Wednesday, May 4, 2011

Mendadak Jogja

Setelah sekian abad gue delay postingan satu ini akhirnya jiwa gue terpanggil untuk kembali memijit tuts keyboard bagai pianis sarap.

Cerita kali ini terpaut tentang perjalanan mendadak 3 insan yakni gue, Ismail dan Irwin. 
Sesaat setelah selesainya siksaan-minta-dibakar yakni UN Fisika, anak2 rohis yang biasanya nongkrong di depan masjid DU dan bubar kayak kambing dilepas waktu adzan berkumandang lagi pada membahas masalah kemana liburan akan dihabiskan.

entah darimana kesambet apaan, gue yang niatnya cuma bercanda dan bilang "kejogja yuk, malem ini berangkat naek kereta!" langsung ditantangin sama Ismail untuk bener2 jalan.

Malam itu juga, belum selesai minggu UN, gue-mail-Irwin, berbekal keimbisilan berangkat ke jogja, penuh harapan, 100% dadakan, cengengesan dan perbekalan seadanya, benar2 persiapan 3 jam saja untuk perjalanan selama 3 hari. Goalnya adalah untuk backpacking ke jogja kamis-jumat-sabtu dengan modal dibawah 200.000


Karena modal persiapan yang nista itu kita terjebak dalam kondisi ga dapet tiket di stasiun senen dan terancam ga jadi ke jogja. Bermodal pengalaman mail sebagai seorang railfan expert, dia ngasih jalan yang mungkin ga pernah gue lupakan, yakni jadi penumpang gelap di kereta ato bahasa gaulnya, ngambing.

Karena stasiun Senen nyaris gabisa dijebol entah aparatnya bekas tim swat ato apa yang bener2 sensian ama tiap orang, mail mengisyaratkan untuk nyusup stasiun ke jatinegara lewat belakang. 

"il, lo yakin stasiun jatinegara keamanannya bisa dijebol?"

"terlalu mudah" 
ujar mail dengan kumis hitamnya yang menggelora.

Kami langsung ngerampok bajaj malang pertama yang melintas dengan bayar seadanya, cabut ke jatinegara. 

Gue dan irwin cuma bisa kicuap pas kita bener2 berhasil nyusup masuk stasiun jatinegara dan 1 jam kemudian lagi ngempet2an di suatu kereta menuju semarang, kenapa semarang? Karena kereta menuju jogja udah bener2 penuh, ibaratnya penumpang adalah ingus dan kereta adalah idung, ingusnya udah meler sampe dagu.

Keadaan kami saat ini bagaikan ingus diantara ingus, iya, gue juga bingung menggambarkannya, pokoknya desek2an banget.

Pada saat terakhir kita tetep kena bayar sama kondektur, ya ilegal, tapi apa mau dikata, nasi sudah menjadi bubur, lucunya, bayar di kondektur lebih murah, walaupun harus terima bonus dengkul melocot setelah 9 jam berdiri-duduk di lantai-berdiri-duduk di lantai gantian sama penumpang lain karena ga dapet bangku. 

Semarang, langsung ambil bus menuju jogja dan selama 3 jam duduk untuk menikmati angin serta pemandangan kota semarang yang.... gue gatau gimana jelasinnya soalnya sebagian besar waktu kami abisin buat tidur dan ngelurusin kaki, mantap.

Di terminal jogja, abis salam2an sebagai tanda selamat udah nyampe jogja, cuci muka bentar, ambil bus transjogja menuju malioboro. Busnya kecil, asri, di haltenya ga desek2an dan ga kena grepe2 sehingga jelas lebih nyaman dibanding transjakarta, *ditempeleng pak Fauzi Bowo. 

Masih dengan setengah ga percaya udah di malioboro, kita dianter bapak2 yang fungky abis menuju penginapan idaman di jalan sastrowijayan, malioboro dengan harga fenomenal, merasa beruntung, kita langsung ambil kamar dan ngeberesin ini itu, mandi dan ngibrit ke masjid untuk solat jumat. 

Sorenya, setelah rebah2an, kita bolak balik malioboro, niatan nyari kolor, malah dapet garukan punggung. 
Kami bahkan sempet2nya maen di time zone malioboro, ga nyambung memang.

Malamnya, ke parangtritis,

Pertanyaan : Apa yang lebih ekstrim daripada bersepeda dari jogja menuju parangtritis (30 km) ?
Jawab : Bersepeda KERANJANG malam-malam sambil bonceng temen dari jogja menuju parangtritis dan balik lagi ke jogja. 

Dengan semangat 45 menggebu dan karena emang udah susah buat balik, akhirnya nyampe juga di parangtritis dengan keadaan kaki yang patut dikasihani. Gue gatau kaki irwin terbuat dari logam dari planet apaan, yang jelas mahluk itu kuat ngebonceng mail sejauh 40km++, kalo gue mungkin udah bengek bersimbah iler.  Itupun karena malem yang terlalu mencekat, hampir ga keliatan apa2an disana, alhasil, waktu disana dihabiskan dengan ngobrol dan maen pasir sampe dongo. Its been a good time thought, yes. heheh,

setelah tau capek mampusnya 30 km itu, balik ke jogjanya merupakan suatu perjuangan yang patut dikenang seumur2, dan hal yang lebih buruk dibanding disangkain-orang-kesurupan-yang-malem2-naek-sepeda-keranjang adalah, 

ban sepeda pecah di tengah jalan, kilometer 11 sebelum jogja. 

