Wednesday, November 9, 2011

Bahkan kambing pun tertawa


Perlu keberanian ekstra besar untuk menjerumuskan gue menulis postingan bodoh ini. Mudah2an pada memaklumi kebegoan manusia yang tidak disengaja ini.

Kisah ini terjadi pas idul adha kemarin. Idul Adha, lebaran kambing, ato dalam bahasa Indonesia yang telah disempurnakan disebut sebagai "hari barbar makan sate kiri-kanan" adalah salah satu dari 365 hari yang gue tunggu sejak gue berbentuk embrio. Namun tahun ini, Idul Adha telah menorehkan noda kelam di hati gue. *nyalain lagu sedih

Jadi, di hari lebaran kambing tersebut, umat islam akan mengadakan solat Idul adha berjamaah di pagi hari. Gue sebagai umat islam (sebagaimana tertera di KTP) tentu saja telah mempersiapkan diri untuk mengikutsertakan diri dalam event tahunan tersebut, berkenaan dengan belum hadirnya rendang karena nyokap juga lagi solat.

Anyway, pagi itu dengan rasa cukup malas gue beranjak dari kasur untuk mensucikan diri dari iler dan belek sebelum berangkat solat. Bokap udah jalan, yak, bokap emang tipikal orang tua yang bangunkan-sekali-dan-biarkan-dia-telat-karena-kemalasannya-sendiri.  Setelah merasa cukup tampan sehabis ketemu air dan sabun, gue pun segera melangkah ke masjid, sempet balik ke rumah karena kelupaan sajadah.



Masjid cuma berjarak 50 langkah dari rumah dan jarak sependek itu tidak memungkinkan otak gue yang berkerak untuk merasa heran perihal "kenapa jalanan sepi banget dan gak ada orang yang jalan ke masjid?". Lalu gue tepis pikiran tersebut dengan kalimat "ah paling gue yang ketelatan(dikit)". Gue bertemu beberapa pemuda yang lagi kongkow2 di depan warung, agak prihatin juga dengan mereka yang malas solat padahal setahun sekali, wah wah2, gue menggelengkan kepala dalam hati, takut diajak berantem.

Dengan gagah gue melangkah menuju masjid, sayup2 irama lebaran dikumandangkan, semilir angin dan bau  sapi menambah kental tema lebaran hari ini. Dengan tangkas gue menghindari perangkap alam berupa kotoran sapi. Wajah segar dan nafas wangi menambah kepercayaan diri ketika memasuki pelataran masjid. wah, sudah banyak orang disana, lagi pada duduk. Pikir gue dengan polosnya. Kumandang lebaran masih bolak balik telinga dan gue dengan mudah menemukan spot diantara para muslim,
ada 2 hal yg bikin gue heran :
1. kok gak penuh sampe menjejal2?
2. kok pada ngeliatin gue?
gak tau kenapa ngeliatin gue, asumsi sederhana, rambut basah belum disisir sehingga terlihat kurang ganteng. Atau ada kotoran sapi yang nempel2 dan gue gak nyadar.

Pas gue duduk, kumandang lebaran sempet berhenti dan ceramah dimulai. Gue tidak merasa ada yang ganjil hingga saat ini. Gue cuma heran kenapa bocah2 masjid malah pada lari-larian di halaman masjid dan godain sapi bukannya dengerin ceramah dan kemudian solat.

30 menit ceramah berlangsung, gue asik dengan pikiran kemana2.

Pas ceramah selesai, doa2 dilantunkan, gue menunduk khidmat dan berdoa, kemudian bersiap untuk bangun dan melakukan solat berjamaah.


Namun ada yang gak beres.

Atmosfir apa ini, kayaknya sesuatu yang sangat memalukan akan terjadi. Pikir gue. Keringat menetes, hidung kembang kempis.

Sangat gak beres.

Selesai doa, gue gak mendengar qhomat (panggilan pendek untuk memulai sholat). TAPI MALAH TAHLIL BAHWA SHOLAT IDUL ADHA TELAH SELESAI

orang2 bangun dan mulai meninggalkan masjid.

APUAAAAAAAAAAAN NIH??

*sayup2 terdengar suara mbek mengembik dengan irama 4/4.
Anjir, Anjir ini pasti ilusi, pikir gue. Pasti ini april mop, pasti abis ini orang2 pada berbalik ke gue dan ngetawain+ngelewein gue karena mereka berhasil ngerjain gue. Pasti gue korban Super Trap transtv edisi spesial Idul adha.

trus gue nyadar lagi cengengesan sendiri.

Dengan muka super dongo gue masih duduk terdiam. Gue nganga, celingak-celinguk. Orang2 pada bangun dan meninggalkan tempatnya masing2. Ini menjelaskan kenapa anak2 pada keluyuran waktu ceramah, KARENA MEREKA UDAH PADA SOLAT DAN GUE BARU DATENG SETELAH ITU


TIDAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAK

Jadi... jadi..... gua dateng super telat dan maen duduk2 aja, cuma dengerin ceramah dan KETINGGALAN SOLAT. busuk sekali.

gue gak berani ngadep belakang. Kagak. Kagak.

Gue bangun, pasang tampang datar, jalan kedepan dan nyari sandal dengan tenang. Lalu ngibrit.
Itu pasti jalan kaki paling kenceng yang pernah gue lakukan.

Bahkan, gue yakin, saat itu kambing disana lagi pada ketawa. Mereka bersyukur dikasih hiburan sebelum disembeleh.

Akhirnya,dengan penuh kepasrahan gue solat sndirian di rumah. Sumpah perasaan bersalah ini lebih parrrah ketimbang waktu gak dapet PTN pilihan pertama di snmptn kemaren,

Catatan tahun ini : Selalu liat jam sebelum ikut solat lebaran, dan kalo kayaknya telat.........jangan ikut.. *tarik ingus




4 comments :

Anonymous said...

kit..........-_-

irmacchi said...

HAHAHAHAHAHAHAHAHA BANGKIIIIIIIIIIT *ambil nafas* HAHAHAHAHHAHAHAHAHAHAH

Bangquito said...

@Irma,
gila girang banget lo

Fahmi said...

buset~~ parah bro wkkk, gak kebayang kalo posisi gw kayak gt ^^ nice writing :D

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design