Sunday, June 29, 2008

koin dan Motor

No comments :

Akhirnya, lemari baru untuk kamar gue.
Sayangnya, lemari itu butuh dirakit dulu.

Pagi ini, gue pergi ke sekolah bukan tanpa alasan. Kegiatan gue tiap sabtu, Karate. Tapi pas gue udah sampai disana, nggak keliatan tuh satu-dua pun anak karate. Kan parah banget. Gak taunya emang gak ada karate. Yang ada tuh cuma siswa kelas 7 dan 8 yang ambil rapot disekolah gue. Pantes rame banget di daerah situ, sesak dengan mobil2.

Waktu gue pulang dari sekolah, ada kejadian lucu. Di mikrolet, ada bapak-bapak yang duduk di kursi depan sebelah sopir. Dari penampilannya bisa disimpulkan sebagai pegawai negeri. Gue ngerasa beres2 aja waktu gue duduk di belakangnya. Sampai kemudian dia ngeluarin duit recehan, dan mulai meneliti satu-per satu koin cepek, gopek, dua ratusan tersebut. Dalam kasus ini dia jadi terlihat seperti jelmaan paman gober yang lagi ngitung duit.

Belum apa2, setelah puas krincing-krincing duit, dia milih dua koin yang cukup baru kelihatannya. Di timang2 sebentar dengan satu tangan, disini gue sih udah cukup nontonin orang penggemar koin. Jadi gue gak gitu meratiin,

Tiba2 terdengar suara ‘Ctak!” “Ctak!”
Berirama dan bikin gue pengen joget.

Ternyata,
Om-om itu pake koin buat nyabutin jenggotnya yang udah tanggung!!

Wkkkk, pengen ketawa gue, tapi takut dijejelin koin, ya suteralah. Gue gak usil, gue cuman ngeliatin Om ini dengan santainya ngaca di spion mikrolet masih dengan suara CtakCtaknya.

Ctak ctak kian meraja lela. Kan keren yah kalo ada yang nyautin, lama2 jadi kayak iklan Aqua gitu. Kan lumayan sisa2 botolnya bisa gue bawa pulang. Lha ini? Gak lama si sopir mikrolet malah nyautin dengan hal yang autis ke sopir laen “WOI ‘NJING!! DULUIN GUE AJE LOE!!” sambil ketawa2 ala terminal.

Gue yakin Om-om koin kaget. Soalnya saat itu juga dia kejepit koin sendiri. Sambil memekik tertahan ‘monyet.’

Huehehehe, akhirnya dia turun di jembatan senen. Waktu dia bayar mikrolet, terlihatlah wajahnya yang Lecet-lecet.

Suatu saat dia bakal bikin iklan pencukur jenggot
mau mencukur jenggot tapi cuma punya modal 300 perak? Mudah! Ikuti cara2 dibawah ini ;

  1. pilih dua koin yang cukup mengkilat. Harus yang baru dan tidak berkarat. Ukurannya sama. Jangan pernah mencoba kolaborasi antara koin lima ratusan dengan tutup tempat sampah.
  2. Pegang dua koin tersebut dengan satu tangan anda. Sehingga kilatannya terlihat jelas.
  3. Ketika pegangan telah mantap. Jangan lupa membaca bismillah.
  4. Mulailah menjepit jenggot2 yang anda ingin singkirkan dengan kedua koin tersebut.
  5. Proses ini memakan waktu kira-kira satu perjalanan dari Salemba ke Terminal Senen.
  6. setelah selesai, ucapkan alhamdulilah dan segeralah beli Handsaplast di toko terdekat.

Voila, jenggot anda kini bersih dan sehat. Jangan lupa mencoba dengan variasi koin lain.

Hehehe

Sore itu gue ke warnet, masih ngantuk banget abis tidur siang. Gara2 gue bosen gak ngapa2in di rumah. Setelah gue taro sepeda sembarangan di depan warnet, gak gue konci, gue nyelonong masuk dan main. Gak susah buat gue ngabisin waktu 2 jam disana. Tapi uang berkata lain. Setelah puas liat2 lay out, ngisi blog, chatting dan buka yang non-bokep ya gue pulang.

Masih di depan warnet. Gak tau mimpi apa. Gak tau kemasukan apa, atau mungkin tadi pagi gue kelamaan nge-lem tiba-tiba gue ngerasa gagah banget. Gue celingak-celinguk gitu, mata gue sembab. Otak gue yang masih Pentium III meneliti apa yang sedang terjadi.

Trus gue liat,
“apaan nih lobang konci? Trus sejak kapan sepeda ada spedometernya?”

Trus gue sadar.
“KENAPA GUE JADI DUDUK DI ATAS MOTOR GINI??!!”

Tu motor gak nyadar majikannya udah berubah.

Suer lho. Gue gak nyadar lagi duduk di atas motor orang. Dengan nyantainya. Tangan gue udah grepe2 stang motor. gue gak tau itu motor siapa. atao merknya apa. Sementara itu sepeda gue belum berpindah letak, masih bertengger manis di pojokan. Gue langsung turun dari motor dan narik sepeda gue. Samar2 gue liat orang warnet lagi ketawa2 di dalam. Daripada nunggu yang punya dateng trus dibakar rame-rame, gue cabut. Dengan seribu putaran ban sepeda.

Gue gak kebayang kalo nanti dibawa ke kantor polisi trus ditanyain macem2, katro banget misalnya gue jawab lagi kerasukan jin motor, ato punya kesukaan yang berlebihan pada jok motor warna coklat ato yang lebih parah lagi gue teringat masa lalu gue sebage Indian pencuri kuda di daerah barat, tapi waktu liat lobang konci gue langsung nyadar kuda gak ngisi bensin.

Huaaah, mungkin artinya memang gue gak ditakdirkan untuk naek motor.

Saturday, June 28, 2008

Saat niat baik berbuah malapetaka

1 comment :

Sebelomnya, terima kaseeeeeeh bgt buat yg sering baca dan blakangan ini suka baca blog gue. Sekarang gue lagi jungkir balik kegirangan. Hehehe,

Pokok permasalahan hari ini adalah,

Apakah air got sekotor yang kita duga?

Sebab kemaren gue kecebur got. Hebat kan? Bagooos, nyaingin orang buta aja sekalian, punya mata masih bisa jatoh di got. Gak elit banget TKP nya.

Kejadian sial ini bermula di sekolah, gue abis cap 3 jari. Ngecap di foto gue yang gambarnya mirip foto2 orang hilang di acara berita, tapi masih mending, ada temen gue yang fotonya kayak alhmarhum orang Tiongkok. Remang2 gak jelas. (tenang aja Rizki, gue gak bakal bilang itu elo). Hehehe,

Gara2 Rizki juga gue menghadapi hari penuh perjuangan ini. Ternyata kemarin, abis pembagian rapot, rapotnya dibawa pulang. Jadi kta wali kelas gue agar si kiki ini pulang lagi buat ambil rapot kalo mo lulus. Niat baik gue pun memanggil,

Seakan ada jiwa baik gue yang berkata-kata, suaranya semerdu musik Slank, oh nggak, ternyata temen gue lagi ngedugem.

“bangkiiit, antarkanlah rizki pulang, kan lumayan kalo dibeliin Mountea. . .” kata suara2 nggak jelas.

Yes, dengan rasa kesetiakawanan yang tinggi gue langsung bilang ke rizki, “oi, lo mau balik gak? Gue temenin deh!”.
Ngerasa ketemu sapi ompong, dia nerima aja ajakan gue, bareng Lutfi juga. Jadilah kita Bolang bertualang di Jakarta. Rumah rizki ternyata deket, dari terminal Senen tinggal naek M12, jalan kaki juga bisa, tapi males. Waktu naek m12, gue liat sederetan penjual tanaman hias semua, dan yang parah semuanya ngabisin satu trotoar. Rumah Rizki ada di balik sana, setelah menyebrangi rel kereta.

Kita turun di rel kereta, sempet2nya gue jantungan gara2 ada kereta klaksonnya Paddle Pop. Wkkk, nggak lah, yang jelas gue kaget karena gue pikir tu kereta mo nabrak orang, padahal masih jauh.

Setelah nyebrang sambil baca2 ayat kursi, takut ada kereta nyasar, kita berjalan lurus menuju rumah kiki. Daerah itu sepi, kompleks rumah gitu, jalannya lurus dan bersih (tapi gue gak liat di sampingnya ada comberan laknat), cuma keliatan 2 anak kecil dan ibu2. Sepanjang jalan gue nebak2 yang manakah rumahnya? Karena rental PS, pasti gampang dikenali, hum hum. . .
Gue jalan miring2 meneliti rumah satu per satu, tapi lama kelamaan cara jalannya jadi kayak orang cepirit. Akhirnya kita sampailah di rumah Rizki sebelum gue sempet nebak yg mana rumahya.

Inget tenggorokan, gue dan lutfi langsung pura2 batuk, “ Mhhhinum! Mhhhinum!” pokoknya orang batuk diplesetin jadi kata ‘minum’ dan ‘aus’. Minta ditimpuk banget kan. Oh, ternyata kiki sadar, dia nawarin. Mo minum?

Gak usah ditanya. Beberapa menit kemudian kita berjalan mo kembali ke sekolah, sambil ngenyot Aqua. Nasiip. . .
Waktu masih di jalan rumah kiki, gue liat ada jalan tembus berupa pintu pagar, melewati got (laknat) lalu melewati rel tadi, got kedua lalu tembus ke jalan deket terminal senen. Jadi gak perlu ngelewatin jalan lurus menuju rumah kiki tadi. Gue ngeliat gelagat kereta gak ada yang bakalan lewat, jadi gue bilang ke kiki,

“ Lewat sini aja yuk!” sambil buka pintu pager sembarangan. Bergaya kayak pemandu kesiangan dan melangkah maju, menuju awal bencana. Gue gak tau si kiki mungkin dah ngasih peringatan karena kuping gue tertutup budek yg amat sangat memprihatinkan.

Lalu gue melihat got item tersebut, lebarnya kira-kira 50 cm, lalu gue mikir “ hum2x, jebakan anak kecil, gue gak bakalan jatoh kesana.” Pikir gue. Gara2 pikiran ini rupanya tuhan ingin menghukum mulut gue.

Lalu gue meloncat,
Indah sekali, seakan gue adalah Jaguar hitam yang melompati sebuah jurang dengan anggunnya. Bedanya, gue anak item yang ngelompatin got dengan asal2an.

TEP! Kaki kiri gue mendarat dengan selamat di tepi got, Yeaaah!
Dan waktu kaki kanan gue tinggal nongkrong di sebelahnya, ada tangan setan yang narik tas gue.

Mamamia,

Gue kehilangan keseimbangan, badan gue condong ke belakang, kaki kanan gue secara refleks mencari pijakan di belakang. ‘gue masih bisa selamat’ pikir gue. Namun tuhan berkehendak lain. Mungkin tuhan memanjangkan got tersebut, karena kaki kanan gue gak pernah sampe ke tepi yang lain.

Oke deh, gue pasrah. Gue cuma bisa bilang “ yaah, yaah. . .”

