Saturday, June 28, 2008

Saat niat baik berbuah malapetaka


Sebelomnya, terima kaseeeeeeh bgt buat yg sering baca dan blakangan ini suka baca blog gue. Sekarang gue lagi jungkir balik kegirangan. Hehehe,

Pokok permasalahan hari ini adalah,

Apakah air got sekotor yang kita duga?

Sebab kemaren gue kecebur got. Hebat kan? Bagooos, nyaingin orang buta aja sekalian, punya mata masih bisa jatoh di got. Gak elit banget TKP nya.

Kejadian sial ini bermula di sekolah, gue abis cap 3 jari. Ngecap di foto gue yang gambarnya mirip foto2 orang hilang di acara berita, tapi masih mending, ada temen gue yang fotonya kayak alhmarhum orang Tiongkok. Remang2 gak jelas. (tenang aja Rizki, gue gak bakal bilang itu elo). Hehehe,

Gara2 Rizki juga gue menghadapi hari penuh perjuangan ini. Ternyata kemarin, abis pembagian rapot, rapotnya dibawa pulang. Jadi kta wali kelas gue agar si kiki ini pulang lagi buat ambil rapot kalo mo lulus. Niat baik gue pun memanggil,

Seakan ada jiwa baik gue yang berkata-kata, suaranya semerdu musik Slank, oh nggak, ternyata temen gue lagi ngedugem.

“bangkiiit, antarkanlah rizki pulang, kan lumayan kalo dibeliin Mountea. . .” kata suara2 nggak jelas.

Yes, dengan rasa kesetiakawanan yang tinggi gue langsung bilang ke rizki, “oi, lo mau balik gak? Gue temenin deh!”.
Ngerasa ketemu sapi ompong, dia nerima aja ajakan gue, bareng Lutfi juga. Jadilah kita Bolang bertualang di Jakarta. Rumah rizki ternyata deket, dari terminal Senen tinggal naek M12, jalan kaki juga bisa, tapi males. Waktu naek m12, gue liat sederetan penjual tanaman hias semua, dan yang parah semuanya ngabisin satu trotoar. Rumah Rizki ada di balik sana, setelah menyebrangi rel kereta.

Kita turun di rel kereta, sempet2nya gue jantungan gara2 ada kereta klaksonnya Paddle Pop. Wkkk, nggak lah, yang jelas gue kaget karena gue pikir tu kereta mo nabrak orang, padahal masih jauh.

Setelah nyebrang sambil baca2 ayat kursi, takut ada kereta nyasar, kita berjalan lurus menuju rumah kiki. Daerah itu sepi, kompleks rumah gitu, jalannya lurus dan bersih (tapi gue gak liat di sampingnya ada comberan laknat), cuma keliatan 2 anak kecil dan ibu2. Sepanjang jalan gue nebak2 yang manakah rumahnya? Karena rental PS, pasti gampang dikenali, hum hum. . .
Gue jalan miring2 meneliti rumah satu per satu, tapi lama kelamaan cara jalannya jadi kayak orang cepirit. Akhirnya kita sampailah di rumah Rizki sebelum gue sempet nebak yg mana rumahya.

Inget tenggorokan, gue dan lutfi langsung pura2 batuk, “ Mhhhinum! Mhhhinum!” pokoknya orang batuk diplesetin jadi kata ‘minum’ dan ‘aus’. Minta ditimpuk banget kan. Oh, ternyata kiki sadar, dia nawarin. Mo minum?

Gak usah ditanya. Beberapa menit kemudian kita berjalan mo kembali ke sekolah, sambil ngenyot Aqua. Nasiip. . .
Waktu masih di jalan rumah kiki, gue liat ada jalan tembus berupa pintu pagar, melewati got (laknat) lalu melewati rel tadi, got kedua lalu tembus ke jalan deket terminal senen. Jadi gak perlu ngelewatin jalan lurus menuju rumah kiki tadi. Gue ngeliat gelagat kereta gak ada yang bakalan lewat, jadi gue bilang ke kiki,

“ Lewat sini aja yuk!” sambil buka pintu pager sembarangan. Bergaya kayak pemandu kesiangan dan melangkah maju, menuju awal bencana. Gue gak tau si kiki mungkin dah ngasih peringatan karena kuping gue tertutup budek yg amat sangat memprihatinkan.

Lalu gue melihat got item tersebut, lebarnya kira-kira 50 cm, lalu gue mikir “ hum2x, jebakan anak kecil, gue gak bakalan jatoh kesana.” Pikir gue. Gara2 pikiran ini rupanya tuhan ingin menghukum mulut gue.

Lalu gue meloncat,
Indah sekali, seakan gue adalah Jaguar hitam yang melompati sebuah jurang dengan anggunnya. Bedanya, gue anak item yang ngelompatin got dengan asal2an.

TEP! Kaki kiri gue mendarat dengan selamat di tepi got, Yeaaah!
Dan waktu kaki kanan gue tinggal nongkrong di sebelahnya, ada tangan setan yang narik tas gue.

Mamamia,

Gue kehilangan keseimbangan, badan gue condong ke belakang, kaki kanan gue secara refleks mencari pijakan di belakang. ‘gue masih bisa selamat’ pikir gue. Namun tuhan berkehendak lain. Mungkin tuhan memanjangkan got tersebut, karena kaki kanan gue gak pernah sampe ke tepi yang lain.

