Wednesday, July 20, 2011

Iyak! Pulau Pramuka!

Jadi gini, ehm, emang gue kebangetan cuman bawa 20.000 buat wisata 2 hari 1 malam di pulau pramuka, hehehehe, jangan ditiru yaaaa

kalo gak ada anak2 kampang, gue pun gak akan bisa menulis postingan ini, jadi makasih banget untuk mereka. Mereka sungguh berjasa dalam pemberian subsidi wisatawan melarat macam gue. Kalo bantuan untuk orang tidak mampu disebut program tali kasih, dan kalo ini gue menyebutnya program tali kolor. Eits, kenapa kolor kit?? Karena kolor, seperti halnya pertemanan kami, bersifat elastis dan fleksibel dalam tolong menolong serta saling melengkapi agar muat, cocok dan nyaman dipakai (sepik, kancut), makasih kawan2 :')

Ngomongin soal cabutan kemaren, ada baiknya kalo kita tau dulu dimana pulau Pramuka. Nih :
Malas mengetik ulang

Nah, pulau yang jaraknya 3 jam perjalanan naek kapal dari muara Angke dan 2 detik kalo naek buraq ini dimulai senin jam 7 pagi. Prajurit2 yang ikut serta dalam jibaku kali ini antara lain,




Ismail : Dimana ada bocah ini selalu ada kumis, tawa dan hal2 ngocol yang berhubungan dengan sesuatu yang sama jenisnya. Karena dia kita sejahtera di pramuka, berkat kenalannya, Pak Yamin yang bantu banget ini itu.   Jago berenang, dan lebih jago lagi nahan angin di geladak depan kapal tanpa dada meringsut selama 3 jam.

Irwin (bukan yang lagi digendong): orang yang ketawanya paling ekstrim dan tidak memenuhi kaidah UUT (undang2 tertawa) yang berlaku. Bertindak barbar kalo tentang sambel, agak homo namun rajin menabung (di wc). Celananya robek di Pramuka gara2 kedorong mail dan jatuh kayak tapir terbang kalo menurut gambaran Iwa (demi Tuhan gue masih ketawa kalo inget cara Iwa nyontohin Irwin jatoh). gampang mabok cewek, sambel dan lautan.

Iwa : Artis vokalis marawis 68 inis, memang cenderung inovatif dan maju dalam segala aspek (keliatan), ia suka banget nyanyi2 sendiri, dan kalo dia udah nanyiin lagunya gita gutawa, satu saf solat pada batal semua karena ktawa campur kentut dalam irama 4/4. Dengan frontal gagal pasang behel karena diseret ikut jalan bareng kaum sodom junior ini.

Ridho : Kalo iwa nonjol diatas, maka ridho nonjol dibawah (pikir ndiri), teman baik merangkap dermawan nista gue ini senantiasa banyak ikut andil dalam berbagai perjalanan gue. Mulai dari yang miris sampai ke yang paling miris. sedih dan lebih sedih. Duka dan durjana. Bulu dadanya banyak (nyebar fitnah), macho tapi suka pake gincu.

Abil : Mantan ketua rohis yang satu ini bertindak sebage kontrol sosial kalo tindak tanduk kehomoan mulai terlihat. Tidak pernah lupa mengingatkan yang lain untuk solat, siapapun dibangunkan dengan cara apapun. Ketangkep basah bangunin gue sambil neken2 tompel betis gue sambil ngomong "subuh kit, bangun, subuh dulu" seakan tompel gue adalah tombol on-off diri gue.

Maenk : Jebolan 68 yang udah dapet HI Universitas Indonesia satu ini keliatan kayak om-om ketimbang siswa yang baru lulus. Seneng banget bawa-bawa pisau dan ragamnya, mungkin suatu saat dia bakal buka tempat sunat, siapa tahu? Kalo makan sambel sebangsa sama irwin, bukan 'makan nasi pake sambel', tapi makan sambel pake nasi. Ngoroknya memiliki efek sama dengan ledakan di chernobyl.

Andrian(paling kiri) : Nah ini nih, kalo belom kenal, siapapun yang melihatnya bakalan mikir bahwa anak ini anak baik yang kalo mau kentut lari dulu ke seberang lapangan supaya ga ganggu orang lain, tapi ternyata bocah ini adalah serigala berbulu gambis. Kalo udah ngatain, kena sampe tulang. Jago banget maen capsa. Ga suka makan ikan, tapi doyan ngecengin iwa.

