Friday, August 29, 2008

HERI (heboh sendiri)

Gue masuk tipi lho. . . (norak banget)

Jumat lalu, tanggal 22 Agustus 2008 ini, ada acara di sekolah gue.
Jadi Trans7 bikin acara baru buat bulan puasa, namanya “Ada Surga Di Sekolahku.”

Dan kebetulan sekolah gue masuk dalam daftar sekolah2 beruntung tersebut. Jadi dari pagi udah ada mimbar di pinggir lapangan, trus agak siang udah banyak kru trans7 mondar-mandir, kamera-kamera tipi udah diapasang disana-sini dan salah satu stand operator telepon sebagai sponsor udah nangkring disana.

Tiba2 waktu istirahat, salah satu anak cewek di kelas gue teriak2 gak jelas
“SUMPAH LO ADA MALIQ?????”

Gak lama kemudian semua anak cewek berhambur keluar sambil teriak2an dan bikin kelas jadi sepi. Gue cuma diem di kelas dan ngelanjutin nyontek peer.

Sampe selesai solat jumat, gue masih gak tertarik dengan acara ini, walopun gue kampungan, gue gak bakalan mau tereak-tereakan kalo yang diatas panggung bukan Garnet Band. Huehehehehehehe

Tiba2 seorang kru Trans7 mendatangi gue dan siswa 68 yang lagi ngeliatin kru pada kerja. Temen2 gue pada mundur, seakan ada preman mo malak.

Kru berbaju item itu ngomong ama temennya, “heran, gue datengin kok pada cabut ya?”
Temennya ngomong “iya, padahal mau diajakin main games,”

Gue nyeletuk sok akrab “Games apaan mas?”
Berikutnya, kru itu ngejelasin sebuah permainan, dimana ada 2 kelompok, tiap kelompok jumlahnya 4 orang. Pada orang pertama/didepan, akan dijepitkan sebuah balon dipunggungnya, ditahan oleh orang kedua dengan dadanya, begitu seterusnya hingga orang ke 4, jadi totalnya ada 3 balon di jepitin diantara badan kita.

“Gimana, tertarik ikutan gak?” Tanya kru.

Hafid Zudhi langsung narik gue dan bilang, “ikutan yok!”

Dia ngajak 2 cowok lain dan kebetulan semua anggotanya adalah satu kelompok waktu LDKS, gue, hafid, Glend, Lutfi. Kelompok 3/Restim (Rese’ timpuk)

Restim segera siap2 di posisi, lawan kami namanya LM, kepanjangan dari Luna Maya. Untung namanya bukan Maya Luna.

Tiba2 gue mendengar suara gak dikenal dibelakang gue, manggil2 gue,

Ternyata suara cewek. sekitar 1 meter dibelakang gue.

Bayangkan, gue dipanggil2 ama cewek. Gue langsung nyengir bego+kesenengan+gakjelas. Gue gak kenal ama cewek itu (ato gue pikun?), dia dadah2 ke gue,
Lalu dia ngomong dengan suara halus yang hampir gak kedengeran,

“Bangkit! Balon yang lo pegang itu warnanya apa??”

Sejuta malu di dada.
Gue dianggep buta warna.

Gue langsung melengos kedepan dan gak nengok2, waktu gue liat lagi, disebelah cewek itu ada si Meri, yang lagi ketawa2 girang.

Waktu game mulai, gue yang paling belakang cuma jalan2 dengan perut kedepan kayak orang disunat dan teriak2 paling kenceng, heboh kayak orang dapet semilyar.

Tetep aja akhirnya kita kalah ama grup si ML, eh LM.
Ah sakit ati deh gue, kalah dengan tidak hormat.

Berikutnya, ada ceramah singkat dari Ustad yang gue lupa namanya, didampingi ama Arie Untung yang heboh itu. Waktu gue lagi di kantin, gue gak niat nonton gituan, eh, malah ke tangkep guru dan disuruh ikutan nonton di tengah lapangan. Jam 2 siang, astagfirulah panasnya. Masyaallah ausnya.

Gue bete. Lagi2 disorot kamera, gue sok kul aja memandang lurus dengan tatapan kosong. Waktu Arie Untung nanya, “68 punya yel2 khusus gak?”

Abis cuap-cuap bentar ama anak didepannya dia bilang “jadi ngomong 68 3 kali aja gitu?”

Dia praktek, “oke, kita coba ya”

“68!!!” teriaknya
“Jayaa!!” Jawab siswa/i 68 dengan tangan mengepal keatas.

“68!!!” teriaknya lagi
“JAYAA!!” jawab penonton

68!!!” teriaknya untuk yang ketiga kalinya.
“JAYA! JAYA! JAYA!!”

Serentak, siswa/i 68 yang di lapangan langsung nyanyiin lagu mars SMA 68 tercinta,
sma 68, wibawa serta mulia sambil bertepuk tangan.

Semua kru trans7 pada ketawa, guru2 tepuk tangan,
dan Arie Untung?
Dia ketawa sampe jungkir balik.

Abis ceramah, ternyata ada Grup Band Maliq And The Essential yang mo manggung. Pantes dari pagi heboh banget. Waktu lagi persiapan manggung, ada yang nyeletuk dengan bego, “itu personilnya yah? Yaoloh jelek amat.”

“bukan dongo, itu pengatur panggung.”

Ketika personilnya muncul satu persatu di panggung, seluruh penonton terutama cewek pada teriak2, sampe akhirnya seluruh personil berkumpul, masih aja ada yang teriak2 sambil nunjuk2.

Gue tetep stay cool dengan satu pertanyaan yang gak pernah kejawab “sebenernya yang namanya maliq tuh yang mana sih?”.

Gue putuskan untuk bertanya pada manusia2 disekitar gue.
Gue diketawain abis2an. Nadia dan Febri, pasangan kembar siam gak jadi, bener2 ngakak. Ternyata di band itu gak ada orang yang namanya Maliq. Maluuuu deh ama muka. Ini ibaratnya ada orang kampung yang lagi nonton wayang kulit dan nanya “yang namanya sharul khan yang mana?”

Gue berasa kampung banget. Abis, selama ini yang gue tau, tiap grup band yang namanya kayak gitu2 pasti nama depannya adalah vokalisnya, contohnya Andra dan tulang punggung, Steven dan pohon kelapa, dsb. Masa Maliq and the essential nama vokalisnya Bejo?? Gak nyambung.

Berikutnya, biar rame, gue, mail dan dede teriak2 gak jelas di barisan belakang, nyorakin salah satu personil band yang menurut gue wajahnya kurang lebih (sangat) mirip petugas koperasi kita.

“Mas!! Beli buku tulis!!” teriak mail ngaco.
“Mas!! Fotokopi dong, bolak-balik ya!!!” tambah Dede dengan binal.

Yang laen cuek aja, asik dengan nyanyian Maliq. Sementara orang2 sesat di barisan belakang masih setia teriak2an, gak sadar bahwa daritadi mereka disorot kamera.

Setelah capek mosing, melambaikan tangan dan membagi bau ketek, kelas gue Batara. Trus kebodohan gue dibuka lagi,

Alvin nyeletuk, “yeee, norak lo! Gitu aja nanya, yang namanya maliq ya vokalisnya lah!!!”

Gue : . . .

Oya, mungkin sekolah gue bakal ditampilin bulan puasa nanti, ato kalo untung hari minggu ini. Acaranya tiap minggu malam pada pukul 18.30, ingat! Hanya di Trans7, (gue lupa semboyannya apa)

No comments :

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design