Thursday, March 26, 2009

One Trip after makan di warteg.

Kemarin, gue dan Ismail menjelajah jakarta dan sekarang badan gue pegel2. here we go,

Ya, gue abis makan di warteg. Bareng Ismail. Warteg asoy murah meriah yang ada di belakang jalan salemba. Abis UTS, balik jam 10.30 siang, gak ada kerjaan.
Abis makan dengan riang gembira, kita nongkrong di sebelah warteg, memandangi kali yang kotor dan jaga-jaga kalo ada penduduk 68 yang lewat, takut disangka bikin basis baru.

Gue curiga mail kebanyakan makan kikil sehingga dia bilang kek gini,
“Mungkin kita gak bakal berhenti makan disini sampe salah satu temen kita keracunan kerang. Kalo hal itu terjadi, berarti kita harus cari warteg lain.” Sabda mail,

“Jadi?” tanya gue
“Kita keliling2 yok cari warteg laen di sekitar sini.” Jawabnya.

‘Sekitar sini’. Deket kedengarannya. Maka dari situ kita jalan lurus dan nemuin 2 warteg, beberapa saat setelah jalan kurang lebih 500 meter kemudian pembicaraan kami berubah.

“Okeh ni kit, kalo jalan belok kiri arah kita ke megaria, kalo kanan kita tembus di FKUI salemba.” Ucap mail. Menggoda tentunya, tanpa ada jawaban kita belok ke kiri, dan bener2 gatau tujuan ke megaria mo nonton apaan.

Sampai di megaria, kita duduk di depan tangganya. Nonton apaan bingung, mau ngapain juga bingung, yang ada kita malah ngawasin kerjaan tukang sampah. Sambil si mail berdendang “walau hidup susah, walau makan susah, walau tuk senyum pun susaah~~”

And finally, setelah banyak argumen kita akhirnya mutusin untuk masuk ke bioskop tersebut. BUAT NUMPANG KENCING DOANG.

Yap sodara-sodara, kita masuk, belok kanan, masuk WC, kencing, dan ngabisin banyak tisu toilet buat ngeringin tangan, abis itu cabut. FYI, mayoritas megaria isinya anak 68 semua hari itu.

Okeh, urusan bawah udah beres kita akhirnya mutusin untuk jalan2 ke jalan Surabaya, ngeliatin barang antik nan elok. Ada piringan hitam langka, tas-tas jalan, barang-barang antik, patung2, dan kumpulan patung tetek. Tiba2 gue berasa ada di bali setelah satu jalan.

Di ujung Jl. Surabaya, entah ada angin apa, entah ada bisikan dari mana, bukannya balik ke salemba, kita malah ambil jalan menuju TAMAN MENTENG. Dengan berjalan kaki.

Di taman menteng, yang gataunya panas mampus, kita duduk bentar di parkiran, ngobrol, minum fruit tea, ngeliatin lahan kosong dan menyusun skenario bego untuk kenalan ama anak SMA laen yang gataunya udah pada cabut duluan.

Next stop, taman SUROPATI. Dan kita jalan kaki dari satu taman ke taman lain, berasa jadi backpaker, berasa jadi bolang, dan sebenernya kalo cuaca bersahabat, kita mungkin lebih semangat. Tapi, panasnya cuaca seakan berkata “Mati! Matilah kalian terbakar dijalan!!”

Gue istigfar, akhirnya nyampe di taman suropati. Gue berhasil mewujudkan impian gue untuk mengamati patung yang gue sebut patung-orang-naik-kuda-tapi-kuda-itu-cacat-lehernya, yaitu patung pahlawan berkuda yang kuda tunggangannya memiliki bentuk leher yang kepanjangan, kayak jerapah dipelintir.

Puas duduk2 di halte bus berduaan kek alay, kita masih belum menyadari derita kaki masing2. Yang ada kita malah mutusin buat balik ke salemba jalan kaki, dan gobloknya mail malah ngajak cabut ke museum keramik. Kalo iman gue gak kuat, gue mungkin udah ikut dan sekarang gue lagi dirumah sakit karena pembengkakan kaki.

Inilah hal terbodoh dan terasik dari perjalanan ini, gue tiba-tiba dapet ide bodoh untuk pemberhentian terakhir. Yaitu MONAS. Dan mail setuju dengan ide ini, pengalaman terakhirnya untuk menuju the top of monas gagal karena antriannya kepanjangan.

MONAS, monumen nasional. Yap, sekali lagi jalan kaki.
Gue, melangkah berjalan dengan komando naluri ismail. Menurut dia, kalo lewat Jl. Surabaya (lagi) kita bisa sampai dengan berjalan kaki. Maka, mulailah kita jalan melewati Jl. Surabaya yang elok nan cantik.

Ketika udah nyampe penghujung jalan, tiba-tiba mail nyeletuk. “eh, kayaknya kalo naek bus 502 bisa lebih cepet deh” ucapnya.
“Oh, kalo gitu ya tinggal naek.” jawab gue.

