Thursday, July 8, 2010

Gue, Ridho dan mesin penyiksa


Ini Ridho,
Ridho, kembarannya Bo Crayon Shincan

Singkat kata, gue ketemu Ridho yang dicukur cepak di sekolah, lalu gue seret dia jalan ke ITC cempaka mas buat maen arcade game. Berhubung rumahnya tinggal ngesot ke ITC cempaka mas, dia ikut2 aja. sedap,

Setelah cuap2 dengan Dazen bentar (yang ternyata dia jago sekali menggambar), kita menuju halte busway salemba.
Gue dan Ridho lagi diem ketika Ridho menunjukan tanda2 mistis,
"gerimis" ujar Ridho ketika kita lagi jalan di jembatannya,
beberapa detik kemudian hujan gede, badai.
Entah apa yang bakal terjadi kalo tadi Ridho mengucapkan "salju".



Karena ujan gede ini, berturut2 bus transjakarta yang lewat isinya PUENUH semua. Berasa kea kapal nabi nuh, bedanya isinya bukan binatang yang berpasang2an melainkan manusia2 yang berdesakan. karena Ridho dan akal cemerlangnya, kita mengambil suatu siasat untuk mengambil bus dengan arah berlawanan dan turun di halte yang sepi sehingga peluang dapet bus yang kosong pun lebih besar.

Alhasil, kita malah nongol di Halte JATINEGARA. anjrot, jauh. udah gitu, disuruh turun pula sama petugasnye. Dia bilang "kalo naik dari matraman kalian turun disini, antre dlu disana kalo mau ke senen" ujarnya ga jelas, padahal, pas gue dan Ridho antre di pintu masuk yang ternyata sepii sekali, bus tadi juga arahnya ke senen.

Setelah naik bus menuju senen, kita dihadapkan lagi sama kejadian yang tergolong langka. Entah di halte mana, ada bus transjakarta yang mogok, dan mogoknya itu tepat di congor haltenya. Ini menunjukan satu hal : Lalu lintas busway terhambat karena bus yang mogok ini gak mungkin bisa digeser kayak bajaj sehingga ia menutupi jalur busway.

Jadi, pembeli tiket di halte yang malang tersebut cuma bisa berdoa, mengutuk, meraung2, gigit tiket sampe kenyang sebelum ada bus transjakarta yang lewat, lalu mereka dinaikan ke bus transjakarta dengan cara yang gak biasa ; melompat dari bus mogok menuju bus yang beroperasi. ya kawan, lompat.



huahuahau, bagaikan menonton film speed dimana tiap penumpang pasrah itu dipindahkan dari satu bus ke bus yang laen. Sukur2 busnya gak dalam keadaan bergerak.

Setelah kembali berdesakan kami kembali melewati halte salemba (titik start) waktu telah berlalu selama 1 jam. Ya, satu jam cuma buat nyari kursi kosong yang kemudian dikasih ke ibu2 yang bawa anak. wkwkwkw, gpp2 semoga anaknya menjadi anak yang berbakti bagi agama nusa dan bangsa.

Di ITC, kita solat, makan (dibayarin Ridho, mantap), lalu maen light shooter game Time Crisis 3. Mayan murah, 2500 per 2 koin. Bermain dengan imbisil, masuk2in koin berkali2 lalu dengan lebih imbisil lagi maen game ngambil boneka. Beneran absurd, untung Ridho gagal, seandainya berhasil dan Ridho jalan2 di ITC bawa2 boneka, tar gue ngiri kan bahaya. muahahaha,

Setelah puas maen disitu, kita pindah ke tempat laen, Rainbow namanya. Ternyata harganya seribu per 1 koin, lebih murah. Gamenya juga lebih banyak,

Setelah menghabiskan beberapa ribu rupiah di tempat itu, pandangan gue dan Ridho menabrak anak kecil yang tengah maen sebuah game yang modelnya gambling gitu.

