Saturday, July 5, 2008

Jangan lakukan ini di Senen

Senen yang gue maksud adalah terminal senen. Jalan pulang tercepat gue, namun gak teraman.
Jangan pernah melakukan hal di bawah ini di terminal senen :
  1. Mengalungkan Hape yang harganya mahal.
  2. Menjuntaikan tali hape di kantong celana, kantong baju, ato kantong mata.
  3. Melempar senyum kesembarang orang disana. Apalagi melempar batu.
  4. Nelpon2 di tengah terminal sambil ngomongin transaksi jutaan rupiah.
  5. Nepuk bahu org gak dikenal dan bertanya “mas, copet bukan?”
  6. menitipikan hape ke org yang tatonya menuhin badan. Pengecualian kalo Tatonya gambar Hello Kitty.
  7. JANGAN PERNAH coba2 beli DVD bajakan disana dengan tampang mesum.
Untuk yang ke 7 ini. Gue tau banget akibatnya. Jadi waktu itu gue dan Arman menuju ke senen. Kebetulan ruah kita searah.Beli dvd (bajakan) Jackass.
Note : buat yang gak tau Jackass, padahal gue ndiri blum pernah nonton. Adalah acara yg menampilkan orang2 nekat yang mau disuruh apa aja buat sejumlah uang. Nggak peduli loncat dari tebing ato dijadiin umpan hiu. Kalo gue diserempet ojek demi duit goceng juga gak bakalan mau. Gak bakal.
Kami berkelana. Menembus alam Senen yang liar yang selama ini hanya terjamah masyarakat Jl. Bungur. Memasuki pedalaman senen yang penuh marabahaya. Dengan berbekal duit pas-pasan dan kata Bismilah. Bersenjatakan tangan terkepal yang siap-siap melayang kalo ada orang yang tiba2 melucuti baju kita, eh maksudnya memalak. Berpasang2 mata ada disana memperhatikan kami. Tepatnya ngeliatin Arman yang tampangnya tak berdosa dan keliatan banget gampang dicopet.
Begitu M01 landing kita langsung menuju kios pertama. Disana ada beraneka ragam film, mulai dari yang judulnya “Mari berhitung” sampai dengan yang menggoda seperti “cinta membara di Hotel Angkasa”.
Kita nanya ke abangnya dengan pandangan mengharap. “bang, dvd (bajakan) Jackass ada nggak?”
Tangan2 pedagang dvd sigap mencari. Persis Bankir. Setelah mencari dengan kecepatan tanpa bayangan, dipastikan disitu Jackass udah abis.
Lanjut ke pedagang kedua. Dandanan pedagangnya kayak pemain iklan permen Woods. Baju ketat, pake jaket jeans kecil pula. Apalagi celananya. Rambut disisir ke belakang. Trus pake kacamata item yang dicantolin di jidat. Dari jauh gak diragukan kayak banci salon. Kayaknya orang ini udah tau tabiat2 siswa SMP yang nyari kaset gak bener. Dia langsung nanya2 dengan nada bersahabat sekaligus mengundang maksiat, “mo bli apa, dek?”
“jackass bang.” Jawab Arman. Si abang meleset dugaannya. Sementara gue menggeser badan ke kios kembang dan pura2 gak kenal Arman, soalnya ada ibu2 yang dari tadi ngeliatin kita berdua dengan pandangan seakan berkata,
‘anak ini pasti mau beli kaset gak bener. Masaoloh”
Dari tadinya emang cara beli kita mecurigakan sih. Mondar-mandir, liat-liat kaset dulu, trus baru nanya kalo kios udah sepi. Nanyanya bisik-bisik pula. Kalo dilakukan dengan skala yang lebih besar bisa jadi dikira transaksi narkoba.
Oke. Si Abang nyentrik mulai mencari. Tung-itang-itung kaset. Dibolak-balik dan diobrak-abrik. Dan akhirnya berkesimpulan bahwa kaset itu udah abis.
Jadi gue dan Arman hendak melangkah ke kios berikutnya. Mungkin karena tampang gue yang mesum mengundang tawaran baru dari si abang Nyentrik.
Arman dipepet-pepet jalannya. Kayak orang desek-desekan di kereta. Si Arman cengengesan aja. Gue siap-siap lari kalo dia dipalak.
Trus si abang nanya, dengan amat pelaaaan tapi pasti. Gue yang ahli membaca gerak bibir karena sering nyontek ini tau dengan jelas penawaran yang dilontarkan si Abang,
“be ‘ep nggak?” ucapnya tanpa suara.
Raut mukanya sama kalo orang nanya “mau pake gula nggak?”.
Arman cengengesan lagi. Garuk-garuk pala. Hati gue ceplas-ceplos antara berkata “man, beli! Talangin gue dulu!” dengan kabur duluan. Karena gue baik hati dan gak suka ikut campur ya gue kabur.
Ternyata menurut penuturan Arman memang abang itu tadi nawarin barang terlarang tersebut. Ya ampyuun. Apa kata dunia kalo nawarin tapi gak ngeluarin contoh barangnya?
Btw, Arman gak beli tu kaset.
Dan kita pulang. Dengan pengalaman berharga yang mengingatkan kita agar selalu mencuci tangan sebelum makan. *Lho?*
pOkoknya . . . kalo emang niat beli yang begituan berpura-puralah beli kaset Jackass. ehehehe,
Dianjurkan jangan beli, untuk menjaga moral bangsa. Bukan apa2, malu kalo ketahuan.

No comments :

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design