Tuesday, June 17, 2008

Parodi yg gak terlupakan

Jumat tanggal 13 bagi sebagian orang bersifat ancur, sial, parah. Tapi enggak bagi gue. Percaya enggak, mungkin hari itu jadi salah satu gak bkal gue lupain.

Jadi, gue dan seluruh temen sekelas gue (kecuali Puput) menuju Lembang, Bandung. Tempat diadainnya pesta perpisahan kelas 9. gue dkk pake jaket yang seragam, dibelakangnya ada gambar 9 sekop dan 2 hati, bawahnya ada dadu 2,1,6. Gue rasa sejauh ini semua baik-baik aja.

Hari sebelumnya, gue dll bikin naskah parodi yang bercerita ttg ciri khas guru2 216. guru yang kurang beruntung ini meliputi , pak Rahman, Pak Suryani dan Pak Bambang Sutiyoso. Oke, ini emang dadakan banget. Selesainya juga cepet, tokoh2 yang dicantumin dalam cerita kebanyakan udah pada pulang dan gak latian. Dengan kata lain, ini acara kelas Blak-Blakan.

Jadi, waktu kita di bus, kita nyantai karena yakin dengan kemampuan pemain yang gue rasa emg berdarah gokil murni. Jadi gak ada latian.

Tepat 30 menit sebelum acara kelas, tmen gue lapor, diluar dugaan hal ini bikin gue panik dan drop bgt.

Oooooow Shit!!!! Tigapuluhmenitmenjelangacaradanpemainkelasadayangkehilangansuaranya!!!!!!!!

Itu parah. Oknum ini minta gue buat gantiin dia. Asal-asalan banget. Gue mungkin jago kalo ngetik dan ngorok, tapi kalo maen drama itu artinya malapetaka.

Sumpah, waktu itu gue sempet kecewa. Tapi karena gue kalah suara mau-nggak-nggak-mau harus jadi, dan gue berperan sebage pak Bambang,

Buseeet

Gue Tanya persiapan mental pemain (sebelumnya dah gue kasih tau mereka mo maen drama), dan

MEREKA JUGA GAK SIAP,ASUUUUUU!!!!!!

Ada yang bilang gak ada persiapan, dll. Tapi ada yang mau tetep maju demi kelas (ato emg gak tau malu), orang ini ngasih motivasi kelas kita buat ngajak pemain yang ngedrop buat ikutan lagi. Yogi, bangga gue ama dia.

Anjrit, akhirnya orang2 (terpaksa) terpilih latian 30 menit sebelum maen!! Dadakan! Di luar gedung pertunjukan! Waktu ditanya guru penjaga mo kemana, gue jawab, “ mo pemantapan pak”, padahal aslinya dalam hati gue “ kalo bisa mo gantung diri, pak”.

Latian lancar, dan lagi2 ada masalah. Salah satu pemain kita gak yakin bisa maen gtu ngeliat banyaknya penonton yang nyemut.

Pasrah, kelas kita cuma nampilin acara nyanyi bareng.

Tamat.




Tapi bo’onk.
Tragis bgt klo cuma kayak gtu akhirnya. The next moment after it is, ‘hampir semua dari kelas kita nangis’ sesaat gue pikir itu hal yang cuma bisa kejadian di film India, tapi gue yang ngerasain langsung ngerasa kalo hal itu karena kita gak bisa ngelakuin hal lain saat itu.

Selanjutnya kita ambil keputusan buat maju pada saat terakhir. Demi kelas, demi wali kelas, demi apapun yg gue rasa pantes buat diperjuangkan (keren, tpi gue gak ngerti artinya). Akhirnya, karena semua udah dukung, entah memaksa ato terpaksa, semua pemain awal akhirnya balik lagi. Kecuali Lutfi yg emg suaranya lgi ilang.

Inilah, pemain parodi neraka, dengan anggotanya

Gue as Pak Bambang
Luki as Pak Suryani
Rizky as Pak Rahman
Idwan as himself
Yogi as Himself
Awang as Himself
Ari as Pak Tri,

Piguran as themselves
Tania, Meri, Aldo, dan gue lupa siapa lagi.

Komentator yg gak kalah asoy ama Veni ross : Husna,
MC kondang kami, Jerry Fermonda (pokoknya ni anak udah berhasil narik perhatian penonton di awal parodi)

Mic cuma ada 2, bayangin aja makenya ganti2an gtu. Dan yg gue takut awalnya kita gak dapet klimaksnya, guru2 juga takutnya pada ngambek n bsoknya bwa surat keterangan tidak lulus buat gue dkk.
Seremnya pas naek panggung (aslinya kita gak pake panggung, yang ada tuh panggung diapake buat band, penuh dengan gitar dkk), gue sempet liat raut muka penonton yg udah sekarat gitu, seakan berkata “KAMI MAU TIDUUR”, “ngapaiin siih?”, “ah pasti djayus” dsb. Pasti kebayang horornya. Saat kyak gini pengen bgt gue loncat dari jendela.

Waktu drama mulai, semua tenang.

Anekdot2 gtu mulai muncul, penonton mulai ketawa.

Pertengahan gitu, guru2 mulai ketawa. Murid ngakak.

Lanjut, guru2 pada berdiri sambil tepuk tangan!

Gila, bangga banget gue, Jerry hampir nangis gra2 bangga, Idwan hampir cepirit gra2 kebelet. Pokoknya emosional bgt saat itu.

Parodi berakhir, riuh tawa dan tepuk tangan terdengar dri seluruh penjuru ruang. Bangga abis. Pemaen2 pokok pada peluk2an, cipika-cipiki, nangis dan coret2 baju. Oke cuma peluk2an deh. Waktu peluk2an gitu gue ngerasa kayak pemain bulu tangkis yg menang atas Cina, Lin-Dan lagi tengkurep gra2 kalah, gue peluk2an ama yg laen, trus mengalun lagu ‘We Are The Champion.’

Hehehe, didramatisir bgt. Oke, gue gak bakal lagi ngetawain orang yg nangis gara2 menang lomba makan kerupuk.

Parodi berakhir, kami minta maaf ama guru2 yg dijadiin korban drama dadakan kami, reaksinya diluar dugaan, mereka seneng bgt murid2nya inget. Pak bambang asli ampe bilang, “ha3x! nanti gedenya jadi guru y!!”

Semua berakhir dengan bahagia. Bgitu selesai, gue ngerasain yg namanya jadi artis, banyak disalamin dan diucapin selamet, sungguh bangga. Ampe temen gue, Vina bilang; “waaah, keren bgt lo. Lo boleh deh, nebeng makanan gue lagi di bus!”
Ehehe, thx bgt. Bungkusin aja sekalian, vin. Oji juga sempet bilang ni acara dah kayak di sinetron gtu, kren, bisa dijadiin pilem.

No comments :

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design