Wednesday, November 19, 2008

Don't leave your home without Hape

Weekend lagi, kembali menghirup udara kebebasan.
Walopun gitu, gue dapet pelajaran berharga dari sekolah,
"Dont leave your home without hape(berisi pulsa tentunya)"

Jadi, rabu lalu ketika gue pulang sekolah jam 8 malam. Gue niat ngerjain Pr sejarah yang dikumpulin besok. kuakui gue selalu negrjain sesuatu mepet2, contohnya : Kalo gue abis ngerjain makalah di komputer, gue PASTI ngeprint tugas itu besok paginya sebelum berangkat sekolah, padahal hari itu tugas tersebut dikumpulin. trus kalo lagi main game, tiba2 kebelet pipis, gue selalu menunda ampe udah di ujung2. Baru kelabakan ke kamar mandi.

Jam setengah 10 malam, abis bikin format sejarah gue cabut ke warnet. Thx to speedy, internet yang senantiasa macet ketika gue butuh. Hujan rintik-rintik, kali mengalir tenang tanda mau banjir. Warnet pertama yang gue datangin udah tutup. Di warnet kedua, gue pewe disana karena cuma gue yang make komputer, bandwith warnet tersebut di tangan gue, orang yang salah.

setelah ngedonlot ini-itu, nyari bahan ini-itu, gue berhasil nyelesain tugas sejarah dan langsung print disana. Lalu gue pulang jam stengah 11.
Ketika gue sampai depan pagar rumah, pagarnya ditutup.

oke, gue udah biasa kayak gini, biasanya pagar ditutup masih bisa gue buka dorong.
Waktu gue mo ngegeser pagarnya, gue baru sadar.
Udah ada gembok nangkring disitu.
Tik-tik-tik, bunyi hujang di atas genting.

Kenapa bisa begini? setelah gue pikir2 masuk akal juga. Soalnya yang pegang kunci pagar itu pakde gue. Dan dia nggak tau gue cabut ke warnet malam itu.

Dan, sekarang gue berdiri di depan pagar, tanpa hape dan alat komunikasi, ngebunyi2in gembok biar ada yng denger.
Nggak ada yang denger, gue mulai kehilangan akal sehat. Masalahnya pagar itu nggak pendek, tingginya sampai 3 meter lebih.

Kaki2 gue yang pendek nggak mungkin bisa mannjat pager ini.

Apa yang musti gue lakukan? Kemungkinan terburuknya adalah gue tidur di luar di tengah gerimis ini. Jadi gembel semalam, dan esoknya mungkin lebih mensyukuri hidup. Tapi gue gak mao, gue tetep lebih milih tidur di kamar. Jadi gue mulai berdoa, supaya ada metromini nyasar yang tiba2 salah arah dan merubuhkan pagar pemisah antara gue dan tempat tidur.

Metromini gak kunjung datang. Hujang gak kunjung berhenti. Gak ada orang lewat.

Untungnya tuhan masih sayang ama gue, di samping rumah ada tembok pemisah yang cukup rendah antara rumah gue dan sebuah ruko. Ruko itu nggak berpagar.
Gue melangkah ke tembok tersebut, mengucap bismilah, kertas print gue gulung dan selipin di celana, duit gue selipin juga, card reader dan MMC gue jepit pake mulut. pelajaran moral yang gue ambil "Jangan pernah keluar tanpa pake celana berkantong".
Tembok rendah yang gue maksud tingginya sekitar 1,8 meter. Gue masih bisa lompat ke atasnya,

Gue melompat.
Kaki kanan gue berhasil nangkring di tepi tembok,
kaki kiri gue ngegantung rendah.
Celana gue nyangkut ama paku di tembok itu.

gue-bener-bener-panik

Seorang anak, cuma pake kaos oblong, celana kolor, badan basah dan kotor, nyelipin diut, ngegigit sesuatu gak jelas dan sesuatu yang menyembul ampe baju ditambah tatapan mata lapar bisa ditafsirkan oleh tiap orang dengan label "Pencuri".
Untungnya gak ada orang pada jam 11 malam

Sempat terlintas di benak gue - karena gue sulit ngelepasin paku itu dalam pose kayak begini,: Apa perlu gue ampe copot celana??
Nggak asik banget kalo besok ada orang nemuin celana mengayun pelan di atas tembok sementara nyokap gue menemukan kalo celana gue berkurang 1 jumlahnya.
Gue bisa dianggap robotgedek junior.

Setelah berjuang gue berhasil menarik paku tersebut dan terbebas. Gue lompat dari pager menuju halaman dan lari kerumah, bersyukur masih mengenakan celana. Tidur dalam damai.
Oya, besoknya hasil pr sejarah itu, nilai gue 60. Gue remed.

1 comment :

ZaN said...

OY OY!! Kapan chaoz ngumpul???

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design