Saturday, March 28, 2009

Lagi-lagi di metromini

mungkin hal ini udah biasa terjadi di masyarakat, pada umumnya orang yang biasa pulang pergi naek Metromini dan suka bengong di bus biasanya mengalami hal ini. Bukan, bukan kesurupan kok, tapi kecopetan.

Oke, gue gak kecopetan. Tapi hampir.

Jadi, ketika gue berangkat dari rumah menuju sekolah jam setengah 2 siang, seperti biasa gue ngambil bus P24. Anggeplah bus ini merupakan jalan tercepat ke salemba (kalo lampu lalu lintas ijo semua, cepet deh). Gue terpaksa berdiri karena gak ada bangku, dan gue berdiri di baris belakang deket kenek, ya, orang yang suka teriak-teriak gak jelas.

Ketika gue seperti biasa bengong di bus, gue gak nyadar bahwa jumlah penumpang semakin membengkak. Sementara, ketika ada bangku kosong gue malah memberi orang lain kesempatan untuk duduk (padahal kalah berebut sih). Dan semakin membengkak, semakin terhimpitlah gue ketengah, lega juga jauh dari terompet idup.

Gue gak merhatiin orang2 yang naik, bagi gue, mereka cuma penumpang biasa kek gue. Trus, ada dua orang yang masuk, orang2 inilah yang nanti menjadi pemeran utama dalam postingan kali ini, satu lewat pintu depan, satu lagi lewat pintu belakang. Gak ada yang aneh ama dua orang ini, ini ciri2nya.

Pria pertama,
gemuk,
Bertopi,
ngerokok,
pake tas,
bersih

Pria kedua
kurus,
bertopi,
pake tas dislempangin,
alim,

Tapi sebenernya ciri2 kek gini gak guna juga, mereka itu kek bunglon.

Oke, ini bagian yang seru. Mereka menghimpit gue kek om-om homo, gue terhimpit (yaiyalah). Setelah itu, salah satunya nyalain rokok, gue yang asma gini suka gak kuat, tadinya gue udah niat pindah kedepan liat bangku kosong, berhubung yang di depan adalah temen2 sopir (penampilan kurang bersahabat) jadi gue urungkan niat itu, apalagi gue dalam keadaan terhimpit.

Dihimpit orang2 gak jelas, dan dikerubungin asap rokok, gue jadi males ngapa2in. Kemudian, hal ini terjadi, om-om gendut itu mulai menggeser badannya, mengisyaratkan bahwa dia pengen lewat ke belakang gue, dan anehnya hal itu bersamaan dengan si mas-mas kurus, dia juga pengen lewat ke depan gue. Padahal di belakang gak ada bangku kosong.

Gu gak nyadar, gue cuma miringin badan dan bengong sambil mikirin "aah, mo maen mirror's edge", beberapa detik kemudian gue nyadar, modus kejahatan kek gini sering terjadi di metromini dimana copet sok2 lewat sampil ngejepit2 lalu mulai ngegerepe si korban entah itu cewe, cowo. Dan dugaan gue bener, gue emang rada blo'on, tapi gue tau kalo kantong gue lagi dirogoh,

bagi gue, orang yang belum pernah digrepe2 di metromini, sekali digrepe, gue pasti nyadar. Hampir aja gue mendesah2 (GAK LAH)

Gue cengengesan aja, rogoh tu kantong ampe botak. Sungguh gue bersyukur Converse menciptakan sepatu yang ada kantongnya (beneran) dan gue udah naro sebagian besar duit gue di kantong sepatu (ini juga beneran). Sementara, dompet yang isinya dikit ada di tas, dan hape juga.

Intinya, kantong celana gue lagi sekosong otak si copet.

5 detik digrepe2 udah cukup bagi gue, gue hampir menyangka kedua orang ini adalah muridnya robot gedek, dan bisa mereka udah ngincer gue sejak lama. Gue segera berontak dan menyeruak kedepan, dipalak sopir bodo deh, daripada digrepe2 gini, bahaya juga kalo ujung2nya gue diketemukan terpotong2. pikir gue. Ketika gue maju kedepan, tangan si copet kurus masih ada di kantong gue, tangannya ketarik, mungkin dia udah nyiapin jebakan ninja kek buat situasi kek gini, yang selanjutnya terjadi adalah

Cring, kedengeran suara konci jatoh, trus si kerempeng-mana-keren sengaja ngeluarin suara keras,

"Woi! Ngapain sih lo?? Konci mobil gue jatoh!"

Gue cengok, dia beneran ngomong gitu.

Idiot.

Kalo dia punya mobil, ngapain naek metromini?
Kalo bensinnya abis, ngapain bawa konci mobil?

Gue tau, mobilnya pasti dilaminating trus dijadiin gantungan konci.

Kalo lupin, si raja pencuri ada disini, dia pasti bakal ketawa sampe guling2an.
Gue bener2 pengen ketawa saat itu, masalahnya penumpang yang gatau duduk persoalannya ngeliatin gue seakan gue copet itu, ya tampang gue memang gak diragukan. Orang2 bisa mengira gue anak putus sekolah trus mulai nyopet untuk maen Seal online.

jadi gue langsung ngeloyor kedepan dan duduk disebelah sopir cs. Beberapa menit kemudian gue merasa lebih tenang disana, masing2 orang tersebut sama sekali berbeda dari persepsi gue. Jadi sekali lagi pepatah "jangan liat buku dari sampul" ada benernya.

Gue turun di senen, hujan. Gue menyeruak masuk ke M01 pertama yang gue temuin, beberapa saat kemudian, orang dengan perawakan seperti kedua copet tadi masuk, gue waspada. Berbeda dengan kedua orang tadi, orang ini keliatan lebih biasa mencopet, jidatnya kotor, pake jaket jeans, rambut dikeatasin, kekar, bertato, tampang serem, cocok deh jadi model iklan rokok. Belum 5 menit, hapenya bunyi, ringtone radja, trus dia mulai ngomong,

"iya, aku lagi dijalan. Aduh, aku lupa lewat mana gituh, yaudah kalo nyasar aku telpon tante ya"

Sekali lagi, gue cengok. 2 kali dalam sehari sebuah pepatah tepat.

Ehem, amanat yang tersirat untuk hari ini,
kalo mau naek bus pastikan ada bangku kosong untuk didudukin, jangan sok akrab dengan orang2 sekitar anda, dan untuk kesempatan berikutnya belilah sepatu converse yang ada kantongnya. Merdeka!

ini sepatu gue, kurang mirip gue rasa, kantongnya gak keliatan pula, draw by me




1 comment :

MaiL said...

You are save

Pertamax mahal gan

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design