Sunday, March 22, 2009

Renungan tentang cinta monyet

Sebelumnya, kalo pengen nyari yang lebih asik, mendingan googling tentang irak ato buka kaskus. Ciao.
uhuk,
Sekarang gue pengen ngajak temen2 buat ngerenung dikit. Ini mengenai hal yang kita sebut sebagai cinta monyet, gue sebut cinta monyet karena kita belum punya momentum yang jelas tentang hubungan ini, secara untuk menyayangi seseorang aja kita harus punya hubungan yang disebut pacaran.



Situasinya gini : Si A yang suka sama si B(temen A) putus asa ngeliat si B yang jadian dengan si C dimana si C juga temen si A.

Kita mungkin pernah berfikir, kenapa kita dikasih perasaan yang berasa nusuk2 jantung, maksud gue, kenapa kita bisa ngerasa sedih, marah atau kecewa, dan gak jarang bingung. Gue pernah berfikir apa yang seandainya terjadi kalo kita gak punya emosi seperti itu, emosi2 yang berhubungan dengan cinta monyet.

Mungkin kalo gak ada marah, bingung dan sedih, gak ada orang yang peduli sama pasangannya, ato pacaran lebih dari sehari. Karena kalo besoknya pacarnya diambil orang, si cowok malah ngorek gigi gak peduli karena gak ngerasa sakit hati atau marah.

Trus, kalo kita gak punya emosi seperti itu, buat apa Tuhan hadir? Toh kita gak pernah ngerasa bingung dengan segala hal, kita bakal ngerasa mahatau dan mahabijaksana, jadi kita telah berubah menjadi atheis tanpa kita sadari.
Jadi, kalo ada yang dari kita nyesel dengan perasaan ini, renungin lagi.

Trus, gimana cara ngerubah perasaan ini menjadi lebih baik? Ngeganja?
Itu salah satu caranya, hanya saja, bagi islam, segala sesuatu yang memabukan itu haram hukumnya. Trus yang mendingan?

Gue gak menyarankan untuk menyalurkannya ke hal yang pasif kayak ngebaca buku ato dengerin lagu, salah banget ketika lo sedih yang lo dengerin adalah lagu cinta. Tapi cobalah untuk memandangnya dari sisi yang lain.

Maksud gue, lihat dia sebagai temen kita, dan bukan gebetan. Temen baik dan cukup akrab. Toh itu memang status awalnya sebelum perasaan kita berkembang bukan?

Ketika lo berhasil merasa seneng, selamat, lo udah menjalankan sikap pancasila sila kedua. Hehehe, artinya lo menyayangi dia sebagai temen lo dan lo bakalan jadi lebih dewasa dengan hal ini. Gak selamanya ulat menjadi ulat kan?

Kalo belum, berarti ada yang salah dengan apa yang lo pikirin. Lo memang berfikir sebagai teman yang baik, hanya saja lo masih memikirkan romantika yang pernah terjadi antara lo dan dia. Kenapa dipikirin? Waktu2 itu memang asoy banget, dan mungkin ngabisin banyak tisu toilet, tapi mari kita masukin hal tersebut sebagai hal yang menyenangkan, contohnya ya kayak kenangan waktu TK aja. Apa lo bisa nangis dengan kenangan kayak gitu? Diceburin ke empang, boker di celana, makan cimol. Hal yang menyenangkan seharusnya diinget dengan tawa.

Kalo gak berhasil juga, lupain dia. Itu butuh waktu. Gue ngerubah sikap gue ketika hal itu terjadi, gue gak sadar, sampai akhirnya dia yang ngomong sendiri. Percaya deh, kalo lo menaruh perasaan sama cewek/cowok yang lo anggap baik, dia akan ngomong, paling sedikit dia bakal ngerasa bersalah. Tapi, kalo dia sama sekali gak nunjukin sikap simpati, gak ada alasan buat lo nginget dia, karena dia gak ngehargain perasaan lo.

Intinya gini, you have control on yourself, don’t you?
Sekarang bayangin bahwa otak lo adalah komputer, ini adalah daftar file yang harus lo klik kanan-delete :
1. Romantika-aku-dan-dia.exe
2. Hal-hal-penuh-kenangan-aku-dan-dia.doc
3. Dia-tidak-peduli-denganku.txt
4. Lagu_favoritnya.mp3
5. Bunuh_diri-ah~.exe

Ini file yang harus lo recover :
1. Gue-dan-dia-adalah-temen.mp3
2. Cari_kerjaan_laen.exe
3. Oiya-gue-ada-PR.flv
4. Ngakak_bareng-temen.exe

Gue dan lo yang ngebaca blog ini memang gak bakal ngerti perasaan masing2 secara persis karena kita gak di posisi yang sama. Kayak kata bang Raditya Dika aja, gue lupa gimana, tapi ada di bukunya yang kedua. Bahwa orang akan memandang kita sebagai “orang yang sangat biasa” karena mereka emang sibuk dengan kehidupannya. Life goes on.
Tapi, seenggaknya lo udah sedikit banyak menghabiskan waktu untuk merenung kan?

1 comment :

Anonymous said...

Gw punya masalah yang hampir sama kayak gitu. Tapi bukan untuk dilupain tapi untuk dideketin.

But, gw g ngerti ama yg paling bwh itu soalnya lo pake bahasa(istilah) yang baru, yg gw g kenal....

Thx y bwt informasinya.............

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design