Tuesday, August 5, 2008

My Room

Sekarang gue pengen bikin postingan (nyampah) tentang kamar gue.

Kamar gue terletak di dalam rumah gue. Ya iyalah, soalnya kalo di luar namanya wc umum. Luasnya sekitar 3x3m. kecil sih, gedean kamar praktek dokter. Bayangkan kalo 5-10 ekor Nadia dimasukin sini, gue pasti gepeng. Tapi lumayanlah. Lo masih bisa ber-kayang ria disini, sukur-sukur kalo gak ketiban lemari waktu kayang. Pintu kamar gue gak punya gagang pintu. Hebat kan? Cuma ada kunci geser. Di belakangnya ada gantungan baju, dan lo tau apa aja yang kegantung di situ?
Sabuk, Name Tag waktu MOS, kacamata renang, dan beha.(becanda soal beha hhe). Gue gak tau siapa yang gantung tuh kacamata, udah ada aja disitu. Padahal gue gak bisa renang.
Berhubung ini adalah rumah kontrakan, ada penghuni sebelumnya yang nyoret sedikit kamar gue, di pintunya tertulis kecil “kamar anak soleh.”
Kalo “kamar anak bpk edi” baru bener.

Item menarik di kamar ini meliputi;
1. Komputer dan kasur
Hal yang paling gue suka disini adalah komputer gue ketimbang kasur. Kasur gue apek, bau pula, apek lagi. Gue gak suka ganti seprai, ribet. Untung masih ada nyokap yang sudi masuk2 ke kamar gue buat gantiin. Sementara komputer gue yang setia idup disini, atu2nya hiburan gue kalo sumpek.

2. Lemari.
Seperti yang gue bilang, lo bisa kayang disini, sukur2 gak ketiban lemari. Lemari ini gede, gue jadi terganggu kalo ngeliatnya. Selama ini sih belum ada kasusnya itu lemari ambruk nibanin gue yang lagi tidur ato kayang. Tapi gue ngerasa kalo suatu saat it will be, lo bayangin aja. Belakangnya diganjal biar seimbang. Kalo2 ada oknum gak bertanggung jawab yang ngelepas ganjalannya, parah deh.

3. Botol koka-kola.
Gue lupa sejak kapan tu botol nangkring disitu. Bisa jadi itu merupakan sebuah senjata yang disiapin bokap kalo2 ada maling.

4. Home Theater
Home theater yang cukup mahal. Warna item, Limited edition, Modelnya keren, favorit gue, suaranya bagus dan gampang ngerawatnya.
Sayangnya : Lo semua baru aja gue kibulin. Hehehe,

5. Modem Speedy tokay yang singkron ama komputer gue.
Gak komen. Atu2nya gue gue pengen cuma ngelempar modem ini.

6. Kardus yang diperuntukan buat tempat NARKOBA (Naro komik banyak2). Isinya komik2 yang gue lupa apa aja judulnya, yang jelas gue kumpulin waktu es de dan beli di toko buku bekas. Asli, lo bisa dapet banyak keuntungan dari sana. Contohnya : Dapet majalah bobo yang masih berisi bonusnya cuma dengan harga seribu perak. Teori gue, mungkin majalah2 ini gue dapet dari para penggemar fanatik bobo yang gak tau majalah2nya dijual ama ibunya. Makanya bonus2nya gak pada diambilin.

Keadaan kamar gue sumpek kalo gue pulang dari pasar, eh sekolah. Asli butek kayaknya. Panas dan kurang oksigen. Gue harap kamar gue dipasangin AC kayak kamar ade + nyokap gue disebelah. Disini cuma ada kipas angin. Dan satu2nya kipas angin itu kini tengah menjalin cinta segi nol dengan komputer gue. Maksudnya adalah kipas ini jadi satu2nya pendingin buat CPU, dan gue nggak bisa rebut2an kipas ama CPU, bisa2 gue dibanting bokap. Jadi kebayang mampusnya panas suhu disini.


Kipas angin dan CPU yang tengah bercumbu.

Penerangan kamar gue cemen abis. Jendela cuma satu, bentuknya persegi panjang segede badan dan letaknya di pojokan. Kalo gue bangun tidur, mau pagi siang sore malem, matahari cuma bisa masuk sedikit dari situ. Jadi gue bergantung ama lampu kamar yang kian meremang (lama2 kayak warung remang).

Kalo orang masuk kamar gue, dia bakalan ngerasa di sarang penyamun. Bau nggak enak dari mana2, tembok dengan bekas cetakan kaki (ini terjadi gak sengaja waktu gue nendang tembok. Sumpah gak sengaja). Bagus buat tempat penjagalan ato shock therapy.

No comments :

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design