komputer dan kasur
Hal yang paling gue suka disini adalah komputer gue ketimbang kasur. Kasur gue apek, bau pula, apek lagi. Gue gak suka ganti seprai, ribet. Untung masih ada nyokap yang sudi masuk2 ke kamar gue buat gantiin. Sementara komputer gue yang setia idup disini, atu2nya hiburan gue kalo sumpek.

2. Lemari.
Seperti yang gue bilang, lo bisa kayang disini, sukur2 gak ketiban lemari. Lemari ini gede, gue jadi terganggu kalo ngeliatnya. Selama ini sih belum ada kasusnya itu lemari ambruk nibanin gue yang lagi tidur ato kayang. Tapi gue ngerasa kalo suatu saat it will be, lo bayangin aja. Belakangnya diganjal biar seimbang. Kalo2 ada oknum gak bertanggung jawab yang ngelepas ganjalannya, parah deh.

3. Botol koka-kola.
Gue lupa sejak kapan tu botol nangkring disitu. Bisa jadi itu merupakan sebuah senjata yang disiapin bokap kalo2 ada maling.

4. Home Theater
Home theater yang cukup mahal. Warna item, Limited edition, Modelnya keren, favorit gue, suaranya bagus dan gampang ngerawatnya.
Sayangnya : Lo semua baru aja gue kibulin. Hehehe,

5. Modem Speedy tokay yang singkron ama komputer gue.
Gak komen. Atu2nya gue gue pengen cuma ngelempar modem ini.

6. Kardus yang diperuntukan buat tempat NARKOBA (Naro komik banyak2). Isinya komik2 yang gue lupa apa aja judulnya, yang jelas gue kumpulin waktu es de dan beli di toko buku bekas. Asli, lo bisa dapet banyak keuntungan dari sana. Contohnya : Dapet majalah bobo yang masih berisi bonusnya cuma dengan harga seribu perak. Teori gue, mungkin majalah2 ini gue dapet dari para penggemar fanatik bobo yang gak tau majalah2nya dijual ama ibunya. Makanya bonus2nya gak pada diambilin.

Keadaan kamar gue sumpek kalo gue pulang dari pasar, eh sekolah. Asli butek kayaknya. Panas dan kurang oksigen. Gue harap kamar gue dipasangin AC kayak kamar ade + nyokap gue disebelah. Disini cuma ada kipas angin. Dan satu2nya kipas angin itu kini tengah menjalin cinta segi nol dengan komputer gue. Maksudnya adalah kipas ini jadi satu2nya pendingin buat CPU, dan gue nggak bisa rebut2an kipas ama CPU, bisa2 gue dibanting bokap. Jadi kebayang mampusnya panas suhu disini.


Kipas angin dan CPU yang tengah bercumbu.

Penerangan kamar gue cemen abis. Jendela cuma satu, bentuknya persegi panjang segede badan dan letaknya di pojokan. Kalo gue bangun tidur, mau pagi siang sore malem, matahari cuma bisa masuk sedikit dari situ. Jadi gue bergantung ama lampu kamar yang kian meremang (lama2 kayak warung remang).

Kalo orang masuk kamar gue, dia bakalan ngerasa di sarang penyamun. Bau nggak enak dari mana2, tembok dengan bekas cetakan kaki (ini terjadi gak sengaja waktu gue nendang tembok. Sumpah gak sengaja). Bagus buat tempat penjagalan ato shock therapy.

Saturday, August 2, 2008

Waktu gue smp...

No comments :
Wow. Weekend yang melelahkan.

Sabtu ini, gue niatnya tidur sampe siang, maen komputer, menjelang siang gue biasanya duduk di tempat tidur sambil ketawa2 sendiri.
Tapi rencana mulia itu gak bisa gue lakukan, pasalnya sabtu ini gue ada latihan atletik di lapangan Velodrome jam 7 pagi. Artinya gue perlu coret rencana untuk tidur sampe siang. Jadi gue berangkat, naek ojek.

Waktu mo naek ojek, seperti bisnismen pada umumnya kita omongin tarif dulu.

“bang, peldrum.”
“iye deh. 20 ribu aja.”
Gue protes. “harga pelajar dong bang…”
“yodah, brapa?” Tanya si abang gak ihklas.
“7 ribu” jawab gue maksa
Emang dasar gak modal. Diluar dugaan, si abang setuju
“yaudah, ayo deh.”
Gue girang. Siap2 naek.
“Tapi lo gak gue kasih helm.”
Anjrit. Gue segera turun dan memohon2 biar bayarnya gak diatas 13 rebu. Gue inget petuah dari raditya dika “Mobil yang kenceng, tanda jalan yang gak jelas, dan bus yang seenaknya bisa mempertinggi persentase mati dengan kepala gepeng dengan motif bekas ban.”

Naek sepeda aja segitu bahayanya, gimana naek motor kenceng tanpa helm? Gue gak mau nyampe di peldrum dengan keadaan kepala bocor dan idung pesek (emang udah dari sononya).