Harusnya gue inget kata bang Oma, apapun bentuknya, judi itu dosa. Tapi siapa yang bisa menahan godaan mesin dengan muka tanpa dosa berwarna kuning, berkelap-kelip yang terlihat menggairahkan dan mengajak ayo-habiskan-koinmu-disini tersebut?

Gue gatau apa nama gamenya, tapi sejak hari itu, gue dan Ridho menyebutnya MESIN PENYIKSA.

Jadi, idenya adalah memasukan koin ke lubang kanan atopun kiri, kemudian koin akan jatuh ke papan lurus dan bergulir menabrak tiang2 yang menonjol di dalam mesin, dan kalo pas, koin bakal jatuh di sebuah wadah kecil yang berjalan bolak-balik mesin tersebut. Itu artinya Jackpot, lalu kita dapet bonus koin yang gagal didapatkan peserta yang telah tertipu juga sebelumnya.

Dan jumlah koin peserta yang telah tertipu juga menggiurkan, banyak sampe hampir luber di tepi mesin.

Kami ngeliatin anak kecil main game tersebut, lalu cengo ketika dia dapetin jackpot dengan mudahnya dan kami cuma bisa mendengarkan suara kerincing merdu koin2 bonus tersebut. "yeeeeee" ujarnya bahagia, lalu mengambil segenggam lebih koin2 yang berkilauan tersebut. Huh, cuma keberuntungan pemula, pikir gue.

Semenit kemudian Gue dan Ridho telah jatuh pada godaan mesin penyiksa.

Percobaan pertama gagal, lalu dengan semangat muda yang pantang menyerah dan napsu masukin koin ke lobang yang besar kami coba lagi.
lembaran patimura demi patimura pun habis cuma buat mesin penyiksa tersebut, godaannya berat sekali, tiap kali koin abis, kita mikir, "dikit lagi kawan, dikit lagi koin2 peserta yang telah tertipu juga itu jadi milik kita"

kenyataannya, KAGA, kawan.

Hasil akhirnya adalah kita meratapi mesin penyiksa dengan bumbu2 koin-yang-hampir-jatoh-tapi-gak-jatoh-jatoh-itu dengan melas. koin cuma nyisa 4 dan kita cuma dapet 1 dari mesin jahat tersebut.
Itulah kenapa kami sebut mesin penyiksa. Kalo belum dapet, penasaran. Kalo udah dapet, dan dapetnya satu koin doang, nyesek. bener2 nyiksa dompet.
koin2 terakhir itu kita pake buat maen rally, entah kenapa Ridho masih tetep menang padahal dia pake manual dan gue otomatis. lol. good game. Gue harus inget Bajaj dan Mitsubishi itu beda jenis.

6 comments :

Anonymous said...

WOI NGAPAIN FOTO GW YG ITU YG DI MASUKIN??!!

Itulah saya said...

wkwkwkwkwk.
sori doo, abis foto itu yang paling mantap. keren kok.

Bakkanekko said...

wahahahaa... klo temen lo dapet boneka, lo ngiri.. I've been wondering, now im sure you wore tha pink skirt bwahahahahah!!!

Oh! Game itu, damn, gw pernah nemu ditimezone, gw juga tergoda, tapi gak kea lo beli koin buat maen, tpi gw ma ade gw gebuk"in goyang"in tuh mesin akakkaka~ ok, bad idea, gak ada yang jatoh pula. bweh.

Itulah saya said...

@Bakkanekko
kjashfjhasf
nah, the pink one been wore by my sister. I took the red one, more attractive.
kidding, gila klo gue beneran kea gitu. 0.o

yoahaha, patut dicoba, mungkin nanti gue dan Ridho akan balik kesana bawa linggis buat koin2 bersinar itu. Revenge.

eris said...

tepat sehari setelah lo nulis ini, gw mengalami kemogokan busway yang serupa di bidara cina

Itulah saya said...

WKWKW,
keren bang. Kita liat kalo ada orang lain yg kena juga, kmudian kita demo menuntut tarif busway diturunkan. muhahaha,

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design