Sunday, September 26, 2010

When well planned things turn into beautifully unplanned one.

Hohoho, sesuai judul, ga semua hal berjalan lancar hari ini.

Rencana ultimate hari ini dan satu-satunya adalah : NGIKUT FREEZING MOB.
walaupun rencana itu gagal karena ke-katro-an gue dalam mengatur rencana, namun hal tersebut terbayar oleh acara jalan-jalan gue hari ini.

Ketika gue bangun tidur, ya, gue langsung buru-buru mandi jam 05.30 pagi, trus ngulur2 dulu sambil mikir "ah santai aja, pagi gini, minggu pula, pasti ga macet dan sampe di tempat tepat waktu. senen-harmoni-sarinah. Ganteng" pikir gue sambil garuk-garuk paha.

Ketika gue udah cium tangan ortu dengan bilang "bakal pulang cepet" gue masih yakin pasti nyampe.
Di halte senen, lewatin monas, juanda, dst sampe di harmoni.



Ternyata pintu arah Blok M DITUTUP gara2 car free day, sodara-sodara. BANGKE. Gue cengok, pengen gue bilang ke mas-mas penjaga yang iya-iya aja di halte senen, 'dasar kuda lumping ente', dan dengan berat hati gue balik ke halte senen. Sampe disana gue dapet pencerahan lagi, Karena CP acara bilang masih bisa ikut karena acara dimulai jam 8.

Dan akhirnya gue ngambil lagi mobil ke arah harmoni,

Jadi jalurnya : Senen-harmoni-(balik lagi) senen - monas.

Ujung-ujungnya gue jalan kaki, dari MONAS ke BUNDARAN HI.
Jadilah betis gue gede2.
Gue jalan dengan langkah cepat, sangat menyesal karena gue ga pake celana training tu hari.

Sampe di HI jam 7.58 gue cengar-cengir karena merasa tepat waktu. Satu kata untuk menggambarkan bundaran HI pagi ini, RAME CING. buanyak banget pesepeda-pesepeda karena car free day terkutuk ini. Ada kelompok budaya betawi dengan himpunan sepeda ontelnya yang sangat menggiurkan, pedagang makanan, pedagang lain dari yang jualan aksesoris sepeda sampe hal absurd seperti BEDIL TUMBUK (senjata kompeni).

kira-kira penampakannya seperti ini :
Serius, ada di HI tadi


Tapi capek2nya gue nyari sampe ngelilingin Bunderan HI kayak orang tawaf, bedanya gue ga pake 2 lembar kain putih dan gumam2 'labaikallah hummalabaigh' (lebih dari 7 mungkin gue iterin tu empang negara) gue ga nemuin satupun freezing mob.

Ada orang nepuk pundak gue, gue pikir siapa, gataunya minta fotoin, sambel.
Setelah 6 jepretan di BBnya barulah mas-mas ini bilang makasih dan cabut, meninggalkan gue yang juga pengen difoto tapi kagak.

Akhirnya gue ngabisin waktu kurang lebih 1 jam disitu ngiter2, sarapan bakpau dan nyari celana jalan kain. Iya, jeans ini menyiksa (paha) ku. Sekalinya nemu celana jalan (yang lebih pas disebut kolor tipis sedengkul) gue liat harganya 15 ribu. Dengan asumsi bahwa kolor macem begini mungkin menguap setelah beberapa kilometer gue pake, paling engga sobek berkeping-keping, dan meninggalkan gue berjalan tanpa celana, gue tetap bertahan dengan jeans ini.

Pas gue pengen ikut gelombang kedua di senayan, gue lagi2 dihajar oleh kenyataan bahwa gak ada kendaraan kesana gara2 car free day, dan jauhnya 'mengawang-awang kalo jalan kaki' kata tukang ojeg situ. Jadi, gue ngambil arah balik dan jalan kaki lagi menuju monas, dengan mp3 kepasang di kuping.

