Tuesday, July 26, 2011

Bocah yang tidak seperti bocah

Bukan2, ini bukan postingan curhat tentang sudah bukan bocahnya saya, ini postingan opini yang menyangkut kebocahan jaman sekarang. *sambil menunggu unduhan mp3 Yiruma.

Tumben banget hari minggu kemaren gue bangun jam 8 pagi, padahal biasanya jam 2 baru sarapan, trus tidur lagi untuk mengembalikan ion tubuh yang hilang karena merangkak ke meja makan. Berhubung diberikan kesempatan demikian, gue langsung melakukan hal wajib yang dilakukan anak telat puber : nonton Doraemon.

Gue sungguh bersyukur ternyata acara doraemon (ato dorameyon kalo kata mail) belum digusur dari pertelevisian Indonesia.
Nah, dari kesempatan langka menonton doraemon tersebut gue pun sadar seiring tangan gue sibuk mengganti channel, kok dikit banget ya acara bocah jaman sekarang? Mereka nonton apaan?

Lalu gue mencoba untuk membuat daftar mengenai apa saja perbedaan antara anak kecil jaman dahulu (angkatan 90an), dan jaman sekarang. Inilah daftar dari selayang pandang yang gue dapatkan, entah kalo di daerah lain gak begini atau lebih buruk (anak2nya lebih beringas dan remaja2nya masih maen robot2an)



1. Musik 
Gue inget salah satu lagu wajib anak-anak angkatan 93, yakni lagunya Susan. Bagi yang tidak pernah mendengarnya saya turut berduka. Entah TV anda sering dimalingin atau bapak anda nonton tinju melulu. Silakan liat disini kalo mau bernostalgia.

Susan, Susan, Susan
Besok gede mau jadi apa
Aku kepingin pinter
Biar jadi dokter

Kalau kalau benar
Jadi dokter kamu mau apa
Mau suntik orang lewat
Jus jus jus


Ria : Lho kalau nggak sakit kenapa disuntik?
Susan : Biar obatnya laku


Lagu inilah alasan mengapa gue gamau jadi dokter
Ada lagi joshua, cikita meydi, trio kwek2, Si komo dan bejibun artis cilik lainnya.
Sumpah lumba2 itu keren bengetzzz

Bagi kalian yang merasa jijik karena mengingat kembali jaman2 kalian joget dengerin lagu ini sambil ngaca dengan gigi jarang dan setengah telanjang sementara nyokap ngejar2 kalian mo nyuapin nasi, silakan muntah dulu sebelum melanjutkan baca postingan ini.

ehm,
Belakangan, sekoyong2 kita ngegrepe remote control tv sampe jebolpun, kalo kita ga punya channel spacetoon, mungkin kita gak bakal nemu lagu anak2 macam itu.
Suatu ketika gue lagi random channel dan nemuin 7 anak kecil yang nyanyi di acara inbox, "wih, muncul juga anak kecil dengan lagu anak2nya" pikir gue kegirangan. DAN TERNYATA Pas mereka nyanyiin reffnya

you know me so weell.....!
girl I heart you girl i need youuuuu

sensasi bakal pingsan melanda, bumi berasa gonjang ganjing, kepala di celana kaki di kutang (iya gajelas). Gue kena jebakan betmen. Bener kan? anak kecil aja udah terdidik untuk menjelma menjadi SM*SH yang belum disunat. Sungguh, durjana banget. Ini jelas, bukan lagu anak2. Sejurus kemudian TV gue matiin, dan gue berdoa agar jiwa2 mereka diselamatkan supaya tidak belok dikemudian hari.

2. Konsumsi acara
Kalo jaman dulu, film kartun hari minggu baru abis jam setengah 12 siang, dan banyak stasiun TV berlomba2 menghadirkan kartun yang menarik agar viewer ingusannya betah. Digimon, saint seiya, Hagemaru, Hatchi, kobo chan, Samurai X, Ninja Hattori, dan sederet kartun lain yg sekarang udah menghilang ditelan acara musik dan senima elektronik. Jaman itu, ada kebakaran pun gue ga bisa ditarik dari depan TV.

Mungkin karena alasan "bikin anak mandi siang" itu, yang menggusur kartun2 akhir pekan digantikan acara laknat yang isinya chart lagu dan presenter yang rada2 belok. Pertanyaan gue langsung bermuara kepada "apakah ini konspirasi pemerintah untuk membuat anak2 Indonesia menjadi pasukan bencong supaya ga diklaim negara tetangga?"

