Tuesday, February 24, 2009

Tugas Sejarah, menjelang ulangan, P10

Mari ngeblog lagi.

Lanjuuuut, gue pikir hari ini gue bakal sesial orang ini (Sumber : Kaskus.us, The Largest Indonesian Community)























Ketika udah setengah jalan sampe sekolah, flashdisk gue yang berisi tugas PKN (tugas-asal-ketik) ketinggalan. Gue juga belum ngerjain matematika. Untungnya gue gak lupa pake celana dalam.

Setelah itu gue girang denger berita hari rabu dan jumat libur. Ya, hari kamis adalah hari kejepit banget. Udah gitu hari kamis ada pelajaran Sejarah, dimana kelas gue harus ngumpulin tugas remedial peta-pesebaran-manusia-purba. Dan gue lupa denger darimana, hari kamis itu ulangan biologi. WTF. Gue mau belajar darimana? Bagus banget gue nunda2 mulu motokopi buku arman. Mudah2an ada modul yang bagus di internet ttg animalia.

Okeh, jadi hari itu gue berhasil lolos dari pelajaran PKN karena gurunya gak masuk. Jadi gue pulang sendiri karena orang-yang-biasa-bayarin-gue-naek-bus lagi pacaran. Hehe,
Berikutnya, gue cabut dulu lewat rute lain karena butuh beli bahan2 buat tugas sejarah. Jalannya berasa pendek dan sakit, yaiyalah, berasa sebentar karena gue ketiduran di bis, dan berasa sakit karena bangun2 gue kejedot kursi di depan gue.

Abis beli sterofoam ama karton, gue pulang dengan bis yang sama, P10.
Bis pertama yang gue berhentiin jalan terus, yang kedua lagi gak nerima penumpang. Baru pada bis ketiga gue bisa naek, dan ternyata bis itu penuh. Gue terpaksa duduk di pojok kanan belakang.

Gue langsung duduk aja gitu.
Gak berapa lama bus jalan, cewek SMA yang ada di sebelah gue bergumam tanpa suara sambil nunjuk2. Gue gak ngertilah, gue pikir tadinya dia bisu. Gue bales tanpa kata juga, Cuma nunjuk2 gajelas, sambil menebak apa yang dia pikirkan.

Gue menunjuk sterofoam yang gue beli, sambil masang tampang “ini maksudnya?” gue pikir dia pengen nanya dimana belinya. Tapi dia menggeleng sambil menunjuk arah yang laen dari situ, tepat di sebelah sterofoam yang gue beli.

Gue ikutin arah tangannya, dan ternyata tangannya menunjuk ke arah kaki gue, tepatnya sepatu gue.

Gue tengah menginjak bekas Muntahan orang.

Kalian tau muntahan kan? Makanan yang gak tecerna dengan baik lalu dikeluarkan dengan paksa dari dalam tubuh karena suatu efek penolakan dari lambung.

Ganteng. Ganteng banget.


Gue langsung menggeser badan gue ke kiri, mengangkat sterofoam yang gue beli dan berseru dalam hati
‘Monyet’

Cewek itu ketawa. Gue takjub, jangan2 karena ngeliat gue menapaki muntahan, dia langsung bisa ngomong? Oh ternyata enggak, dia emang bisa ngomong.

“makanya kalo duduk liat2, namanya juga Indonesia” katanya sambil ketawa. Iyah, gue jg tau ini Indonesia, gue bukan berasal dari Timor-timur kok. Pikir gue sambil ngegesek2 kaki. Untung orang yang muntah gak tumpahin di kursi.

Hebatnya, kalo cewek umumnya, mungkin akan langsung ilfill, nutup idung, memandang ke arah lain lalu ngediemin gue menapaki muntahan itu sampe pulang kerumah. Lalu gue akan tanpa dosa bawa aroma terapi gitu ke dalam rumah. Untuuung, masih ada orang baik di Jakarta ini.

Gue ngelirik muntahan laknat itu lagi. Hari gini ternyata buang sampah sembarangan udah gak zaman. Yang jaman itu muntah sembarangan.
“Udeh, gak usah diliatin. Hahahaha” tambahnya. Dari sini obrolannya berlanjut, seputar muntahan. Ya enggaklah.

Okeh, jadi cewek ini namanya ...... Gue gatau, beneran. Sekolah di SMA 40 yang katanya deket ancol, dan setelah gak sopan ngomong pake gue-elo, gue yang kodratnya taat pancasila ini langsung keki ketika tau dia kelas 12.

Kepada siswi SMAN 40, Ancol (gue gatau daerah mana XD) kelas 12, yang berkulit putih, pulang naek P10 dan berbehel gigi,
Thx banyak, semoga amal ibadah anda diterima tuhan YME. Amiiin.... ^ ^



.
 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design