Thursday, July 10, 2008

Digigit ato dicium?

1 comment :

Kejadian ini benar-benar terjadi. Kenapa harus terjadi ??

Waktu gue SD, gue adalah tipe anak yang gak suka langsung pulang ke rumah. Dengan kata laen gue gak bedanya anak2 jalanan yang suka maen layangan (walaupun sampe detik ini gue tetep nggak bisa naekin layangan). Sekolah gue cuma sekita 500 meter dari rumah gue, tapi setiap kali pulang gue selalu ngelewatin rute yang mengundang ajal. Seperti pasar, kali, ato jalan raya. Soalnya waktu itu gue gak punya hiburan apa2 di rumah kecuali ngeliatin anak tetangga jatoh dari pohon. Biasanya pas gue pulang, pasti diomelin, kalo beruntung, gue bisa menyelinap kayak maling dan pura2 tidur siang tanpa ketahuan.

Jadi hari itu berjalan kayak biasanya, gue nggak langsung pulang ke rumah. Jam 12 siang, lo tau panasnya Jakarta. Jadi gue ngambil rute BS. ato disebut juga BS = Belakang Sekolah. Jalanannya adem bener.

Kalo anak normal biasanya cium tangan guru, berdadah-dadah dengan teman lalu pulang lewat depan pager sekolah. Dan gue bukan termasuk cirri anak normal, jadi gue pulang lewat belakang sekolah. Gue suka pulang bareng temen gue, walopun rumahnya berlainan arah.

Gue nggak kerumah temen. Gue cuma numpang lewat karena jalan kerumahnya lebih pewe daripada pulang kerumah gue sendiri. Menuju rumah temen. pemandangannya enak tenan, kalo kita nengok kanan, kita bisa liat pangkalan Metromini, lengkap dengan sopir2nya yang tatoan lagi pada berebutan gulai. Kalo kita nengok kiri, terlihatlah dengan jelas sungai / kali item yang mengalir dengan damai bersama sampah-sampahnya.

Gue ketawa-ktawa bareng temen sepanjang jalan. Ngetawain orang lewat lah, ngetawain anak ingusan lah, nggak tau musibah yang bakal gue hadapi. Sampai di sekitar jembatan daerah rumah temen, gue berniat pulang gara2 perut laper. Jadi kita berpisah disini. Karena gue anaknya inovatif, gue nggak melewati rute yang tadi untuk pulang, melainkan gue melewati pasar kemayoran.

Pasar kemayoran adalah pasar yang bentuknya memanjang memenuhi sisi-sisi jalan, kira-kira 100 meter lahan yang isinya ruko dan pertokoan, tapi di depannya berjejer tukang bahan makanan. Kenapa gue jelasin? Ya biar pada nggak bingung aja. Soalnya peristiwa unbelievable ini terjadi kira-kira di titik 70 meter ujung pasar.

Pasar ini, kalo udah siang jadi agak sepi. Jadi nggak serame, sebau dan seberbahaya pagi hari. Copet-copetnya lagi pada tidur siang. Selain itu, seperti rute yang tadi, banyak pepohonan di sana, walaupun kebanyakan pohonnya tumbuh di kanan jalan, tempat yang seharusnya bukan untuk pejalan kaki.

Karena gue nyari jalan yang adem, gue dengan bodohnya lewat jalan kanan. Sambil bernyanyi-nyanyi riang ala anak es de. “tralala trilili senangnya rasa hati. Menang togel, 10 juta”

Sampai pada pertengahan jalan, gue masih nggak sadar apa yang akan menimpa gue. Sambil menghirup udara pepohonan, gue celingak-celinguk kalo2 ada tukang es cendol yang bisa disantronin. Hal ini bikin kewaspadaan gue pada dunia sekitar hilang, gue cuma menganggap hari ini adalah “hari indah lainnya” dalam hidup gue.

Dan beberapa detik kemudian kenyataan hidup yang pahit mulai terjadi.

Gue ngerasa ada yang menghampiri gue dari balik pepohonan. Secepat kilat dan seabstrak muka lutfi. Dari belakang. Menuju ubun-ubun gue.