Sepersekian detik kemudian kaki kanan gue udah kelelep di got, seakan gak mo kehilangan saudaranya, si kaki kiri menyusul. Gara2nya abis jatoh badan gue condong ke kiri, jadi terpaksa gue tumpu kaki kiri gue, daripada gue jatoh miring di got yg gak dikenal.

Di got yang sama. Gue hanyut, gak bisa napas, semua gelap. GELAP!
Padahal itu got cuma sebetis gue. hehe
Jadilah gue Bangkit, sang pemburu kodok. Masih dengan berkata “ yaah. . . Yaaah. . .”. kaki ngangkang, aer comberan menciprat sampai celana gue.

Hening sejenak.
Gue liat kebelakang, kiki lagi cengengesan dengan tampang “maafkan hamba”. Lutfi lagi muntah Aqua, siap2 ketawa, disitu ada ibu2, menutup mulutnya seakan terjadi peristiwa berdarah. Anak2 kecil disitu mangap, berfikir “gue aja gak pernah jatoh disana”.

Lalu Lutfi ketawa. Ngakak. Memecah kesunyian. Disusul Kiki yang hampir guling2an. Anak2 ingusan disitu mendekat dan melihat kaki gue yang tengah terbenam di WC umumnya tikus, mbek, dan kawan2.

“ki, nape sih pake di tarik2??” Tanya gue ngamuk.
“ soalnya. Wkkk, itu tuh, wkkkkk, kali yang disono, wkkkkk” ngomongnya sambil gak jelas. gue bersabar untuk tidak menarik kiki bareng gue. Setelah gue ngertiin artinya, bahwa comberan di seberang rel gak ada jembatannya dan lebih lebar, rupanya dia pengen nyelametin gue dari dua kali jalan, oh bersyukurnya gue punya temen kayak dia.

Gak lama, di comberan seberang rel yang barusan diomongin ada nenek2 nyeberang. BENERAN.
“ itu ada nenek2 lewat???” Tanya gue ngamuk. Kiki bengong, takjub ngeliat nenek2 jalan di udara. Rupanya disana ada sepotong kayu buat nyebrang. Semua ngakak lagi kecuali gue.

“woi, ASU LOE! Tak Lucu!” ucap gue. Mengumpat gak jelas sambil meratapi nasib yang begitu kejam. Gue heran knapa sampai sekarang gak ada kru acara “Balada hidup ini kejam” mendatangi gue. Gue duduk di tepian, nungguin penonton puas ketawa dan gue ngangkat kedua kaki gue.

Dan waktu ngangkat kaki, kaki kiri gue sandalnya gak keangkat. Oh tidak.

“ KIII!! SANDAL GUE KETINGGALAN DI GOT!” jeritan banci gue. Kiki cuma ngomong “mape? Mape?” sambil ketawa. 2 menit berlalu, akhirnya tindak lanjut dilaksanakan.

Masih ada penonton bisu, rupanya ibu2 dan anaknya telah menyingkir. Mungkin sang ibu berkata pada anaknya “sudah-sudah, jangan dekat2. Mereka lagi latihan sirkus”

Gue ngangkat tu sandal malang pake sapu. Lalu numpang cuci kaki di rumah Rizki. Masih sempet2nya Lutfi ngeledekin gue,

“ kit, segala kejadian itu ada hikmahnya.” Ucapnya bak Pildacil mabok.
“Apa coba??” bantah gue. Yang gak ngerasa beruntung sedikitpun.
“ lo jadi cuci kaki, trus nyuci sandal pula” jawabnya sambil ketawa. Iblis.

Akhirnya kita balik ke sekolah, lewat jalan yang sama, tapi gue lewatnya belakangan. Lalu melewati rel kereta, dan ketika melewati got B, yang lebarnya kira2 dua kali comberan A yg tadi, gue ngeliat pemandangan yang bikin gue bersyukur.

Di comberan b,

yang tengah kita lewatin,

ada orang boker!!

Dari bahasa tubuh dan pose2nya, keliatan jelas tu orang lagi nongkrong dan melepas tokai. Cuek dan bahagia. Kiki dan lutfi ketawa2. gue bersyukur, amat sangat. Apa yang terjadi seandainya orang itu boker di comberan a tadi ????

Sungguh tak terbayang apa yang menempel di kaki gue.

Ternyata aer comberan gak gitu berbau, setidaknya gak semenyengat kemenyan ato bau ketek. Nyampe di sekolah juga gak ketahuan. Waktu gue ke rumah Fauzan dan bambang juga gak bau (ato idung gue yg gak beres?).

Segar sepanjaaang hari, buktiin deh (dikutip dari iklan Rexona)

Tapi Gatel pas pulang2. itulah aer comberan.

catatan : waktu Diza dan Nadia ketemu gue, sadarlah itu waktu gue abis kecebur comberan. Wkkkk.

Thursday, June 26, 2008

Saya pergi ke dokter lho. . .

No comments :

Kejadian ini terjadi kemaren, cukup hehehe,

Hari sempurna lainnya. Gue bangun dengan keadaan setengah telanjang (lho??). nggak lah, palingan mulut gue kering. Tiap pagi mulut gue kering, setelah diselidiki ternyata adalah akibat dari gue sendiri, sepanjang malam gue tidur dengan mulut bau menganga trus, sementara AC trus nyala gak tau ada brapa nyamuk yang masuk2 situ, belum keitung ama iler2nya.

Hari itu gue dan bokap mo ke dokter.
Ngobatin kuping kanan gue yang gak beres. Serasa disumpel ulekan sambel. Serasa dialirin congek gak abis2. Jadi gue mandi, trus sarapan, trus cabut deh.

Nunggu dokter lama banget, gue jadi berfikir yg enggak2, apakah si dokter lagi nyiapin bius? Apakah si dokter lagi bikin kue serabi? Gak ada yang tau. Di depan gue ada anak cewek ama nyokapnya yg duduk sebelahan. Bisik-bisik. Gue GR. Tapi gue tepis pikiran itu, gak lama si anak nunjuk2 ke arah gue. Gue langsung sok kul gitu, sambil baca koran yang sebenernya cuma gue liatin gambarnya aja. ‘wii, ada mobil kebakar’, ‘wow, kapal tenggelem’, gitu aja pikiran2 cetek gue berikutnya.

Gak lama si cewek ngeluarin notebook gitu, gue dah siap2 aja dimintain tanda tangan. Rencananya gue bakal bilang “mo minta tanda tangan? Tanya manager saya dulu ya. . . “sambil nunjuk bokap gue. Wkekekekek, eh ternyata dia cuma ngobrolin tu notebook ama nyokapnya. Hilanglah rencana gue buat pura2 jadi Syahrul Gunawan.

Setelah puas bertingkah cool (lebih mirip cool-nya kulkas, gayanya mah kayak monyet), akhirnya pintu ruangan terbuka buat gue. Sesaat sebelum masuk gue ngeliat arah yang ditunjuk si cewek, gataunya itu cuman poster yang bertuliskan “Jangan lupa bayar Listrik!” sambil ada gambar orang lagi nyengir gitu. Rugi deh gue.

Disana ada 2 ruang, ruangan yg di depan buat keterangan penyakit, dalamnya baru praktek. Ada 2 dokter pokok, sisanya beberapa perawat yang cuman ngalor ngidur doang. Abis ngomong bentar, gue disuruh masuk ke ruang kedua. Disana ada bapak2 setengah baya, alisnya tebel kayak sinchan, pake kacamata, bolot.

Gue disuruh duduk di bangku yang bisa diputer2. trus tu dokter ngambil senter yang diiket di kepala, sekilas jadi keliatan kayak penambang emas jaman dulu. Gue grogi juga, pala gue di belok-belokin, trus dia nyenterin ke kuping kiri gue, lalu dia bilang “ wah, kotor amat. . .”

Anjrit, malu2in.
Perawat2nya cuma ikut2an ngeliatin isi kuping gue, trus cengengesan gak jelas. Gak tau mereka ngapain.
Gak kayak di tipi2 gitu misalnya nanya “dok, apa kita butuh tindakan lebih lanjut?”, ato ngelapin keringet dokter, ngambilin piso, ato alat bedah laen gitu. Tapi kalo sampe dibawai piso beneran gue bakalan lari. Sudah cukup gue ngerasain yang namanya disunat.

Trus telinga gue dibersihin pake alat yang mirip sedotan, ditiup gitu. Abis diliat lagi, dia ngangguk2, trus pindah ke kuping kanan. Abis itu bilang “ hoo, ini ketutup nih”.

“ooh, gitu dok. . .” kata bokap.

“ iya pak, jadi kayak habis turun dari pesawat.” Kata si dokter. Wahaha, keren juga nih. Gue jadi bisa ngibulin orang tentang gimana rasanya naek pesawat.
Misalnya ada yg nanya “lo pernah naek pesawat? Gimana rasanya??”
Gue jawab, “Rasanya kayak disumpel ulekan sambel.”
Gue yakin AirAsia bakalan kosong.

Trus kata tu dokter “ini penyumbatan dari idung. . .”. IDung? Pikir gue. Ada salurannya gitu ya? Suatu hari kalo gue punya uler, bakal gue ajarin supaya masuk dari lobang idung, trus keluar dari kuping. Kalo gak bisa, gue tuntut ni dokter.

Gak lama, dia ngambil alat kayak capit kecil, trus ditaro ke tepi2 lobang idung gue supaya bisa liat isinya. Gue cuma bisa pasrah kalo nanti tu dokter bilang “YAOLOH, ada mahluk hidup disini!!”. Oh, ternyata enggak, Beni si upil gak kliatan rupanya.

“hoo, iya ini. Tertutup sekali.”
Serasa gak puas2, mulut gue disenterin, katanya amandelnya gede banget. Abis konsul bentar, disinilah dokter ini ketahuan bolotnya. Waktu bokap gue nanya,
“pak, mending diobatin juga gak y tenggorokannya?”

Si dokter kayak mikir. Sambil nulis resep. Lamaaa gitu. Pas dia nengok trus bilang, “pak, tenggorokannya mo diobatin ga?”. Dia malah balik nanya, bokap gue cuma iya2 aja.

Gak lama resepnya selesai. Ada resep yang amat ajaib menurut gue. Namanya “OBAT TETES IDUNG”. Waw, fantastik. Menurut teori gravitasi, benda bermasa pasti jatoh ke bumi, lalu gimana netesinnya? Kalopun gue ngadep atas tu obat pasti gak masuk juga.
Jadi ? Apakah hidung gue harus dibalik bentuknya? Ato gue sedot pake sedotan dari idung? Ato di semprot? Bahkan kata Tania “kenapa gak diminum aja?” ehehehe, jangan2 nantinya malah bikin ingus gue keluar dari mulut. hoek
Ternyata gue harus kayang! Hehehe, nggak lah. Dasar otak gue dangkal. Gue tinggal tiduran aja pake mikirin cara yang susah.