Oke deh, gue pasrah. Gue cuma bisa bilang “ yaah, yaah. . .”

Sepersekian detik kemudian kaki kanan gue udah kelelep di got, seakan gak mo kehilangan saudaranya, si kaki kiri menyusul. Gara2nya abis jatoh badan gue condong ke kiri, jadi terpaksa gue tumpu kaki kiri gue, daripada gue jatoh miring di got yg gak dikenal.

Di got yang sama. Gue hanyut, gak bisa napas, semua gelap. GELAP!
Padahal itu got cuma sebetis gue. hehe
Jadilah gue Bangkit, sang pemburu kodok. Masih dengan berkata “ yaah. . . Yaaah. . .”. kaki ngangkang, aer comberan menciprat sampai celana gue.

Hening sejenak.
Gue liat kebelakang, kiki lagi cengengesan dengan tampang “maafkan hamba”. Lutfi lagi muntah Aqua, siap2 ketawa, disitu ada ibu2, menutup mulutnya seakan terjadi peristiwa berdarah. Anak2 kecil disitu mangap, berfikir “gue aja gak pernah jatoh disana”.

Lalu Lutfi ketawa. Ngakak. Memecah kesunyian. Disusul Kiki yang hampir guling2an. Anak2 ingusan disitu mendekat dan melihat kaki gue yang tengah terbenam di WC umumnya tikus, mbek, dan kawan2.

“ki, nape sih pake di tarik2??” Tanya gue ngamuk.
“ soalnya. Wkkk, itu tuh, wkkkkk, kali yang disono, wkkkkk” ngomongnya sambil gak jelas. gue bersabar untuk tidak menarik kiki bareng gue. Setelah gue ngertiin artinya, bahwa comberan di seberang rel gak ada jembatannya dan lebih lebar, rupanya dia pengen nyelametin gue dari dua kali jalan, oh bersyukurnya gue punya temen kayak dia.

Gak lama, di comberan seberang rel yang barusan diomongin ada nenek2 nyeberang. BENERAN.
“ itu ada nenek2 lewat???” Tanya gue ngamuk. Kiki bengong, takjub ngeliat nenek2 jalan di udara. Rupanya disana ada sepotong kayu buat nyebrang. Semua ngakak lagi kecuali gue.

“woi, ASU LOE! Tak Lucu!” ucap gue. Mengumpat gak jelas sambil meratapi nasib yang begitu kejam. Gue heran knapa sampai sekarang gak ada kru acara “Balada hidup ini kejam” mendatangi gue. Gue duduk di tepian, nungguin penonton puas ketawa dan gue ngangkat kedua kaki gue.

Dan waktu ngangkat kaki, kaki kiri gue sandalnya gak keangkat. Oh tidak.

“ KIII!! SANDAL GUE KETINGGALAN DI GOT!” jeritan banci gue. Kiki cuma ngomong “mape? Mape?” sambil ketawa. 2 menit berlalu, akhirnya tindak lanjut dilaksanakan.

Masih ada penonton bisu, rupanya ibu2 dan anaknya telah menyingkir. Mungkin sang ibu berkata pada anaknya “sudah-sudah, jangan dekat2. Mereka lagi latihan sirkus”

Gue ngangkat tu sandal malang pake sapu. Lalu numpang cuci kaki di rumah Rizki. Masih sempet2nya Lutfi ngeledekin gue,

“ kit, segala kejadian itu ada hikmahnya.” Ucapnya bak Pildacil mabok.
“Apa coba??” bantah gue. Yang gak ngerasa beruntung sedikitpun.
“ lo jadi cuci kaki, trus nyuci sandal pula” jawabnya sambil ketawa. Iblis.

Akhirnya kita balik ke sekolah, lewat jalan yang sama, tapi gue lewatnya belakangan. Lalu melewati rel kereta, dan ketika melewati got B, yang lebarnya kira2 dua kali comberan A yg tadi, gue ngeliat pemandangan yang bikin gue bersyukur.

Di comberan b,

yang tengah kita lewatin,

ada orang boker!!

Dari bahasa tubuh dan pose2nya, keliatan jelas tu orang lagi nongkrong dan melepas tokai. Cuek dan bahagia. Kiki dan lutfi ketawa2. gue bersyukur, amat sangat. Apa yang terjadi seandainya orang itu boker di comberan a tadi ????

Sungguh tak terbayang apa yang menempel di kaki gue.

Ternyata aer comberan gak gitu berbau, setidaknya gak semenyengat kemenyan ato bau ketek. Nyampe di sekolah juga gak ketahuan. Waktu gue ke rumah Fauzan dan bambang juga gak bau (ato idung gue yg gak beres?).

Segar sepanjaaang hari, buktiin deh (dikutip dari iklan Rexona)

Tapi Gatel pas pulang2. itulah aer comberan.

catatan : waktu Diza dan Nadia ketemu gue, sadarlah itu waktu gue abis kecebur comberan. Wkkkk.

1 comment :

Ma'iL said...

Tolong baca komentar ini Bangkit !


Hhmm,,
Bisa gak kita bertukar link ?
Seperti yang saya lakukan di blog saya

Masukan seperti yang saya lakukan di sidebarnya,karena di sidebar blog saya,ada posting terbaru dari blog anda

Saya mohon

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design