Tadinya gue pikir itu adalah salah satu temen gue yang punya kelainan, ato fans gelap gue. Gue pengen bergaya dan bilang “wets. Kalo ngefans gak gini caranya . .”, tapi tangan itu lebih cepat.

Tangan itu mencengkram pala gue,
Benar-benar MENCENGKRAM.

Pas gue ngelirik, OH MY GOD!! Tangan itu . . . .

BERBULU

B-U-LU! Lo tau kan? Benda yang dimiliki mamalia ato hewan menyusui, yang sering juga dimiliki oleh monyet. Kecuali monyet itu digundulin.

Ralat : ehm, maksud gue adalah rambut. Bulu Vs Rambut. sangatlah berbeda. trims to >Ma'il , Pakar bulu dan rambut. hhe

Shit. Gue bener, itu monyet. Monyet item yang cukup gede.
Firasat gue gak pernah salah kecuali kalo pilihan ganda.

Gue reflek, jejeritan nggak jelas. “gue diperkosa monyet!!!”, “gue dicabuli monyeet!!!”

Nggak teriak gitu sih, tapi rasanya kayak gitu karena monyet ini mulai melakukan hal yang tidak senonoh pada kepala gue. Entah idung gue dipegang, ato mata gue dicolok-colok. Tapi yang jelas gue bener-bner ngejerit ala banci.

Dalam keadaan ini tangan gue nggak bisa mencapai si monyet karena dia lagi bertengger di belakang kepala gue, narik-narik rambut gue.

Herannya, nggak ada orang yang mau nolongin gue. Mungkin mereka pikir gue lagi mesra-mesraan ama monyet, ato kita keliatan kayak pasangan yang lagi berantem gara gue ketahuan selingkuh ama monyet lain. Yang jelas gue bener-bener merasa dikhianati saudara setanah air.

Belum selesai penderitaan gue, monyet itu mulai mencakar kepala gue. (apa monyet punya cakar ya?) ya pokoknya gitulah, kerasa banget benda-benda kasar yang menggerayangi kepala gue. Sementara gue masih histeris dengan tangan kemana-mana. (orang2 masih ngeliatin).

Saat2 menyenangkan akhirnya berlalu, gue jatohin badan dan kabur sekencengnya kira2 10 meter dari situ. Gue diem dan memperhatikan muka orang2 yang nggak mo nolongin gue. Kebanyakan bengong, ada yang mukanya kurang puas karena baru nonton sebentar, ada yang mangap. Diantara mereka ada yang simpati ama gue dan bilang gini dari seberang jalan,

“de, ati-ati disitu monyetnya galak.”

Monyet. Gue udah tau.
2 menit bergulat dengan monyet orang itu baru ngasih tau gue, bagus. Pandangan gue beralih pada si monyet, ternyata dia dirantai. Kalo tadi gue jalan lewat sisi kiri, gue pasti nggak bakalan kena kejadian kayak gini. Sementara si monyet jingkrak-jingkrakan sampe pohonnya goyang2. mulutnya monyong-monyong sambil garuk-garuk pala.

Nggak tau dariamana asalnya, gue denger suara anak kecil ngomong
“mak, tadi dia dicium monyet.”

Asli. Gue langsung kabur ke rumah.

Pulang ke rumah, gue langsung dibawa ke dokter, di suntik. Untunglah monyet itu nggak berpenyakit. Gue cuma ngelewatin hari dengan was-was kalo nantinya bakalan punya bekas cakaran monyet di kepala.

Besoknya, ada berita yang sangat menyayat hati. Dari tante gue, setelah dia tau perkara gue diserang monyet, dia ngasih tau gue bahwa monyet itu berkelamin betina.

Betina, kawan-kawan. Bayangkan.
Gue digrepe monyet betina. Apa kata cucu gue nanti?
Gue dicium monyet betina. Apa kata istri gue nanti?
Perasaan gue nggak pernah ganggu monyet itu, gue cuma lewat. Gue juga nggak pernah ngerayu2 monyet itu sampe dia sesemangat itu ketemu gue.

