Thursday, July 10, 2008

Digigit ato dicium?

Kejadian ini benar-benar terjadi. Kenapa harus terjadi ??

Waktu gue SD, gue adalah tipe anak yang gak suka langsung pulang ke rumah. Dengan kata laen gue gak bedanya anak2 jalanan yang suka maen layangan (walaupun sampe detik ini gue tetep nggak bisa naekin layangan). Sekolah gue cuma sekita 500 meter dari rumah gue, tapi setiap kali pulang gue selalu ngelewatin rute yang mengundang ajal. Seperti pasar, kali, ato jalan raya. Soalnya waktu itu gue gak punya hiburan apa2 di rumah kecuali ngeliatin anak tetangga jatoh dari pohon. Biasanya pas gue pulang, pasti diomelin, kalo beruntung, gue bisa menyelinap kayak maling dan pura2 tidur siang tanpa ketahuan.

Jadi hari itu berjalan kayak biasanya, gue nggak langsung pulang ke rumah. Jam 12 siang, lo tau panasnya Jakarta. Jadi gue ngambil rute BS. ato disebut juga BS = Belakang Sekolah. Jalanannya adem bener.

Kalo anak normal biasanya cium tangan guru, berdadah-dadah dengan teman lalu pulang lewat depan pager sekolah. Dan gue bukan termasuk cirri anak normal, jadi gue pulang lewat belakang sekolah. Gue suka pulang bareng temen gue, walopun rumahnya berlainan arah.

Gue nggak kerumah temen. Gue cuma numpang lewat karena jalan kerumahnya lebih pewe daripada pulang kerumah gue sendiri. Menuju rumah temen. pemandangannya enak tenan, kalo kita nengok kanan, kita bisa liat pangkalan Metromini, lengkap dengan sopir2nya yang tatoan lagi pada berebutan gulai. Kalo kita nengok kiri, terlihatlah dengan jelas sungai / kali item yang mengalir dengan damai bersama sampah-sampahnya.

Gue ketawa-ktawa bareng temen sepanjang jalan. Ngetawain orang lewat lah, ngetawain anak ingusan lah, nggak tau musibah yang bakal gue hadapi. Sampai di sekitar jembatan daerah rumah temen, gue berniat pulang gara2 perut laper. Jadi kita berpisah disini. Karena gue anaknya inovatif, gue nggak melewati rute yang tadi untuk pulang, melainkan gue melewati pasar kemayoran.

Pasar kemayoran adalah pasar yang bentuknya memanjang memenuhi sisi-sisi jalan, kira-kira 100 meter lahan yang isinya ruko dan pertokoan, tapi di depannya berjejer tukang bahan makanan. Kenapa gue jelasin? Ya biar pada nggak bingung aja. Soalnya peristiwa unbelievable ini terjadi kira-kira di titik 70 meter ujung pasar.

Pasar ini, kalo udah siang jadi agak sepi. Jadi nggak serame, sebau dan seberbahaya pagi hari. Copet-copetnya lagi pada tidur siang. Selain itu, seperti rute yang tadi, banyak pepohonan di sana, walaupun kebanyakan pohonnya tumbuh di kanan jalan, tempat yang seharusnya bukan untuk pejalan kaki.

Karena gue nyari jalan yang adem, gue dengan bodohnya lewat jalan kanan. Sambil bernyanyi-nyanyi riang ala anak es de. “tralala trilili senangnya rasa hati. Menang togel, 10 juta”

Sampai pada pertengahan jalan, gue masih nggak sadar apa yang akan menimpa gue. Sambil menghirup udara pepohonan, gue celingak-celinguk kalo2 ada tukang es cendol yang bisa disantronin. Hal ini bikin kewaspadaan gue pada dunia sekitar hilang, gue cuma menganggap hari ini adalah “hari indah lainnya” dalam hidup gue.

Dan beberapa detik kemudian kenyataan hidup yang pahit mulai terjadi.

Gue ngerasa ada yang menghampiri gue dari balik pepohonan. Secepat kilat dan seabstrak muka lutfi. Dari belakang. Menuju ubun-ubun gue.

Tadinya gue pikir itu adalah salah satu temen gue yang punya kelainan, ato fans gelap gue. Gue pengen bergaya dan bilang “wets. Kalo ngefans gak gini caranya . .”, tapi tangan itu lebih cepat.

Tangan itu mencengkram pala gue,
Benar-benar MENCENGKRAM.

Pas gue ngelirik, OH MY GOD!! Tangan itu . . . .

BERBULU

B-U-LU! Lo tau kan? Benda yang dimiliki mamalia ato hewan menyusui, yang sering juga dimiliki oleh monyet. Kecuali monyet itu digundulin.

