Tuesday, February 28, 2012

Daily shitness


Ah berhubung gue lagi artblock dan butuh melemaskan otot2 menulis yang kaku (ngangkat pensil 2 ton) yuk dengerin cerita gue tentang kedongoan yang lagi2 harus gue lalui dengan hyde kw 12 yang tidak lain dan tidak bukan adalah Ridho bukan roma.

Alkisah ini gara2 oknum bernama Ghaniyya sms gue pada hari rabu, isi smsnya ngajak ngerujak nonton seminar tentang Ujung Kulon. KAPPA UI kemaren ngadain perjalanan ke Ujung Kulon yang sebenernya orang luar (gue) boleh ikutan, namun berhubung membaca saja aku sulit, gue cuma bisa menggigit martabak keju dan ga bisa ikutan.

Eniwey, kamisnya gue dan ridho hendak berangkat menuju UI. Harusnya gue udah di rumah doi jam setengah 12, berhubung gue lagi dalam kondisi lebih lenje daripada sloth hamil 7 bulan, gue baru di bendungan Jago jam 12 kurang.

Kesialan pertama hari itu adalah cuaca panas mampus. Panas 13 setan. Neraka Bocor. Apapun sebutannya untuk suhu yang dapat membuat orang jadi gila. Udah gitu metromini ke rumah ridho (P10 : senen-sumur batu) lagi lebih langka daripada tiket laruku kemaren, gue menunggu belasan menit sebelum akhirnya sms doi buat nyamperin gue di Bendungan Jago aja. Tepat 2 menit setelah gue sms, P10 lewat, minta dibikin lontong.

Resmilah kita baru jalan jam setengah 1 dari kemayoran menuju UI. Suatu trademark Indonesian banget. Sialnya gue ga pake jaket, sinar mentari jakarta menusuk melalu pori2 kulit selama 1 jam++, jadi jangan salahkan gue kalo item legam gini, aslinya gue tuh putih sejak kecil, tapi putih tua.

Sebenernya naik motor merupakan keputusan yang dungu,
lebih dungu daripada pake pensil HB untuk snmptn. Depok itu jauh, kondisi jalan menyedihkan dan panasnya berasa disiram kopi. Tapi dengan alasan penghematan keuangan, Ridho berhasil menghasut gue untuk ga naik kereta, padahal dia ga nyadar darahnya lagi gue isep, 1. Gue ga bisa gantiin dia kalo pegel naek motor Jakarta-Depok, KARENA GUE GA BISA BAWA MOTOR MUHAHAHA 2. Gue ga perlu beliin bensin karena pas berangkat tangkinya masih full.
Level Parasit Bangkit naik : Paladin lvl 55.

Kesialan kedua terjadi di sekitar Lenteng Agung. sebuah rahmat Tuhan mengguyur. Hujan.
Tadinya Rintik2, terus tiba2 deras, gue ga bawa jaket ujan, akhirnya kita neduh, bayang2 makin telat menghantui. Berupaya tidak peduli, 10 menit habis dibawah warung beratap rendah, dengan segelas teh dan beberapa lembar sajak khalil Ghibran.

Harusnya abis ini tinggal meluncur ke UI dan leha2 dengan teman2.
ENGGA MAU! ucap langit. Menurunkan Hujan yang lebih deras.

Terpaksalah gue dan ridho berteduh entah dimana, sampe harus puter balik beberapa meter di jalan satu arah menuju kios tempat makan keluarga. Namanya ga akan pernah gue lupakan : Otak2 Jakarta.
Kita berdua terduduk diam, trus dengan muka sedikit ragu mbak2nya dateng bawa daftar menu. Mampus. Niat gue cuma neduh. Terpaksalah ya, kalo ada indomi ya gpp sekalian.

paling murah tertera Paket ikan bakar : 30.000
Gila, ini mah mending gue pinjem jala trus nangkep ikan dan bakar sendiri. pikir gue.
Gue ga makan, cuma mesen kopi dan kabur ke toilet. Pas gue balik ternyata si ridho mesen sesuatu, eh bukannya mesen makanan bener dia beli otak2 6 potong yang satunya 3500 kayak orang purba. Abis itu dia ngamuk pas gue kasih tau 100 meter ke belakang ada KFC.