Jadi, jangan kaget kalo ada nama ‘Cimot, Monyet betina penghuni pasar kemayoran’ menempati urutan pertama dalam daftar “cewek yang suka sama gue”. Apalagi dia betina gitu. Hehe,

Trus, kalo nanti gue tarohan ama orang dengan mempertaruhkan “gue bakalan kawin ama monyet!”, gue nggak usah bingung nyari2. mudah2an aja si Cimot belum kawin. Hehehe,

Akhir kata, gue belajar untuk langsung pulang dari sekolah. Gak ngalay-ngalay dulu ke pasar. Untung pula pemilik monyet bukan memelihara Gorila. Jangan dibayangin kalo kejadian tadi melibatkan gorilla.

Thx to Lutfi, udah ngingetin kejadian biadab ini. Bekas cakaran monyet ini tiba2 jadi sakit lagi di kepala gue. apakah ini berarti Cimot telah kembali? (biar kayak harry potter gitu. Hhe)

Wednesday, July 9, 2008

Lagi-lagi nggak nyambung

2 comments :
Kemaren gue daftar ulang ke SMA 68. Jam 9 pagi.
Waktu lagi ngisi formulir satu lembar, pikir gue “ah, dikit amat.”
Pas gue balikin ke panitia. Dikasih lagi satu map berisi pertanyaan, angket dan peraturan skul. Buset.

Gue rada males ngisi gituan, apalagi musti pake huruf balok smua. Tulisan gue jadi kelihatan jelek (padahal udah dari sononya). Jadi kadang gue suka ngisi secara gak ihklas. Ada yang dititikin, ato ditandain supaya diisi belakangan.

Sampai pada pertanyaan : Apakah anda mempunyai tanda lahir?
Gue pengen jawab, “mau tauuuu aja”. Tapi gue urungkan. Orang2 yang udah kenal ama gue pasti tau dimana tanda lahir gue setelah gue injek mukanya.
Pertanyaan lain yang nggak jelas : perabotan apa yang paling kamu sukai di kamarmu ?
Lagi2 gue pengen jawab yang gak bener dengan ngisi “Home theater yang belum saya beli.”
Lain dengan jawaban temen gue, Ismail.
Dia jawab “ ya kasur lah. . .”

Dan pertanyaan yang hampir terakhir : apa yang ingin kamu peroleh belakangan ini?
Terbesit keinginan untuk jawab : “MENGUASAI DUNIA”
Tapi kayaknya masuk kelas unggulan lebih baik.

Untunglah kertas2 itu boleh dibawa pulang, disuruh lampirin fotokopi rekening listrik dan telepon. Mampus. Ketahuanlah gue yang sering pake internet di rumah seenak jidat. Tinggal nunggu tiang gantungan aja nih.

Ngomong2 tentang tiang gantungan, ade gue dibeliin hape baru berhubung masuk SMP (kok gak nyambung y?). gue nggak gitu ngerti seri-seri nokia, tapi ngakunya dia beli yang 6300.
Gue cuma bisa bilang, waw. I mean, Waw. Gue ngiri.
Sementara dulu supaya gue bisa dapet hape baru, hape lama gue musti dirampok dulu (baca blog gue di Friendster). Setelah gue nangis darah dan untung2an dapet rangking 2, baru gue dibeliin nokia 6020. hape tersebut sama ama punya eyang gue yang lama. Yaah, daripada tidak sama sekali. setelah itu gue jadi overprotection ama hape baru gue. Gue udah bagaikan punya anak perawan cakep. Kemana2 gue jagain. Bentar2 gue grepe kantong, takut ilang. Bentar2 celingak-celinguk jaga2.

Sebulan kemudian hape itu udah jadi maenan lempar2an gue. Hilang sudah rasa ingin melindungi sebulan lalu. Kalo hape itu kayak orang dia pasti udah ngadu ama keluarganya kalo dia sering disiksa majikan.
Anyways, gue tetep dapet hadiah karena masuk 68. jadi sebentar lagi komputer gue bakal dipasangin Internet. Yeaaah Bebi!! Met tinggal Warnet! Gue bakalan merindukan kegiatan “ngotak-atik FS orang yang lupa di log-out”. Hehehe,
Jadi gue bakal lebih sering nge post (kalo rencana ini berjalan). Anda boleh sujud sukur kok. Hehe,

hal lain gak penting yang pengen gue Post kan : BBM.
BBM naek, Cakwe jadi kurus

Dulu . . . .

