Sunday, June 29, 2008

koin dan Motor

Akhirnya, lemari baru untuk kamar gue.
Sayangnya, lemari itu butuh dirakit dulu.

Pagi ini, gue pergi ke sekolah bukan tanpa alasan. Kegiatan gue tiap sabtu, Karate. Tapi pas gue udah sampai disana, nggak keliatan tuh satu-dua pun anak karate. Kan parah banget. Gak taunya emang gak ada karate. Yang ada tuh cuma siswa kelas 7 dan 8 yang ambil rapot disekolah gue. Pantes rame banget di daerah situ, sesak dengan mobil2.

Waktu gue pulang dari sekolah, ada kejadian lucu. Di mikrolet, ada bapak-bapak yang duduk di kursi depan sebelah sopir. Dari penampilannya bisa disimpulkan sebagai pegawai negeri. Gue ngerasa beres2 aja waktu gue duduk di belakangnya. Sampai kemudian dia ngeluarin duit recehan, dan mulai meneliti satu-per satu koin cepek, gopek, dua ratusan tersebut. Dalam kasus ini dia jadi terlihat seperti jelmaan paman gober yang lagi ngitung duit.

Belum apa2, setelah puas krincing-krincing duit, dia milih dua koin yang cukup baru kelihatannya. Di timang2 sebentar dengan satu tangan, disini gue sih udah cukup nontonin orang penggemar koin. Jadi gue gak gitu meratiin,

Tiba2 terdengar suara ‘Ctak!” “Ctak!”
Berirama dan bikin gue pengen joget.

Ternyata,
Om-om itu pake koin buat nyabutin jenggotnya yang udah tanggung!!

Wkkkk, pengen ketawa gue, tapi takut dijejelin koin, ya suteralah. Gue gak usil, gue cuman ngeliatin Om ini dengan santainya ngaca di spion mikrolet masih dengan suara CtakCtaknya.

Ctak ctak kian meraja lela. Kan keren yah kalo ada yang nyautin, lama2 jadi kayak iklan Aqua gitu. Kan lumayan sisa2 botolnya bisa gue bawa pulang. Lha ini? Gak lama si sopir mikrolet malah nyautin dengan hal yang autis ke sopir laen “WOI ‘NJING!! DULUIN GUE AJE LOE!!” sambil ketawa2 ala terminal.

Gue yakin Om-om koin kaget. Soalnya saat itu juga dia kejepit koin sendiri. Sambil memekik tertahan ‘monyet.’

Huehehehe, akhirnya dia turun di jembatan senen. Waktu dia bayar mikrolet, terlihatlah wajahnya yang Lecet-lecet.

Suatu saat dia bakal bikin iklan pencukur jenggot
mau mencukur jenggot tapi cuma punya modal 300 perak? Mudah! Ikuti cara2 dibawah ini ;

  1. pilih dua koin yang cukup mengkilat. Harus yang baru dan tidak berkarat. Ukurannya sama. Jangan pernah mencoba kolaborasi antara koin lima ratusan dengan tutup tempat sampah.
  2. Pegang dua koin tersebut dengan satu tangan anda. Sehingga kilatannya terlihat jelas.
  3. Ketika pegangan telah mantap. Jangan lupa membaca bismillah.
  4. Mulailah menjepit jenggot2 yang anda ingin singkirkan dengan kedua koin tersebut.
  5. Proses ini memakan waktu kira-kira satu perjalanan dari Salemba ke Terminal Senen.
  6. setelah selesai, ucapkan alhamdulilah dan segeralah beli Handsaplast di toko terdekat.

Voila, jenggot anda kini bersih dan sehat. Jangan lupa mencoba dengan variasi koin lain.

Hehehe

Sore itu gue ke warnet, masih ngantuk banget abis tidur siang. Gara2 gue bosen gak ngapa2in di rumah. Setelah gue taro sepeda sembarangan di depan warnet, gak gue konci, gue nyelonong masuk dan main. Gak susah buat gue ngabisin waktu 2 jam disana. Tapi uang berkata lain. Setelah puas liat2 lay out, ngisi blog, chatting dan buka yang non-bokep ya gue pulang.

Masih di depan warnet. Gak tau mimpi apa. Gak tau kemasukan apa, atau mungkin tadi pagi gue kelamaan nge-lem tiba-tiba gue ngerasa gagah banget. Gue celingak-celinguk gitu, mata gue sembab. Otak gue yang masih Pentium III meneliti apa yang sedang terjadi.

Trus gue liat,
“apaan nih lobang konci? Trus sejak kapan sepeda ada spedometernya?”

Trus gue sadar.
“KENAPA GUE JADI DUDUK DI ATAS MOTOR GINI??!!”

Tu motor gak nyadar majikannya udah berubah.

Suer lho. Gue gak nyadar lagi duduk di atas motor orang. Dengan nyantainya. Tangan gue udah grepe2 stang motor. gue gak tau itu motor siapa. atao merknya apa. Sementara itu sepeda gue belum berpindah letak, masih bertengger manis di pojokan. Gue langsung turun dari motor dan narik sepeda gue. Samar2 gue liat orang warnet lagi ketawa2 di dalam. Daripada nunggu yang punya dateng trus dibakar rame-rame, gue cabut. Dengan seribu putaran ban sepeda.

Gue gak kebayang kalo nanti dibawa ke kantor polisi trus ditanyain macem2, katro banget misalnya gue jawab lagi kerasukan jin motor, ato punya kesukaan yang berlebihan pada jok motor warna coklat ato yang lebih parah lagi gue teringat masa lalu gue sebage Indian pencuri kuda di daerah barat, tapi waktu liat lobang konci gue langsung nyadar kuda gak ngisi bensin.

Huaaah, mungkin artinya memang gue gak ditakdirkan untuk naek motor.

No comments :

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design