Sunday, June 19, 2011

Solo trip to Bandung


Bandung? Iye gue tau deket bagi orang Jakarta.
Tapi bagi gue, solo trip pertama ini sangat berkesan! Sensasinya lebih ngepol ketimbang disunat untuk pertama kali (udah berapa kali sunat kit?).

Ehm, Anyway, untuk perjalanan kali ini niatnya modal 50rb untuk 2 hari 1 malam. Eh, gataunya jebol sampe 70ribuan. Entah dompet bocor ato guenya yang dongo.

70ribuan? gimana itung2annye?
Nah, itu dia, yang namanya pergi backpacking ada 3 maklumat penting yang (tentu saja setelah rukun Islam) musti diperhitungkan, antara lain :
Transportasi : Naek apa kesana, naek apa aja disana
Akomodasi : berteduh dari dinginnya malam dimana,
Konsumsi : makan apaan, minum apaan,

nah, setelah itu pinter2nya kita mana hal yang kira2 bisa direduksi biayanya. Misalnya lu mo makan dua hari sekali, tidur di stasiun/masjid, dan kemana2 nebeng ato ngerampok motor orang. Sehingga total biaya yang dikeluarkan bisa sesuai dengan target lu.

Oke, jadi begini ceritanya...



Hari kamis pagi gue berangkat ke stasiun kota, tiba di sana pukul 07.00 langsung nyari kereta menuju purwakarta. Pas nyampe depan loket, dengan semangat berjibaku yang langsung padam, diberitakan bahwa kereta ke pwk berangkat malem, udah gitu DIBATALKAN gara2 mo ada bola. Apakah kolerasi antara bola dengan kereta? selidik punya selidik, ternyata suporter bola daerah sono anarkis banget, kalo rombongan suporter lawan naek kereta, selalu dihajar. Masalahnya yang babak belur keretanya, dan ga sekedar penyok2, kaca pecah ato kereta ga utuh udah sering kejadian. Buset dah, ini mo nonton bola ato hosni mubarak lagi naek kereta?

Karena pilihan untuk berkereta murah tercoret, gue memutuskan untuk naik bus dari bogor, jadi rutenya adalah bogor-puncak-cianjur-bandung. Pinter-pinterlah nawar, dari harga 25000 gue dapet 20.000, untuk bis ekonomi tanpa AC. Iya, cupu gue tau.

Alasan lain gue naik bus adalah karena rutenya relatif lebih panjang sehingga gue bisa nikmatin ongkos yang gue keluarkan, gele 5 jam, gimana ga kenyang di jalan. Sepanjang jalan kerjaan gue entah itu ngelamun, nulis, ngerjain soal (abis itu muntah), dan bernostalgia karena gue sempet ngelewatin masjid ta'awun yang pernah dipijaki oleh anak2 kampang.

Sesampainya di terminal lewipanjang, gue langsung cari makan murah dan info2. Disitu gue makan nasi rames, 5000 perak, nampol sumpah, bukan dari rasanya, tapi porsinya! beneran porsi sopir taksi, kenyangnya awet sampe besok. Sekalian juga nanya bapak2 yang lagi makan tentang kendaraan ke dago, jl. Braga dan sebagainya. Niat gue ke bosscha pupus juga pas diyakinkan sama doi bahwa kita harus bikin janji dlu klo mau masuk kesana.

Nah! sementara kaga sewa penginapan, base gue adalah stasiun bandung, sebage tempat buat istirahat, solat, ngereview rencana dan charger hape (ini coba titip aja sama orang2 warung, ada satu di kanan deket rel, tapi kemaren dijajah tentara). Soalnya stasiun bandung itu tepat di tengah kota, dan biasa ditiduri banyak orang (ehm, dijadikan tempat tidur).

Untung banget gue ga jadi tidur di stasiun karena sodara gue yang ganteng ini, si Amos ngebales sms gue dan bersedia menampung gembel ini dikosannya. Thanks mos!

Si Amos, Hayo2, untuk yang naksir, maap, doi udah ada pacar,
gabisa minta nomor hape yee

Sebelum ke kosan amos, gue ngegembel dulu di sekitaran Jl. Braga dan lembong, sore itu bagus banget cuacanya, Braga yang emang eksotismenya udah terkenal bikin gue ga capek jalan sampe malem apalagi ditemenin bola ubi, asoy.
Source: google, bragaaaa

Besoknya, abis pamit dan cipika-cipiki sama Amos dan temen kosannya si Deka yang ngocol banget, gue memulai rute perjalanan. Pertama tentu tempat yang umum diturisi dan letaknya berdekatan, yakni Gedung sate, yang deket sama museum pos Indonesia, taman lansia, dan museum geologi.

