Saturday, December 24, 2011

Jakarta keras, begitu pula transjakartanya

tenang kawan2, gue tidak kehilangan keperjakaan gue di transjakarta ini.

kisahnya bermula ketika gue hendak berangkat menuju mampang untuk mengikuti tambahan bimbingan fisika. Berhubung mampang jauhnya ampun2an, gue berangkat dari rumah 1,5 jam sebelum tambahan dimulai. Yak, transjakarta, ato yang sering disalahkaprahkan sebagai busway menjadi pilihan kedua setelah tebengan tersayang aka ridho roma and the bike ternyata gak sama jadwal tambahannya. sebenarnya masih ada alternatif lain seperti kopaja dan metromini yang ternyata memungkinkan gue untuk terhindar dari kejadian laknat ini, tapi apa boleh buat, nasi sudah menjadi rempeyek udang (ko bisa? tanya galileo).

Asiknya, pas di halte matraman menuju duku atas, gue menemukan diri gue duduk di kursi transjakarta. Peweee sekali loooooh, tumben2an sepi <banget>penumpang kayak gini.

yaoloh, betapa cerahnya hari ini.

pas nyampe di duku atas, gue kira pintu yang arah ragunan bakalan sepi kek biasanya, gak taunya rame bejibun tiada ampun. Gue tengah berdiri di pintu yang depan pas pantat gue ditepok penjaga,

"mas, kalo cowok barisnya di sebelah sana" nunjuk pintu kedua yang isinya batangan dalam beragam usia. Pantesan aja hawanya ditempat gue berdiri lebih asoy, cewek semua.

Kebijakan ini entah muncul darikapan ketika penumpang wanita dan pria dipisah2, kebijakan yang cukup baik, namun membawa gue kepada kesialan hari itu.



Gue masih optimis dapet duduk, tadinya.
Pas transjakarta arah ragunan terlihat dari kejauhan, steriotip pengguna busway aktif, serta merta atmosfir memanas, hape2 dimasukin, mata2 lapar akan tempat duduk merajalela, semua waspada, kuda2 dipersiapkan, bahkan sampe ada yang lift up dan kayang buat pemanasan untuk rebutan tempat duduk.

bus mendekat, keadaan menegang, tiba2 posisi yang tadinya rada renggang menjadi rapat, pat, pat, ini bakal bikin trauma claustrophobia permanen pada orang yang pertama kali mengalaminya, bedanya dia bakal trauma bukan pada tempat tertutup, tapi ditutupi ketek dan badan om2. kinky abis.

yaoloh, betapa cerahnya hari ini.

Pintu bus dibuka, aliran manusia membanjiri bus yang kosong, yang masuk duluan sempet2nya clingukan milih bangku, gelombang berikutnya harus lari dan menerjang kursi kosong sambil masang muka "kursi gue itu nyet!" dan pemenangnya adalah yang punya tatapan dan mental kayak orang spartan. Sementara gelombang trakhir seperti gue yang udah tau gak bakal dapet kursi pasrah2 aja, trus nyempil2 di belakang karena ketetapan baru yang mengharuskan batangan disana. Pkoknya yang keliatannya kalem2 bisa jadi paling ngotot kalo rebutan kursi, yang suka malak kadang malah ngasih kursi ke orang lain.

Heart ledger as Joker pernah bilang, dan ini salah satu quote terbaik The Dark Night,
"people will show you their true colors on their last moment"

Apparently, si ledger ini belum pernah naik busway.

Dari scene singkat tersebut, akhirnya gue berada di posisi yang sangat tidak nyaman, berada diantara lelaki, yang lebih parah, tiap halte adaaaa aja yang maksa masuk di bagian belakang, LAKI-LAKI PULA.

buruknya lagi, posisi gue bisa dibilang tidak senonoh, sangking sempitnya, gue menjepit om2 di depan gue sangat rapat dengan posisi berbaris namun tanpa celah, bayangkan sejenak lalu buang jauh2 dari pikiran anda. Dengan power of will dan sekotak biskuat, gue berhasil merubah arah badan, tujuannya adalah yang penting gak kena2.

