Wednesday, August 6, 2008

Suatu hari di Metromini

Banyak kejadian berkesan dan aduhai yang terjadi di Metromini. Contohnya kemarin, waktu gue pulang dari BATARA,
Baris berbaris ala tentara. (gak tau kepanjangannya ding). Pokoknya gue pulang sekitar jam setengah 6. sore banget. Waktu pulang, gue naik Metromini P11. sebenernya ada alternatif bus kota lain, contohnya P10. sayangnya bus ini nggak langsung menuju daerah gue, melainkan memutar jauh sehingga waktu pulang gue pasti lebih telat.

Karena gue udah males banget. Gue putuskan untuk naek P11. Keputusan gue didasari atas tindakan males tanpa dilandasi akal sehat (jangan ditiru), harusnya gue tau bahwa jam segitu biasanya rute bus P11 melewati SMA+SMK2 yang kurang baik, pinggir rel dan semacamnya.

Dan itu jam pulang anak2 SMA dan SMK di rute bus P11.

Gue duduk di depan. Paling depan. Sebelah sopir. Sendirian. Tadinya ada bapak2 disebelah gue. entah gue memberi aura2 buruk ato badan gue bau, dia turun. Gue tengah menikmati sebungkus gorengan dengan minyak tak jenuh yang gak sehat buat tubuh (bodo amat, yang penting kenyang). Waktu melewati daerah X, gue ngeliat segerombolan.

Gak keitung ama jari tangan tambah kaki. Gerombolan, anak2 SMA, SMK, ada yang jenggotan, panuan, jerawatan, pake topi yang bukan topi sekolahan, celananya aja gue ragukan sebagai celana sekolah. ¾ lagi. Seragam dikeluarin, dan bukan pake sabuk sekolahan, melainkan kopel. Gue gak tau gimana penulisannya, pokoknya sabuk yang mata gespernya guede abis, biasa dipake buat gaya ato tawuran.

Lagi2 pikiran gue menyatakan “mampus lo”.
Gue segera berniat turun. Tapi niat itu gue urungkan dikala mata gue ngeliat barisan anak SMA yang lagi jongkok di trotoar. Ngerokok. Kalo gue turun, bisa jadi gue dipalak, digebukin gara2 dikira anak SMA musuhnya, ditelanjangin, ato disuruh ngerokok, padahal ngisep asapnya aja gue mungkin celeng.

Pandangan gue bertabrakan ama pentolan barisan itu. Kebetulan Bus tega ini pake ngetem dulu nyari penumpang. Gue langsung nyari pemandangan lain dengan buang muka. Gue nyanyi2 sendiri buat menenangkan pikiran, trus godek2 buat memberi kesan angkuh yang mendalam. Waktu gue liat balik ke kaca,

Pentolan itu udah ada di balik kaca. Tepat di sebelah gue. gue diem. Gak napas. Gue gak mungkin bilang “mau ngajakin maen plotot2an mas?”. Jadi gue diem aja.
Si pentolan bermuka bopeng cuma ngeliatin gue. trus berlalu.

Anjrit. Gue kembali bernafas. Bersyukur masih dikaruniai umur. Mending kalo yang ada disitu tadi Sandra dewi, gue santronin dah tu kaca.

Bus pun kembali berjalan. Gue bersenandung gembira karena akan pulang ke rumah tercinta. Waktu gue liat belakang.

BUS INI UDAH DIJAJAH AMA GEROMBOLAN ANAK SMK.

Bus ini udah penuh oleh anak2 SMA. Hampir gak kelihatan penumpang2 yang biasa. Seluruh bangku terisi oleh mereka, ada juga yang berdiri. Banyak yang ngerokok. Beberapa diantara mereka ngobrol dengan bahasanya sendiri. Kalimat2 mereka gak jauh2 selangkangan.

Lagi2 pikiran gue menyatakan “mampus kuadrat lo”
Tepat di belakang gue, ada dua anak SMK juga. Tampangnya sangar2. entah kenapa nggak ada yang duduk di sebelah gue. Apakah karena tampang gue mirip gay?

Gue bersyukur. Amat bersykur karena gue beli sepatu yang tepat. Sepatu Converse. Butut. Sepatu ini ada kantong kecilnya. Fleksibel buat tempat contekan ato nyimpen duit. Dan setelah beli gorengan, gue segera ngumpetin duit itu di kantong sepatu gue. mereka gak liat.

Gue keringet dingin. Gimanapun gue masih ngeri hape gue diembat. Gue baca2 dan berusaha buat tenang sambil nahan2 kencing. Gue pernah denger cerita dari sodara gue, biar gak dipalak, kita musti berbaur dan menjadi bagian dari mereka. Masalahnya, dasi gue bener2 nunjukin identitas anak 68. gue jadi rada nggak bangga. Belum lagi rambut gue cupu abis, gak bisa dibikin emo ala kangen band kayak mereka. Trus gue juga rada gak jago kalo ngomong sambil beler2.
Sodara gue juga pernah selamet karena waktu itu emang dia lagi gak bawa apa2.

Nggak berapa lama, gue ngerasa ada yang ngeliatin gue dari samping. Gue ngelirik kayak orang jereng, ada anak SMK yang lagi pegangan sambil ngeliatin gue. lebih tepatnya kantong gue.

Gue nyengir bejat. Untung gue umpetin. Tapi kayaknya orang itu belum berhenti. Dia terus2an ngeliatin kantong gue. beberapa menit kemudian, gue liat dia beranjak mundur, tapi gue denger dia berbisik ama temennya.

“eh, miskin bego. MISKIN”

Rupanya dari tadi gue udah jadi sasaran palak mereka. Beruntunglah karena gue pake Sutera, eh, Converse.
Tetep aja menusuk hati banget. Sini lo semua. Gue bayarin atu2 kalo perlu. Tapi karena takut dijejelin rokok, gue diem aja sampe rumah.

Diam dalam damai karena dianggep gak punya duit.

No comments :

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design