Waktu nunggu obat di ruangan lain juga lama banget. Disitu ada komputer yang nunjukin nama2 resep yang udah jadi. Kebetulan hari itu gue nemuin nama2 yang mirip dengan org yg gue kenal. Wkkkkk, di daftar paling atas ada nama Dendi. Wohoho, penjaga koperasi yg kita muliakan, tempat berhutang roti dan baca Hai gratisan. Mo ngapain dia ya? Bli obat penumbuh kutilkah biar mirip Shogi?

Gak lama muncul nama Ruslani, wew! Apakah dia versi wanita dari pak Ruslan, sang guru mandarin?

Persis dua baris dibawahnya ada nama “Wahyu Prihatin”. Gak kebayang gimana muka tu anak2. wajah pak wahyu yang sedang berprihatin dengan raut muka berkata “Telanjangi saya!”. Huehehehe. . .

Mumpung udah lulus. I’m sori gut bay. Baygon satu seceng.

Huehehehe. . .

Wednesday, June 25, 2008

Keren

No comments :

Temen gue nanya ke gue “gue keren gak sih?”. Rupanya dia nanya ama orang yang salah.
Apa sih arti keren sebenarnya?
Keren, K-E-R-E-N

Gue sering liat di lapangan olahraga, ato di jalan2 gitu. Ada orang2 yang gayanya oke punya, ato mempertunjukan keahlian mereka(maen bakiak), sehingga gak jarang orang2 pada bilang “ keren banget. . .” sambil nganga ato ngelamun. Sementara gue dengan idiotnya ngeliatin dan berfikir, ‘apa sih bagusnya jeans yang bolong2 itu?’
Banyak yang bilang, orang keren tuh org yang biasa masuk tipi, gayanya ditiru dimana-mana dan jadi simbol selama berminggu-minggu sebelum akhirnya datang orang keren yang baru. Dari yang unik sampe yang klimis. Tapi bagi gue, orang keren bukan orang yang pake capucon item, muka pucet dan menggumam sendiri di tengah jalan “Punk not Dead, Punk not dead, Punk not dead”. Buat gue, org keren adalah orang yang bisa gue jadiin contoh, panutan, ato jadi motivasi gue.
Ada yang bilang, orang bisa maen gitar itu keren. Untuk hal ini gue rada kurang setuju, karena maen gitar butuh latian dan ketekunan, lah gue? Paling banter maen suling ato pianika. Itu juga setengah bengek nguasainnya. Untuk masalah tekun-menekun, gue spesial tekun ngelunjak dan tekun dimarahin ortu. Ada juga yang bilang cowok tuh wajib maen gitar. Gue jadi bertanya2, Sejak kapan ada hadis yang menyatakan “Wahai kaum muslim, bermainlah gitar, kalo tidak aku akan siapkan neraka untukmu.”
Kan parah banget. Apalagi kalo ada orang buntung. Gimana caranya coba dia maen gitar, kalopun dia ngotot pake lidah, ada juga 2 minggu kemudian itu orang ngomongnya jadi cadel gara2 lidahnya udah tinggal separo.
Teori lain bilang, orang keren adalah orang yang fashionable, pakaiannya gak ketinggalan jaman, gak cuma daleman dan kaos cebanan. Mungkin ini benar, itu terserah lo, tapi gue naro respek ama jeri, dia pake sandal hotel kemana-mana, ngancurin bener teori orang keren harus Fashionable. Gue sendiri lebih suka pake sepatu sandal, celana kedodoran ato kaos biasa. Belakangan ini gue baru nyadar bahwa yang gue pake itu adalah pakaian itu-itu aja. Kemana2 gue pake, celana ¾ bertuliskan illusion of the dragon, kaos billabong, dan sepatu sandal home me pad. Ampe diketawain gue, gak heran kalo nantinya setiap hari gue bakalan pake kutangan, sarung ama peci kemana2. Sementara istri gue beliin baju yang sama tiap bulannya sebanyak 2 lusin. (amin kalo punya istri).
Gak ketinggalan juga orang bilang “gak bisa naek motor? Cupu lo!”. Nyebelin banget orang2 kayak gini, mudah2an aja seret jodoh. Untuk gue, buat apa naek motor kalo udah disediain angkutan umum ato bisa naek sepeda? Sepeda sehat, ngurangin polusi lagi. Seperti kata Idwan “gue mungkin gak punya temen disini, tapi gue berteman dengan Ozon, karena gue naek sepeda.” Sambil nyengir kuda gak jelas. Nyengirnya mirip penjual iklan kondom. Tapi gue acungin jempol buat dia. Setuju berat. Apalagi gue gak perlu kenalan ama jenis2 bensin dan harga2nya yg bisa bikin gue kurus.
Di kelas gue banyak cewek yang suka nyanyi2 lagu baru, begitu masuk chart, ato keliatan di tivi, cewek di kelas jadi satu suara nyanyi2 gitu. Sementara gue biasanya baru tau lagu tersebut kalo udah jadi jingle iklan di tipi. Sebage contoh, Lagu yang dijadiin jinglenya motor Beat apalah gitu. Dari kapan tau udah sering dinyanyiin Asti ato Satrah. Sementara waktu itu gue masih menggumamin lagu sendirian gak jelas di pojokan,
Yesterday. . . All my trouble seems so far away. . .
Jadul abis.
Kalo ada orang yang ngasih liat nilai Mat ato IPA yang nilainya lebih tinggi dari gue(60>), gue bisa bilang “Keren lo!”, kemudian gue bakalan berusaha buat ngelewatin tu orang karena bagi gue org itu keren.
Definisi keren itu dijawab oleh kita sendiri, apa yang kita suka, apa yang sejalan ama kita, ato apa yang sesuai selera kita adalah keren versi kita. Hanya saja ada simbol yang gak keliatan yang ngatur keren--enggaknya seseorang di masyarakat. Namun gue merasa cukup keren bisa nge-net , pake baju suka2, gak dateng ke konser, rambut klimis, ato ngupil di sembarang tempat. Kalo kita bisa ngelepas simbol tersebut, kita bisa liat bahwa tiap orang itu keren karena mereka unik.
Keep being cool! :)

Monday, June 23, 2008

Lagi-lagi duit hilang. . .

2 comments :
Gue lagi di warnet. Najis lemot banget, nama warnetnya Zagonet, sangar gitu y. tapi kalo gni terus mendingan ganti nama jadi Lemotnet ato Ble'eNet. Gak bisa dibandingin ama GRnet.

Tadi gue ke sekolah, mo ngambil buku tahunan yg ada foto gue yang mirip Tom Cruise (tapi mukanya diserut). Jadi gue berangkat bareng bokap, beberapa dari temen gue penasaran ama muka bokap gue. Apakah sesuai legenda yg kabarnya serem banget? sangar ? Ato Macho? Andalah yang menetukan. Tapi apa gak cukup ngeliat muka gue aja? Kan namanya anak ama bokap itu kan mirip. Kecuali gue anak haram.

Gue disambut hangat di sekolah,

"Mana bokap lo, gue pengen liat" Kata meri. Bukan halo dulu kek, salaman dulu kek, eh malah nanyain bokap gue. Setelah mereka semua liat, gue gak tau apa mereka nyesel ato puas.

Setelah bla-bla-bla gtu, akhirnya dibagiin buku Tahunan. Ketara banget muka gue yang kayak pelayan banyakan nyimeng. Ah, bodo amat, soalnya acara berikutnya pada tanda tangan di masing2 buku tahunan. Ada halaman ekstra buat tanda tangan murid, ato guru. Gue udah siap2 dimintain tanda tangan, rencana (kepedean) gue bakal bilang "Ayo deh, pada baris dulu! Cewek di kanan, cowok di kiri, yang cakep di tengah"

hehe, bedebah pisang. eh, itu mah pelepah pisang.

Ternyata gue gak dimintain pertama, walopun sempat disuruh tanda tangan juga. Gue dapet buku Tahunan gue sendiri waktu bokap udah keluar kelas, jadi banyak anak2 yang udah pada pulang. apa boleh bulat, gue minta aja ama yang masih ada disono. Gak lama bambang dan rahadian kucluk-kucluk dateng ke gue minta tanda tangan, Hehehee, jadi GR. Karena merasa berterima kasih, gue tulis di buku bambang :

(Tanda tangan gue yang asal2an)

With Love, BKT.


wkkkkkk, Bambang bakal dicap homo seumur idup. Bagus.

Waktu mo balik, gue dll diajakin ke rumah meri, tapi gue disuruh traktirin anak2. Ajegile, jual kolor dulu gue. untunglah pencerahan dateng dari lutfi yang berbaik hati, kita dibeliin es Melon 68. bukan nama tokonya, tapi karena jualan di belakang SMAN 68, calon sekolah gue. hehehe,

Sebelumnya, gue suka ngomong gini ama yang jual, "mas, gak lama lagi saya mesen ini minuman dari dalam sekolah nih mas. hehehe", si penjual diem aja, mungkin dalam hati bilang "ah, beli capucino seceng aja berisik lo".

Tapi itulah yang namanya Law Of Attraction ajaran Sensei Jerry, PD aja. dan lo bakal narik hal itu ke dunia nyata.

waktu gue lagi beli Siomay di tempat yang sama, disitu ada kiki, udah ngeluarin duit cebanan, trus gue bilang dengan gaya kebapaan (lebih mirip kebencongan) "udah, gue dulu yang bayar" sambil ngeluarin duit 20 ribuan. trus setelah gue terima tu Siomay, tanpa banyak omong gue ngeloyor pergi sambil ngelahap tu somay di jalan. gue setuju kalo lo bilang gue mirip kuda karena makan sambil jalan2.

Sejauh ini baik2 aja, gak ada yang salah ama Siomay, Kiki ato gue, somaynya emang enak tapi gue gak tau musibah yang telah menimpa gue.

Pas mo cabut ke rumah meri, selangkangan gue gatel, tepatnya gara2 hape gue getar. Ternyata bokap udah misscall 2 kali. Gue lupa kalo hari ini mo ke dokter, udah bengek, kuping gak beres lagi. Jadi tinggalah gue mengucapkan selamat tinggal pada anak2 yang mo jalan.

Sampe detik itu gue belum tau apa yang parah. gak ada kesan2 mendalam ato pertanda2 buruk. dan pas gue mau ke warnet, gue grepe2 kantong dulu.

Anjing.

Gue lupa minta kembalian Siomay gila yang bahkan gue gak kenyang makannya.

Gue langsung balik kerumah. ngambil duit buat maen warnet. Daripada digebukin gara2 mo maen gratis. Mudah2an aja nanti kelak kalo gue masuk 68 gue bisa minta kembalian tu Siomay. Ceban gitu loh. Bisa jadi 1 juta (kalo beruntung menang Ale-Ale).

Jalan-jalan ke Bogor. Cuma buat makan???

No comments :
Jadi inget lagunya Ebiet. G. Ade

Perjalanan ini . . . .
Terasa sangat menyedihkan. . .
Sayangkan kau tak duduk, disampingku kawan . . .

Nista deh lagu gituan. Tapi waktu kemaren gue melakukan perjalanan bareng keluarga, gue ngerasain kenistaan tu penyanyi.