Boyke : Yang ini, tidak diragukan, tidak lain dan tidak bukan, reinkarnasi dari ketua kaum sodom jaman nabi Luth. Boyke ini paling putih disini, paling mirip anggota sm*sh, tapi paling males mandi, musti dicambuk sampe menggelinjang dulu sama Irwin baru lari ke kamar mandi, itu juga cuma ngabisin sabun yang gatau buat apaan.

back to the story....

Setelah 3 jam jor-joran di kapal nahan muntah (kecuali Irwin yang bener2 heboh muntahnya), menikmati bau angin darat dan aroma laut yang sungguh memukau, dengan lidah asin kami menapaki Pulau Pramuka yang lautnya bener2 bening! Dengan kampungnya kami yang terbiasa maen di tepian ancol nunjuk2 pantainya yang berpasir putih dan bagai ga bertepi dengan gelagapan.

"bening men.... bening....."

Pemandangan yang tadinya cuma bisa kita liat di desktop komputer ato background majalah2 stensil.

Notice how i manage to get on the ship with only 20.000 while the cost was 35.000 :
Jadi wktu itu di kapal ada 2 kubu anak muda, anak kampang (kami) dan orang2 yang nyanyi dengan super merdu dan duduk2 di peti yang cuma diiket di bagian belakang kapal. Kubu ini saling bersitegang. Irwin muntah dicemooh, mereka norak dicengin mail. Nah, ketika 3/4 perjalanan dan kenek meminta uang kapal dri tiap penumpang, gue yang lagi duduk di geladak sambil baca koran dengan entengnya bilang : saya bayarnya bareng sama yang dibelakang mas, *ngasal nunjuk. Maksud gue tentu nunjuk temen2 gue dan berharap talangan mereka supaya gue ga dilempar kelaut. Mas2 itupun melengos pergi dan gue kembali membaca. Tanpa dosa.

Pas turun,
Gue : Eh, tadi yang bayarin kapal gue siapa? nanti gue ganti ya,
Irwin : lah gatau, tadi gue bangun bentar cuma byar buat gue ndiri loh
Iwa : gue juga gatau kit,
Yang laen : bukan gue loh,

cengok bentar, lalu tersenyum penuh kebedebahan,
artinya....... ENTAH GUE GA BAYAR SEPESERPUN ATO PARA SINDEN LAUT ITU YANG BAYARIN KAPAL GUE, MUAHAHAHAHAHAHAHAHAH!

Setelah masalah administrasi selesai dan kami mendapat homestay, (300 ribu, 9 orang, 5 kasur lantai) segera kami ngeberesin ini itu dan mulai jalan2 keliling pulau. Gak berapa lama, insiden celana Irwin somplak karena dia jatoh di jalan setapak pas lagi ngerekam pake kamera dan kesenggol mail terjadi dengan brutal, irwin kalap, bolong celananya emang ga segede gelora bung karno, namun mampu menggetarkan sukma orang2 untuk bilang "ANJIR GEDE BANGET BOLONGNYA".

Jangan tertipu oleh gaya yang baju merah, celananya robek

Alhasil, Irwin boxeran keliling pulau, rada2 parno gitu kalo ketemu cewek lokal. Kami mengunjungi penakaran penyu dan bertemu sodara2nya si uya kuya yang dari laut. Dengan penuh sukacita Maenk ngangkat atu2 penyu dari jenis yang berbeda untuk (dipaksa) berfoto friendly dengannya, walaupun wajah maenk lebih mirip ingin nyate mereka. Yang laen ikutan putu2, hanya Irwin yang rada sedih karena ga bisa ngebawa pulang kuya laut tersebut untuk dipersembahkan kepada *piiip* nya. ihik ihik, cabar ya wiiiyn *kedip kedip
Ayah dan anak

Menjelang siang kami berangkat ke pulau Karya naek kapal Ojek dengan biaya 3000. Di pulau karya kami mencari spot yang pas walaupun sempet buka baju di tempat yang salah, selama beberapa jam kami bergumul di laut rendah menikmati pemandangan terumbu karang yang indah melalui kacamata snorkel dan bergumul dengan tangkas menghindari bulu-bulu babi yang ajegile banyaknya. Lagi2 karena ke-keparatan gue, gue tidak mengeluarkan sepeserpun untuk tools snorkeling, tapi gantian dengan yang lain. Gilak. huahahaha,

Puas ngoprak2 tempat itu, kedinginan dan setengah telanjang, kami pindah ke pantai berpasir putih dan menikmati sore disana, bercanda dan maen kubur-kuburan dengan nista. Gue kayaknya sempet denger suara malaikat pas dikubur idup2. good time, good time.