Kalo sekarang, gue ga tega nanya sama anak kecil tentang apa yang mereka tonton kalo minggu pagi. Ga tega denger mereka ngejawab "dahsyat". Gak kuat ngebayangin mereka joget cuci-jemur baju depan tv. 

3. Mainan
Kalo jaman dulu, punya Tamiya aja pamernya ke orang sekampung, kalo rusak nangisnya seminggu. Punya Beyblade ngeluarin penggorengan segede gaban buat maen bareng2. Atau yang laki2 akan maen kartu yang ditepok2 dan yang cewek tuker2an kertas unyu berisi biodata temannya. Paling tajir satu sekolahan punya HP, itupun yang kalo dipencet angka 5 keluar suara anjing, dan angka 9 orang nyanyi Asereje.

Jaman sekarang, bocah yang masih doyan cimol udah megang bebe/HP, lengkap dengan lagu2 cinta dan patah hati di dalamnya. Dan semakin banyak dari mereka yang berkutat dengan PS, ato maen di warnet sambil bicara kotor, mending deh kalo maennya jago. Kalopun ada yang main layangan, mainnya di tengah jalan, siapa yang disalahkan?

4. Akses informasi dan macam Informasi yang didapatkan
Dulu, untuk mendapatkan info artis cilik terbaru dengan hits terpopuler mereka, kita selalu menonton tv atau membaca majalah yang diorientasikan pada anak2, tidur misalnya (baca: bobo). Kemudian kita akan bergibah sampai ke masalah skandal artis cilik tersebut, misalnya sherina cinlok dengan derby romero ato tidak stelah adegan mesra di film petualangan sherian. Gue inget banget waktu TK kami sempat debat kusir dengan tema : Joshua, umurnya 5 ato 6 tahun? Kemudian suasana bertambah ricuh dan berakhir dengan nangis, gue paling kejer.

Majalah jadul

Saat ini, dengan duit 2500 perak, bocah2 umur 8 tahunan atau kebawah bisa masuk ke warnet dalam rombongan yang dikepalai anak belasan tahun, menjajah satu bilik di warnet tersebut dan 15 menit kemudian ngomong "noooh kan! Ariel peterpan beneran ituh bego!" *ngelap ingus. Tanpa ada yang ngelarang. Informasi laknat semacam itu aja udah bisa diakses anak2 yg belum hafal perkalian, bayangkan kemungkinan terburuk yang bisa terjadi kalo NII bikin facebook dan nge-add mereka.

Sumpah, gue rasa majalah bobokep dan acara infotainment anak2 (gue lupa yg presenternya kak ria ernes, bukan eva arnas ya) kini udah sukar ditemukan kecuali di spacetoon, itupun peminatnya adalah kalangan balita karena sasaran sesungguhnya lagi keasyikan tenggelam di dunia maya.

5. Ability untuk ngomong jorok
Waktu gue kelas 5 SD, gue baru tau kata2 kotor dari kamus besar bahasa kotor Indonesia yang diucapkan oleh abang2 terminal di sekitar rumah gue. Suatu ketika gue mencoba mengutarakannya dengan sangat pelan di rumah, gue kena gaplok. Terlepas dari itu, gue selalu merasa berdosa kalo ngomong kata2 ajaib tersebut ketika kecil (sekarang sih kaga, ketika tabu menjadi maklum).

Jaman sekarang kata kelamin lelaki, bersetubuh, kotoran manusia dan dada perempuan dalam bahasa tidak baku sering kita jumpai dan dengar baik di pinggir jalan, sekolahan maupun tempat umum, dan gak jarang, lagi2 bocah dengan ingus meler2, yang mengucapkannya tanpa dosa sambil ketawa2. Gue aja yang bangkotan gini masih mikir untuk ngelepehin kata semacam itu di depan khalayak ramai. Bisa2 status gue sebagai pemuda culun berantakan berubah jadi pemuda culun berantakan bermulut kotor.