Jadi setelah nilai gue dipastikan lumayan dan gak salah tulis, kita sekeluarga jalan2 buat makan. Dimana? Tanya Galileo.

Di Bogor. Galileo aja sampe nganga. Gue juga heran, ngapain juga jauh2 buat nyari makan. Restoran padang juga banyak disini. Mo yang lebih elit? Pecel lele. Trus jalan2 ini dadakan (lagi2), jam 5 sore, berangkat ke Bogor. Cuma buat makan??

Perut gue sengaja gue kosongin. Biar nanti gue bales dendam disana. Teorinya, kalo perjalanan jauh tuh jangan makan banyak-banyak, biar gak mual. Dan gue gak makan sama sekali. Gue pikir, kalo cuman dikit, perjalanan anak jadi enak (kayak iklan Antimo), apalagi kalo kosong? Pasti mantap!

Salah. Gue malah mual, tiap kilometer makin mual, masuk ke daerah bogor jadi pusing, mana isi mobil bising banget ada 3 orang yg ngoceh. Gue tiduran di belakang, ngeliatin langit2 mobil. Warna krem, temennya coklat, jadi inget yg di WC. . .

Gue langsung ganti posisi jadi duduk. Gue pengen langsung muntah waktu itu. Trus gue tahan. Gue ngeliatin jendela, sepanjang jalan Pohon—pohon—pohon—pohon—pohon sampe mata gue muter2, tau2 di ujung deretan pohon itu ada WC panggung berderet 3 buah.

Tambah pengen muntah. Tapi gue inget ini mobil bokap, dan kita lgi di jalan tol, kan parah banget kalo dlempar dari mobil pada kecepatan 85 km/jam. Bisa borok sana-sini kan. Sepanjang jalan remang2. menjelang malam. Gak ada pemandangan bagus. Waktu nyokap bilang “waah, kebun teh!” yang gue liat cuma undakan2 gelap yg serem nunggu kena longsor. Trus ade gue bilang “ ih, sawah!”, disana tampak bagi gue kotak2 yg ada bintik2 gak jelas gitu. Kok bisa2nya pada kagum liat dalem gelap gitu y? apa mereka punya gen burung hantu?

Masuk ke pedalaman bogor. Udah gelap banget, udah sekitar jam 8 lewat. Bagus, gue jadi gak nonton Extravaganza, dan kita baru setengah jalan. Dan di gerbang masuk Bogor yaoloh macetnya.

Yang paling buruk babak pertama disini, di jalan naek gunung. Waktu lagi nyalain lagu Be Gees, lagu jadul taon 80’an, bokap gue bilang “jadi inget masa muda nih”. Nyokap gue ketawa, gue membatin, “masa muda apaan?”. Sejenak gue inget dongeng nyokap gue waktu gue masih balita-balita gampang dikibulin (ampe skrg jg gmpang), alkisah bhwa bokap dulu tuh banyak aktivitas gajelas, mancing lah, jalan2 lah sampe jadi pasukan keamanan waktu Pasca reformasi, dgn kata lain : Siskamling. Tapi gue lupa kalo bokap suka jalan2nya naek mobil.

Gue nyesel ngebatin kayak gitu. Gak lama mobil jadi tambah kenceng, seakan lgi balapan, bokap serius bgt ngebutnya. Gue pengen teriak “ PAAAK NYEBUUUT PAAAAK!!!!”, tapi takut bokap malah tambah kenceng. Dengerin lagu kayak gini aja jadi kalap gitu, apalagi gue kasih lagu metal, terbang kali tu mobil. Hhe.

Parah. Gue dibelakang pegangan sambil baca komik. Tambah mual. Di depan pada ketawa2, gak tau Grimm Reaper udah nyengir2 gitu. Tinggal gue kagetin bokap dari belakang, habislah sudah. Nyokap nepuk2 bahu bokap terus2an sambil ketawa, gak sadar bahaya yang mengancam seluruh keluarga. Gue ngerasa lagi di pilem Speed Racer, bokap ngebalap mobil satu per satu, gak tanggung2 nyalip lewat bahu jalan. Fenomena pendramatisir gue kambuh, gue ngerasa nantinya mobil bokap bakal senggol2an ama mobil laen sampe ngeluarin percikan2 api gitu, disusul ama baku hantam balok, gak lama ada baku tembak, terakhir semua jatoh ke jurang.

Balik ke bumi. Gue langsung baca2 doa. Kecepatan tertinggi mobil 60-80. Serem asli. Mendingan naek bianglala di Dufan.

“Ini kelewatan, gak bisa didiemin, gue masih punya masa depan, gue mau masuk 68, gue mo kawin” batin gue. Gue bisa aja lompat dan terjun pake parasit, dan gue inget ini bukan pesawat, gak ada parasit, adanya jok mobil. Jadi gue pasrah aja, dan ternyata doa gue dikabulkan, mobil kembali tenang, dan kita sampe di tujuan.

Restoran Rindu Alam, terletak di . . . . . , gak tau deh gue, udah gelap banget soalnya, jadi gue gak tau ada dimana. Tapi sekitar situ masih rame aja, tempat parkir juga nyaris penuh. Lampu2 masih pada nyala. Tempatnya sih keliatan nyaman, ada beberapa pedagang disana. Di seberang jalan ada beberapa penawar Villa yg bwa2 papan bertuliskan “Villa”, para penjaga yg udah males pada ngegantungin tu papan di pohon. Jadilah rumah pohon Leo. Wkkkk

Waktu turun dari mobil, asu dingin banget. Dinginnya ke tulang-tulang, menusuk ke dalam raga, menjamah sekujur tumbuh hingga gak lama gue bersin. Kapok gue gak bawa jaket.

Waktunya makan. Itadakimatsu!!! Gue pesen sate kambing, nambah mie bakso, sedikit bistik n spiring Ikan bakar. Asoi banget. Buat yang lagi baca tengah malem. Sukurin lo. Wkkkk,

Makananya enaaak bgt, apalagi mocca nya, dingin jadi ilang. Pemandangannya juga asik tenan, dari situ kita bisa liat jalan setapak dan jalan raya yg luas. Tempat makan outdoor gitu. Yg bawa makanan jg gak pake baki, tapi pke troll, jadi langsung smua dan gak nunggu2.

30 menit makan, 5 menit kemudian ngantuk. Oke, kita pulang. Waktu mo balik nyokap ditawarin barang2 ama pedagang situ, dia jual Samurai, penggaruk punggung, dsb, sekilas kayak tukang loak, gue mo nanya takut dibacok samurai.

Nyokap gue pinter aja, waktu ditawarin Penggaruk punggung dia minta yang jelas nggak dijual disitu. “duuh, ada yang motifnya bunga2 nggak bang? Kalo ada saya mau banget tuh beli…”
Trus waktu abangnya nunjukin yg ada bunganya kta nyokap gue, “bukaaan, bentuknya melebar gitu, bagus deeh. . .”
Abang2 itu gue yakin bingung. Ni mo beli garukan punggung ato taplak meja? Emang dasarnya nyokap gak niat beli kok. Hehe

Perjalanan turun pokoknya lebih buruk dari sebelumnya. Bokap ngebut2 lagi, udalah pasrah aja gue, diem dibelakang dan ngeliatin langit bogor. Yang mana ternyata sama aja kyak Jakarta, tanpa bintang.

Gue jadi ngerasa tu lagu Ebiet G. Ade pas kalo gue yang nyanyi,

Perjalanan ini. . .
Terasa sangat mengerikan. . .
Sayangkan ku tak duduk, di depan komputer. . .

Dibalik semua itu, gue ngerasa seneng juga ngumpul 7 jam bareng keluarga.

Sunday, June 22, 2008

The people

No comments :
Ehm, sebelumnya gue minta maaf kalo ada yg gak kesebut ato kelupaan. yah namanya juga manusia[bodoh]... Trus gue juga minta maaf kalo menyinggung perasaan manusia2 yg gue cantumin namanya disini. maaf yah. hehehe. Peace,

Berdoa... mulai,

And we on air now

Adrian : Pada pandangan pertama terlihat imut, pandangan kedua terlihat lemot, pandangan ketiga gak karuan. Menurut kesaksian Bambang, (warga 91), suka digrepe Agus sehingga tampangnya jadi keliatan Pedophil gitu. Tapi jangan salah, ia jadi salah satu peraih nilai tertinggi waktu Mid- Komputer. 6.8

Aldi : keren, cool, kuli. Banyak yang demen. Ampe cewek2 pada yang bkin perkumpulannya sendiri, Alliq (Aldi Cliquers), kedengerannya ama gue kayak segerombolan anak2 penggemar alkohol. Hhe. Jago maen bola, punya bakat bisnis sebagai Bandar pasar taruhan bola. Kocak, pantes maen di acara ‘Akhirnya datang juga’.

Annisa : Duduk sebelah Mia. Termasuk jenis cewek2 tinggi, pernah diklaim ama Bu Mutia Ramses sebage calon model. Calon model tiang kelonongan barangkali.

Asti : Satu kelas waktu kelas 7 ama gue. Kalo ktwa kadang suka kyak orang asma gitu. Calon Indonesian Idol masa depan, hal ini dibuktikan dari penggemarnya yang berupa segerombolan anak SD yg suka nangkring di depan jendela abis istirahat. Yg senantiasa teriak “kak Asti! Kak Asti!”, seakan2 Asti tuh tukang cimol. Baik dan suka ngelewein org.

Ari : Ketua kelas kita yang bersahaja. Tinggal dikasi kumis doang jadi deh Pak tri junior. Hehehe, seringkali digosipkan dengan artis-artis besar seperti Husna dan Gea. Alim. Gak pernah korupsi (apaan juga yg mo dikorupsi??)

Ijar : Di dalam badanya yg kecil terdapat hati yang besar (pengerasan hati dong??). Baek. Kecil2 cabe rawit. Nyantai bgt. 1 hari sebelum GT, masih bisa ngejar layangan tewang.

Gue : Perjaka. 25 tahun. Beriman. Nyaris kaya. Mengharapkan janda 35/baik/pengertian/rajin/terbuka/sanggup hidup miskin/mau dipoligami. (ni blog ato KOLOM JODOH??) Pokoknya gue Timunvora yang namanya sering disebut2 ama Dedy Mizwar. Info lebih lanjut, Tanya dedy mizwar, dia kenal betul ama gue (ngarep).

Fahmi : Punya kondominium di Tambak City, daerah elit yang berdiri di pinggiran Jakarta. Hhe. Gantengnya menyerupai bulan, dalam artian yang sebenarnya. KangenBandLovers.

Danu : Penggemar Sanji, waktu pengen manjangin rambut kayak sanji, keburu dipotong gak bener ama Pak Bambang. Kadang2 bicaranya individual, jadi cuma dia yg ngerti omongannya. Kdang baik.

Oji : kocak abis, personil Bentoel pula. Changcuters mania, waktu itu gue pernah liat dia niruin rambut ngebob, malah jadinya kayak dora the exploler. Rumahnya deket ama rumah gue, tapi waktu gue nyoba datengin pake sepeda kerumahnya. Gue nyasar.