Sebenernya ada cara yang cukup busuk untuk membuat gue tempat gue jadi lapang, ato malah ngosongin stengah isi bus.
Gue tinggal mendesah2 dengan mata terpejam pas dipepet2. Dijamin, semua lelaki normal disana pasti turun di halte berikutnya dan besoknya langsung kredit motor biar gausah naek busway lagi.
MUAHAHAHAHAHAHAAHAHA,

resikonya adalah, 1 dari 10 pria mungkin malah nyodorin gue nomor hape dan kunci rumahnya.

lanjut,
Sampe di suatu halte, ada mbak2 tersesat yang masuk ke kerumunan lelaki ini. cuma sendirian. Nggak jelas. Kasian gitu deh, padahal beberapa saat kemudian, gue yang dikasianin mbak2 itu.

Imbas lain dari kesempitan dalam kesusahan ini adalah posisi badan yang absurd, bahkan berdiri aja sampe gak lurus, bener2 akrobat dadakan. Gue tengah ngelamunturin pikiran kemana2 pas gue sadar kaki gue keinjek. Saat itu gue pake sendal jepit. anjing, berasa kan tuh sakitnya.

gue melihat ke bawah, kaki yang menginjak gue udah pindah jadi NGINJEK pinggiran sendal gue.
Oke gue maklum, disini sempit, dan gue bersyukur muka gak tukeran letak sama kaki. Tapi kalo begini terus sendal bakal rusak ato gua gak bisa pindah halte.
"om2, geser bentar, sendal saya keinjek" ucap gue pelan.

om2 itu nengok melalui bahu, trus ngangkat kakinya dikit,
pas gue geser, kok, kok gini sih
longgar gini? sendal loh, bukan sepatu,

Ternyata sendal gue putus coy. ngample gitu aja kayak... apapun itu yang ngample. Mungkin akibat pas desek2an, gue terombang ambing sementara sandal keinjek2, nggak kuat tekanan batin sehingga ia memutuskan untuk mengakhiri hidupnya. untung sendal yang kanan gak ikut2an.

Di tengah ketidakpercayaan dan keputusendalan, dengan susah payah gue ngambil sendal itu, gerakan itu bikin sekeliling jadi ikut gerak, trus pada nengok untuk ngeliat apa yang gue lakuin.

yang lain ngeliatin, gue lagi ngangkat sendal putus, ngample, perlahan dan dengan spontan ditambah sedikit ekspresi nista gue ngoceh
"sendal gue putus, cuk" *tangan kiri megang sendal dibolak-balik. Muka heran kek gak pernah liat sendal*

mbak2 depan gue langsung memalingkan muka, dan demi waktu gue berani sumpah dia nahan ketawa, mas2 yang duduk samping gue nunduk dengan gerakan sok mikir, padahal badannya udah geter2, sebelahnya muka udah merah, yang lain pura2 gatau, takut disalahin.

yaoloh, betapa cerahnya hari ini.

akhirnya untuk seterusnya, tangan kanan gue pegangan untuk keseimbangan, dan tangan kiri gue nenteng sendal putus. Dan di mampang, gue menyempatkan diri untuk beli sendal jepit baru, yeah, the sweet old sun swallow. Berhubung gue sayang sama sendal yang lama, jadilah pake  sunswallow di kiri, yang kanan carvil. Dilematis.

Pesan moral : Jangan pake sandal jepit kalo naek transjakarta. Kalo terpaksa, jangan berdiri di belakang, pokoknya jangan.


UOH! Happy Holiday yak semuanya!!

PS: Untuk mariyah carey, i dont want anyone for christmas, I WANT NEW SENDAL JEPIT *ngubur karvil kiri*

2 comments :

My Notes will Change The World said...

HAHAHAHAHAHAHA makanya kit, pake sendal gunung kayak gue! Biarpun disangkain mau manjat gunung, yg penting kalo ada yg nginjek ga bakal putus dan bisa bales nginjek :D

Bangquito said...

Iye, gue jadi rajin pake sendal gunung nih ran kalo naek busway, huhuhu, kalo perlu besok gue pake sepatu bola biar nginjeknya berasa sekalian.

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design