30 menit berlalu dengan damai. Belakangan Ridho menyebut bahwa 5 potong otak2 yang dia makan adalah "otak2 rasa ati" soalnya makannya miris banget. Gue makan 1 sebagai teman yang baik, rasanya emang makan ati banget, enak engga, mahal iya.

Kabur dari jebakan betmen tersebut, kesialan ketiga hadir.
beberapa meter darisana ada ROTI BAKAR EDI. yang harganya lumayan merakyat dan tempat yang diimpi2kan untuk kita kunjungin, kita bener2 gatau ada disana, tau deket ui, tapi gatau dimanaaa. Harga beda dan jelas ga bakal semiris otak2 jakarta ituh.

cengok. Ridho kyaknya udah siap saltoin motor.
Okelah, paling engga kita tadi sempet neduh daripada basah pas nyampe UI yang jaraknya .........TERNYATA GA NYAMPE 300 METER DARI OTAK2 LAKNAT TERSEBUT
*nari tortor sambil mabok*


"itu kalo lanjut ga bakal basah dan ga telat tuh. pasti." ucap ridho berulang2.

Miris, ngga dapet kenyang, telat seminar, akhirnya hanya bisa meratapi nasib di UI. 10 menit kemudian kita lagi jalan muter2 di tehnik sebelum sempat menarik kesimpulan "yak, kita nyasar di kampus orang, selamat."

Anyway, on the lighter note, kita berhasil menutupi kesialan tersebut dengan ketemu temen2 SMA dan ngobrol banyak banget, dari Asep, Rahad, Tatia (yang dengan kejinya ngetawain gondrong gue), Ina dan ketemu Ghaniyya sendiri.

Kesialan terakhir hari itu, pas lagi ngobrol di parkiran sama Ina, gue lagi gaya2an duduk di motor ridho yang ternyata cuma distandar samping, monyet banget siapapun yg menemukan standar samping, sementara lantai parkiran menjorok kebawah dan ga rata. Lagi asik2 ngobrol dan ngetawain ina yang lawak banget, gue dengan histeris ngakak heboh sampe badan miring ke belakang. Ga disangka, motor ikutan miring dan detik itu juga gue tau gue bakal jatoh "oh Tuhan, kalo hamba jatoh, tolong jatohkan ke tempat yang empuk", dunia terasa melambat, keliatan ina mukanya berubah dari lawak jadi shyok, ridho datar, gue hampir pipis di celana, and there it goes, tau2 gue udah merapat dengan aspal. JIDAAAAAAAAAAAAAAT.

*imajinasikan suara orang ganteng jatoh bersama motor*
Untungnya motor sebelah enggak jatoh! CUMA, gue jatoh dan diliatin banyak orang. Enggak, gak sakit sumpah, tapi malunya itu sampe ubun2, saya begitu malunya sampai kemaluan saya besar.

berupaya untuk tetap cool dan melanjutkan obrolan, gue duduk lagi disitu DAN JATOH LAGI,



2 KALI KAWAN. Ina ketawa sampe merem, ridho ngakak puas, sementara gue nahan malu. motornya ridho sepertinya menyimpan dendam selama ini, entah, besok gue kasih sesajen deh.

Pesan Moral : Jangan takut sama Hujan. Takutlah sama Otak-otak Jakarta dan standar samping.




2 comments :

Sandika Sasmita said...

Pas lo nari tortor (ato apalah itu) jadi putih nyampe berubah kelamin

Bangquito said...

wkwkwkwk serem bet

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design