Entah kenapa museum pos Indonesia kaga ada turis ato pengunjung sama sekali hari itu. Namun sebagai calon jurnalis gue tetep masuk untuk mempelajari sejarah korespondensi di Indonesia (gratis sih, makanya gue masuk). Ketika gue turun ke ruangan museum, kosong mampus cuma gue doang pengunjungnya, bikin parno, dan lebih bikin menggelinjang lagi ada boneka2 peraga jadul seperti tukang pos dan orang2 gimbal. Gue ngitung jumlah tu boneka kalo2 pas gue liat lagi jumlahnya berkurang gue bisa cepet2 lari sambil menjerit seperti waria.

Source: google, Si gimbal dkk

Setelah menghabiskan sepiring lontong kari, gue jalan lagi ke ITB(ingin bener dah gue kuliah disini) dan ciwalk. Lalu, berlanjut pergi ke masjid agung untuk solat jumat.
Source: google, Mesjid agung dan pedagang2nya

Banyak banget orang dagang disitu, mulai dari makanan sampe obat penumbuh jenggot #hasrattaktertahankanuntukmembeli, dan seperti halnya tipikal penjual mesjid, tiap orang yang berpotensi membeli pasti disodorin barangnya (barang dagangan maksud gue) dan yang keliatan ga tertarik/ga punya duit, dilewatin. Lem tikus misalnya, orang juga tau gue kaga butuh lem tikus, kalo jualnya lem cewek baru deh gue berebut.

Ketika jalan2 keliling masjid, gue merasakan pandangan aneh dari orang2 dan pedagang di skitar situ terhadap gue. Ada yang ngeliat terus melengos, ngeliatin secara signifikan atopun senyum2. Entah, apakah aura kegantengan gue keluar stelah solat jumat? #berharaptiaphariadalahjumat

pandangan2 tersebut terus mengikuti gue sampe beberapa saat, rada risih juga. Ganteng itu ga nyaman ternyata.
Pas gue mau ngegaruk kaki dan ngeliat ke bawah, ternyata GUE MASIH PAKE SARUNG.
MUAHAHAHAHA, pantesan aja pada termangu gitu, ada kali 100 meter gue jalan mondar mandir pake sarung dengan tas gede kayak penganten sunat baru diusir dari kampung gara2 bentuk burung mirip punya spongebob dan menimbulkan ketidaknyamanan di pelosok desa.

Setelah sarung lepas (celana tetep dipake dong :) ), gue menuju museum asia afrika dan jalan dewi sartika, lewat doang, ga beli apa2an. Lalu kembali menuju jl. Braga karena sodara gue yang lain nitip beli keripik maicih, itu lho, keripik iblis yang pedesnya bisa membuat orang bosan hidup yang memakannya nangis, ekstrimnya pedesnya kebawa mimpi, tergantung level kepedesannya. Bagi gue, benda itu lebih menjadi alat penyiksa-lidah-pengiris-jiwa ketimbang kudapan.


Ada lagi pengalaman konyol waktu gue dengan penuh kesotoyan nyoba ngomong sunda dengan supir angkot dengan susah payah, dia diem aja, pas gue menyelesaikan kalimat gue (yg isinya banyak selipan teh- teh, pisan, dan aing nya) dia cuma bilang : "maaf mas saya aslinya jakarta"


BABIIIK *lompat dari angkot guling2 di jalan*


Belum lagi ketika gue solat di masjid terpencil deket caringin, ketika berwudhu, gue ngeliat ada bapak2 setengah baya berdiri di belakang gue sambil benerin sarung, pas gue selesai wudhu, dia beranjak ke tempat gue wudhu tadi dan kencing. Gue cengok, ternyata itu tempat kencing, wudhunya beda lagi.

Sorenya, sebelum mengadu keberuntungan, gue ke spot terakhir untuk wisata, yakni taman Tegallega, yang isinya ada monumen kebanggan kota Bandung, monumen bandung lautan api. 1 jam disana gue habiskan sambil ngelilingin tamannya yang lumayan gede, lalu berlanjut ke cibaduyut, tempat pembuatan sepatu terkenal di Bandung.
Source: google

Untuk pulang, gue mencoba keberuntungan dengan cari tebengan truk yang mengarah ke Jakarta di pasar induk caringin, setelah sejam lebih dikit ngiter2 dan ga nemuin truk yang setujuan, truk ternak ada, tpi gagal, ini mungkin gara2 kambingnya gamau satu truk sama gue, kaki udah nyanyiin lagunya afgan yang judulnya sadis, gue memutuskan untuk naik kendaraan umum.