Jerry : Betul2 percaya 2 taon lagi bakal dapet BMW. Kelak jadi salah satu direktur Tianshi (amiiin), dari sekarang aja udah ketahuan suburnya. Pintar bersilat lidah, pantes jadi tukang obat. Kocak, gampang ketawa, jago debat.

Lutfi : Seperjuangan ama gue dalam penyakit Asma. Badannya bantet mirip boneka salju digepengin. Kocak. Ciri khas lutfi : kalo ketawa matanya merem. Waktu 1 hari sebelum pengumuman dia masih bisa maen GTA.

Luki : Bocah ini gokilnya gak tanggung2. kalo show off depan kelas kayak gak punya malu, tipe orang yg enjoy his life tapi bisa diandelin dalam keaadan mendesak.

Idwan : Keriting, pake kacamata = Domba pinter. Suka mengklaim Dani sebagai tititlovers padahal dia sendiri yang suka gambar2 tu barang terlarang, gak di buku catatan, gak di plastik OHP. Gitaris akustik (gue gak tau apa itu akustik) senantiasa dipanggil Lemes ama pak bambang.

Meri : Pinter, minum vidoran smart mulu kali. Badannya gede Rada cerewet juga, bae mo nolongin gue ngerjain tgas IPS yg mentok bgt. Huhuhu. Tapi udah gak keitung berapa kali gue kena karma ama dia. Waspadalah wahai korban selanjutnya.

Tania : Rumahnya di Cipinang, deket pasar beras. Hhe, pinter, baek, sohiban ama meri. Nempel trus kayak perangko. Japan bgt, ganbatte selalu. fans Kenichi Matsuyawa. Kalo chat suka masukin kata2 jepang yang gak gue ngertiin, jdi gue cuma bisa ngira2 artinya, misalnya apakah Sugoi itu banci? Soalnya dia pernah bilang “Dani sugoii bgt!! NEM nya tinggi!”

Rizki : Mungkin pada kehidupan lamanya ia seorang pembetul genteng, soalnya kalo ke rumah meri maunya maen di pinggiran beranda, gak takut mati. Cuma ngeliat dia lagi ngerayap2 di pinggiran gitu aja bikin dengkul gue gemetar (dasarnya aja lo GDL; Gejala Dengkul Lemah, kit!). kocak banget ni bocah.

Randy : Dikenal juga sebagai Ncek, kacamata, muka beler, gampang dikenalin. Muka2 pedagang cina.

Robby : Salah satu sasaran empuk gue buat dipintain timun, gak ngasih gue cium. Hhe.

Dani : Pinter berakting, dengan kata lain, tukang ngibul. Gue pernah hampir ngerasa bersalah waktu nebeng makanan ama dia gara2 dia marah2, eh gak taunya lagi akting. Asu. Peliiiiit banget. Diklaim dengan biadab oleh Idwan sebagai tititlovers.

Yogi : 1 hari menjelang pengumuman, hampir minum baygon gara2 bingung. Bingung akan nilai, bingung akan hutang. Bersumpah bahwa kulitnya pernah putih. Gak tanggung2 kalo buat kelas. Jago bola, berbakat jadi maling, gak keliatan kalo lagi mati lampu. Asik.

Awank : Anaknya asik. Murid ‘kesayangan’ guru-guru, terutama pak Bambang. Jago maen bola.

Satrah : Ngakunya arab, tapi gue curiga imitasi dari pekalongan. Bendahara arisan kelas, seringan manggil orang buat bayar arisan. Heboh kalo ngomongin bola, sering juga yg diomongin misalnya “ih, kaka ganteng banget ya”. Lama-kelamaan alurnya berubah dari bola jadi infotaiment.

Miranti : ada satrah, ada miranti. Dipanggil secara asal2an ama awang sebagai Thailand, pendukung Prancis. Nge klop banget omongannya ama satrah.

Puped : Aslinya puput, batak. Jago bana niruin guru2 216. (gue sih takut ditempeleng). Temen gue dari kelas 2.

Nena : Arab juga. Jago matematika, makannya kalkulator kali. Kalo marah serem bgt.

Vina : sohibnya gea, fans berat Vino Sebastian yang dikit2 pamerin badan itu. Ampe bli wafer yang namanya Vino. Vina-Vino, bagi gue kedengeran seperti anak kembar yang terpisah.

Gea : Pernah hampir nangisin yogi di MSN gara2 ngomongin NEM. Suka nonton pokemon, termsuk mahluk2 pinter.

Molina : Berjilbab. Gampang dikibulin. Waktu jelas-jelas kerumah jeri dia masih percaya waktu dibilang mo ke Bendungan Jago.

Alika : Misterius banget. pendiem. Mukanya pucet2 gitu. Jangan2 turunan vampir sapa tau. Kalo bicara gak bisa eye contact lama-lama, mungkin dari matanya bisa keluar laser gtu. Jago banget dalam debat, omongannya rasional n jelas.

sekali lgi maaf buat yg gak kesebut. huhuhu
Have a nice weekend.

Saturday, June 21, 2008

Menunggu . . . Menunggu. . .

1 comment :
Nunggu itu emang ngeselin. Apalagi nunggu kurir nilai UN. Deg-degan, bentar-bentar liat jalanan, berharap ia akan segera datang dengan kabar yang menggembirakan.

Menjelang pengumuman, gue giat2nya doa. Minta dan minta, 3 tahun dengan 1 permintaan (gue tau gue minta yang laennya, pdahal gak penting). Sampe akhirnya tadi pagi gue bangun jam 2 dini hari. Hari Laknat pengumuman UN.

Gtau mimpi apa, tiba-tiba hape gue bunyi. Disitu tertera nama Vina, ah sodara gue (bukan vina 92). Waktu gue angkat, dia nanya gitu NEM gue dan segala macem, dia bilang NEM nya 32. selesai ngobrol-ngobrol dikit dengan setengah nyawa, gue menutup telpon.

Gue merebahkan diri ke kasur. Nilainya rata 8. bagus juga.

Nilai gue berapa ?

Trus gue tidur. Sambil dzikir. Jam stengah 6 maksain bangun dan solat (setelah sebelumnya sempet kejedot kamar mandi). Doa dengan sepenuh hati berharap mukjizat bakalan terjadi.

Selesai Solat, gue diem. Gimana nih selanjutnya? Mukjizat apaan yg bakalan terjadi, apakah malaikat bakalan turun sambil bawa berkas UN dan bilang, “ nih, buruan benerin jawaban lo yang salah!”

Goblok banget.

Nonton TV, ada acara kesukaan gue. Spongebob. Lalu gue inget kenapa gue gak tidur lagi. ‘gue musti nungguin tukang pos nih!’ pikir gue dengan pertimbangan matang, nonton Sepongbob ato nongkrong di depan pager. Gue pilih nongkrong di depan pager. Belom mandi. Bawa-bawa gunting. Biar bisa langsung buka tu amplop jahanam.

Orang2 yg lalu lalang cuma sekedar ngelirik, takut gue tusuk pake gunting kali. Lalu gue sadar kalo bawa-bawa gunting ke depan tuh salah. Soalnya gak lama kemudian nyokap gue marah2 nyariin gunting. Gue hampir dipasung. Hhe

Gue gak tau berapa lama gue disitu, udah brapa kali ganti pose, dari yang keren banget (bikin org mual) sampe yg nista banget yakni jongkok sambil mangap. Ngelamun . Itu gara2 gue bosssen banget. Kurir lemot. Gue curiga dia ngenternya naek mikrolet. Ato ngopi dulu di suatu tempat. Asumsi lebih parah dikeluarin temen gue, Oji yang bilang “menurut gue tu kurir nganternya menurut Absen kelas”

Ganteng.

Waktu gue lagi nunggu sang pangeran beramplop coklat, gue mikir: nganternya tuh pake apa ya? Mobil kayaknya. Kan banyak gitu. Trus pasti mobilnya tuh jenis2 mobil van gitu, biar bisa nampung banyak amplop (asal). Yah gitu deh, sejurus kemudian mobil yang barusan gue pikirin bentuknya melintas, gue beneran berharap tu mobil pengumuman. Pas udah lewat, gue baca dengan pelan,

‘MOBIL JENAZAH’

Asli dua kelinci. Gue gak boong. Lewat gitu aja.

Merinding. Kata tmen gue ini pertanda buruk. Kalo gue gak lulus gue bakal masuk situ. Anjrot parah bner. Gak lucu nih.

Waktu gue lagi nunggu sambil berdiri gitu Om gue lewat, Om karna. Bokapnya Vina si anak gebluk yg bangunin gue pagi buta. Rumahnya emang deket banget. 15 meter dri rumah gue kira2. Dia ngeliatin gue, trus nanya “ ngapain, ki?”

“Nunggu hasil UN nih, om” kata gue tanpa melepaskan pandangan dari jalan.
“vina, udah tau hasilnya tuh. Emang gak buka internet?”
“ sekolah aku websitenya gak diurus, om” jawab gue. Om Karna diem, mungkin dia mikir, ternyata gak cuma gudang doang yang bisa gak diurus.
“ biasanya yg ngater kayak gitu pake apa y?” Tanya gue.
Sambil memberi isyarat tangan ia menjawab “ sepeda.”

Buset. Mungkin sepeda kalo jaman belanda, dan gue yakin gak ada UN waktu jaman belanda soalnya orang pribumi pada sibuk ngumpet di gorong2. Tapi ini 2008 gitu loh. Gue ketawa aja. Trus om na bilang, “ntar kalo ada org naek sepeda lewat, cegat pake balok, trus tanyain ‘kurir bukan?’”

Gue ketawa lagi. Parah juga. Kalo gue beneran cegat orang naek sepeda gitu, trus misalnya gue nanya “ heh, kurir bukan?”
Orangnya jawab “ saya bukan kurir,mas. Nama saya Kusno, kurir lagi tidur dirumah”
Malu2in.

Ada lagi yg goblok, ada orang dateng pake tas item, topi, naek motor, keliatan bersahaja. Gue udah berfikir ‘Ini dia!’, dan ternyata orang itu wakil karang taruna serdang minta sumbangan mesjid.

Gue takut tu kurir nyasar dan gak nemuin rumah bokap gue, soalnya tu rumah gak ada kotak pos, gak ada papan no rumah, dan ketutupan mobil Container yg gede banget. Hideout kan? Pas banget jadi sarang gembong narkoba.

Akhirnya karena panas, laper dan ekstra bosen, gue masuk kamar. Nyalain internet dan buka MSN. Disitu ada anak2 92, kentara banget dengan label depan SEAL dengan caps lock. Rupanya disitu memang lagi terjadi huru-hara gara2 nilai. Dan Yogi ternyata memang belum sembuh penyakitnya.

Yogi alergi dengan kata NEM, ini gara2 dari kemaren dia gak tau kepastian nilainya. Jadi tiap kali ada orang ngomongin NEM, dia ngamuk abis2an, nanya2 nilainya kyk orang gila, (ato emg gila? >.<). Sabar ya yog. . . hehe,

Akhirnya berita baik dateng dari orang yang gak gue sangka, Idwan MFU, dengan sms singkatnya,

“kit, gue udah tau nilai lo, telp gue skrg”

Gue ngerasa nadanya gak bener nih. Tpi gue gak sanggup menahan godaan untuk tau nilai gue. Setelah ngobrol2 bentar penuh birahi, napsu, gue nutup telpon sambil tersenyum lebar.

