Thursday, April 2, 2009

Kuda Reyot

Uh, tiba2 keingetan peristiwa di kelas 2 smp. Itung2 isi waktu gue tulis aja, semoga kalian terhibur

Jadi, 3 tahun yang lalu, tepatnya ketika gue kelas dua smp. Di kelas VIII-3, tempat gue bernaung, sempet populer yang namanya permainan “KUDA REYOT”.
coba tanya ama anak cowok yang pernah SMP, apaan sih kuda reyot?

Waktu itu lagi jam kosong, sebenernya anak2 ngira waktu itu jam kosong karena udah bel tapi guru gak kunjung masuk.
Berhubung gue pengen tau permainan apaan itu, yaudah gue masuk kedalam jaring2 kebodohan di kelas itu. Kalo gue tau bakal terjadi hal di akhir cerita, gak bakalan deh gue ikutan.

Permainannya singkat, nguras keringet, dan berisiko matahin punggung seseorang.
Permainan ini membutuhkan mental dan fisik sekuat para anggota Be A Man.

Gini mainnya,
Misalnya ada 1 orang sebagai penjaga, dia bakal berdiri di pinggir tembok, lalu pemain kedua bakalan ngambil posisi membungkuk dengan kepala si pemain kedua dijepit diantara kaki si pemain 1. Lalu, pemain ketiga bisa menyambung dengan posisi yang sama kayak pemain kedua dan kepalanya dijepit diantara paha pemain kedua. Begitu seterusnya hingga panjang jadinya,























Belum selesai sampe situ, masa iya berpose kek gitu gak ngapa2in??

Salah satu pemain dari kelompok musuh bakalan menerjang barisan kuda2 itu, lalu merayap dari punggung ke punggung pemain musuhnya lalu ketika sampai di depan penjaga, dia bakalan maen suit. Kalo kelompok 1 kalah, maka kelompok 2 boleh kembali menerjang kuda2 malang itu. Kalo kelompok 1 menang, maka kelompok 1 bisa bales dendam.

Sementara itu para “kuda” yang dinaekin si musuh harus bertahan dengan beban di punggung dan leher. Kalo barisan itu jatoh, berarti kelompok itu kalah. Bahayanya, kalo roboh, kemungkinan patah leher ato mati ketiban bakalan makin gede. Resiko lainnya adalah kalo salah satu pemain kentut, bisa merusak keseimbangan barisan dan biasanya berakhir dengan berantem berjamaah.



















Brengseknya, kadang2 kedua pemain malah ngobrol dulu, misalnya berunding, “mau suit cina atau suit jepang?”

Sensasi permainan ini adalah ketika pemain musuh menaiki kuda2 yang goyang tersebut. Sensasi ketegangan dimana dalam otak kita terlintas pertanyaan “akankah punggung gue patah? Akankah gue habiskan hidup gue di kursi roda?”

Permainan yang berdarah.

Gue ikuti permainan itu. Untuk pertama dan terakhir kalinya.

Jadi, penjaganya Lutfi, gue pemain pertama. Kepala gue dijepit diantara paha lutfi, memang bukan pemandangan yang asik dijepit paha gitu, sempit, pengap, berasa di goa hantu. (Kalo lutfi baca, mungkin dia sekarang bakalan garuk2 pahanya)

Oke, pemain kedua masuk, gatau siapa. Pokoknya yang gue tunggu adalah giliran gue menerjang punggung lawan gue, menang suit, lalu jadi pahlawan dan ikut kejuaraan nasional (Lho?), makanya gue sabar aja dijepit pahanya lutfi.

Lama kemudian, gue gak ngerasain beban di punggung gue. “mana lawannya?” Pikir gue, parah banget nih. Apa barisannya sampe mentok ke tembok? Pikir gue dengan kepala masih bertengger diantara paha Lutfi.

Hening.

Yang ada, beberapa saat kemudian pemain kedua malah pergi dari tempatnya. Gue masih aja dengan begonya sabar menunggu diantara paha lutfi. Goblok-goblok dan goblok.

Gue gak nyadar Lutfi nepok2 punggung gue, yang gue pikir adalah isyarat supaya gue siap2 ditiban musuh. Gue pasang kuda2, musuh gak kunjung datang, punggung gak kunjung berat.

