Friday, August 29, 2008

Jacussie! Jacussie! Jacussie!

2 comments :
Aye! Aye! Aye!

Hari ini ultah SMAN 68. Ada acara2 keren dari tiap ekskul, mulai dari Elpala, Tosla, Dance, dan especially JACUSSIE (chauvinisme atas ekskul ndiri)

Jeng Jeng Jeng

Ehehe, singkat kata, karena gue gak bisa ikutan berjoget ria, gue dijadiin bagian dokumentasi, kerjaan gue megang kamera dan merekam event jacussie ini. Itu lebih baik daripada nantinya gue ngerusak tarian dengan guling2an di lapangan. I mean, bayangkan waktu orang lagi nari dengan anggun, gue malah goyang gergaji?

Nari apa? Bon Odori, tarian Jepang yang bertujuan menghormati arwah leluhur, biasa diselenggarakan waktu ada event kek gini. Buat lebih jelas dan capek bacanya, copy link ini http://id.wikipedia.org/wiki/Obon"/. Pokoknya, tarian ini juga ngajak penonton buat ikutan menari bareng .

Walopun ada banyak halangan dan rintangan yang menghadang, spt kesalahan teknis pada leptop dan banyaknya penonton yang pada kabur dari lapangan, Jacussie tetep berjalan lancar. Banyak penonton yang diajak (dipaksa) ikutan nari, termasuk guru2.

Sebelum mulai, gue udah maksa2 orang yang gue kenal buat ikutan nari. Pertama, gue ajak Febri,
“Feb, ikut ya. Nanti lo cuma niru2in gerakannya doang deh...”
tampangnya ogah2an, trus ngegeleng tanpa menengok kearah gue, dia tetep aja asik ngerekam orang lagi dance pake bangku (ini dance ato smackdown?)
“yah, ntar nama lo gue masukin blog gue deh.”
Dia langsung nengok kearah gue dan nyengir lebar dengan tampang “I do”. Bersyukur deh gue ada orang macem dia yang gampang diajak (dibodohi).

Gue masuk2 ke tengah lingkaran orang nari. Dan langsung diketawain ama Oki, mail dll. Untung yang gue pegang bukan kamera gue, kalo iya pasti udah gue lempar ke mereka.

Waktu mulai menari, penonton yang udah gabung ikutan nari dengan pede, ada yang malu2, ada juga yang gak tau malu, gue mondar-mandir waktu ngerekam, menemukan wajah2 gak dikenal yang cuek dan asik dengan tarian bon odori ini. Gue juga nemu muka2 yang mirip ama muka Nadia, Febri dan Andira, setelah gue deketin, ternyata memang si Nadia, Febri dan Andira.
Mereka kayak orang tersesat. Bedanya, orang tersesat gak pernah segembira ini.
ehehe, thx buat anda bertiga, yang rela ikutan nari demi dimasukin namanya ksini.

Waktu lagu ke 4, yang menurut gue merupakan lagu rusuh, gue gak berani ketengah2. Gue ikutan nari dan berusuh. Setelah reda, baru gue ngerekam lagi. Waktu gue lagi keliling sambil ngerekam, gue liat pemandangan ajib dimana ada guru olahraga gue, Pak Budi lagi joget diatas panggung, ngikutin gerakan tangan peserta dan berhore-hore sendiri sambil ketawa. Gue juga nemuin guru matematika gue yang ikutan nari diantara para peserta dengan kerudung, baju, rok dan sepatunya yang serba merah (merahnya banget). Gue inget banget waktu dia nerangin mat di kelas gue,
“jadi, kedua ruas diberi Log”,
dan sekarang dia lagi ikutan nari di lapangan ama guru2 lain.

Wew. Untung gak seburuk bayangan gue. Malahan, jauh lebih baik dari dugaan gue.


Berita lain, kelas gue Juara harapan 1 buat lomba tata upacara. Gue bersyukur, tapi juga cukup kecewa karena gak berhasil dapet juara 3. tapi, kelas gue juga berhasil nyabet juara pembaca doa terbaik, dengan Zaenal sebage pembaca doa.

Kalo lo lihat wajah Zaenal, mungkin lo ngerasa biasa aja. Tapi ketika dia udah baca doa di lapangan, wow, temen2 gue sampe pengen nangis (nangis nahan ketawa). Baca doanya penuh penghayatan, intonasinya maksimal dan mukanya perlahan tapi pasti bikin orang sadar kalo Zaenal belum sarapan.