Nilai gue 36,25
Gue gak nyangka. (backsound : Felling Fine – Laruku)
Gue langsung teriak2 gajelas gitu, sebelum akhirnya gue sadar rumah lagi kosong. Ade dan nyokap lagi di sekolah ade gue. Bokap lagi di kamar mandi. Gue buang2 napas sembarangan.

Bodo amat, namanya juga orang seneng.

Law of attraction Jeri berhasil,
mukjizat allah terbukti,
doa orangtua terkabul,
doa orang teraniaya tidak diragukan lagi!!


Dan orang2 yg bilang gue pasti bisa, hehe, jadi mama Laurent berikutnya lo! Hhe, bcanda
thx buat lo semua, Meri, Rahadian, jeri, Oji, Yogi, Tania, Kiki, Jefri, arman, Ismail,dll. Maap kalo ga kesebut. Gw harap kita bsa ktemu lagi, moga nilai2 lo semua memuaskan.

Janji gue akan gue tepatin, Nazar gue akan gue jalanin. pokoknya gue akan berubah.

Friday, June 20, 2008

MAMAAAAK AKU PULAANG!!!

No comments :
Capek dan bahagia. Waktu pulang dari Lembang. Perjalanan pulang sama hebohnya dengan waktu datang. Gue pindah tempat duduk, tetep bareng oji tapi dibelakang Meri dan Tania.

Gue suka banget duduk di deket jendela. Gue suka liat pemandangan ampe ngantuk, entah itu pegunungan ato bangke kucing. Gue suka merasakan lambaian2 angin yg membelai wajah gue (nostalgia sewaktu jadi kenek metromini). Sayangnya waktu gue duduk deket jendela, Oji bilang,
“Kit, kemaren lo duduk deket jendela gak?”
“iye” jawab gue.
“Gantian dong kalo gitu!” kata oji. Gue pasrah.

Kiki rupanya pengen ngikutin. Dia duduk sebelah Adrian. Adrian lagi deket jendela.
“eh Adrian,” panggil Kiki.
“ paan?”
“ lo kemaren duduk di deket jendela gak?”
Adrian mikir bentar trus jawab “ Nggak”
Tampang kiki langsung ngedrop. Hilanglah cita-citanya duduk deket jendela. wkkk

Sepanjang jalan, gue, Idwan, Noval maen sambung-sambungan kata. Maenan internal kelas 92. gak ada yang menang ato kalah di permainan ini. Yang ada cuma ketawa ato keplak-keplakan (khusus ini, Idwan spesialis dikeplak).

Cara maennya gampang, Ambil satu kata misalnya; SATE.
Yang laen ngelanjutin, dengan cara yang amat berbeda. Menghubungkan dengan benda lain biar pemain laen nebak2. cntoh ;

Orang yang tiba2nyambung : eh, Sate itu kan punya cewek y? yang ngadul2 gitu di dada.
Orang yang nyadar : ITUH TETE!!!


Kalo udah susaaah banget. Misalnya berakhir dengan kata yang panjang. Ada orang yg nyambung2nin dengan kata2 baru. Biar game tetep berlanjut. Tapi ganjarannya : KEPLAKIN!!! Idwan banget.

Btw buat 92. ni game belon ada namanya. Ada ide gak? He3x.

Copyright and Aggrement Reserved by SEAL. (Kalo mau maen—maenin aja sih, tpi jngan lupa byar royalti. He3x)

Waktu mo pulang, kami ke ampere dulu. Makan ayam(mati). Waktu gue masuk, gue liat pada keringetan gitu. Disana-sini terdengar suara napas “huh-hah-huh-hah”, kayak abri jogging. ‘ada apaan nih? Batin gue. ‘makannya pada berebutan apa, ampe mukanya pada ngeden gitu’. Semua terjawab waktu gue nyobain sambelnya.

TA*! Pedes banget! Aer mata gue keluar, ingus meler, keringet bercucuran, tinggal ditelanjangin trus ditaro di pinggir jalan bakalan mirip ama korban Robot Gedek.
Tuh sambel laknat gak gue sentuh2 lagi. Udah gini masih aja ada yang bilang tu Sambel manis.

Sambel sialan.

Puas makan pedes & teh panas. Saatnya nebeng cemilan, disitu ada tukang Es Duren, tapi yang bikin gue tertarik tuh org2 yg pada beli. Ada yg gue kenal gak nih? Kan itung2 hemat duit. Tinggal minta. Ngilangin pedes pula.
Menurut perkiraan gue, tu eskrim kan banyak. Cepet ato lambat pasti ada yang eneg. Dan bener, Robi yg udah gak doyan nawarin tu eskrim. Ramalan bangkit gak meleset.
Gak usa ditanya, gue makan ampe nyaris abis dan gue buang karena gue ndiri eneg. Di bis ada yang jual Mochi, ada yang beli Mochi dan juga ada yang minta Mochi. Gara2 ngeributin mochi, bukan dimakan malah jadi jatoh.

We Went to Cibaduyut. Disana kita cuma dikasi waktu 1 jam. Gue bolak-balik gak tau mo bli apaan. Tiba2 ada sms. Dari bokap, gue kira sih mo ngingetin makan obat, gila bokap gue peratian banget. . . gue hampir nangis. , gtaunya

“ki, jangan lupa bli tape”

Malu abis.

Mayan murah, 3 kilo cuman ceban. Promosi bangeet. Tapi keranjangnya itu, bikin salah kaprah. Gue dikira bawa2 ayam. Sialan.

Baru 5 meter,
Oranggataumalu : Kit, beli ayam??
5 meter berikutnya
Orangutannyasarkekota : Kit, awas pala ayamnya nongol!

Dasar manusia2 kera. Ujung2nya juga minta. Gue masih mengutuk2. Trus pas gue mo masuk bis, Gue tarik pintu bis kok gak bisa?? Geser juga?? Dorong apalagi?? Sangking keselnya gue pengen geprak tu pintu pake batu.
Belum sempet nyari batu, dari belakang kedengran suara ketawa. Oji dan Rizki, di bis yang bener. Ngakak ngetawain gue. Asli, tanya ama tu saksi2. Gue cuma garuk2 pala dan menuju bus yang bener.

Berikutnya, gue bli kaos, dodol warna-warni, pisang sale, keripik pisang. Salah satu dari benda2 ini bikin gue sakit gigi. Gara2 gue maruk. Sekali lagi kemarukan gue bawa bencana.

Btw, disini ada kejadian kocak abis yg bikin gue dan Oji ketawa gak abis2 sepanjang perjalanan. maaf bgt bagi pihak yg merasa dirugikan, emg udah bawaan lahir ye…
Agar si tertuduh tidak kemaluan. Gue dan Oji panggil dia “Oknum Kancing”. Jadi ceritanya si oknum kancing lagi bli Green tea, abis bayar dia mo masukin kembalian ke kantong dada. Kancing jaket itu kan pake bolongan, biasanya. Tapi jaket kelas kan tinggal ditarik aja kancingnya. Oknum kancing gak tau ini, awalnya juga gue gak tau.

Ngikutin jejak gue, Oknum Kancing dengan tangan kiri megang green tea, tangan kanan grepe2 dada, nyari bolongan kancing. Bingung karena gak ketemu-ketemu, berlipetlah mukanya.
Makin bingung, makin belipet. Lo bayangin kalo orang gak makan lima hari dan berusaha boker. Kayak gitu mukanya.
Disini tawa oji meledak. Akhirnya Oknum Kancing kembali ke jalan yang benar, dia masukin duit ke kantong celana.

Gue pengen tau apa yg oji ketawain, pas gue liat si Oknum Kancing ini lagi nyari Bus kelas yg semula ada dipojokan. (bus udah pindah parkiran) bingung, karena busnya telah raib. Mukanya jadi pasrah gitu, ditinggal di antah berantah gini, pikirannya mengawang-awang, jelas banget dia keliatan bengong. Gak lama, dia sadar kalo otaknya nyaris putus, Oknum Kancing celingak-celinguk, garuk2 pala, muka anak ilang.
Kasian campur geli, gue ngakak. Nelangsa banget ketawa gue dan Oji,ampe pada nanya2.

Cing, laen kali kalo jajan minta ditemenin makanya.

Menuju Jakarta, Pemberhentian berikutnya : Sekolah tercinta.

Belum setengah jalan, awang turun minta kencing.
Di jalan tol
Di semak-semak
Di. . .liatin anak kecil.

Itu anak akhirnya sadar, bahwa yg punya titit kecil gak cuma dia. Ngeliatinnya dengan penuh perasaan pula, penuh keingintahuan melihat benda terlarang itu.
Berikutnya Luki, kencing di tempat yang sama. Perfect spot. Mana sambil garuk2 pala lagi.

Sampe di sekolah, kita semua pisah, gue balik bareng Arman, naek bajaj. Gue turun di Bendungan Jago. Bawaan gue saat itu berupa, Tas punggung, tas yang gue kalungin, tangan kiri kue2an, tangan kanan Tape 3 kilo, rambut berantakan, keringetan. Jadilah gue orang desa mengadu nasib di Jakarta.

Pas gue pulang, bokap menyambut dengan hangat,

“Tapenya mana?”

ROAD TO LEMBANG!!!!! (seharian di bus bikin pengeng!!)

No comments :
Langsung di dalam bus, gue duduk bareng oji ama Rizky. Gue yg kebetulan duduk deket jendela persis “Bolang maen ke Kota”. Duduk kakinya diangkat. Mending mirip L dari tokoh Death Note, lha ini lebih mendekati pengemis yang kehilangan ayah-ibunya, gak tau mau pergi kemana.
Di tengah jalan sempet ada ucapan selamat ulang tahun buat Lutfi, Asto dan dira yang berulang Tahun. Padahal tante Ade tuh udah nyruh mereka buat nraktir anak2 atu bus. Tapi yang ngasi traktiran cuma Lutfi, dia ngasi gue kaos waktu di bandung. Sumpe lo baek banget pi, Hix-Hix. . .
Gak berapa lama, disetel lah VCD, yang gue yakin dengan amat sangat adalah bajakan tulen. Ada label MTV gitu, pasti boleh ngerekam. Mana di tengah jalan sempet-sempetnya tu VCD macet, gue lupa lagu apa. Yang jelas anak-anak baru nyadar waktu
udah diulang berkali2,

(salah satu liriknya)
Manusia. . . . itu . . .
Eh ngulang,
Manusia. . . . Itu. . . .

Pengen gue timpuk tuh Tipi. Sayangnya disitu cuma ada kotak makan. Ntar gak pecah kan rugi juga. Ngomong-ngomong soal makan, di depan gue ada cewek-cewek, Vina, Gea, ama Opip. Nah, inilah sasaran minta-makan gue.

