Friday, August 1, 2008

Ekskul & Math

Ah, najis. Parah banget nih. Sumpah

Baru pasang Internet, Speedy. Rusak. Petugas ngakunya kerusakan ama komp gue. mungkin bener, karena windows gue udah tinggal nunggu mati doang. Tetep aja gue nggak rela baru pasang sehari besoknya langsung ngadat kayak bemo mogok.
Gue adalah orang yang pasang internet di rumah dan masih ngepost dari warnet di depan rumah.

Speedy,
Speed that you can BAKAR

Najis, kesel banget gue.

Ngomongin yang laen. Gue sekarang ikut ekskul Jacussie. Japanesse Club Sixty Eight. Dan gue adalah divisi mading. Secara pribadi gue lebih suka mading (majalah dinding) disebut sebage mabok (majalah tembok). Hehehe, gak beda kan?

Mari racuni pikiran siswa-siswi 68 dengan tulisan sampah gue. huehehehe,
Dajjal telah turun ke bumi.

Btw, ternyata pelajaran SMA memang gak semudah nyolong sandal. Lebih ruwet, apalagi kalo suka gak fokus kayak gue. gue yang jam tidur siangnya gak jauh beda ama anak te ka, suka ngantuk kalo udah menjelang jam 1 keatas. Biasanya kalo udah gitu tatapan gue kosong dan gak mikirin apa2. Bener2 sasaran empuk buat tempat nongkrong setan.

Tadi, waktu pelajaran matematik. Najis, ribet banget. Gue perhatiin dengan setengah2 dan gue cuma bersyukur gue masih bisa ngebedain warna spidol di papan tulis. Masih dalam keadaan meratapi kebodohan gue, tiba-tiba Ismail yang mejanya di sebelah gue dan Dede nyeletuk.

“eh, lo ngarti kagak?” tanyanya dengan tatapan kurang paham. Lebih tepatnya menggambarkan muka bingung orang lupa ingatan.
Berasa punya temen seperjuangan di kala perang.
“kagak” jawab gue dengan tampang ya-oloh-tobat-bego-banget-gue.

Abis dikasih dikit nasihat ama guru buat seluruh kelas, gue nyoba buat memperhatikan lagi, gue mempelajari dengan serius, gak ngobrol yang jorok2 ama Dede dan terpaku ke papan tulis.
“itu angka berapa ya?” Pikir gue ga nyambung. Sementara papan tulis udah penuh dengan akar2an, yang bagi gue tergambar sebagai pulse buat orang nyaris mati.

Btw, ada beberapa postingan yang niatnya mo gue masukin sebelum LDKS (kira-kira 2 minggu lalu), tapi nggak kesampean karena gak ada waktu. Menurut gue sayang kalo dihapus. Jadi gue tampilin skrg disini aja, suka nggak suka

Rabu. 16 juli.

Detik2 menjelang LDKS.

Tadi gue ke dokter Uus. Dokter aneh ini bedaknya tebel banget. Berasa diperiksa ama badut, nyengirnya juga nggak kalah lebar. Selalu manggil tiap anak cowok yang berobat ke sana dengan sebutan “Si Ganteng”, mulai dari yang ingusan sampai yang kumisan, semua dipanggil gitu. Entah untuk menyenangkan pasien ato shock therapy biar pada gak macem2. Khusus gue, dia manggil gue si ganteng dengan tampang gak ihklas.
Makasih bu Dokter.

Jadi gue ke dokter cuma buat minta obat, takut2 gue kumat disana. Waktu lagi di periksa si dokter nanya gue,
“Jadi mau LDKS y? Ama kakak kelasnya?”
“Iya” jawab gue cuek.
“nanti disana DIZALIMI nggak?” Tanya dokter.

Gue diem. Dizalimi adalah kata yang cukup berat. Karena gue nggak tau jawabannya, apakah kita bakalan beneran disiksa kayak pembantu ato nggak, gue jawab aja, “paling dijailin bu.”

Waktu ngasih obat, dokter itu ngobrol ama bokap gue, “anak seumur ini memang maunya ngumpul sama temen-temennya, pak. Anak saya juga nggak mau nurut kalo saya bilang gak usah dateng.” Ucap Dokter. Gue ngelirik bokap dengan senyum kemenangan. Bokap emang rada gak setuju gue cabut buat LDKS.

“eh, pulang-pulang kaki anak saya patah.” Kata Bu Dokter sambil ketawa.

Bokap gue ikutan ketawa, ngakak. Kali ini tawa penuh kemenangan.

Bikin surat cinta buat kakak kelas, gue rasa gak buruk kok. Persyaratan anehnya adalah harus dengan cap bibir, dan harus wangi. Berbagai kritik saran dari temen2 gue,
“mending lo lipstikin bo’ol ayam, trus lo cap. Mirip deh.”
“tambahin pelet biar suratnya manjur.”
Yang paling masuk akal adalah nyruh cewek buat nyium surat kita. Tapi kita punya bibir, kenapa enggak bikin ndiri? Walopun bibir gue nggak se-seksi Angelina Jolie, banggalah gue masih dikarunia bibir.

Jadilah gue menggengam sebilah lipstik pada malam itu. Kamar gue konci, jendela gue tutup, dan gue mulai mengoleskannya tanpa mengucap bismilah. Sret-sret-sret-cup. Ketebelan, bagus banget. Gue jadi kelihatan kayak bencong kelas novice yang mencari nafkah di lampu merah. Gue buru-buru nyium amplop surat sebelum gue muntah, soalnya asli, rasanya eneg, pahit kayak obat (lagian goblok, ngolesnya ke lidah). Selesailah maha karya gue, cap bibir gue yang indah, mirip sekali dengan . . .
Bo’ol ayam
Mail memang hebat. Gut guess. Gua langsung ngapus cap bibir gue dengan seprai, bodo amat dah, yang penting ilang rasa enegnya. Langkah selanjutnya gue pake pewangi setrikaan buat wangi-wangian. Karena kurang menyengat, besoknya gue minta parfum ama temen gue.

Dan lo tau, gue lupa bawa amplop dengan cap bibir gue karena gue lupa bahwa amplop itu gue umpetin di kamar. Sialan kan? Akhirnya gue pake amplop buat kondangan.

No comments :

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design