Friday, September 2, 2011

Kebodohan di hari Lebaran


Gapapa deh, nulis postingannya H+2 dari kejadian. Mudah2an belum busuk.
Oke, jadi 2 hari yang lalu gue dan keluarga bokap berkumpul di headquater. Headquaternya itu rumah kakek gue, di tanjung priok, ini adalah markas besar seluruh keluarga besar karena setiap tahun pasti ngumpul2. Sebelum berangkat kesana gue mampir kerumah om gue dulu karena perginya bareng, disana terjadi percakapan

om : jadi kamu nganggur dulu nih setaun?
gue : hehe, iya om *senyum dikulum*
om : oooh, ngomong2 rambut udah panjang tuh, gondrongin aja
gue : iya om, sengaja kok, digondrongin biar enak.
om : digondrongin biar makin kayak pengangguran *ngakak
gue : *nancepin pasak ke dada sendiri*

Terlepas dari hal2 negatif yang kerap membuat gue rindu dengan aroma baygon, kumpul2 tahun ini bisa dibilang seru. Sodara gue pada kuliah, ada yang udah kerja, nganggur, berkeluarga, tapi gada yang sendirian disana. Ponakan2 yang menganggap rumah kakek gue adalah medan perang berlalu-lalang gak pake nafas, sumpah mereka koplak banget (damn i feel so old). Hari itu gue habisin dengan ngambil kue di rumah Amos siang bolong, sorenya ngobrolin sketching dengan sodara gue, trus ngalor ngidul ngomongin banyak hal, makan cheesecake keramat, maen dengan ponakan. Perfect day, yea.

Resmi gue pulang dengan girang gembira, selain tali silaturahim kembali mengencang bak tali kolor baru diganti, dompet gue pun makin gemuk karena THR yang ihik ihik. Barulah 1 km sebelum sampe rumah kebahagiaan itu sirna. Pas di mobil gue merasa ada yang gak beres.

Ada yang salah. sangat salah.

Gue ngecek celana, depan, belakang, samping.
Ngeluarin duit, handphone dan flashdisk,

KUNCI RUMAH MANE?

Terngiang kembali ingatan ketika gue mengunci pintu karena keluar paling belakangan. Suara kunci diputar, pintu rumah ditutup, dan gue meninggalkan pintu dengan sukacita sambil benerin bando. Betul2 gue yang megang kunci rumah.

Insting pertama gue mengatakan bahwa kunci rumah jatoh di jalan waktu ke condet ngambil kue. Ya, bisa jadi. Asumsi kedua mengatakan bahwa kunci ketinggalan di tanjung priok. Dan mendekati mustahil untuk minta bokap puter balik ngambil konci dengan kemungkinan koncinya gak ada di sana, bisa2 gue pulang duduk di roda mobil. Gue cek tas nyokap, resmi gada kunci disana. Bokap dan ade gue juga jelas kagak megang.

Gue manggut2 memikirkan jalan keluar, hasil akhir ada suara berbisik di telinga gue :
*soundtrack sinetron geblek* insya Allaah~ Insya Allah~

AAAAAH TAIIII sumpah itu beneran terngiang. Gagal banget. Pemberitahuan terakhir bahwa gue ga punya jalan kabur.

Mati nih. Kepanikan melanda. Gelisah. Menggelinjang. Nafas ga tentu.
Akhirnya muncul pencerahan untuk pas mobil diparkir dirumah om gue, gue bakal lari ke rumah dan masuk lewat jendela atap di pintu belakang. Buka pintu dari dalem, dan menjelaskan kebodohan tersebut pada bokap, berharap cuma kena digampar sekali.

Begitu mobil diparkir, gue melesat bagai maling hendak dikebiri, jarak 50m menuju pintu belakang rumah. Gue ngebuka jendela diatas pintu belakang, dengan lihai masuk lewat jendela 40x60cm dari ketinggian 2,5 meter diatas lantai dan mendarat dengan anggun, yakni jatuh berdebum di lantai dengan jidat nabrak jendela bawahnya, menghantam kardus aqua dan ngebikin bopeng kaleng kit magic bokap. Gue mengembik kyk kambing. mamak.

Gue tersenyum penuh kepuasan, penuh debu, dan kaki lebam, sempet pose superman dulu, kemungkinan lolos dari hukuman rajam versi bokap makin besar, gue melesat menuju pintu depan dan penuh birahi membuka kunci tarik atas dan bawah pintu, trus gue bingung,
KOK TETEP GA KEBUKA?? Perasaan di kelas wktu sma bisa2 aja (ketawan pintu smanya abal).

Serta merta kedengeran langkah bokap, nyokap, dan ade gue. Berasa kesamber petir.
Kayak orang kesurupan gue teriak2 dari jendela depan "MASUKNYA LEWAT BELAKANG DULU, KUNCI DEPANNYA ILAANG!!!" sambil ketok2 jendela dengan pasrah.

Siluet bokap keliatan jelas dari seberang kaca, doi depan pintu sekarang, gue kicuap, trus doi bilang
"Lah ini apa?"

Kedengeran suara kunci diputer, CKLEK, pintu berderit dan terbuka, gue nganga dengan ingus turun naik.

JADI, JADI, JADI????????????

GUE DENGAN IMBISILNYA NINGGALIN KUNCI NYANTOL GITU AJA DI PINTU RUMAH ?? TIDAAAAAAAAAAAAAAAK!!!!

Gue cuma bisa ketawa nista, mengasihani diri sendiri, usaha gue untuk manjat2 jendela, gak guna, pose supermen, gak guna, dan dengan begonya gue ga ngecek pintu depan dulu pas nyampe rumah. Kebodohan ultimate dikala lebaran, malu gue diketawain ketupat sayur.
Bokap melengos gitu aja, pas nyadar anaknya yang imut ini ternyata masuk lewat jendela kecil di belakang rumah doi geleng2, pasrah dengan nasibnya, kenapa dari sejuta lebih sperma yang ada, musti pemuda somplak ini yang jadi anak gue??? mungkin itu yang dipikirannya.

senyuman gue berenti.
Gue baru nyadar, ninggalin kunci nyantol di pintu depan seharian lebih parah daripada ngejatuhin kunci. Sama kayak ngajak pencuri untuk maling bareng dirumah, trus boker di wc rumah itu, tidur disana, buka bersama disana dan cabut tanpa susah payah. Ah geblek banget emang.

Setidaknya tahun ini gue punya resolusi baru untuk ngecek pintu depan dulu kalo2 kunci ilang di jalan lagi. Amin.


Oya, selamat lebaran ya kawan2!! :D :D

5 comments :

sarahero said...
This comment has been removed by the author.
sarahero said...

GOBLOK BET ANJIR NGAKAK GUA WKAKAKAKKAKAKAKKAKAK. JADI PENGANGGURAN EMANG BIKIN SEL SEL DI OTAK 99% MATI YAK HAHAHAHA. BEGO LUH

Bangquito said...

huahauhehehehe,
kayaknya sih gitu sar, jahahah,

bakkanekko said...

askjdfhsadfn;awe sumpaaahhh ngakak bgt bacain inii wwwkwkwkwk "*sambil benerin bando*" anjir lo yeeee, gak ada matinyaaa emanggg!!! HAHAHA!

Bangquito said...

wkwkwkwkwk, makasiiiih zaaad!!

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design