Kalo gue beli cakwe, seribu itu bisa dapet 4. kadang ditambahin (maksudnya nambah sendiri). Cakwenya gede2. Segede timun ada kali.

Sekarang . . .

Cakwe harganya seceng, cuma dapet 2 biji (cakwe satuannya biji, Catat!). kurus, kecil gosong. Gue sampe mikir dua kali buat makan benda nggak jelas itu. Minyaknya juga minyak jelantah item lagi.

Temen gue juga protes pada tukang otak-otak yang malang, “bang, kan yang naek bensin. Kenapa otak2 juga naek harganya?? Abang pake bumbu campur bensin apa?”. Setuju banget gue. Sepanjang idup gue nggak pernah liat otak-otak pake bensin. Gue nggak pernah denger ada makanan namanya “cumi saos bensin” ato “Sapi solar hitam”.

Apalagi sekarang siswa bayarnya 2000 buat naik mikrolet. dengan tulisan gede2 di pintu mikrolet "OSIS 2000".

Siapa yang OSIS? Saya seksi kebersihan kok.

Pokoknya Turunkan Harga BBM!!!

Monday, July 7, 2008

gue gak tau judul yang tepat kali ini.

No comments :

Lagi-lagi, hari ini ade gue pulang bawa-bawa Piala. Kali ini dia juara Umum kelas VI SD. Sementara itu, seinget gue selama 6 tahun berturut-turut gue berprestasi di Sekolah Dasar (lomba makan krupuk, balap karung, maen gundu) dapetnya bukuuu terus.
Gak pernah sekalipun gue dapet piala. Saat ini piala ade gue setelah gue itung-itung pake sempoa, ditambah rumus-rumus Archimedes, jumlahnya udah ada 5 biji. Dari juara kelas dan lomba gambar. Dan gak ketinggalan Bokap gue yang doyan memelihara burung kicau. Juara 2 Lomba Kicau Murai Mataram. Bukan bokap gue yng berkicau, tapi burungnya. Burungnya! Paham?
Bangga saya.
Sementara gue,
hadiahnya tak jauh Buku tulis, buku gambar dan buku seihklasnya.
Dan yang paling beruntung waktu itu gue dapet Spidol warna.
Tapi gue rasa itu udah bagus kok. Yang bikin gue bangga karena gue berhasil bersaing, bukan dari hadiahnya. Asal ihklas mah kapur sepotong gue terima juga.
Haaaah, the good old days.
Waktu SMP gue susah buat ngedapetin hadiah dari guru, cuma buat dapetin pujian “bagus, jawaban kamu betul. Pandai” aja susah banget. Paling banter waktu gue kelas dua dibilang gini ama Pak Bambang : “Jawaban kamu. . . .” ucapnya sambil mikir.
“Yaaaaaaaak!” tambahnya. Muka gue berseri-seri layaknya anak kecil dibeliin lolipop.
“Salah!”.
Dan menurut gue itu bukan sebuah pujian.
Gimana SMA?
Coba idup kayak di game. Pasti gampang. Ada walktrough suruh ngapain kalo Ulangan biar dapet cepek. Ada Cheat-cheatnya biar madol tapi gak ketahuan guru. Ada trainer biar tau-tau kita jadi pinter, ato ada GameSharknya supaya kita bisa makan di kantin tanpa perlu bayar.
Gitulah pengandaian gue yang gak penting.
Btw, gue dan 3 ekor Chaoz mengalami masa sulit. Jarak.
Gue + Rahad di Jakarta. Fauzan Serpong, Bambang Padang.
Cukup jauh y?
Kendala ini diatasi dengan Internet. Thanks to Bill Gates yang udah nyiptain Internet. Gue gak kepikiran kalo nantinya kita kontak pake telegram ato merpati pos.
Beberapa waktu lalu gue mikir gini, “ngapain sih gue ikutan bikin komik gini? Gue kan gambar karena hobi? Capek kalo musti gambar hal yang terpaksa gue bikin lagi gak mood gini. Apalagi belum ada yang kita hasilin”
Trus gue buka file Chaoz di komp gue. Gue meneliti gambar2 gue, Aqil, Fauzan, Rahadian, dan tulisan-tulisan bambang. Dan gue bilang ama diri gue sendiri,
“kenapa gue harus berhenti disini?”
Dasar gue plin-plan. Tapi lo juga bakal mikir gtu kalo liat kerja keras org (walopun belum termasuk ‘kerja’ dan ‘keras’)
Jadi, kalo lo pengen termotivasi buat sekolah. Sekarang lo buka bekas buku latihan lo (kalo belum lo bakar ato lo kiloin ), entah pelajaran2 mat, ipa, dll. Pelajaran yang menurut lo susah ampe bikin jungkir balik ato puasa sebulan sepuluh hari tapi udah lo lewatin di kelas 7 ato 8. Dan waktu lo koreksi, lo bakal bilang ama diri lo sendiri “kenapa dulu gue nggak bisa ngerjain soal segampang ini?”
Jangan kayak gue yang barusan liat Fisika soal kelas 7 dan bilang “anjing. Ampe sekarang gue masih nggak ngarti.”
Obsesi : Berusaha untuk nggak berfikir kayak gitu lagi.

