Monday, December 15, 2008

hari kedua dan kisah yang terlewatkan

Mumpung libur dari tugas keamanan, mending gue nulis blog.
Dari kemarin kerjaan gue bisa dibilang absurd. Tugas gue adalah menjaga area 4, yang mana isinya adalah pinggir lapangan dan tangga koperasi. Tugas kelompok gue bisa jadi anak laki-laki bola ato ballboy dan menjaga pintu tangga koperasi. Sebenernya ada pergantian kelompok tiap dua jam, yang ada kita malah kerja bareng2, dan itu juga kaga bisa dibilang kerja.

Gue, jaga pintu koperasi biar orang2 non panitia kaga bisa masuk. Tugas gue cukup simpel. duduk, mengamati, bukain pintu, nutup pintu, kegencet gembok. Belum 1 jam gue udah bosen. Ketika mau nonton pertandingan basket, yang ada pandangan gue terhalang ama pohon2 sekolah. Akibatnya gue sama sekali ngga ngerti jalannya pertandingan, apa lawan apa, berapa skornya ato udah berapa kali pelanggaran.

Daripada itu, gue jadi bisa ngaliatin kerjaan anak gadsam. Gue ngga berani ngeledek ato ngetawain mereka. Gue ogah berurusan ama kakak kelas, cukuplah gue punya urusan ama tukang sayur. Gadsam itu sampe berebutan. Kalo ada yang beli aqua misalnya, trus ditaro sembarangan dan belum habis, lalu ditinggal sebentar, botol2 itu pasti berakhir di trashbag cewe2 itu. Kalo ada yang bawa iPhone, trus ditaro sembarangan dan masih nyala, lalu ditinggal sebentar, pasti berakhir di kantong copet (Yaiyalah).

Bayangkan kalo tiap pengemis di Indonesia dikasi peraturan baru, dimana mereka diharamkan ngemis uang melainkan ngemis sampah. Dan sampah dijual sekilonya seribu rupiah dan diolah kembali.
Pasti,
Indonesia bersih, pengemis kaya.

Abis solat Dzuhur, anak2 keamanan pada ngobrolin hal yang mungkin bakal terjadi ketika hari penutupan bazkom. Hal yang diomongin mungkin karena kami kebanyakan nonton Saw ato maen GTA.
“pasti bakalan jebol”
“pasti ancur”
“ada yang nyelonong bawa pisau. Trus waktu lagi pada mosing, CRAT! “

Percakapan ini makin nggak jelas arahnya. Prediksi percakapan yang bakal terjadi,
A : Jatoh kenapa lo?
B : kepeleset darah

A : Mas2, pisaunya jatoh

Solat Dzuhur kayaknya kurang ampuh.
Back to the post. Sampe malam, gatau gimana caranya banyak yang ngilang tiba2. yang bosen di postnya berkunjung ke tetangga buat tuker2an post ato tidur di masjid skolah. Gue sendiri baca komik sambil jaga pintu.

Oya gue pengen cerita dikit ttg pengalaman gue hari sabtu malam abis keamanan. Konyol abis menurut gue. Gue pulang bareng keluarga. Gue pengennya makan dijalan, biar murah dan gampang gue minta makan di pinggir aja, makan ayam bakar. ketika menunggu sambil menjarah hape ade gue,

ada banci lewat.

dia lewat, trus mundur dan masuk ke tenda itu, trus mulai ngomong gajelas
"lagi santap malam bareng keluarga ya om??" ucap itu banci, dengan logat banci yg kental. Bokap gue nyengir aja. Ade gue merinding.
Gue takut aja, kalo bokap gue jawab 'iya' itu banci minta ikutan dengan ancaman bakal nyanyi ampe gendang telinga kita pecah. Kalo dia ampe minta ikutan, gue bakal masukin solar ke makananya.

Dia mulai nyanyi, SAMBIL JOGET
"malam ini, kusee~endirri~"
Bokap diem, gue pura2 budek.
"taaa ada yang, menemani. .i. .i.."

Tau2 udah masuk Reff,

"tuhaa~an kiriim, kanlaah akyuu~Uu" (beneran pake y)
"ke~eekasih ya~ang baiik hatieEe" Sambil ngelirik om-om yang lagi makan, abis itu ngedip sebelah mata. Pulang ke rumah, orang itu pasti bakal lebih mencintai istrinya.
"yaaang mencintaiiii aaakyuuuu...."
"Apa adanyaaa... AAAAA" Akhir lagu, mahluk itu ngescream. Ade gue nahan ketawa sampe ingusan. Gue hampir kentut.

The Rock, pasti bubar kalo denger nyanyian barusan. mereka gak akan mengakui lagu itu sebagai lagu mereka, dan berikutnya mereka bikin band baru beraliran religius dengan nama "Subhanallah", dengan para personilnya yg pake sorban dan jenggotan.

gue kasih duit, seceng. Perkataan banci itu berikutnya mungkin ga akan gue lupa seumur hidup gue. Gue berharap gue punya penyakit Goldfield Syndrome biar gue gak bisa inget hari esok, biar gue gak inget pernah ngasih duit dan gak pernah inget banci itu bilang

"ih, ganteng deh".

Gue pengen gantung diri. Seumur2 cuma ortu gue yang bilang gitu, itu juga kalo nggak salah. dan belom pernah ada cewek yang bilang kek gitu ke gue.
Biarpun hidup gue berat sebelah, pandangan gue bakal tetap lurus dan gue masih bisa bilang
"alhamdulilah gue gak diculik banci"

See u around =)

3 comments :

Anonymous said...

aha ahahahahahaha

MaiL said...

bos
maknyos bos

kalo pengemis jadi kaya,terus yang jadi pengemis siapa ?

pati mereka dah pada males bro buat ngemis lagi,secara udah kaya gitu loh

Itulah saya said...

wkekeke,
ga juga kali, kalo mereka berjaya karena ngemis, maka pekerjaan tetap mereka ya jadi ngemis sampah. gitu. hehe,
kan kalo gak ngemis gak dapet duit.

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design