Thursday, December 25, 2008

Postingan singkat nyerempet Bazkom

Gak kerasa dikit lagi tahun baru.
Bazkoom, karena ini tahun pertama gue ketemu ama yang namanya Bazkom gue gak bisa bilang bazkom ini kek gimana, tpi pendapat gue pribadi : sepi.
Eniwey, closingnya lumayan keren kok. Ada aftermail, Dua, Soulja dan 68 Allstar.
Closing Bazkom ngaret, yang harusnya mulai jam 10 jadi jam 1. Akibatnya penampilan yang ditunggu jadi terlambat, penonton males dan kebanyakan pulang. Gue ngjeagain Tiketing waktu ngeliat acaranya siang hari, sepi penonton. Gue sempet nontonin penampilan Aqil, temen SMP gue, bareng Bandnya, Blind Moment. Abis itu gue balik ke tiketing. Malemnya, sama aja. Lagunya ngerock yang nonton duduk. Rock abis (batu). Ada yng tiduran di lapangan. Gue balik ke tiketing karena males.

Sampe akhirnya gue kaga nonton Aftermail ama Dua (gue kaga tau ni band apaan). Gue cuma liat bentar 68 Allstar, abis itu balik ke pos. Ketika gue liat penampilan Soulja, ternyata keren juga, keren banget malah. Walaupun ujan gede, penontonnya mayoritas tetep nangkring di lapangan, moshing dan lompat2an . Gue sendiri berpayung di samping lapangan bareng 3 orang Oom2 reggae dan Zaenal. Niatnya gue pengen turun ke lapangan, berhubung gak ada baju gue terpaksa menerima nasib kek gitu.
Oke, kayaknya yang paling menyenangkan dari Bazkomnya saat nginep di mushola abis closing. Gara2 :
1.gue gak dapet bus bakal pulang
2.Naek ojeg cemas berakhir terpotong2
3.Naek bajaj kuatir dijual ke malaysia
4.sampe rumah takut nggak dikasih masuk dan berakhir tidur di luar.

Gue lagi mengamati foto2 pameran di bazkom kemarin. Salah satunya ada foto temen gue, sarfina yang tampil sebage gadsam (keliatannya sih candid) judul fotonya ‘Red Girls’. Tiba2 Erza nyeletuk.
“siapa yg bikin ni?. mahal nih,” ujarnya sambil mengamati.
Gue menyadari bakat terpendam erza sebagai seorang kolektor, gue mencoba mengerti darimana ato bagian mana dari foto itu yang mahal harganya. Pencahayaannya kah, angelnya kah, artistiknya mungkin? Tapi diliat darimanapun gue kaga ngerti juga, jadi gue balik nanya ke erza.
“mahal apanya?”
“nyetaknya. Foto kek gini mahal biaya cetaknya.”
Laen lagi urusannya ama Denny, tmen gue. Ketika gue mengamati patung kuda di Jl Madiun, gue bener2 yakin bahwa kuda itu lehernya kepanjangan ampe bisa meliuk2 gitu, waktu gue tanya ke Denny dia malah balik nanya,
“hoh? Itu kuda y? Gue baru tau ada kuda bisa kayang.”

Hehe. Btw, doain aja smoga assigment eskul gue lancar ampe tgl 31.
Met Natal bagi yang merayakannya!

No comments :

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design