Saturday, July 5, 2008

Jangan lakukan ini di Senen

No comments :
Senen yang gue maksud adalah terminal senen. Jalan pulang tercepat gue, namun gak teraman.
Jangan pernah melakukan hal di bawah ini di terminal senen :
  1. Mengalungkan Hape yang harganya mahal.
  2. Menjuntaikan tali hape di kantong celana, kantong baju, ato kantong mata.
  3. Melempar senyum kesembarang orang disana. Apalagi melempar batu.
  4. Nelpon2 di tengah terminal sambil ngomongin transaksi jutaan rupiah.
  5. Nepuk bahu org gak dikenal dan bertanya “mas, copet bukan?”
  6. menitipikan hape ke org yang tatonya menuhin badan. Pengecualian kalo Tatonya gambar Hello Kitty.
  7. JANGAN PERNAH coba2 beli DVD bajakan disana dengan tampang mesum.
Untuk yang ke 7 ini. Gue tau banget akibatnya. Jadi waktu itu gue dan Arman menuju ke senen. Kebetulan ruah kita searah.Beli dvd (bajakan) Jackass.
Note : buat yang gak tau Jackass, padahal gue ndiri blum pernah nonton. Adalah acara yg menampilkan orang2 nekat yang mau disuruh apa aja buat sejumlah uang. Nggak peduli loncat dari tebing ato dijadiin umpan hiu. Kalo gue diserempet ojek demi duit goceng juga gak bakalan mau. Gak bakal.
Kami berkelana. Menembus alam Senen yang liar yang selama ini hanya terjamah masyarakat Jl. Bungur. Memasuki pedalaman senen yang penuh marabahaya. Dengan berbekal duit pas-pasan dan kata Bismilah. Bersenjatakan tangan terkepal yang siap-siap melayang kalo ada orang yang tiba2 melucuti baju kita, eh maksudnya memalak. Berpasang2 mata ada disana memperhatikan kami. Tepatnya ngeliatin Arman yang tampangnya tak berdosa dan keliatan banget gampang dicopet.
Begitu M01 landing kita langsung menuju kios pertama. Disana ada beraneka ragam film, mulai dari yang judulnya “Mari berhitung” sampai dengan yang menggoda seperti “cinta membara di Hotel Angkasa”.
Kita nanya ke abangnya dengan pandangan mengharap. “bang, dvd (bajakan) Jackass ada nggak?”
Tangan2 pedagang dvd sigap mencari. Persis Bankir. Setelah mencari dengan kecepatan tanpa bayangan, dipastikan disitu Jackass udah abis.
Lanjut ke pedagang kedua. Dandanan pedagangnya kayak pemain iklan permen Woods. Baju ketat, pake jaket jeans kecil pula. Apalagi celananya. Rambut disisir ke belakang. Trus pake kacamata item yang dicantolin di jidat. Dari jauh gak diragukan kayak banci salon. Kayaknya orang ini udah tau tabiat2 siswa SMP yang nyari kaset gak bener. Dia langsung nanya2 dengan nada bersahabat sekaligus mengundang maksiat, “mo bli apa, dek?”