Pas gue liat sisa uang gue, NYISA CUMAN 27 RIBU!!! masaoloh
rada bingung perasaan udah pake jimat anti tuyul merk terbaru, gue mikir mo naek apa sekarang?
Pilihan :
a. Lapor ke polisi minta dana dgn membuat surat pernyataan
b. Ngambing di kereta dgn resiko nyasar kemana2
c. ngerampok kendaraan orang
d. kaga pulang dan memulai usaha lontong kari

Berhubung jualan lontong kari musti bkin pernyataan ke pemda dan gue gabawa ktp, akhirnya gue ke terminal lewipanjang jam 7 malem dan ternyata bus ekonomi tanpa ac baru jalan jam 1 pagi, lalu dgn sedikit tawar menawar, colek2an dan kedip2an, gue ngedapetin harga 25ribu dari harga awal 35ribu untuk bus ekonomi AC bandung - kp rambutan.

Gue terlelap selama sejam gak mengetahui malapetaka apa yang bakal menimpa gue 1 jam kemudian.

Sesampainya di Jakarta, dengan begonya gue lupa bahwa Kampung Rambutan itu bener2 di pinggir jakarta dan jauh(mampus) dari senen. Gue cengok dan kicuap. Selain gelagapan ngelap iler dan berusaha sadar gue dimana, DUIT GUE CUMAN 2000 DAN ITU JAM 11 MALEM. disangkain orang daerah, banyak ojekers yg nawarin gue dgn nada yang sangat lembut dan perhatian seakan gue kekasih gelapnya,

"mas darimana? Ada kenalan disini? sudah sini saya antar dengan ojek, engga bakal saya bohongin kok, nanti saya antar sampai rumah" ucapnya bagai gue berasal dari pelosok kalimantan yg gatau ada dimana dan mau kemana. gondok.


Bisa aja sih gue minta anterin ampe senen trus pas disana gue turun dari ojek sial tersebut, berjalan ngangkang ke tiang kelonongan terdekat dan memeluknya sambil ngoceh "maaaa maaaa, auuu ulaaaaaaang" sambil geleng2 dan ketawa2 dengan muka ingusan. Ojek itupun kasian dan nganggep gue orang gila lalu pergi dan nangis sambil bertanya2 "kenapa, kenapa??". Namun gue ga tega.

Kalo ada 3500, gue bisa naek busway, aman sentosa, nyaman sampe senen dan jalan kaki dengan damai. Namun duit gue cuma 2000, hape gue mati dan busway udah tutup.

Mampus pangkat 3. Kali ini gue lebih sial daripada Donal bebek kejebur empang. Ini lebih parah ketimbang nyaris ga pulang di bandung. Terdampar di pinggir jakarta jauh lebih horor ketimbang ngeliat iklan so nice. Orang2 yg sok galak sama orang daerah, tidur di masjid dengan resiko disiram, orang2 individualis, kemana-mana jauh, dan bahkan NGECHARGE HP AJA BAYAR 3000, DAFUUUUUUQ MEEEEN KIOS LU AJA LISTRIKNYA NYOLONG DARI TIANG KELONONGAN!!!!

*ngelus dada, benerin konde, lanjut ngetik

Due to magical circumstances and kindness of random people gue berhasil sampe ke kampung melayu dan jalan kaki menuju rumah di kemayoran, gatau total jaraknya brapa itu tapi gue jalan selama 2 jam, kaki terus bersenandung lagu sadisnya afgan dan pelan2 saja nya kotak. Bener kata salah satu sopir yg ngasi gue tebengan sampe pasar rebo, kalo gue nekat jalan dari kp. rambutan gue gak bakal nyampe ke kemayoran walopun jalan sampai pagi, nyampe sih iya, tapi jiwa gue doang, sementara badan gue udah membusuk di pinggir jalan.

Namun, dari night-nista-walk ini gue dipaksa untuk mikir beragam hal demi menjaga kesadaran tetap terjaga, mulai dari apa aja yang gue dapetin, lihat, pelajari, dan yang belum gue dapet, dari situ banyak pikiran yang membuat pandangan gue tentang beragam hal cukup berubah, dan gue bersyukur dikasih kesempatan untuk itu. :)

Jam 3 pagi gue sampe di rumah, langsung solat dan tidur, jadi seenggaknya kalo gue ga bangun2 lagi, gue punya amalan, hehe :P



Bandung 2 hari 1 malam
PP = 20.000+25.000 =45.000
akomodasi = nebeng, credit to amos!
Transportasi dalam kota = 5X2000 = 10.000
Konsumsi = 5000 (nasi rames)+5000 (lontong kari)+2000 (roti) = 12.000
jajan dan keperluan entah apa = 7.000
total : 74.000

Yo, Have a good sunday people!

4 comments :

Boyke Triono P. said...

pertamax

dodol anjir orang macem ape jalan ga bawa ktp? wkwkwkwk

dokterjamet.blogspot.com

sarahero said...

WAH KEREN KIT.

lebih menantang dari petualangan sherina!

Itulah saya said...

@Boyke,
iya, bahkan kayaknya ilang nih, duh.

@Sarah,
jiaaah, aya aya wae
hahaha

Roudhotul Jannah said...

Seru. Salam kenal :)

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design