Tuesday, July 31, 2012

Maen ke rumah Ipi : the untold story


Ipi, yang menurut akte namanya Novie Kamalia (iya mirip nama lagu jadul), adalah salah satu sahabat karib gue. Mahluk mungil yang suaranya cempreng ini senatiasa nongol kalo lagi ngumpul bareng, orangnya perfeksionis, asli, kerjanya rapih, beda bet sama gue yang pas lahir aja berantakan, waktu itu kita pernah ngerjain project bareng dan gue diomelin gara2 draft yg gw bkin kelebihan 1-2 cm. Dan oh ya, doi adalah salah satu teman donatur gue. Teman donatur adalah teman yang biasanya mensupport jatah makan dan ongkos nonton. Pendeknya, doi pohon mangga dan gw benalunya. Mengejutkan memang wajah tampan bisa menjadi alasan seseorang betah berteman dengan gue *dilempar kaca*.

Nah, waktu itu gw pernah ke rumah ipi untuk kali kesekian. Dalam kali kesekian ini gw nganterin legalisasi sttm doi, sekalian gw nyocokin bopb sebelum disubmit. Apa itu sttm dan bopb? Sttm itu surat tanda tamat belajar dari sma, dan bopb itu dokumen keterangan pengajuan keringanan biaya buat kuliah di UI, so jangan takut kuliah di UI, bisa ditawar kok!

Anyway, gue sempet makan bubur ketan item ketika nungguin ipi.
One of my fav shelters, tempatnya biasa aja, tapi ketan itemnya cukup impresif dan yang jaga bener2 doyan becanda. Letaknya di johar baru. Setelah semangkok ketan item dan segelas susu tandas, gue melajukan sepeda ke rumah ipi jam 8 malam dan ternyata doi masih belom sampe rumah.

Setelah nunggu-nyaris stengah jam, akhirnya doi muncul dengan membawa alasan bahwa doi dari rumah ortunya. Fine, yaudah kita duduk di depan rumahnya sambil ngotak atik dokumen2 dan tetek bengek lainnya. 

Nggak berapa lama ada motor memasuki gang.
Gue nggak pernah ketemu ortunya ipi tapi melihat arah masuknya motor, gue nebak itu pasti mereka. Tebak2an ini karena 2 hal, atmosfir malem yang bikin males mikir dan tadi kita abis ngomongin ortunya ipi.

Bokapnya ipi menepikan motor, seorang wanita turun dari boncengan, cepet2lah gue salim guna memberikan kesan cowok manis kepada mereka.

"eh tanteee" ucap gw sambil nyium tangannya, trus berdiri sambil cengar cengir.

Tunggu, ada yang salah, 
perempuan itu tergolong kemudaan buat jadi nyokapnya ipi

SESAAT KEMUDIAN GW BARU NYADAR DOI ITU KAKAKNYA IPI, TIDAAAAAAAK

The most awkward moment in my whole life, so far.
Awkward adalah ketika lo manggil tante ke kakak temen lo.
Pengen nampol adalah ketika lo dipanggil tante oleh temen adik lo yang masih ingusan.

Gue pura2 bego, terdiam, bisu, mati kutu. Sampe akhirnya bokapnya ipi cabut gw masih nyengir kuda.

Trus kakaknya ipi (yg gue sangka nyokapnya), ngasih selamet ke gw yang keterima kuliah di depok. Trus doi masuk rumah.

Ditengah ngobrol gue menyelipkan pertanyaan, memastikan.

Pi, tadi itu kakak lo ya?
Iyalah
Tadi gw panggil tante

Trus ipi ngakak seakan besoknya ngakak itu dilarang.

Ehm, dengan demikian, postingan kali ini gw dedikasikan untuk kakaknya ipi, mohon maaf bett kak *bersimpuh*. Bukan bermaksud mengolok2 dan berbasa-basi, mungkin karena aura dewasa beliau terlalu menerpa gue, sehingga gue jadi silau dan salah manggil. (rabun mah rabun aja kit)

semoga abis ini gw ga diblacklist di rumahnya ipi.
Okay folks, have a great day!

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design