Friday, May 9, 2008

aaaah Nostalgia ......

ini adalah salah satu pengalaman gue pribadi. selebihnya ada di FS gue. bangquito edu. tolong di add yah

Gue ikutan pesantren kilat. Emang, gue ini gak ada tampang-tampang muslim, tapi kebetulan ini tahun terakhir gue di SMP 216 ( kalo lulus ) makanya gue pikir mendingan gue isi puasa ama hal yang bermanfaat. Asik juga, 4 hari gue abisin di mushola sehabis sholat dzuhur. Ini tuntutan pesantren kilat, bukan kesadaran gue.
Ada waktu2 ngebosenin pas pesantren. Pas itu kalo gak salah hari kedua dari 4 hari SanLat, penceramahnya itu, gak nahaan. Waktu ceramah omongannya gak jauh dari Nggg... nggg.... Mirip suara orang ngeden.
Makanya gue rada males gitu. Gak cuma gue kaum2 yang kayak gitu, manusia yang duduk di belakang gue udah pada nyandar di dinding, maen HP, bahkan ada mahluk yang tidur dengan khidmatnya.

Sungguh sopan.

Di SanLat ini, ceramah gak diperdengarkan di satu tempat, jadi penceramah bisa bolak-balik sana-sini di mushola tersebut. Sang penceramah terus-terusan berkotbah. Bentar-bentar dia nyontek ke tulisan di tangannya, terus ber-Nggg... Nggg... lagi. Di tengah ceramah, ada santri yang maen lempar-lemparan kertas, santainya bukan maen. Lempar keatas, tangkep di bawah. Sampai-sampai dia gak sadar Pak Wahyu udah nangkep kertas yang harusnya jatuh ke bawah.

Bodi ngeliatin pak Wahyu.
Gitu juga pak Wahyu.

Mungkin di pikirannya waktu itu beliau lagi mikirin tangan mana yang bakal dipake buat ngegampar mahluk gak tau diri ini.
Abis liat-liatan, pak Wahyu cabut dengan gagahnya. Kontan semua Santri ngakak di tempat, termasuk penceramah.

Ha! Ha! Ha! Nggg... Nggg...


Pesantren kilat emang Ajiiib banget. Udah gitu semua santri dapet makanan pas buka bersama khusus anggota pesantren kilat. 3 hari berturut-turut gue buka bersama di luar. Dan hari kedua adalah yang paling berkesan (ancurnya) buat gue.

Buka bersama hari kedua diadain di KSM (tempat bimbel gue), jadi cuma buat anggota KSM. Gue dan beberapa oknum yang niatnya makan gratis langsung cabut ke tempat jam 5 kurang. Pas kita menjejakan kaki disana, ajiiiib.... di atas meja udah banyak barang kunyahan. Sehabis naruh tas, gue yang tadinya pengen duduk2 sambil ngadem malah disuruh naik ke atas dan dengerin ceramah lagi.

Penonton kecewa...

Untung kali ini ceramahnya gak bosen2 amat. Waktu Ustad lagi heboh-hebohnya ceramah. Gue dan temen2 gue gak kalah heboh dibelakang, kita semua lagi asik-asiknya ngomongin Raditya Dika, si KambingJantan. Sangking lucunya, gue nyaris ketawa terkencing-kencing, belom lagi kalo dibahas lagi konyol-konyolnya manusia tersebut. apalagi Galuh, heboh banget tu anak. Orang yang satu ini kalo udah ketawa mingkemnya susah, belakangan yang gue tau galuh ini suka ama cacat, soalnya tiap abis ketawa pasti dia bakal bilang, “cacat loe...!” sambil terus-terusan ngakak.

Rupanya Kak Edi udah mencium bau kesenangan Iblis-iblis yang duduk di baris belakang. Makanya dia pindah duduk ke sebelah gue. Kak Edi sebenernya asik-asik aja, cuma tampangnya kurang mendukung buat jadi pelawak, lebih cocok petinju. Tapi orangnya baik, namun semenjak Fairus, murid kesayangan (sasaran tinjunya) pergi meninggalkannya... ( pidah ke jojga gitu!) Sejak saat itu Kak Edi giat-giatnya nyari sasaran baru.

