Tuesday, January 27, 2009

Antara Aku, Gramedia dan Salah Orang

Ngapain gue ke gramed?
Gue nyari buku buat materi Execom.
Waktu udah sampe di seberang jembatan bareng firli, gue lupa buat bayar duit sejarah. Jadinya gue terpaksa balik ke sekolah.
Hebatnya, Guru sejarah gue gak ada di tempat. Buang2 waktu banget.

Akhirnya gue paksa Fahmi Judi dan Haryo buat nganterin gue naek motor ke Gramed.

Judi bawa motor kayak setan abis disunat.
Sementara gue duduk di belakang cuma pake helm setengah nyawa yang kalo diinjek langsung ancur. Kepala gue, otak gue, lagi bertengger disitu. Jud, lo bener-bener gak sayang gue.

Sebenernya gue udah tobat naek motor ama Judi, gara2 dibawa ngebut dari KSM ampe rumah. Namun karena gak ada yg nemenin yaudah. Waktu dibawa melewati ambang antara hidup dan mati, seluruh ingatan kehidupan gue berkelebat di sekitar gue, sensasi yang biasa gue rasakan kalo naek motor ama Judi. Gue ngintip ke spedometer motor iblis itu.

120 km/jam. Gue tinggal lepas tangan dan nengok ke langit, usai sudah.
120 di tengah gerimis, Judi kebut-kebutan ama Haryo, melintasi jalan dari Pramuka-Gramed-Matraman-Puter balik gramed. Gue kejang-kejang.

Gue sampai di Gramedia matraman dengan selamat tanpa kurang suatu apapun. Setelah naro tas, kami langsung ke bagian komputer dan nyatet-nyatetin buku tentang desain grafis. Kita gak niat beli disini, yang ada adalah gue nyatet nama buku, penerbit dan pengarang, hunting aslinya gue lakukan di Kwitang. Gokil kan?

Tugas utama selesai, gue, Judi dan Haryo berkelana mencari buku soal dan akhirnya gak jadi beli juga. Dan pemberhentian berikutnya adalah numpang baca di bagian majalah, lante 3 kalo gak salah.

Gue lagi niru-niruin tangan orang dalam video ‘How to play piano’. Jadi gue gak ngeh ketika Judi dan haryo udah pada mencar. Gue langsung susul Judi, yang lagi nyari majalah motor.

Dalam pikiran gue :

Gue berdiri di satu rak, sebelahnya ada judi dan ada Haryo. Kami lagi berdiri dengan harmonis.
Gue liat haryo lagi baca majalah Animonster, walaupun gue gak meratiin.

Dengan laknatnya gue ambil majalah KIDDO dari rak bawah (Kayaknya sih gak laku),
Gue tarik majalah Animonster dari tangan Haryo dengan niat nuker majalah tersebut dengan majalah KIDDO.
Dua kali tarik, tanpa liat muka haryo, gue berhasil. Gue langsung sodorin majalah itu ke muka haryo dan bilang,
“Udeh Haryo, elo baca majalah ini aja!” Canda gue sambil nyodorin Majalah KIDDO ke mukanya. Right in his face. Tapi niatnya dengan setulus hati dan seihklas batin gue bener-bener cuma pengen becanda.

DALAM DUNIA NYATA, YANG BARU SAJA TERJADI :


Awalnya gue bingung, Kok Haryo gak ketawa? Padahal dia murah senyum, murah banget malah. Dalam kondisi cuaca apapun ketawa, paling banter pamer gusi lah.

Gue melihat, perlahan, gue mendengar, dan gue malu,shok, terdiam.

ORANG YANG BARU SAJA GUE TARIK MAJALAHNYA DAN GUE SODORIN MAJALAH KIDDO SAMA SEKALI BUKAN HARYO.

Orang itu ngeliatin gue dengan pandangan “Anak Idiot lu”. Trus berucap,
‘Ni maksudnya apa?’
Gue cuma bisa bilang ‘maap, saya kira temen saya’ dengan gagap.

Detik pertama masih terasa lucu, detik berikutnya gue mati gaya. Gue baru aja disihir ama Voldemort, gue baru aja digencet ama Nadia, Gue baru aja diketok ama McTyson, gue baru aja ditabrak ama Rossi.

Orang itu bener-bener bukan Haryo, Haryo yang asli lagi berdiri di bagian rak buku “Anak”.

Orang itu pendek, mirip Haryo dan pake Jaket yang warnanya sama.


Judi setan iblis dan bahlul itu malah ngeliatin, mengamati dan berakhir dengan ucapan “GAK KENAL MAS, BUKAN TEMEN SAYA!”

Abis itu ngacir.


