Sunday, August 21, 2011

Indonesia Melek Internet



Yooo, sudah hari 21 puasa aja nih.Udah ada yang bolong belom?
Alhamdulilah nafsu mengaspal tukang cendol yang seliweran siang2 juga udah luluh karena biasa panas2an, walaupun masih sering melototin bocah yang mondar mandir ngisep es kobe, eh kebo ding, kobe mah ridho. 

ya ya ya, off to main topic. 
Tadi sore karena pantat terasa malas untuk diangkat ke ruang tamu, gue ngecek internet dari kamar untuk cari streaming global tv. Buat apa? pertanyaan bodoh, buat nonton spongebob lah. 

eniwey, akhirnya gue nemu salah satu situs yang menyediakan layanan tersebut (ini bukan situs asli global tv). 
Memang, videonya ga muncul2 selain iklan yang nongol2 mulu, belakangan setelah gue kutak katik webnya gue tau kecepatan internet terendah untuk menikmati sarana TV online ini adalah 256 kbps. *garuk tete, kutuk provider gue*.
ada hal lain yang menarik perhatian gue, yakni komentar pengunjung website tersebut. 



daniel halomoan: kok gak bisa
8 Jul 11, 03:09 AM
si anjing: alamak situs apa ini sempe laptop gw batrenye abis juga ga bakal ada nie
4 May 11, 02:08 AM
kusnoto: wah gawat bisa jadi masyarakat udah ga percaya lagi ma RCTI kalau sllu offline
1 May 11, 08:15 PM
dsadasdas: *kelamin pria* nih gajelas 

16 Feb 11, 12:18 PM
susiani: mohon ftv saat cinta aling memanggil di putar kembali dong

22 Jan 11, 10:15 AM
*disamarkan*: *sensor* Ni web..kaya *sensor* kuda..anjing..jadiin aja web *sensor* u...

27 Apr 11, 08:59 PM

Nah itu contoh kecil tentang belum melek internetnya pengguna internet Indonesia. 

Faktor2 yang bikin video gak muncul mulai dari kecepatan internet, plugin bermasalah, dan sumber linknya udah rusak adalah hal2 yang seharusnya umum diketahui oleh pengguna internet yang udah punya akun Jejaring Sosial. Tapi bukannya cari tau, ini malah bagi2 bahasa terminal di web orang, selain nunjukin keawamannya, pengunjung2 tersebut juga sukses membuka paradigma baru tentang budaya ngomong kotor di net Indonesia.  

Internet yang udah dimana2 di Indonesia, terlepas dari kecepatannya yang minta di-jumroh, adalah satu hal yang musti dimanfaatkan sebaik2nya. Kita punya google, yang bisa bantu nyari apapaun mulai dari "cara membuat nasi goreng" hingga "proses tapir melahirkan". Blog, tempat nulis aspirasi, curhat, dan ide2 yang bisa diakses siapa aja. Ada forum, yang bisa jadi tempat bertukar pikiran, cari info sampai dagang senjata. Belum lagi fungsi menggoda internet lainnya yang cukup absurd : bikin terkenal. 

Sayang banget kan kalo make internet cuma buat facebook dan twitter?

bedanya kenal sama melek?

Kenal internet sempitnya bisa buka browser, tau google, bisa pake email dan facebookan.
Sementara melek internet itu bukan cuma bisa buka browser, punya facebook dan email serta bisa pertamax di kaskus. Melek internet artinya mengenal, memahami dan mampu menggunakan internet dengan optimal dan bukan cuma untuk kebutuhan mendesak ato gaya hidup doang. 

Kalo ada pertanyaan : "seberapa jauh lo mengenal internet?" jawabanny bisa dikategorikan seperti ini. 

"Saya punya facebook" 
Kita anggap dia dalam taraf tau internet karena internet bukan cuma tentang facebook. 
Btw, yang punya facebook itu mark zuckerberg, dia cuma punya akunnya. 

"Saya biasa menggunakan internet untuk jual beli, hiburan, cari informasi dan sarana belajar" 
kita bisa kategorikan sebagai melek internet. 

"Saya biasa mencuri data pemerintahan dan mengganti logo garuda menjadi burung merpati di situs http://www.indonesia.go.id/."
*panggil polisi*

Kita tahu bahwa Indonesia adalah pengguna terbanyak Facebook nomor 2 di dunia, penggunanya mulai dari anak yg masih disusui sampe ibu2 menyusui. Namun hal ini tidak menjamin bahwa semua pemilik akun tersebut melek Internet. Semua mungkin jago nulis gede kecil di wall, namun belum tentu semuanya bisa sekedar mengganti settingan bahasa inggris ke Indonesia di facebook secara manual atau mengatasi masalah video gak tampil di wall. 

*setelah yakin gue bisa ganti bahasa di facebook*
Berhubung kita generasi muda, yang masih bisa diajarin dan mau belajar, kita sepatutnya maju untuk berperan aktif, atau paling tidak mengoptimalkan kemampuan kita dalam menggunakan Internet. Setelah kita tau, gak ada salahnya kalo kita sering2 berbagi di jagat internet, mulai dari, paling gampangnya bagi2 di news feed :

"Ternyata html gak separah belajar logaritma, cek di http://www.kaskus.us/showthread.php?t=4768832"

"bagi2 buat yg gabisa buka video gra2 plugin bermasalah, http://mozilla.web.id/id/kb/mengatasi-masalah#Mengatasi_masalah_plugin"

Atau nulis blog, semacam http://melekinternet.blogspot.com/

Dengan demikian, temen2 yang tadinya gatau jadi tau, ga ada yang rugi, daripada ngomongin apakah nazarudin amnesia gara2 diancam disunat lagi kemudian berujung pada suudzon dan batalin puasa. Kalo makin banyak orang yang melek Internet, gue yakin penyerapan informasi bermutu makin kenceng, makin banyak orang yang belajar dari Internet, makin kecil gap kita dengan negara2 tetangga. 

Buanyaaak banget cara untuk berbagi, dan percayalah, kalo berbagi ilmu pahalanya gak bakal berenti2. Karena sekarang kita tahu, membantu Indonesia bisa dimulai dengan ngewall di Facebook, nulis di blog dan aktif di thread bermutu kaskus,  

Ayo wujudkan Indonesia Melek Internet! 

Hayo, siapa yang belom bisa ganti bahasa di facebook? 

4 comments :

QILLING BLOG said...

Postingan yang bagus kawan.. saya akan promote!!

Bangquito said...

hehehe, Makasih yak qil!! :D :D

Fahmi said...

great artikel, "melek" memang satu tingkatan lebih tinggi dari pada cuman "kenal" internet :D, tapi kayaknya semakin banyak orang indonesia yang mulai melek internet daripada cuman kenal saja :)

Bangquito said...

Amin banget bro fahmi, wah namanya kayak nama temen saya, hehehe

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design