Waktu Vina buka wafer Vino (sumpah, fans berat Vino Sebastian nih), gue curiga di punggungnya ada tato yg tulisannya “I lope Vino”. hehe

Gue : Vin, bagi dong.
Vina : (ngasih)

Waktu Vina buka snack laen,
Gue : (lagi2 minta), vin bagi lagi dong.
Vina : (rada ogah2an gitu, tapi ngasi juga)

Waktu Vina buka snack laen,
Gue : BAGI DONG
Vina : (ngasi, mungkin gak ihklas, karena besoknya gue sakit perut)

Begitupun yang laen, Molina jadi korban kerakusan gue. Padahal mahluk2 di sebelah gue, getol juga mintanya. Terus-terusan gitu, minta sini-minta sana. Oji ampe ngingetin gue, “kit inget, lo tuh belom berak”.

Nyampe di Lembang, kita Solat Jumat dulu. Ternyata emang cuma di Bus 2 yang solat. Sisanya pada makan duluan. Di Masjid itupun ada kejadian konyol.

Gue : (tidur dengan lutut ditekuk)
Sandy : eh, kit. . .
Gue yang lagi mimpi erotis bangun. “apaan?”
Sandy : dicariin temen lo tuh.

Di arah yang ditunjuk Sandy, aku melihat. . . Sodaranya Idwan.hehe. Ketwa-ketawa sendiri, celingak-celinguk gak tau arah, . Trus ngeliat ke arah gue, Sandy dan Anca. Horror. , badannya sih udah gede, kumisan pula, tapi ada yang ganjil. Pas gue liat punggung bajunya tertulis “SLB ABC”, anjriit. Ternyata anak SLB!! Takut disodomi, gue pura-pura gak liat. Ternyata dia masih ngeliatin, pas kita beradu pandang dia ketawa-ktawa gitu. Pas gue pasang tampang pak—belom—makan, ketawanya malah makin keras.

Istilah, ‘Perjalan membawa teman’ ternyata gak salah.

Cuma parah kalo temannya kayak gini!

Selesai solat, gue kabur. Ternyata Awang dan yang laen ngliatin gelagat tu bocah juga ketawa-tawa gitu deh. Ternyata memang SLB asli, waktu lagi jalan di tengah jalan, dia tuh maen tutup jendela Mikrolet sembarangan aja. Sopirnya cuma celingak-celinguk.

Pas tu Mikrolet melintas dan berhenti di hadapan anak jakarte, Luki dengan lantangnya ngomong “Pak, lewat Kemayoran gak??”

Mikrolet langsung melengos pergi.

Btw, karena kami gak tau gimana kabarnya bus 2 yang mendaratkan kami di Antah Berantah ini. Pak Ade langsung nelpon tante Ade, dan katanya kami disuruh jalan luruuuus aja ampe ujung biar busnya gak perlu balik arah. Gue gak ngerti maksudnya. Yo wes, kita jalan. Jerry sempet cerita,waktu lagi makan sate (sialan, gak bagi-bagi), dia minta minum. Kalo di Jakarta tuh kan biasanya, “ pak, Aqua!” trus dikasih Vit dll. Aqua adalah simbol aer minum Jakarta.

Jerry : Bu, minta Aqua dong.
Ibu2 : (bingung), aduh map de. . gak ada Aqua, adanya Ades.
Jerry : . . . . (bengong)
yaudalah, sama aja.

Hehe,
Udara pegunungan bandung sejuk asoy. Jalan dari ujung ke ujung gak kerasa panas. Ada matahari, tapi gak menyengat. Gak kayak Jakarta, jalan ke warung 10 menit, Albino langsung jadi negro. Hehe. Lebay.

Bus pun nyampe, cowok-cowok 92 keluar sifat bajing loncatnya. Luki ama yogi tereak-tereak gajelas “ BAJAK!!!! BAJAAAAAK!!!!” so pasti hampir sluruh orang2 situ ngeliatin dengan tampang kasian.

Nyampe di peristirahatan, kita makan. Sempet2nya Awang akrobat dan jatoh. Huehehe. Tapi asli, makanannya gak enak. Gue gak abis. Lebih dari setengah. Perut gue melilit, untung gak ketauan gue kentut ditempat. Tanpa suara. Tanpa dosa.

Akhirnya, kami sampe di Grand Lembang, lelah dan letih. Masih sempet juga disuruh-suruh ngankutin barang. Gpplah, toh buat kita2 juga. Hehe.
Masuk kamar, Jeri langsung menerjang kasur, napsu abis. Beberapa detik kemudian,
“ adoooooh, anjiiing keras banget!!” ternyata kasurnya emang bukan Spring Bed. Tapi dengan rangka kayu pada sisi-sisinya. Belajar dari pengalaman (terkutuk) jeri, gue tidur pelan2, sambil berkata 'aaaaaah’ lebih mirip orang mendesah.

Ingat-ingat 92

No comments :
Pertama kali gue masuk 92. . .

Kesan pertama, “asik, gue gak bakalan capek2 lagi naek tangga”
Kesan kedua, “ asik, deket ama UKS, BT tinggal pura2 mati”
Kesan ketiga, setelah diamati lebih jauh “anjing, gue gak kenal ama anak-anaknya!”

Begitulah, gue cuma kenal ama tmen kelas 7 gue, Yogi, Asti, Ega, ama yg di 83, Lutfi, Nena, Puped. Yang laennya gue masih kaku bgt. Buat bilang “hai, nama saya bangkit”, takut dicuekin.

Waktu itu semua masih beda dari yg sekarang (kalo ada anak 92 yg baca lalu inget),

Oji masih pendieeem bgt
Rizki blum sekocak sekarang
Blum ada tuh yg namanya bentoel
Blum ada yang kenal Tiens
Waktu itu Aldy rambutnya masih rada panjang
Blum ada Alliq tuh
Ketua kelas masi si Syarif cadel
Wali Kelasnya masih Bu Ida
Yogi masi Putihan (wkkkk)
dsb

Waktu gue masuk situ, hari senen, gue inget banget gue duduk ama Lutfi, di depannya ada Dani ble’e, ama si Adrian lemot. Dan gue duduk bangku kedua dari depan, pojok, disitu temboknya keropos, kecil sih, palingan segede bungkus rokok. Jiwa jahat gue pun ngomporin gue, alhasil, seminggu itu gue gerogotin tu tembok ampe keropos makin gede, nganga segede panci. Bukti otentik masi ada di pinggir tembok.

Hehehe gak penting juga, hal berikutnya dari seminggu perkenalan itu adalah pasangan ganjil yg ada di depan gue. Dani yang peliiiiit bgt + Adrian yg rada idiot gtu, pasangan ajaib.
Lalu, hal2 kocak pun mulai bermunculan, awalnya gue lagi ngobrol2. Heboh banget,

Gue : wakakakakakak (srooot-narik ingus)
Lutpi : kikikikikik (ketawa sambil merem, lutfi banget)
Adrian : ah, brengsek lo smua. . . (merengkel)
Dani : hahahaha! (sumpah, ktawanya dani tuh lebar)

Gue : oiya, gue baru ingeeee . . .. CROOOOT!!!!

Akhirnya tu waduk jebol, idung gue yg ngak kuat menampung ingus yg segitu banyaknya dari tadi gue tarik-tarik jebol. Sumpah, anak2 sekitar situ langsung pada Ilfill sambil ketawa2, gimana enggak, bejibun gitu. Tapi beberapa menit kmudian, kita bcanda2 lagi.

Tapi itulah awalnya gue tau kelas ini asik.

Lanjut, beberapa hari kmudian, waktu kursi mulai di rolling (pindah tmpat duduk, bukan diputer2 ). Nah, inilah waktu2 kelahiran Bentoel. Siapa bapaknya, siapa ibunya gue gak tau. Semua ngakak, waktu Lutfi ngelawakin tentang polisi tidur. Semua sakit perut, waktu jeri ngelawakin lawakan tentang kerjaan ngebolongin donat. Nyaris gak ada cowok yg belajar serius hari ntu.
Persmian bentoel waktu itu orisinil banget dah, bukan pake potong pita ato ngocok bir, tapi OPER-OPERAN MINUM SUSU!! Yang sebelumnya tuh susu di toel dulu ama para personilnya, susu (nama produk disamarkan), pasrah aja digrepe-grepe personil bentoel.
Unik memang.


Blum lagi waktu 92 rebut2an OHP ama Bu *********. Ehm, demi menjaga kerukunan dan kenyamanan, kita gunakan nama samaran ‘Al-Baqarah’.
Parah emang,
Kalo ampe nilai IPS kita kurang, gue tau sapa yg musti disalahin.

Tapi ni guru emg ngeselin bgt. Minjem OHP tapi gak mo balikin, sekalinya balikin marah2. Mo gak mau kita ambil langkah tegas (gelo), Indonesia mau aja dijajah 350 thun ama kompeni kurang makan, tapi 92 gak mao tu OHP dijajah sapi betina. Maka, gue dan yang lain bak pasukan Peta, ngambil OHP punya 93 buat ditukerin ama OHP kita ndiri. Dan. . .

waktu minta tukeran yang ada malah dibentak2.

Mana waktu dibentak2 gtu, pasukan pada mundur, ketawa dari belakang, bodo bgt. Cuma gue ama OHP bisu di garis depan. Bagus bgt. Bu Al-Baqarah dengan pasukannya anak 91 pada nyemangatin dia, seraya berseru, “allahuakbar!” “Allahuakbar!!” ni rebutan OHP ato perang gajah?
Horor pokoknya.


Selain itu, gue masih inget banget waktu Porseni tahun kmaren.
Semi Final futsal, perebutan juara 3. yg gak gue lupa tuh Awang yg tendangannya nyongkel. Tadinya gue pikir gak bakalan masuk. Awang celingak-celinguk sebelum nendang, dan ternyata

Masuk.

Keren abis. Semua tereak2, kaget dan kagum, riang dan gembira. Hampir seluruh sekolah dominan nonton perebutan juara 3 sementara perebutan 2 dan 1 msi kalah pendukungnya. Gue yg gak demen bola, (kecuali bola bekel) sampe ikut2an teriak2. kelas sendiri gitu lho!
92 juara 3 Futsal. Yeaah.
Gegap gepita kelas kedengeran bgt, Luki ama yang laen bangga abis walopun cuma ngerayain pake Aqua. Ramenya itu udah kayak ada pasar togel. Ribut banget.


Tapi,
Kamar mandi jadi bau banget gra2 keringet anak2 futsal

Waktu ganti wali kelas . . . .

