Saturday, August 2, 2008

Waktu gue smp...

Wow. Weekend yang melelahkan.

Sabtu ini, gue niatnya tidur sampe siang, maen komputer, menjelang siang gue biasanya duduk di tempat tidur sambil ketawa2 sendiri.
Tapi rencana mulia itu gak bisa gue lakukan, pasalnya sabtu ini gue ada latihan atletik di lapangan Velodrome jam 7 pagi. Artinya gue perlu coret rencana untuk tidur sampe siang. Jadi gue berangkat, naek ojek.

Waktu mo naek ojek, seperti bisnismen pada umumnya kita omongin tarif dulu.

“bang, peldrum.”
“iye deh. 20 ribu aja.”
Gue protes. “harga pelajar dong bang…”
“yodah, brapa?” Tanya si abang gak ihklas.
“7 ribu” jawab gue maksa
Emang dasar gak modal. Diluar dugaan, si abang setuju
“yaudah, ayo deh.”
Gue girang. Siap2 naek.
“Tapi lo gak gue kasih helm.”
Anjrit. Gue segera turun dan memohon2 biar bayarnya gak diatas 13 rebu. Gue inget petuah dari raditya dika “Mobil yang kenceng, tanda jalan yang gak jelas, dan bus yang seenaknya bisa mempertinggi persentase mati dengan kepala gepeng dengan motif bekas ban.”

Naek sepeda aja segitu bahayanya, gimana naek motor kenceng tanpa helm? Gue gak mau nyampe di peldrum dengan keadaan kepala bocor dan idung pesek (emang udah dari sononya).

Waktu sampe di peldrum, gue liat disana gak keliatan atupun anak 68. Gue ngelirik emang ada satu-dua anak SMA, tapi kebanyakan dari SMA 54 ato 21. Mampus, gue jauh dari rumah dan gak tau musti kemana, ditambah gue belum makan apa2. Disaat kayak gini, hape memang patut digunakan, buat nanya temen tentang dimana tempat ngumpulnya.

Dengan gaya doraemon mo ngeluarin baling-baling bambu. Gue ngerogoh2 tas. Belum sempet gue ngambil hape, gue ngeliat cewek berseragam olahraga 68 melintas di hadapan gue. ah, jalan telah terbuka, gue ngekor aja dibelakang cewek itu.

Mampus. Ternyata cewek itu juga lagi bingung. Gaktau mo kemana, dia yang lagi jalan lurus, tiba2 balik arah waktu liat cowok berseragam 68 ke arah berlawanan.

Trus dia celingak-celinguk. Sementara gue berusaha agar keberadaan gue gak diketahui.
Tiba2 dia ngomong ke arah gue “eh, sebenernya ngumpul dimana sih?”

Gue liat kiri-kanan, gue gak liat seorangpun disitu kecuali gue dan dia. Ada dua kemungkinan
1.Anak ini punya teman khayalan
2.Anak ini ngomong sendiri
3.Anak ini stress karena bingung
4.Anak ini nanya gue karena putus asa

Setelah memastikan bahwa dia beneran nanya gue, gue cuma ngangkat bahu dan bilang “gue rasa gue juga nyasar.”
Tampangnya langsung bete gitu. Dasar cewe, tapi gue gak yakin juga kalo misalkan gue bilang "gue tau jalannya, mari gue tunjukan." dia bakal ngerespon dengan jerit2an histeris dan bilang "kyaaaaa!!! Lo keren banget! Gentle banget! Jadi cowok gue ya ya ya!!"
Kalo gitu caranya gue udah punya cewek segudang kali.

Gue dan dia tanpa sempet kenalan berkelana secara gak jelas mencari dimanakah lapangan tersebut bersama, dia ngomong sendiri di depan gue, dan gue dibelakangnya kayak abdinya cuma nanggepin2 dengan gak nyambung. Akhirnya, kita pisah (masih gak kenal satu sama lain) waktu udah sampe di lapangan laknat tersebut.
Latihan atletik itu ternyata cuma lari ngelilingin lapangan. Pikiran gue cuma bilang “ah cemen, nenek gue juga bisa.”
3 putaran setelah gue ngomong kayak gitu, asma gue nyaris kambuh.

oya, gue sempet ketemu Nadia, satu smp-sma ama gue. Orangnya gak cakep gak jelek, yang jelas, NGGA KURUS. trus ada temen2 satu SMP gue, sekarang mereka pada di 21 ato 54. huhuhu
Selanjutnya, gue nongkrong bareng rahad di 216. SMP tercinta. niatnya jam 10 mau home metting di rumah meri. Ternyata di 216 ada karate, ekskul yang dulu gue ikutin waktu masih SMP.

Gue ngerasa pede abis, suer dah. Anggota2 karate laen pada manggil gue “kak” ato “mas”, gue mau protes, gue gak mo disamain ama tukang potokopi. Tapi gapapalah, jarang2 gue dipanggil kak, bahkan gak sekalipun ama ade gue dirumah. Hehe

Gue ngawasin bocah2 baru yang lagi pada latihan, kayaknya grogi gitu diliatin ama orang ganteng bak tom krus (baca : gue). hehe, gerakannya masih pada kaku, gue inget pertama kali gue juga kayak gitu, disuruh langkah yang bener gue malah kayak orang ngangkang abis disunat.

Gue ngerasa anak2 SMP ini kecil2 banget (kecuali anak basket, gue yakin gue cuma seketek mereka). Sumpe, entah pertumbuhan anak jaman sekarang yang lamban ato gue nya yang gak sadar menjadi lebih tinggi.
Trus waktu liat sisi2 sekolah, gue inget dimana gue masih duduk2 di depan mushola, homoan ama mail ato duduk sendirian (karena mail trauma gue homoin), dengan tampang grogi dan cengok karena gue ngeliat : waw, sekolah ini gede banget. Gue bukan siapa2 disini.
Dan waktu itu gue masih kelas 7, MOS.

Sekarang gue lagi duduk di depan mushola, dengan tampang yang lebih menarik rasa kasihan dari 3 tahun lalu. Gue ketawa2 sendiri, ngeliatin semua sudut 216, trus ngobrol ama junior karate gue, dia gendut dan pake kacamata,,

“enak gak sekolah disini?”
“lumayan. Tapi masih agak grogi”
Gue ketawa lagi, bocah itu segera bergeser beberapa cm ngeliat kakak kelasnya yang gak jelas. Trus gue bilang ama dia, dengan tampang yang penuh rasa kebijaksanaan, kewibawaan, kejumawaan, dan kebapaakan,

“buanglah sampah pada tempatnya”

Gak penting abis. Bocah itu cuma cengar-cengir, dia sadar sekian menit dalam hidupnya telah ia habiskan untuk ngobrol dengan orang gila.

No comments :

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design