Ralat : ehm, maksud gue adalah rambut. Bulu Vs Rambut. sangatlah berbeda. trims to >Ma'il , Pakar bulu dan rambut. hhe

Shit. Gue bener, itu monyet. Monyet item yang cukup gede.
Firasat gue gak pernah salah kecuali kalo pilihan ganda.

Gue reflek, jejeritan nggak jelas. “gue diperkosa monyet!!!”, “gue dicabuli monyeet!!!”

Nggak teriak gitu sih, tapi rasanya kayak gitu karena monyet ini mulai melakukan hal yang tidak senonoh pada kepala gue. Entah idung gue dipegang, ato mata gue dicolok-colok. Tapi yang jelas gue bener-bner ngejerit ala banci.

Dalam keadaan ini tangan gue nggak bisa mencapai si monyet karena dia lagi bertengger di belakang kepala gue, narik-narik rambut gue.

Herannya, nggak ada orang yang mau nolongin gue. Mungkin mereka pikir gue lagi mesra-mesraan ama monyet, ato kita keliatan kayak pasangan yang lagi berantem gara gue ketahuan selingkuh ama monyet lain. Yang jelas gue bener-bener merasa dikhianati saudara setanah air.

Belum selesai penderitaan gue, monyet itu mulai mencakar kepala gue. (apa monyet punya cakar ya?) ya pokoknya gitulah, kerasa banget benda-benda kasar yang menggerayangi kepala gue. Sementara gue masih histeris dengan tangan kemana-mana. (orang2 masih ngeliatin).

Saat2 menyenangkan akhirnya berlalu, gue jatohin badan dan kabur sekencengnya kira2 10 meter dari situ. Gue diem dan memperhatikan muka orang2 yang nggak mo nolongin gue. Kebanyakan bengong, ada yang mukanya kurang puas karena baru nonton sebentar, ada yang mangap. Diantara mereka ada yang simpati ama gue dan bilang gini dari seberang jalan,

“de, ati-ati disitu monyetnya galak.”

Monyet. Gue udah tau.
2 menit bergulat dengan monyet orang itu baru ngasih tau gue, bagus. Pandangan gue beralih pada si monyet, ternyata dia dirantai. Kalo tadi gue jalan lewat sisi kiri, gue pasti nggak bakalan kena kejadian kayak gini. Sementara si monyet jingkrak-jingkrakan sampe pohonnya goyang2. mulutnya monyong-monyong sambil garuk-garuk pala.

Nggak tau dariamana asalnya, gue denger suara anak kecil ngomong
“mak, tadi dia dicium monyet.”

Asli. Gue langsung kabur ke rumah.

Pulang ke rumah, gue langsung dibawa ke dokter, di suntik. Untunglah monyet itu nggak berpenyakit. Gue cuma ngelewatin hari dengan was-was kalo nantinya bakalan punya bekas cakaran monyet di kepala.

Besoknya, ada berita yang sangat menyayat hati. Dari tante gue, setelah dia tau perkara gue diserang monyet, dia ngasih tau gue bahwa monyet itu berkelamin betina.

Betina, kawan-kawan. Bayangkan.
Gue digrepe monyet betina. Apa kata cucu gue nanti?
Gue dicium monyet betina. Apa kata istri gue nanti?
Perasaan gue nggak pernah ganggu monyet itu, gue cuma lewat. Gue juga nggak pernah ngerayu2 monyet itu sampe dia sesemangat itu ketemu gue.

Jadi, jangan kaget kalo ada nama ‘Cimot, Monyet betina penghuni pasar kemayoran’ menempati urutan pertama dalam daftar “cewek yang suka sama gue”. Apalagi dia betina gitu. Hehe,

Trus, kalo nanti gue tarohan ama orang dengan mempertaruhkan “gue bakalan kawin ama monyet!”, gue nggak usah bingung nyari2. mudah2an aja si Cimot belum kawin. Hehehe,

Akhir kata, gue belajar untuk langsung pulang dari sekolah. Gak ngalay-ngalay dulu ke pasar. Untung pula pemilik monyet bukan memelihara Gorila. Jangan dibayangin kalo kejadian tadi melibatkan gorilla.

Thx to Lutfi, udah ngingetin kejadian biadab ini. Bekas cakaran monyet ini tiba2 jadi sakit lagi di kepala gue. apakah ini berarti Cimot telah kembali? (biar kayak harry potter gitu. Hhe)

1 comment :

Ma'iL said...

Loe salah tuh !
Bulu itu hanya tumbuh pada hewan yg bukan mamalia seperti ayam

Kalo di mamalia itu yg tumbuh rambut

Jadi Rambut monyet,bukan bulu monyet

Dan sama skali g ada istilah rambut ayam,yg ada bulu ayam

Huahuahua

Silahkan edit post anda kalo mau

Dan kalo lo berkenan, bisa juga dngan memberikan ucapan 'THANKS' ke gw

(Ngarep bgd)
Dah lupain aj soal thx-nya
Yg pnting itu info bgus

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design