Waktu sampe di peldrum, gue liat disana gak keliatan atupun anak 68. Gue ngelirik emang ada satu-dua anak SMA, tapi kebanyakan dari SMA 54 ato 21. Mampus, gue jauh dari rumah dan gak tau musti kemana, ditambah gue belum makan apa2. Disaat kayak gini, hape memang patut digunakan, buat nanya temen tentang dimana tempat ngumpulnya.

Dengan gaya doraemon mo ngeluarin baling-baling bambu. Gue ngerogoh2 tas. Belum sempet gue ngambil hape, gue ngeliat cewek berseragam olahraga 68 melintas di hadapan gue. ah, jalan telah terbuka, gue ngekor aja dibelakang cewek itu.

Mampus. Ternyata cewek itu juga lagi bingung. Gaktau mo kemana, dia yang lagi jalan lurus, tiba2 balik arah waktu liat cowok berseragam 68 ke arah berlawanan.

Trus dia celingak-celinguk. Sementara gue berusaha agar keberadaan gue gak diketahui.
Tiba2 dia ngomong ke arah gue “eh, sebenernya ngumpul dimana sih?”

Gue liat kiri-kanan, gue gak liat seorangpun disitu kecuali gue dan dia. Ada dua kemungkinan
1.Anak ini punya teman khayalan
2.Anak ini ngomong sendiri
3.Anak ini stress karena bingung
4.Anak ini nanya gue karena putus asa

Setelah memastikan bahwa dia beneran nanya gue, gue cuma ngangkat bahu dan bilang “gue rasa gue juga nyasar.”
Tampangnya langsung bete gitu. Dasar cewe, tapi gue gak yakin juga kalo misalkan gue bilang "gue tau jalannya, mari gue tunjukan." dia bakal ngerespon dengan jerit2an histeris dan bilang "kyaaaaa!!! Lo keren banget! Gentle banget! Jadi cowok gue ya ya ya!!"
Kalo gitu caranya gue udah punya cewek segudang kali.

Gue dan dia tanpa sempet kenalan berkelana secara gak jelas mencari dimanakah lapangan tersebut bersama, dia ngomong sendiri di depan gue, dan gue dibelakangnya kayak abdinya cuma nanggepin2 dengan gak nyambung. Akhirnya, kita pisah (masih gak kenal satu sama lain) waktu udah sampe di lapangan laknat tersebut.
Latihan atletik itu ternyata cuma lari ngelilingin lapangan. Pikiran gue cuma bilang “ah cemen, nenek gue juga bisa.”
3 putaran setelah gue ngomong kayak gitu, asma gue nyaris kambuh.

oya, gue sempet ketemu Nadia, satu smp-sma ama gue. Orangnya gak cakep gak jelek, yang jelas, NGGA KURUS. trus ada temen2 satu SMP gue, sekarang mereka pada di 21 ato 54. huhuhu
Selanjutnya, gue nongkrong bareng rahad di 216. SMP tercinta. niatnya jam 10 mau home metting di rumah meri. Ternyata di 216 ada karate, ekskul yang dulu gue ikutin waktu masih SMP.

Gue ngerasa pede abis, suer dah. Anggota2 karate laen pada manggil gue “kak” ato “mas”, gue mau protes, gue gak mo disamain ama tukang potokopi. Tapi gapapalah, jarang2 gue dipanggil kak, bahkan gak sekalipun ama ade gue dirumah. Hehe

Gue ngawasin bocah2 baru yang lagi pada latihan, kayaknya grogi gitu diliatin ama orang ganteng bak tom krus (baca : gue). hehe, gerakannya masih pada kaku, gue inget pertama kali gue juga kayak gitu, disuruh langkah yang bener gue malah kayak orang ngangkang abis disunat.

Gue ngerasa anak2 SMP ini kecil2 banget (kecuali anak basket, gue yakin gue cuma seketek mereka). Sumpe, entah pertumbuhan anak jaman sekarang yang lamban ato gue nya yang gak sadar menjadi lebih tinggi.
Trus waktu liat sisi2 sekolah, gue inget dimana gue masih duduk2 di depan mushola, homoan ama mail ato duduk sendirian (karena mail trauma gue homoin), dengan tampang grogi dan cengok karena gue ngeliat : waw, sekolah ini gede banget. Gue bukan siapa2 disini.
Dan waktu itu gue masih kelas 7, MOS.

Sekarang gue lagi duduk di depan mushola, dengan tampang yang lebih menarik rasa kasihan dari 3 tahun lalu. Gue ketawa2 sendiri, ngeliatin semua sudut 216, trus ngobrol ama junior karate gue, dia gendut dan pake kacamata,,

“enak gak sekolah disini?”
“lumayan. Tapi masih agak grogi”
Gue ketawa lagi, bocah itu segera bergeser beberapa cm ngeliat kakak kelasnya yang gak jelas. Trus gue bilang ama dia, dengan tampang yang penuh rasa kebijaksanaan, kewibawaan, kejumawaan, dan kebapaakan,

“buanglah sampah pada tempatnya”

Gak penting abis. Bocah itu cuma cengar-cengir, dia sadar sekian menit dalam hidupnya telah ia habiskan untuk ngobrol dengan orang gila.
 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design