“jackass bang.” Jawab Arman. Si abang meleset dugaannya. Sementara gue menggeser badan ke kios kembang dan pura2 gak kenal Arman, soalnya ada ibu2 yang dari tadi ngeliatin kita berdua dengan pandangan seakan berkata,
‘anak ini pasti mau beli kaset gak bener. Masaoloh”
Dari tadinya emang cara beli kita mecurigakan sih. Mondar-mandir, liat-liat kaset dulu, trus baru nanya kalo kios udah sepi. Nanyanya bisik-bisik pula. Kalo dilakukan dengan skala yang lebih besar bisa jadi dikira transaksi narkoba.
Oke. Si Abang nyentrik mulai mencari. Tung-itang-itung kaset. Dibolak-balik dan diobrak-abrik. Dan akhirnya berkesimpulan bahwa kaset itu udah abis.
Jadi gue dan Arman hendak melangkah ke kios berikutnya. Mungkin karena tampang gue yang mesum mengundang tawaran baru dari si abang Nyentrik.
Arman dipepet-pepet jalannya. Kayak orang desek-desekan di kereta. Si Arman cengengesan aja. Gue siap-siap lari kalo dia dipalak.
Trus si abang nanya, dengan amat pelaaaan tapi pasti. Gue yang ahli membaca gerak bibir karena sering nyontek ini tau dengan jelas penawaran yang dilontarkan si Abang,
“be ‘ep nggak?” ucapnya tanpa suara.
Raut mukanya sama kalo orang nanya “mau pake gula nggak?”.
Arman cengengesan lagi. Garuk-garuk pala. Hati gue ceplas-ceplos antara berkata “man, beli! Talangin gue dulu!” dengan kabur duluan. Karena gue baik hati dan gak suka ikut campur ya gue kabur.
Ternyata menurut penuturan Arman memang abang itu tadi nawarin barang terlarang tersebut. Ya ampyuun. Apa kata dunia kalo nawarin tapi gak ngeluarin contoh barangnya?
Btw, Arman gak beli tu kaset.
Dan kita pulang. Dengan pengalaman berharga yang mengingatkan kita agar selalu mencuci tangan sebelum makan. *Lho?*
pOkoknya . . . kalo emang niat beli yang begituan berpura-puralah beli kaset Jackass. ehehehe,
Dianjurkan jangan beli, untuk menjaga moral bangsa. Bukan apa2, malu kalo ketahuan.

Ketika ku sendiri di tengah malam.

No comments :

Btw, ada berita yang aneh banget di tipi kemaren. Sejumlah mahasiswa keracunan makanan. Parah, mahasiswa gitu. Dan yg lebih ironis, Mereka Mahasiswa Fakultas Ahli Gizi. Apa berikutnya? Mahasiswa Fakultas Ilmu Beton mati kejatohan batu bata?

Tadi malam gue gak bisa tidur. Kelamaan tidur siang. Gue sebeneranya udah tidur dari jam 8. eh, bangun lagi jam 10 dan gak bisa tidur. Jadinya gue cuma gonta-ganti saluran tipi sampe mitnaik. Udah gitu acaranya gitu-gitu aja. Di Indosiar ada film Lambaian Anak Tuyul. Ah, gue gak minat liat teman masa kecil gue.