Habis sudah kesabaran gue. Saat gue pengen protes untuk mempertanyakan kesiapan mereka maen ato nggak, gue langsung kaget dan syok abis ketika pantat gue ditendang seseorang. Beneran ditendang, sakit banget. Berasa disunat lagi tapi dari belakang.

Apaan nih?? Gak ada dalam skenario kan??

Apakah ini babak bonus dimana orang yang baru pertama bermain bakalan ditendang pantatnya secara bergiliran??

Apakah ini ritual khusus untuk menyambut gue sebagai pemain pertama??

Tetep, kesabaran gue sudah mencapai batasnya. Segera gue lepaskan kepala gue dari cengkraman paha Lutfi dan langsung berteriak,

“APAAN SIH NIH?! DASAR ....”

Sebelum gue mengatakan kata2 yang biasa diucapkan preman terminal senen, gue langsung mati gaya. Orang yang barusan nendang pantat gue adalah pak Suryani, wali kelas gue. Udah gitu dia guru agama islam pula.

Hening.

Sumpah, waktu seakan membeku. Lutfi masih diem ditempatnya, tangan ketembok, kaki ngangkang. Gue, masih dalam posisi erotis, membungkuk depan lutfi, kepala menghadap wali kelas, mulut nganga, bingung mo ngomong apaan. Persis kambing kurban berusaha ngomong “jangan potong saya”.

Hening

Apa yang harus gue lakukan? Ada beberapa pilihan (bodoh)
1. Stay cool kayak bintang iklan mentos.
2. Nyengir2 kayak syekh puji baru kawin
3. Berusaha ngomong bijak kayak kak Seto
4. Pura2 mati

Sesaat kemudian gue baru nyadar kalo lutfi udah gak sadarkan diri. Gara2 gue terlonjak kaget menyundul selangkangannya, asmanya kambuh, trus dia roboh. Masalah kuda reot dilupain sejenak. Gak lama kita kerumah sakit, dan lutfi dinyatakan koma untuk beberapa hari.

Oh iya, udah bukan april mop lagi ya?
Huehehehe, maap bagi yang udah ketipu.

Back to topic,
Untung Lutfi segera menyadarkan gue untuk cabut dari tempat tersebut. Gue langsung lari ke tempat duduk gue, dengan pilihan kedua yaitu cengengesan, gue menuju tempat duduk gue sambil ketawa2 gagap.

“KEBANGETAN!!” teriak wali kelas gue. Sangking ngamuknya beliau, dia ngambil penghapusan papan tulis lalu dilempar sembarangan ke penjuru kelas.

Gue lupa siapa yang gak beruntung waktu itu, tapi yang jelas ada yang ketimpuk.

Trus beliau ngambil spidol. “KEBANGETAN!” ucapnya lagi, lalu ngelempar spidol tersebut. Kali ini gue lupa ada yang kena ato nggak.

Lalu spidol berikutnya, dan terakhir dia ngelempar meja.
Boong deh yang soal meja. Tapi kalo kuat dia pasti niat.

Terkutuklah orang yang menciptakan permainan kuda peyot.

Sejak detik itu, gue ngerasa pantat gue gak pernah sama yang kiri dan kanan, gatau juga sih, abis gak keliatan. Dan kalo ada anak kurang kerjaan yang ngajakin gue maen kuda peyot terkutuk itu, gue gak pernah mau ikutan. 7 turunan gue pun gak bakalan gue ijinin maenan kek gituan. Kalo gue jadi presiden bakal gue penjara orang yang maen kuda reyot dan kalo gue jadi anggota DPR bakal gue susun UU mengenai “kuda reyot dan menendang pantat”
























Tragic

Maaf buat gambarnya yang kurang rapi. Bikinnya buru2,
Hoaaah, pengen beli tablet pen.

4 comments :

MaiL said...

nice inpoh gan

tapi keknya repost nih

btw ane pertamax

ZaN said...

Jiahahahahah!! Jadi inget masa2 d SMP kit. Aplg gmbarnya, mngingatkan masa2 chaoz.. hix. Btw, gambar lo makin meningkat cuy!! Tingkatkan!!

Itulah saya said...

thx guru,
iya jadi inget. wkekekekek

Anonymous said...

hahahahaha, makanya lain kali kalo mau main itu lo liat2 jadi ketauan dh. Tp jd inget masa2 smp dulu..

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design