Di Monas, baru masuk radius 100 m dari situ, gue liat mobil penerangan negara, mobil yang ada tv gede buat presentasi keliling di dalamnya. Orang2 berkerumun disitu kea pembagian sembako, gue penasaran, kalo bagi2 sembako kan lumayan juga, jadi gue percepat langkah gue dan sejurus kemudian gue menggumam ketika sampai,

"masyaoloh"

Pemandangan yang menakjubkan. Polisi dan penonton lagi BERGOYANG RIA DANGDUTAN menikmati suara karaoke pak polisi. Layar gede itu menampilkan sosok cewek yang keliatan lagi sedih (mungkin ngeliat kerumunan ini) dan lirik-lirik lagu yang tampil dengan alunan merdu DANGDUT nan menggoda. Para penonton (mayoritas mahasiswa dan orang yang olahraga, sampe ada satu bule dongdong) yang berjoget (ada yang jongkok-jinjit-jongkok-jinjit, entah kenapa orang ini) mengangkat tangannya ke atas dan memutar2 pergelangan tangannya, beberapa diantara mereka memegang 1000-2000 rupiah di udara, isyarat pengen nyawer.

Apa yang gue lakukan melihat itu?
GUE IKUTAN JOGET.

Baru satu ronde gue-dan-orang-orang-yang-melepas-malunya jingrak-jingkrak, muncul lagu dari dunia lain yang sungguh menggelegar dan menggoda iman serta tanpa pandang bulu bisa ngerubah cowok jadi bencong dan cewek muter-muter kea cacing tanah serta lagu luar biasa yang bisa lolos dari sensor MUI :
CINTA SATU MALAM.

Langsunglah keluar jurus seribu jari yang populer itu. SEMUA yang joget melakukannya. termasuk gue.
Bagi yang belon tau gerakannya :
1. kepal kedua tangan anda, keluarkan jari telunjuk dalam posisi menunjuk (jangan buat ngupil)
2. tunjuk langit dengan kedua tangan anda.
3. hadapkan wajah ke atas, jadi posisinya kea berdoa cuma nunjuk.
4. ikuti irama dan secara bergantian tangan kiri dan kanan dorong lengan anda keatas dan kebawah
5. variasikan gerakan sambil menunjuk kiri dan kanan pelan2
6. Lakukan lagi di depan kamera dan upload di youtube, siapa tau ente beruntung jadi next sinjo,


Noh, bayangin polisi joget begini

Satu2nya yang ga singkron adalah suara pak polisi yang berat dan serat nyanyiin tuh lagu
cinta satu malam oooh indahnyaa~~~~
cinta satu malam buat ku melayaang~~~~~
dst, (gue sibuk nunjuk2 langit)

setelah puas ngebencong beberapa menit, gue memasuki monas dan berkeliling sambil dengerin mp3. Nongol lagu biasa. perlu beberapa saat untuk menyesuaikan diri setelah terhipnotis kumpulan lagu dangdut tadi. Jadi jangan kaget kalo besok tiba2 gue nunjuk2 langit.

Pengen masuk atas monas ngeliat antriannya langsung bikin gue males. akhirnya ngeliatin anak kecil maen layangan, mulai dari layangan biasa dan kapal, sambil gue menggambar. udara sangat bersahabat pagi ini, sejuk dan segar.

Dari monas, gue cabut ke KOTA TUA. Gatau darimana pikiran 'pengen' ini, tapi gue turutin aja, dan alhasil sampailah setengah jam kemudian gue di kota tua, lagi ngisep es potong rasa duren sambil duduk nonton Ondel-ondel. Ada beberapa anak kecil cewek yang jerit disitu, bukan ketakutan tapi teriak
'BANG ONDEL2 DIEM DONG MAU DIFOTO NIIIH!!!"
Sang ondel-ondel masih muter2. Gue cengok.
umur segitu gue liat ondel-ondel bisa lompat ke kali sambil lari kayak cewek.

Di kota tua, gue habek semua museumnya, yang kebetulan semuanya buka.
Gue ke museum seni rupa dan keramik, numpang cuci muka, pas gue nyadar, ternyata gue di toilet cewek, WTF, pintunya kebuka gitu, gue pikir kan toilet cowok, untung ga ada cewek yang nongol.
Lalu dan muter2 sampe puyeng dan puas.

Lalu gue masuki museum Wayang kulit, ketemu bule yang nanya sama gue
"where dis one come from?" sambil nunjuk satu wayang
"hehehe, i dont know as well sir," sambil nyengir kuda, malu banget orang indo kaga tau budayanya sendiri.
dia ketawa sambil bilang "hahaha, no prablem, me myself laf Indonesian's art than my country's"
tambah malu gue.