Sepeda cantik itu mungkin udah harakiri kalo bisa berkehendak.
Hampir gila, kami memutuskan nyari tempat nambel sepeda, dan sungguh beruntung ada warga yang nganterin  ke tempat tambel ban lokal, yang terpaksa orangnya dibangunin sama kita karena udah malem banget.

Bapak baik hati itu namanya pak Harqi, kalo ada orang ramah award, gue akan memilih dia. Gila, jam 2 pagi masih mau bangun untuk nambel ban kita, dan asik diajak ngobrol ini itu, bahkan kita dikasih tempat buat tidur dan ditawarin pisang yang katanya asli dari kebun dia. Luar biasa, ini baru keramahan orang Jogja. 

Sekembalinya ke jogja, langsung kita sepedahan ke alun2 utara, nyoba nembus beringin kembar dan minum ronde, irwin nambah, dan berhubung kesialan lain yakni kehabisan ongseng mercon, kita makan yang nyisa2 aja.

Sabtu pagi

Berhubung kita ga pengen lagi ga dapet tempat duduk di kereta, pagi itu setelah check out (bahasanye) dari penginapan dan sarapan gudeg jogja (emg beda deh), kita langsung ke stasiun lempuyangan dan beli 3 tiket kereta ekonomi menuju jakarta. Tiket udah dipegang, kita pun jalan2 lagi, 
Alun-alun utara-selatan (lagi)
tamansari
beli oleh2, 

Abis itu nongkrong di kereta dari jam setengah 2 siang, padahal kereta baru jalan jam 5, tapi penumpang udah rame jam 3. 
Masalah makan? Udah ditalangin mail, dan snack, dikasih segaban sama kakaknya mail, uhuy! 

Malamnya, ada aja lagi parodi yang aneh2, misalnya aja ada pedagang lawak yang ngejual tisu dengan cara yang erotis, 
"Beli tissssu, beli tissssu, ............................................................. ..................................bassssah"
disini belum ngakak,cuma nyadar ada yang ga beres. bayangkan aja pedagang tisu kumisan ngomong bassah sampe dengan begitu mendesah.

"Cut tari, Luna Maya, (dengan logat presenter silet) pake tisssssssu............................................ bassah"
barulah tawa kami membahana. lalu muncul beragam candaan bassah yang ga kalah vulgar, bujug dah. 

Ga banyak yang gue lakukan di kereta selain ngobrol dan maen sodomi, eh sudoku. Selain daripada itu, saat2 tersebut masuk dalam kategori momen menysukuri hidup dan merenungkan diri. 

Banyak hal baik yang terlewatkan begitu saja, dan kita ga mensyukurinya, kita ga ambil pelajaran apapun, bahkan kadang kita ga sadar bahwa momen itu sedang kita jalanin sekarang, simple chat with friend, having good meal, fresh awake after good sleep, learning something new, listen to a good song, much more. Maka, sejak saat itu, walaupun muluk kedengarannya, gue akan mencoba untuk menikmati saat2 baik yang mungkin bakal gue rindukan nantinya. 

Jam 3 pagi gue sampe dengan selamat di Senen, kemudian jalan kaki menuju rumah, dekil, dan puas. 

Irwin dan gue yang abis jatoh dari sepeda

Irwin dan ronde ke 2
Mail, irwin dan pasir
Tamansari setengah mati
"yak bapa2 ibu2 piso ini murah dan fleksibel bahkan bisa buat ngupil"

Mail, Irwin dan sepeda sekarat



Oya, rincian keuangan selama perjalanan (kasarnya) :
1. Akomodasi Kereta ke semarang + bus ke jogja+transjogja : 48.000 
2. Pengiapan @orang 25.000 
3. Makan : + 30.000
4. Sewa sepeda = 25.000
5. Kereta progo ke jakarta : 35.000

total (diluar oleh2 dan jajanan) = Rp. + 170.000


Have a good day folks!

5 comments :

Anonymous said...

Wkakaka, nice sob, lu emang dah mantap.
Sebenarnya kurang panjang kit, karena ketololan kita yg tidak terbatas. Wakakaka.

-Irwin-

Anonymous said...

Ahahahhaa.. anjir gokil lo semuaaa.. Waaaaaaa... Pingin ikut.. :3
Weew..

-N. K.-

odeelix said...

Emang yg mendadak itu kadang seru yaaaa. Gue kemarin pas libur imlek mendadak Semarang soalnya sama Vina. Tp karena cewek, niat beberapa ratus ribu eh karena belanja-belanji(oleh2 bandeng) jdnya lebih budget deeehh hehe

next kemana kit?

Anonymous said...

seru banget bikin iri mau ikut

Itulah saya said...

@Irwin : yoi mamen, kapan2 kita jalan2 lagi, carter mo1 ke bulan kalo perlu, hahaha

@nopi : wahaha, tengkyu pi, ikutlah kapan2

@Kak odie : tergantung ajakan mendadak yang mungkin dilakukan lainnya, kak, hehehe

@Anonim : seru! ayo ikut kapan2 kawan!

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design