Menjelang jam 2 pagi. beberapa channel udah berisi semut2 perang. Gak ada acara lain. Gue iseng2 buka Jaktipi. Oh, ada channel chatting.
Gue baca atu-atu. Hum. . hum. . pasti hanya orang2 bodoh yang mau bayar 2000 buat chat tengah malem. Chatingannya juga gak jauh2, ‘udah makan blom?’ ato ‘udah ngantuk belom?’. Gue teliti satu per satu chat mereka. Hum. . hum. . bodoh benar. Mau aja chat pribadinya di expose ke tipi.
5 menit kemudian gue nyadar.
Gue orang yang lebih bego. Gue sendiri dengan setia selama 300 detik baca chat2 org yang gak gue kenal. Udah nggak ikutan mana pake ketawa2 ndiri lagi. Disitu juga disisipkan iklan reg2an. Reg Weton lah. Reg ramal lah. Reg makmur lah. Dll.
Gue langsung ganti ke Global. Ada top Hits. Yg menarik adalah dibawah layar disempilin iklan REG asmara yang kayak iklan baris itu.
Ada REG (spasi) curiga. Katanya sih buat ngeramalin pasangannya setia ato nggak.
Ada juga REG (spasi) ada rasa. Ini juga buat ngeramalin org yg diincer.

Orang yang daftar ke iklan ini juga bakalan muncul namanya di TV dengan nama pasangannya, lalu diramalin berapa persen kemungkinannya ditambah kritik saran dari komputer.

Ada orang yang ngotot banget ama ramalannya. Namanya Winda. Pasangannya Sony. Huehehe, asli emg gitu. Bukan anak 216 ato guru 216 gue yakin.
Pertamanya dia ikutan reg (spasi) ada rasa. Hasilnya cuma 41% berikut pernyataan komputer ;

“kalian nggak cocok. Sony nggak mau terikat.”

Oke, sampe sini normal. Setelah dengan isengnya gue peratiin hasil2 pasangan lain, muncul nama yang sama dengan tadi. Cuma sekarang dibalik, kalo tadi nama Winda diatas, sekarang winda di bawah. Kan ketara banget dia nggak puas ama hasil yg tadi.
Hasil keduanya? 41% lagi. Cuma kata komputer (geblek) :

“kalian nggak cocok. Winda nggak mau terikat.”.

hehehe, cuma dibalik doang ama komputernya.
Masih belum puas. Org ini masukin lagi namanya. Cuma dengan nama :
Winda. R
Sony. T
Hasilnya? Tetep aja 41%. Huhehe

Ada lagi orang yg mungkin iseng masukin nama temennya. Pasangan kali ini adalah Dayat dan Hendarus. Ato mungkin emg mereka yang hombreng. Yg parah, hasilnya 85% dan coba lo tebak apa kata komputer,

Komputer (idiot) berkata “iiiih, kalian bikin iri aja deh! Apalagi kalo udah gandengan tangan bareng. Hendarus punya bibir yang seksi.”

WUOKOKOKOKOK!!
Mungkin nama panjang Hendarus adalah, Hendarus Sukmawati. Siapa tau.


Friday, July 4, 2008

Halo, Nama saya Bangkit

No comments :

Do you know who I am ?
I’m spiderman.

Itu kata si Peter Parkir. Trus penonton pada terpukau ngedengernya.
Kalo gue,
Do you know who I am?
I’m Jejaka Petir.

Post gue kali ini diminta ama Nadia. Org yg melawan hukum “tumbuh tuh ke atas, gak kesamping”. Ehm. Dia baik kok. Banget. Asal gak lo timpuk bangku aja.

Lanjut,

Banyak orang yang ketawa denger nama gue untuk pertama kalinya. Ato ada yang gak percaya. Bahkan kaget, mungkin dipikirnya gue ini adalah Omen kedua. Padahal banyak juga orang yang namanya aneh-aneh. Artis aja ada yang namain anaknya “Anak lelaki Hud”. Trus temen bokap gue namain anak abis dia nonton film film laga, nama jagoannya. Untung dia gak abis nonton Dakocan.

Nama gue Bangkit Mandela.