Wali kelas pertama kita Bu Ida, pake kacamata, rambut agak keriting, batak mungkin. Tapi dengan alasan2 tertentu beliau diganti oleh pak Ade Soleh. Padahal udah pewe bgt tuh. Asli orangnya baek gtu. Walopun labelnya guru BK, yg mitosnya doyan nyiksa murid, tpi gak gitu tuh.
Waktu pertama kali pak Ade masuk kelas, suasanya ngeBT-in banget. Serasa ada hawa-hawa jahat dikelas yg berniat ngusir pak Ade. Gue juga gak gitu suka ama sikap pak Ade wktu itu. Beliau tu ngomong seakan dirinya penting sendiri, dan bla-bla-bla-bla. Gue anggep aja Pak Ade itu guru Pantonim. Abis panjag banget ngomongnya.
Atas dasar itu 92 bikin surat pernytaan yg ngelibatin tanda tangan sluruh kelas, dan GAK DIGUBRIS guru2. Bagus.
Apapun alasannya, wali kelas tetp diganti. Mau lo guling-gulingan kek, nangis darah kek, makan beling kek. Itu yg ada.
BT+Jadi gak napsu sekolah, itu yang gue rasain. Dikit-dikit nguap gara2 bosen, uda kayak orang banyakan pake heroin. Tapi waktu seminggu pak Ade jadi wali kelas, Alamak! Gue tercengang banget—sumpah kaget, waktu liat kelas beneran ginclong. Trus Jeri ngomong ‘ yang bersihin pak Ade nih’.
Sejak saat itu pandangan gue berubah. Gitu juga yang laen. Ternyata Pak Ade gak berhenti sampe situ, dia bantu murid2nya dalam masalah nilai, gak peduli capek dan gak sebodo teuing ama hal tsb. Salut deh gue, berkat beliau, nilai gue terselamatkan. Huhuhu,

Asiknya nilai dibantuin.

Oya, pernah waktu itu Pak Ade masuk waktu 92 lagi Mid-Semester. Bajunya unik. Dari atas sampe bawah ijo muda, coba rambutnya dicat ijo juga. Jadilah timun bantet. Hehehe, (maaf bgt pak ade, saya hanya bercanda). Dan temen gue yg seruangan waktu itu bilang “wah, guru PLKJ banget nih, Penghijauan”

Peringkat 3, kyaaa!!!!
Mid-Semester, nyusain bgt. Waktu buat yg rajin giat-giatnya belajar. Waktu buat yg males giat-giatnya nyontek. Waktu buat yang pasrah giat-giatnya Tawakal. 92 sama aja, tapi hasilnya lebih baik, Peringkat 3!!
Waktu Bu Edeh, masuk. Gimana nyambungnya tapi anak-anak bilang, “peringkat 3 nih bu!!!”,

Dan Bu Edeh nyautin.

“Yah, namanya juga kelas Internasional”

Walaupun ada yang bilang ‘nilainya cuma beda nol koma doang’, yang namanya menang, mo beda 0,1 atau 100, kami tetap lebih unggul.

hal lainnya . . .
Waktu itu ada Upacara bendera, gokil abis.
Sebenernya, yang bikin lama nongkrong di lapangan adalah pidato dari guru.
“ jadi bapak nggak akan berlama-lama...” begitulah biasanya yang terucap. Lalu Upacara baru selesai setengah jam kemudian.
Tapi ini beda, pak Ade Riswanto yang berpidato. Gue tau ini bakal lucu. Tapi ternyata hasilnya bikin semua orang kaget.
“jadi kalian tahu, yang dimaksud pendidikan adalah untuk memanusiakan manusia.”
Untuk sementara gue masih mencerna arti kata-katanya. Masa memanusiakan hewan?
“ lalu, banggalah kalian karena mau dididik untuk menjadi manusia dengan bahasa biasa manusia.”
Sumpah. Aneh.
“ jadi cukup jelas maksudnya kan?”
Gak ada yang jawab. Wong gak ada yang ngerti barang satu kalimat aja.
“nah, karena cukup jelas. Terima kasih, Assalamualaikum Wr. Wb”
SMP N 216 Membisu.
Celingak-celinguk manusia yang dilapangan.
Lalu tepuk tangan langsung membahana. Gila! Rekor baru pidato tersingkat! (ato pidato gak niat?) sebodo-bodonya dah.



More Other Things. . .


emm, ada yg bisa ngingetin gue??
Komen aja.



Jadi . . .
92 emang asik. Banyak hal baru tiap harinya buat diketawain, dipelajari atau dikenang. Dan setelah gue kenal Oji dan lawak-lawakannya, Idwan ama jayus2nya, cewek2 yang gak kalah heboh tentang bola, Aldy ama pasar taruhannya, Yogi dan kulit/dakinya dan hal lainnya dalam daftar panjang yg susah disebutin. Gue tau, nantinya gue bakal kangen ama ni kelas.




PS : buat oji dll, kalo baca blog ini, kata ‘bgt’nya diganti jadi ‘aje’. He3x = )

Tuesday, June 17, 2008

Parodi yg gak terlupakan

No comments :
Jumat tanggal 13 bagi sebagian orang bersifat ancur, sial, parah. Tapi enggak bagi gue. Percaya enggak, mungkin hari itu jadi salah satu gak bkal gue lupain.

Jadi, gue dan seluruh temen sekelas gue (kecuali Puput) menuju Lembang, Bandung. Tempat diadainnya pesta perpisahan kelas 9. gue dkk pake jaket yang seragam, dibelakangnya ada gambar 9 sekop dan 2 hati, bawahnya ada dadu 2,1,6. Gue rasa sejauh ini semua baik-baik aja.

Hari sebelumnya, gue dll bikin naskah parodi yang bercerita ttg ciri khas guru2 216. guru yang kurang beruntung ini meliputi , pak Rahman, Pak Suryani dan Pak Bambang Sutiyoso. Oke, ini emang dadakan banget. Selesainya juga cepet, tokoh2 yang dicantumin dalam cerita kebanyakan udah pada pulang dan gak latian. Dengan kata lain, ini acara kelas Blak-Blakan.

Jadi, waktu kita di bus, kita nyantai karena yakin dengan kemampuan pemain yang gue rasa emg berdarah gokil murni. Jadi gak ada latian.

Tepat 30 menit sebelum acara kelas, tmen gue lapor, diluar dugaan hal ini bikin gue panik dan drop bgt.

Oooooow Shit!!!! Tigapuluhmenitmenjelangacaradanpemainkelasadayangkehilangansuaranya!!!!!!!!

Itu parah. Oknum ini minta gue buat gantiin dia. Asal-asalan banget. Gue mungkin jago kalo ngetik dan ngorok, tapi kalo maen drama itu artinya malapetaka.

Sumpah, waktu itu gue sempet kecewa. Tapi karena gue kalah suara mau-nggak-nggak-mau harus jadi, dan gue berperan sebage pak Bambang,

Buseeet

Gue Tanya persiapan mental pemain (sebelumnya dah gue kasih tau mereka mo maen drama), dan

MEREKA JUGA GAK SIAP,ASUUUUUU!!!!!!

Ada yang bilang gak ada persiapan, dll. Tapi ada yang mau tetep maju demi kelas (ato emg gak tau malu), orang ini ngasih motivasi kelas kita buat ngajak pemain yang ngedrop buat ikutan lagi. Yogi, bangga gue ama dia.

Anjrit, akhirnya orang2 (terpaksa) terpilih latian 30 menit sebelum maen!! Dadakan! Di luar gedung pertunjukan! Waktu ditanya guru penjaga mo kemana, gue jawab, “ mo pemantapan pak”, padahal aslinya dalam hati gue “ kalo bisa mo gantung diri, pak”.

Latian lancar, dan lagi2 ada masalah. Salah satu pemain kita gak yakin bisa maen gtu ngeliat banyaknya penonton yang nyemut.

Pasrah, kelas kita cuma nampilin acara nyanyi bareng.

Tamat.




Tapi bo’onk.
Tragis bgt klo cuma kayak gtu akhirnya. The next moment after it is, ‘hampir semua dari kelas kita nangis’ sesaat gue pikir itu hal yang cuma bisa kejadian di film India, tapi gue yang ngerasain langsung ngerasa kalo hal itu karena kita gak bisa ngelakuin hal lain saat itu.

Selanjutnya kita ambil keputusan buat maju pada saat terakhir. Demi kelas, demi wali kelas, demi apapun yg gue rasa pantes buat diperjuangkan (keren, tpi gue gak ngerti artinya). Akhirnya, karena semua udah dukung, entah memaksa ato terpaksa, semua pemain awal akhirnya balik lagi. Kecuali Lutfi yg emg suaranya lgi ilang.

Inilah, pemain parodi neraka, dengan anggotanya

Gue as Pak Bambang
Luki as Pak Suryani
Rizky as Pak Rahman
Idwan as himself
Yogi as Himself
Awang as Himself
Ari as Pak Tri,

Piguran as themselves
Tania, Meri, Aldo, dan gue lupa siapa lagi.

Komentator yg gak kalah asoy ama Veni ross : Husna,
MC kondang kami, Jerry Fermonda (pokoknya ni anak udah berhasil narik perhatian penonton di awal parodi)

Mic cuma ada 2, bayangin aja makenya ganti2an gtu. Dan yg gue takut awalnya kita gak dapet klimaksnya, guru2 juga takutnya pada ngambek n bsoknya bwa surat keterangan tidak lulus buat gue dkk.
Seremnya pas naek panggung (aslinya kita gak pake panggung, yang ada tuh panggung diapake buat band, penuh dengan gitar dkk), gue sempet liat raut muka penonton yg udah sekarat gitu, seakan berkata “KAMI MAU TIDUUR”, “ngapaiin siih?”, “ah pasti djayus” dsb. Pasti kebayang horornya. Saat kyak gini pengen bgt gue loncat dari jendela.

Waktu drama mulai, semua tenang.

Anekdot2 gtu mulai muncul, penonton mulai ketawa.

Pertengahan gitu, guru2 mulai ketawa. Murid ngakak.

Lanjut, guru2 pada berdiri sambil tepuk tangan!

Gila, bangga banget gue, Jerry hampir nangis gra2 bangga, Idwan hampir cepirit gra2 kebelet. Pokoknya emosional bgt saat itu.

Parodi berakhir, riuh tawa dan tepuk tangan terdengar dri seluruh penjuru ruang. Bangga abis. Pemaen2 pokok pada peluk2an, cipika-cipiki, nangis dan coret2 baju. Oke cuma peluk2an deh. Waktu peluk2an gitu gue ngerasa kayak pemain bulu tangkis yg menang atas Cina, Lin-Dan lagi tengkurep gra2 kalah, gue peluk2an ama yg laen, trus mengalun lagu ‘We Are The Champion.’

Hehehe, didramatisir bgt. Oke, gue gak bakal lagi ngetawain orang yg nangis gara2 menang lomba makan kerupuk.

Parodi berakhir, kami minta maaf ama guru2 yg dijadiin korban drama dadakan kami, reaksinya diluar dugaan, mereka seneng bgt murid2nya inget. Pak bambang asli ampe bilang, “ha3x! nanti gedenya jadi guru y!!”

Semua berakhir dengan bahagia. Bgitu selesai, gue ngerasain yg namanya jadi artis, banyak disalamin dan diucapin selamet, sungguh bangga. Ampe temen gue, Vina bilang; “waaah, keren bgt lo. Lo boleh deh, nebeng makanan gue lagi di bus!”
Ehehe, thx bgt. Bungkusin aja sekalian, vin. Oji juga sempet bilang ni acara dah kayak di sinetron gtu, kren, bisa dijadiin pilem.
 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design