Dan, beruntung gue bahwa hari itu lagi ada pagelaran/pertunjukan wayang kulit, setelah ngiterin koleksi wayang kulit negara. Gue masuki aula dan nonton di kursi penonton, kaga ngerti apa yang diomongin dalang karena bahasa jawa, karena itu, gue gambar wayangnya aja.
Ga berapa lama, ada cewek duduk di sebelah gue liat gue gambar dan kita ngobrol, ternyata dia ngerti bahasa jawa, jadi dia ceritain ke gue alur kisah wayang ini. Entah siapa namanya, sampe ujung ga ada yang nanya, tapi tengkyu. heheheh,
Pas mo ke toilet lagi, keliatan bahwa toilet cewek kebuka pintunya, pas gue lirik dikit, isinya cewek2 lagi foto2 depan kaca. Kegunaan toilet sebage tempat buang air sudah berubah memang.

Cabut dari situ, ke fatahilah, kurang asik karena rame beudh.

Nah, dari sana gue pulang. Yang paling asik adalah di SENEN. Tiba2 gue kepikiran
"ah, gue mo coba cari buku desain grafis, mungkin ada."
Di lapak pertama yang gue temuin, gue bilang sama yang jual, ibu2, nanya apa mereka punya buku semacam itu. Sekejap kemudian gue menangkap seberkas majalah, cokelat, ITU MAJALAH CONCEPT. Keadaannya bagus, terawat, ga ada halaman kecoret dan lengkap,
gue grepe tu majalah dan dengan binal nanya ke ibunya, "Bu, ini berapa bu??"

Si ibu bolak-balik tu majalah dan bilang dengan polosnya " 15 ribu aja deh"
gue cengok. Trus gue bilang "serius nih bu?"
Belom sempet gue terusin ngomong si ibu bilang "Ya udah, 10 ribu aja." padahal gue baru mo bilang
'ini majalah mahal lho bu'

Maka dengan berat hati (ketawa setan) gue kasih 10ribu gue ke Ibu luarbiasa baik itu. Dramatisasinya, gue melengos pergi sambil melambai-lambai kepada sang ibu sambil nganga2 dengan muka najong, semua jadi melambat, semua pedagang melambaikan handuk2 kecil mereka, lalu sang ibu buang muka sambil menggumam, 'frik'.

Pencarian gue ga berhenti sampe situ, gue masuk ke hutan rimba kios buku senen sambil menjinjing concept dan nyari2 majalah semacam ini. Baru berapa langkah gue ditanyain sama abang2 penjual majalah sambil nunjuk majalah yang gue bawa"Bos! Itu majalah concept mau dijual??"

gue penasaran. Lalu gue nanya ke abangnya, "emang kalo dijual harganya berapa bang?"
Si abang bilang, "saya berani ambil 25.000!"

Gue cengok. *brb ngakak
Harganya, gue beli 10.000 dan gue bisa dapet untung 15.000 kalo jual ke abang ini. OMG, wkwkwkwkwkwk, rasa2nya gue pengen lari ke ibu2 tadi dan melakukan kembali gerakan dadah-dadah secara lambat disertai air mata, karena keluguan dan kebaikhatian si ibu ini. Dan si ibu pun tetep buang muka sambil bilang "frik".

Ujungnya, majalah itu ga gue jual, *brb ngakak, dan gue beli majalah concept baru (near good condition) dari si abang itu dengan harga 20.000, serta Cempaka katalogue southen-east art dengan harga yang sangaat luarbiasa murah.

saya dapatkan ini dengan harga hanya Rp50.500,- lhoo, *brb ngakak

Puas? Tentu. Hahahah, sayang, ketika sampe di pintu rumah, gue dibentak diri gue sendiri, "woy, besok ulangan pembelahan sel."

Pesan moral : When your plan go fail, keep trying to make things better, with or without new plan ;D
(cuma inget aja untuk sedia celana training sebelum jalan jauh *garuk paha*)

Di senen, ada harta karun yang tersimpan dan buanyaak banget kalo lo rajin nyari. Buku2 rare yang gue temuin :
1. Komik original grant morrison Batman and robin yang belum di translate
2. Kumpulan komik Indonesia lama
3. katalog art yang seabrek-abrek
4. Komik2 eropa yang terawat
5. novel2 lama dan baru, contoh : 5 cm, terawat

*Lol, gambar2 perjalanan menyusul ya,

1 comment :

Anonymous said...

keren:D

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design