Saat itu keadaan langsung berubah 180 derajat, semua diam tak bersuara, hanya ada rumput yang bergoyang. Sementara pak Edi asik ama kegiatannya sendiri : ngegosok-gosok batu cincin di jarinya! Nyetrik abis emang itu batu, udah ukurannya lumayan, ama akibatnya yang fatal kalo kena jitak.
Ismail, cari-cari malapetaka. Nyodok-nyodok perut gue dari belakang. Brutal. Badan gue langsung reflek kedepan. Pak Edi nyengir, mungkin dipikirannya “kena lo sekarang...”. “ jangan berisik!” ucapnya pelan. Sambil ngacungin cincin keramatnya.
“ ih. Bukan saya pak!” ucap gue.
Seketika pak Edi langsung pindah pandang ke Galuh.
“ bukan saya pak!” ucapnya pas dilirik.
Pak Edi langsung pindah mata ke Ismail.
“ bukan saya juga, pak!” ucapnya ngeles.
Lanjut lagi ke Oky.
“ bukan pak...!” Ucapnya.
Mata pak Edi balik lagi ke gue yang lagi pura-pura sibuk menghayati ceramah. Sehabis maen ‘maling dan polisi’ kayak tadi, semua berakhir dengan doa bersama dan jitakan di baris belakang. Ajiiib....
Saat-saat yang ditunggu tiba. Bagi orang-orang muslim yang niat beribadah, arti buka bersama yang sekarang mereka jalanin adalah kenikmatan kebersamaan, dan syukur karena telah selesai menjalankan ibadah puasa. Lain dengan gue yang bersyukur dengan amat sangat bahwa telah makan enak dan jauh dari Adik gue.
Gue, Ismail, Galuh, dan Oky duduk segaris bareng. Makan dengan nikmatnya, dan minum es buah. Gue mau banget buat nambah, tapi kapasitas perut gue udah gak mencukupi, bahkan buat sebiji qurma. Padahal Ismail udah ngingetin gue, “mendingan kita makan gak lebih dari ini, nanti nggak bisa solat” ucapnya memperingatkan. Tapi emang dasarnya gue sengak, gue malah ngelanjutin dengan minum es Cendol dan kue-kue basah-kering-lembab. Akibatnya, mau jalan aja susah banget.

Niat gue dkk buat solat batal akibat krisis air di KSM, semua keran gak ada yang nyala. Orang2 yang solatnya belakangan gak dapet air sisa, semua abis. Sisanya tinggal di jamban doang, itupun tinggal dikit.
Setelah naik turun gak berarti, gak ada yang didapet kecuali keringat dan tawa. Di sela-sela kesulitan itu, Gue ama Ismail masih aja bisa maen2 sebage anak Idiot dengan bermodalkan Sarung, sifat gak tau malu, ama ketololan.

Tinggal itungan menit waktu solat maghrib abis, akhirnya Gue, Ismail, Galuh ngambil keputusan buat tayamum setelah bergulat dengan keinginan buat make air jamban. Sementara Oky udah ngambil wudhu duluan pake air keran wastafel cuci piring.
Kami bertiga ngambil sikap wudhu di depan tembok, lalu dengan khusyuk kita bertiga gosok-gosok tangan di tembok, lalu ngusapin ke seluruh badan. Gue berharap banget ada orang iseng yang mengabadikan kejadian ini lalu ngirim ke koran dengan judul terpampang “ SISWA KSM MENJADI GILA AKIBAT SALAH MAKAN” ato judul alteranifnya, “RAKYAT JELATA KORBAN KURANG AIR”
Sehabis solat gue dkk meninggalkan KSM dengan keadaan perut yang penuh. Di tengah jalan gue diem dan nunduk nahan muntah, belom lagi banyak angin yang bisa memicu kemuntahan mutlak. Ismail malah konyol2an sambil bilang, “muntah lo! Muntah!” sambil bertingkah kayak orang muntah.

Puncaknya disitu, SUMPAH gue gak tahan lagi.
Jatuhlah isi perut gue dengan beraneka macam warna. Ada ijo, kuning, putih dll. Gue juga bisa ngeliat sisa cendol yang tadinya gue minum. Ada juga nangka yang utuh dan belom sempet gue kunyah.
Berpasang2 mata ngeliatin kita bertiga, seakan-akan kita teroris arab yang dicari dunia. Dalam keadaan sekarat gitu gue kabur dari TKP.
Beberapa meter kemudian dimulailah babak kedua maen muntah-muntahan. Tadinya gue mau muntah di depan Hotel sebelah KSM, cuma gue inget gue bukan kucing jadi gue muntah di pohon kecil di sebelahnya. Galuh masih aja heboh sendiri sambil ketawa2 dan teriak cacat-cacat.
Setelah keadaan membaik, gue pulang bareng Asto, Nirwan, dan Isak naek bajaj, disini seru juga. Ajib lagi! Buat ngedapetin bajaj malem2 di salemba gak gampang, kita musti nawar dengan segala cara. Bahkan pake tampang memelas ato maksa abangnya dengan gaya gaul. Abis adu mulut sengit, kita sepakat dengan pembayaran 15 ribu. 4 orang 1 bajaj, 3 dibelakang, 1 didepan, dan kebetulan gue mahluk beruntung yang duduk di depan.

Sepanjang jalan gue ngasih salam pada penduduk Jakarta dengan nge-dadahin mereka sambil senyum-senyum gak jelas. Ada yang bales dengan salam negatif dan lebih negatif. Yang negatif adalah bengong, ato nyengir karena ngeliat muka orang yang lebih bego dari mereka. Yang lebih negatif adalah orang-orang tersebut buang muka ato pura-pura gak ngeliat gue yang bak anak dan bapak di bajaj tersebut. Ajiiiib.....

No comments :

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design