Malamnya! Tentu kurang afdol kalo wisata ke pulau tanpa menikmati makanan laut. Maka pukul 8 pas kami menikmati santap malam dengan hidangan ikan bakar dan cumi bakar yang wih banget, namun yang paling memukau adalah SAMBELNYA. Sebenernya sederhana, tipikal sambel kecap dengan cabe, namun entah darimana muncul letupan2 kecil ketika masuk kemulut, memberi sensasi 'mampus lo' ketika disantap dengan ikan dan nasi panas. Pedas dan, gila-gilaan. Beragam reaksi dikeluarkan oleh temen2 gue antara lain :

Maenk : Lidah gue mati rasa!
Abil : Gue kaga bisa mikir, parah *mata terpejam
Ridho : kuping gue berdengung, pala gue kesemutan *bengong
Irwin : mantep2, nampol banget ini.
Boyke : *diem aja
Iwa : *niup2 dengan beringas
mail : *ngelap ingus pake lengan, basah banget.
gue : *nahan pingsan*

Andrian anteng2 aja menikmati nasi goreng dan koka kola karena dia ga bisa makan ikan.

Pedesnya berasa ampe mo tidur. Nampol.

Sambel Iblis rasa neraka


Malam itu, jam setengah 2 pagi gue dan irwin kebangun karena lembab dan ngabisin beberapa lama di teras. gue gak pernah liat bulan bersinar seterang itu, bahkan sampe bisa bikin bayangan. Suasana sunyi, hanya terdengar suara derik jangkrik, kucing kawin dan NGOROKNYA MAENK. Sangking romantisnya, hampir aja gue megang tangannya irwin.

Besoknya, gara2 masalah administrasi yang kurang jelas kami terpaksa ambil kapal siang untuk pulang. Paginya kami maen2 keliling pulau foto2 di sma 69 yang konon katanya sodara tiri dari sma 68. Sisanya banyakan pada masih tidur karena kecapean.

Jam 1 siang kapal berangkat. Alam memberi hadiah terakhir berupa perjalanan pulang yang ga terlupakan. Alasan kenapa kami tidak mendapatkan kapal pagi atau kapal yang berlayar menuju marina Ancol adalah karena angin laut yang dianggap tidak aman untuk berlayar untuk kapal reguler. Ibaratnya gini, kami tidak naik busway, jadi naik mikrolet. Ugal-ugalan, angin laut yang lumayan kencang menyebabkan permukaan laut tidak tenang. Rasanya asik banget, naik dengan perlahan dan turun dengan bantingan, berasa maen kora2 di ancol selama 3 jam nonstop, gue dan kawan2 duduk di geladak kapal, bukan di dalam kapal, menikmati jajaran kursi terdepan memandang laut lepas, horizon tanpa akhir yang begitu menggoda dan bau laut yang tidak terlupakan. Bahkan, sempet2nya kami ngeliat lumba2 seliweran. Absolute trip.



dua puluh ribu rupiah, 2 hari 1 malam, kepulauan seribu, hidup! Muahahahah, makasih banyak teman2!
*pelukcium

Have a good weekend!

5 comments :

Anonymous said...

selalu terhibur baca blog lo kit haha

Anonymous said...

akhirnya di post juga......

Itulah saya said...

@Anonim
ahahaha, trimakasih untuk berkunjung!

Ahmad Imam Sya'roni said...

Baru baca.. dan gw harus bilang WooWWww..

gaya penulisanya ringan.

pokoknya mantab gan

M. Yamin said...

hallooo apa kabar semua? sekarang saya sudah memiliki tour & travel, yang jelas lebih profesional.. silahkan mengunjungi website saya ya di www.wiyata-island.com

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design