Tau Mandela kan? Presiden Afrika Selatan. Nelson Mandela. Orang yang ngebebasin kulit hitam (Yogi, dkk) dari politik Apartheid. Bokap gue ngeidolain banget.
Waktu gue tau masalah arti nama ini, gue langsung protes. Marah. Seperti kata Dedy mizwar, “Bangkit itu MARAH! MARAH karena namanya Bangkit!”. Ehehe,

Kenapa gak pake nama Sukarno aja sih? Yang deket-deket sini. Yang masih asli cinta tanah air?. Bokap menjawab dengan enteng,
“Nggak ah, Sukarno doyan Kawin. Istrinya banyak.”
Untung bokap gue gak bilang, “Masih untung dinamain gitu. coba kamu bapak kasih nama, ‘Calon dijual’ “.

Jadilah gue bernama belakang seperti itu. Sesuai dengan namanya, gue item. Gak diragukan lagi. Maunya kulit sawo mateng jadinya kulit sawo busuk. Trus juga setiap kali gue naik kelas dari kelas 7,8,9 pasti ada guru sok tau yang waktu pertama kali ketemu muka panci gue, ngabsen nama gue dengan rada gak percaya, baca nama gue sampe dua kali. Abis ngabsen gue trus manggil ke depan, lalu nanya-nanya dengan sotoy, “kau itu orang Batak ya?” ato nggak ada temen baru yang nanya-nanya dengan keingintahuan yang besar, “Kakek lo orang Afrika ya?”

Kodok.

Tahukah kamu?
Bokap gue dapat ilham namain gue Mandela waktu nonton Spontan Uhuy.

Nama depan gue Bangkit. Diambil dari, ehm. . . mending gue certain dari awal.

Pada zaman dahulu hiduplah bokap gue. Lima tahun setelah perkawinannya, dia ditimpa musibah dengan lahirnya seorang anak yg matanya suka juling. Karena bingung mau ngasih nama apa, sementara anaknya telah lahir. Ia mencari petunjuk ketika bekerja. Tiba-tiba datanglah secercah cahaya yang menyinari nama bengkelnya.

BENGKEL BANGKIT
Terima Las, tambal ban dan ketok magic.
(ehm, bengkel bokap aslinya gak pake tulisan baris kedua)

Dan lo tau lanjutannya. Happy famili deh.
Jangan salah, bengkel bokap gue tuh maju. Gede. dia punya anak buah dan nyaris buka cabang. Tapi sayangnya gak diterusin sampe sekarang. Dia ngasih nama juga gak asal-asalan, dengan landasan agar gue gak cengeng.
Nyatanya cerita nyokap waktu kecil gue cengeng abis. Gak ditete’in nangis. Gak bisa tidur nangis. Kalah berantem ama cewek, nangis. hehe
Gue bersyukur banget bengkel itu bukan bernama “Subur Makmur”.

Pernah, nama gue mau diganti karena gue sering sakit-sakitan waktu masih kecil. Kata orang sih gue keberatan nama. Yes, dalam hati gue. Gue terbebas dari belenggu hidup bernama Bangkit. Tapi waktu liat calon namanya gue jadi ogah-ogahan. Gue dikasih list nama, gak penting banget soalnya dibikin dari usul tetangga yg katanya org pinter.
Budi, Bayu, Bejo, Bilal, dll. Depannya B semua. Tuh kan parah banget. Untung gak ada nama Bau ato Bejat. Gue gak tau bokap bercanda ato nggak. Tapi gue ngerasa gimanaaa gitu punya nama “Bejo Mandela”.

Dengan itu gue ngerasa bahwa nama Bangkit itu udah satu set ama Mandela. Gagah kedengerannya. Mantap rasanya. Rencana perubahan nama pun dibatalkan. Tidak ada korban jiwa untuk saat ini.
Gue blum tau apakah ganti nama itu bener-bener berkhasiat nyembuhin penyakit?
Tapi Pak Gesang yang nama aslinya Sutardi masih idup sampe sekarang lho.

Jadi apa hubungannya antara Bangkit dan Mandela? Andalah yang menentukan.
Kesimpulannya, gue bangga ama nama gue. Menurut gue itu nama yang bagus dan moga2 gue jadi apa yg diimpiin bokap. Asal bokap gak mimpi gue jadi pemulung.


Tuesday, July 1, 2008

bagus gak?

No comments :
hehe, it's the new template.

masih percobaan. Thx
 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design