“Tapi masalahnya, 502 lewat sana, kit.” Ucapnya

Dan maksudnya, bus terkutuk 502 itu lewatnya ujung Jl. Surabaya yang udah kita lewatin. Lurus di ujung, jauh di penghujung jalan yang telah kami lewatin.

Maka, sekali lagi kita berjalan menyusuri Jl. Surabaya yang TIDAK elok nan TIDAK cantik. Mungkin orang2 penjaga kios bakal ngerasa familiar dengan muka kita ato mereka bakal ngerasa De Ja Vu masal dengan ngeliat siswa bertampang bego berseragam putih abu2 mondar-mandir.

Untungnya akal sehat kita menyelamatkan kaki-kaki kita, gue baru sadar monas itu jauh setelah naek 502. Kita berhenti di depan monas, lalu masuk dan berjalan sedikit menuju kendaraan gratis yang menuju pintu karcis.
“Mane nih keretanya? Jangan2 kerjanya kalo libur doang.” Seru mail.
“yodeh, kita jalan aja”

Beberapa meter setelah itu, kereta yang barusan disebutin tampak dari kejauhan. Gue dan mail, diiringi dengan angin-angin sepoi, langsung balik arah dan cabut ke pemberhentian kereta tersebut.

Lets skip, setelah irama lari yang gak jelas, bayar karcis, dan berdoa supaya monas gak tutup. Kita sampe di puncak monas. YAP, Puncak monas. Ini adalah pertama kalinya Ismail Hardianto menginjak the top of monas. Ini yang kedua bagi gue, dan kalimat pertama yang diucapkan mail adalah

“pertamax mahal gan!” ucapnya sambil cengar-cengir. Bagi kaskuser, pasti tau.

Pemandangannya sungguh berbeda ketika gue SD dan sekarang, dulu (sangking boncelnya gue) gue musti naek besi tangga untuk bisa ngeliat pemandangan dari monas, sementara temen2 gue dengan binalnya berebutan untuk ngeliat. Jadi 7 tahun yang lalu, apa yang gue liat dari atas monas adalah pantat temen-temen gue yang bergerumul diatas tangga besi.

Momen yang bersejarah.

Sekarang, gue bisa bergaya di depan jeruji pembatas, ngerasain angin sambil ngeliat sini-situ tanpa ada yang ngalangin. Plus, gue bisa nyoba teropong yang sengaja dipasang disana untuk ngeliat kota dan udah gue impi-impikan sejak kunjungan pertama gue yang tidak mengesankan.

Mission Acomplish. Gue dan mail lalu menuju lantai 2 monas, yakni diatas cekungan monas. Disana sepi, dan anginnya parah kenceng. Sangking kencengnya, ketika kita ngeludah, ludahnya langsung belok ke kanan atau kekiri, beruntung gak balik ke muka kita. Sekarang gue ngerti kenapa waktu gue SD gue dilarang main ke tengah situ, jelas aja, anak kurcaci kayak gue bisa langsung kebawa angin kalo gak diawasin.

Setelah muter2 disana bentar, melakukan eksperimen relativitas hubungan ludah dan kecepatan angin, lalu ngeliatin bocah (8-10 tahun) yang lagi pacaran di tepi jeruji pembatas.
Akhirnya kta cabut dari monas, dan belum sampe pintu keluar, kita ketemu dengan life freak show. Ada bapak2 di dalam mobil, pintu mobil dibuka, volume radio mobil dibikin full, dan dia karaokean sambil merem, tangannya kemana2

“Oooo~~~ my love.... My life ~~~ Theres one~~~” suaranya dari radio, bapak2 itu gak bersuara, cuma mulutnya gak bisa diem.
Mulut bapak2 itu monyong2 kek ikan mas koki, palanya geleng2, dia betul2 menghayati lagu itu.
Waktu itu gue udah lupa norma dan etika, gue pantengin bapak2 itu dari jauh, gue liatin bareng mail sampe akhirna dia nyadar, abis itu kita cabut sambil ketawa2. Untung bapak2 itu gak ngejar pake mobil, mana bisa gue dan mail lari dengan dengkul kayak gini.
Pemandangan kek gitu, angin yang asik gini, dan ngeludah dibawah leher monas bareng sohib bukan hal yang bisa dilakuin tiap hari.

Oya, ketika gue dan mail balik ke salemba jam 4 sore untuk ngikutin bimbel, inilah hal pertama yang gue denger ketika kita memasuki kelas

“YA AMPUN, LO BERDUA CEMONG BANGET”
“SUMPAH LO KAYAK JAMET”

Pesan moral : Jalan2 dadakan dan tanpa tujuan dengan seragam sekolah bukanlah hal yang baik. Kasihanilah kaki anda, jangan cuma jantung atau hati. Ya kan il? Hehehe,

Oh ya, we are NOT gay. Ismail punya cewek. Thx for asking.
(buat anak SMP gak jelas yang kemaren ngebasis di menteng, fuc*, semoga lo Lolos UN, bukan lulus)

3 comments :

gerry said...

ni sebelum kita ketemu d talang sore2 kmaren yak?
Kocak deh.

Itulah saya said...

yoa, thx buat komennya.
apa gue dan mail sealay itu?

MaiL said...

ya,kau benar

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design