Sunday, July 14, 2013

sedikit intermezo siang bolong

YAK! Selamat siang dan selamat berjumpa kembali dengan saya di siang yang cerah, rada sejuk dan waktu yang sangat cocok untuk makan es cendol bertabur susu kental manis full cream dibawah pohon rindang sambil elus2 pipi sama pacar. Yah itung2 ngabuburit lah.

Anyhow, sekarang gue lagi di warnet pinggir jalan di kelapa dua. Gue yang sudah terhitung setahun bulat enggak menginjakan kaki di warnet ini terpaksa berkunjung kesini buat ngabisin waktu karena gue nungguin bos dari tukang bando bangun dari beribadah (baca : tidur siang) supaya abis beli 60 biji bando gw bisa lanjut beli kawat dan bola plastik. Hop, what a day.

Guess what, beberapa titik nostalgia gue rasakan kembali hari ini. Antara lain gw memasuki pasar PAL yang liar dan hanya mengizinkan orang2 terpilih untuk pulang hidup2. Gue nyengir pas bergumul disana, di tngah bechek, pedagang daging, sempit yang bisa membuat orang sepintas merasakan tawaf, bisik tawar menawar (ngapain bisik ya? entah panci yang dibeli ibu itu isinya ganja gua gatau) atmosfirnya ngingetin gw dngan rutinitas pagi waktu umur gw 4-5 tahun, gw pake kutang dan celana pendek saat itu, botak, nganter nyokap belanja, becek2an, digencet ibu2 yang kurang jelas obes atau hamil dan dikasih wortel mentah yang dikupasin pedagang sayur setempat. Kadang gw begitu bandelnya wktu kecil, gw ga dapetin maenan helikopter yg gw pengen, yang gw punya gw injek. Di tempat. Betul2 bedebah kecil yang pantes disunat habis tanpa obat bius.

Dari sma gue udah suka maen ke warnet. Warnet bagaikan rumah kedua gue. Hal2 yang gue lakukan saat itu sungguh ga bermutu dan ga terpuji. Kerjaan gw donlot mp3, donlot doujin hentai dan maen kaskus ngejar cendol dan pertamax. Gw ga maen game online karena pernah sekali gw maen ayodance, gw di kick sangking culunnya char gue. Sejak saat itu gw cuma maen the sims di rumah. Well sekarang, dengan bangga kualitas penghabisan waktu gw di warnet jadi (sangatsedikit) lebih baik; Gw buka detik.com (buka doang gaya2an), berkutat dengan email, nyari ebook dan ngedonlot hentai (masih). Yah, intinya bukan gue, tetapi aroma warnet masih belom berubah, masih ada anak2 ingusan yang puasanya setengah hari tapi songongnya minta ampun. Ada yang sebangsa(t) diem2 buka situs biru (pengen deh nawarin cendol sekarang). Kebanyakan gamer, dan pecandu situs jeraring sosial. Pelarian sesaat dari kenyataan menuju dunia maya serba berkemungkinan selalu menjadi tawaran menggiurkan untuk semua orang, jadilah Warnet, rumah kedua bangsa Indonesia, rumah kedua gue dulu.

Huff, apalagi ya. Well rada homo tapi gue bener2 kangen ketemu sobat2 SMA, SMP dan ronin gue. Begundal2 dari semua lingkaran pertemanan yang senantiasa ngebawa gua kabur dari bumi menuju planet tai kucing. Cuma duduk berjam2 membunuh malam dimanapun seperti sampah masyarakat, ngerokok (gw kebagian disemprot asap), ngobrol dan ketawa sampe bosen. No one talk about college, home, difficulties, we just there. We dont talk about it, but each of us know, we filled each other.

Btw, gue baru membaca blog teman lama gue. I'm smilling. Some of them sedang struggling demi hidup yang lebih baik dan kebahagiaan2 kecil yang mengundang senyum. Boy, how I missed them. Kalo kata cobb dari film following, orang ga akan tahu apa yang mereka miliki sampai kita (pencuri) mengambil barang berharga mereka dan menunjukkan padanya apa yang mereka miliki. Yak, ego mencuri teman gue. I've lost some, and gain some. Maybe i'll fix that, maybe i wont.

Terakhir, demi menjaga agar hidup gw ga tiba2 ngilang dan tau2 gw udah masuk lagi ke kampus, gw membuat track record harian. Dalam sehari gue harus menulis dan menggambar minimal sekali. Juga nonton, belajar gitar dan ngebaca banyak banget buku. Doakan aku ya!

NB : THANKS YOLAND MASIH MAEN KESINI, JANGAN IKUTI JALAN ORANG2 YANG DIMURKAI TUHAN YA! HUAHAHAHAHA



No comments :

 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design