Idola masa kecil.
Jujur, siapa idola kalian pas masih kecil? Gue Baja Hitam dan Batman. gilak, ototnya boooook, minta digrepe(lho?). Sangking idolanya, wktu kecil gue sering adu mirip2an Batman sama anak tetangga, ehm, mending ga usah gue ceritain rinciannya, kalian pasti muntah. Oh ya, gue selalu menang dan paling mirip upilnya Batman lhooo.
Ini gue pas kecil

Sementara sekarang, beberapa anak perempuan dan sodara2 yg masih SD gue tanyain "kamu kalo nonton tv idolanya siapa?" ngejawab Teuku Wisnu. Ada baiknya kalau pihak2 yang setuju dengan saya mulai membentuk sindikat untuk menculik Teuku wisnu dan menempelkan wajahnya dengan topeng batman, biar paling engga ada kemiripan dengan idola jaman dulu.


Dari data yang terakumulasi melalui penelitian saintifik yang berasal dari RT 013 RW 02 kelurahan Serdang deket PRJ ini (ditimpuk topeng betmen), dapat disimpulkan bahwa bocah2 jaman sekarang kecepetan gede akibat salah asupan informasi. Ini dibuktikan dari perilaku/kenakalan dan konsumsi yang biasanya dilakukan dan diterima remaja malah ditampilkan anak2 usia 8 tahun keatas. Alasan kenapa mereka bisa kayak gini menurut gue,

1. Acara TV yang slebor. Iya, maksudnya biar anak2 ga keseringan nonton tv. Nyatanya? TV adalah pusat informasi terdekat anak2, setelah Orang tua dan sekolah.
2. Warnet yang nerima siapapun asal dibayar. Sampe2 gw yg mo ngeprint musti ngantri nungguin anak2 yg bangun subuh buat maen game online.
3. Lingkungan. Makanya anak2 yang seperti ini hadir di lingkungan tertentu.

Sekali lagi, gue enggak tau kalo di daerah kalian anak2nya lebih normal ato lebih minta disate(kalian bisa beri pendapat di komentar). Tapi kalo dari sekarang udah kayak gini, gue bingung gimana perilakunya pas remaja. Udah jalan pake tongkat kali. Miris beneran.

Akuilah, nak (merujuk pada anak2 angkatan 2000 keatas)
Masa kecil kami lebih keren dibanding punya kalian,





11 comments :

justforblogwalking said...

mantap kit, bahasan kuda reyot juga dong. udah merambah ke anak SD lho hahaha

Bangquito said...

wkwkwkw, makasih,
udah maen gituan toh? serem juga...

Umar said...

hahaha. keren2. lagi2 kit

Bangquito said...

wkwkwk, thx mar. Eeeeh punya blog? Tukeran link nyok

Anonymous said...

setuju parah kit !! ini dirumah gue juga bgitu anak2nya kacau dah omongan jorok2 smua. gila smoga anak kita nanti kaga kayak bgitu

diarumon said...

bangkit setuju bgt gue sama lo.. hihi kasian ya anak jaman sekarang. hehe tp skrg seenggaknya masih ada si ipin upin loh tontonan anak-anaknya.. trus trus sinetron jaman sekarang jg ga bagus, tapi sinetron jaman gw kecil seru2 loh, lagian jaman dulu sinetron cuma seminggu sekali. ehehe maaf komennya kepanjangan..

Bangquito said...

@Anonim,
ckckck, amin2,

@Diar
Ho oh. Tontonan gue juga tuh. Sinetron jaman dulu apaan yah? Si sidoel ya? mantap itu. hahahah.

Anonymous said...

woooh ini murid SD gue kalo gue lagi ngenet minta dibukain hehantuan malah ckck

Bangquito said...

Woh kalo itu maenan saya pas smp, bru tau google ama primbon. Hahah,
Masih mending deh maennya begituan,

Maharani Karlina CH said...

GAH! Setuju... tapi salah satunya penyebabnya juga perkembangan teknologi sama globalisasi :/ karena mudahnya akses kemana-mana lewat alat elektronik (yg infonya juga ngg tersaring) banyak anak kecil sekarang yg cenderung apatis sama lingkungan dia :I

Anonymous said...

yeah...
you rock guys...
memang masa kecil kita itu bisa di sebut "masa kecil" beneran...
hoby memang nonton kartun itu wajar...
berucap kotor lgsg di marahin ortu...
kalau sekarang mah aduh mnta ampun dah masa kecil nya anak2 sekarang...
kata2 loe bsa menginspirasi gue...

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design