BUAAANGSAT!!!! Gue ngejar judi dengan langkah ayam pincang. 10 meter dari situ judi ngakak ampe keluar aer mata. Judi megangin perut kayak orang keracunan. Gue langsung tarik tangan judi dan bilang,
“BURUAN CABUT” dengan pandangan bakal gorok orang. Mas-mas yang gue gatau lagi gimana reaksinya udah gak keliatan. Harusnya sih tadi gue langsung pasang gaya Jhon Cena You-Can't-See-Me, biar org itu gak bisa inget tampang gue. (gak jamin juga sih, palingan bikin org tambah napsu nonjok)

Haryo lebih ekstrim lagi ketawanya. Sangking lebarnya itu mulut pengen gue jejelin bangku. Setelah dua anak monyet itu puas ketawa. Kita pisah di depan gramed, was-was juga bakal ketemu orang tadi. Untungnya sih enggak.

Out of topic nih, gue baru saja ngeliat secara live kalo orang jakarta lari maraton bareng.
Kronologis kejadian :

Gue lagi hunting buku. Gue lagi menuju terminal dari Grand, yakni lewat trotoar di samping fly over senen. Ketika gue jalan di deretan baju second dan barang lainnya, gue ngedenger ada suara besi jatoh.

Sebuah rak baju jatoh, gue meratiin sambil jalan, masih bukan hal yang aneh. Lalu ada seorang laki2 gendut bertelanjang dada, berjalan menjauh dari sana sambil melihat rak baju yang jatoh tadi. Pandangannya waspada. Diliat dari gerak-geriknya dia yang ngejatohin.

Beberapa orang benerin rak tersebut, satu diantaranya ngeliat si laki2 gendut. Gak lama kemudian pria itu ditunjuk-tunjuk dan mulailah mode pengejaran,

Sumpah, absurd banget. Begini, gue yang melihat secara jelas sebuah peristiwa yang tadinya damai menjadi kejar-kejaran masa, NGGAk bisa menarik kesimpulan.

Apa salahnya orang itu?

Gue gak liat dia nyopet, gue gak liat ada yang teriak copet, gue gak liat orang itu ngumpetin tas ato dompet (ngumpetin dimana, dia cuma pake celana doang), dan gue gak liat hal yang salah kecuali rak yang jatoh.

Pengejarannya parah banget. Laki2 gendut itu berlari sepanjang trotoar dengan celana pendek dan sesekali berhenti. Sementara pengejarnya (yang gue gatau dengan alasan apa mereka ngejar) ada 4 orang, salah satunya trantip. Ada yang bawa besi, dan bata. Bata itu sempet dilempar sekali, mungkin karena gak baca bismilah, lemparannya meleset.

Gue mempercepat langkah gue, tapi gue gak lari. Dan gue sadar, gak cuma gue yang bingung, ada yang bilang orang yang dikejar tadi adalah orang gila, orang berhutang, atau copet. Dan kebanyakan gatau apa2.

Orang yang dikejar hilang di kerumunan terminal. Para pengejar berenti nyari, dan anehnya salah satu dari mereka cengar-cengir. Mulai sekarang gue bakalan berhati-hati untuk gak ngejatohin dagangan orang lain. Berisiko. Kecuali gue pengen latian lari maraton.

KIDDO
(Bayangkan ketika anda tengah membaca majalah kesayangan anda majalah ini menggantikannya)

8 comments :

Odiee Nasution said...

ahahahahaha!

bangkit bangkit. sinting lo ah. kalo gue jd org yg lo ambil majalahnya, gue maki2 lo. hahaha

lo knp sih? korslet? kok udah 2kali gtu salah tanggep

Itulah saya said...

Hueheheh, gatau nih. Hormon barangkali :D

MaiL said...

dih
dih
batu

D/DM Prabzt #47 #24 #3 said...

bangkit,keren kit sumpah gak tau malu lu emang gokil.anak 68 paling keren lu gak boong gua

-anak KSM 1u1s inisial BTP kelas X-2 68

Itulah saya said...

Sumpah lo boy gue gak boong. gak jelas.
mksih komentarnya

D/DM Prabzt #47 #24 #3|sekedar ngeblog untuk iseng sumpah said...

laris eni lu punya blog kit!

Judhee e e e e e e e e e e said...

Ciakakakkaka WAkakakakkaka...
ehh setan.. lu yang iblis ye..
kan lu yg minta biar cepet nyampe grametnye

Snatcherkid said...

halo.. gue g tau mau tulis dmana sih.. btw ni anak indomanga,kan? salam knal! tuker link yuk! x3

...dan yg baru gue sadar, lo lulusan 216? ^^; (kalo iya, ini angkatan 26)

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design