HERI (heboh sendiri)

No comments :
Gue masuk tipi lho. . . (norak banget)

Jumat lalu, tanggal 22 Agustus 2008 ini, ada acara di sekolah gue.
Jadi Trans7 bikin acara baru buat bulan puasa, namanya “Ada Surga Di Sekolahku.”

Dan kebetulan sekolah gue masuk dalam daftar sekolah2 beruntung tersebut. Jadi dari pagi udah ada mimbar di pinggir lapangan, trus agak siang udah banyak kru trans7 mondar-mandir, kamera-kamera tipi udah diapasang disana-sini dan salah satu stand operator telepon sebagai sponsor udah nangkring disana.

Tiba2 waktu istirahat, salah satu anak cewek di kelas gue teriak2 gak jelas
“SUMPAH LO ADA MALIQ?????”

Gak lama kemudian semua anak cewek berhambur keluar sambil teriak2an dan bikin kelas jadi sepi. Gue cuma diem di kelas dan ngelanjutin nyontek peer.

Sampe selesai solat jumat, gue masih gak tertarik dengan acara ini, walopun gue kampungan, gue gak bakalan mau tereak-tereakan kalo yang diatas panggung bukan Garnet Band. Huehehehehehehe

Tiba2 seorang kru Trans7 mendatangi gue dan siswa 68 yang lagi ngeliatin kru pada kerja. Temen2 gue pada mundur, seakan ada preman mo malak.

Kru berbaju item itu ngomong ama temennya, “heran, gue datengin kok pada cabut ya?”
Temennya ngomong “iya, padahal mau diajakin main games,”

Gue nyeletuk sok akrab “Games apaan mas?”
Berikutnya, kru itu ngejelasin sebuah permainan, dimana ada 2 kelompok, tiap kelompok jumlahnya 4 orang. Pada orang pertama/didepan, akan dijepitkan sebuah balon dipunggungnya, ditahan oleh orang kedua dengan dadanya, begitu seterusnya hingga orang ke 4, jadi totalnya ada 3 balon di jepitin diantara badan kita.

“Gimana, tertarik ikutan gak?” Tanya kru.

Hafid Zudhi langsung narik gue dan bilang, “ikutan yok!”

Dia ngajak 2 cowok lain dan kebetulan semua anggotanya adalah satu kelompok waktu LDKS, gue, hafid, Glend, Lutfi. Kelompok 3/Restim (Rese’ timpuk)

Restim segera siap2 di posisi, lawan kami namanya LM, kepanjangan dari Luna Maya. Untung namanya bukan Maya Luna.

Tiba2 gue mendengar suara gak dikenal dibelakang gue, manggil2 gue,

Ternyata suara cewek. sekitar 1 meter dibelakang gue.

Bayangkan, gue dipanggil2 ama cewek. Gue langsung nyengir bego+kesenengan+gakjelas. Gue gak kenal ama cewek itu (ato gue pikun?), dia dadah2 ke gue,
Lalu dia ngomong dengan suara halus yang hampir gak kedengeran,

“Bangkit! Balon yang lo pegang itu warnanya apa??”

Sejuta malu di dada.
Gue dianggep buta warna.

Gue langsung melengos kedepan dan gak nengok2, waktu gue liat lagi, disebelah cewek itu ada si Meri, yang lagi ketawa2 girang.

Waktu game mulai, gue yang paling belakang cuma jalan2 dengan perut kedepan kayak orang disunat dan teriak2 paling kenceng, heboh kayak orang dapet semilyar.

Tetep aja akhirnya kita kalah ama grup si ML, eh LM.
Ah sakit ati deh gue, kalah dengan tidak hormat.

Berikutnya, ada ceramah singkat dari Ustad yang gue lupa namanya, didampingi ama Arie Untung yang heboh itu. Waktu gue lagi di kantin, gue gak niat nonton gituan, eh, malah ke tangkep guru dan disuruh ikutan nonton di tengah lapangan. Jam 2 siang, astagfirulah panasnya. Masyaallah ausnya.

Gue bete. Lagi2 disorot kamera, gue sok kul aja memandang lurus dengan tatapan kosong. Waktu Arie Untung nanya, “68 punya yel2 khusus gak?”

Abis cuap-cuap bentar ama anak didepannya dia bilang “jadi ngomong 68 3 kali aja gitu?”

Dia praktek, “oke, kita coba ya”

“68!!!” teriaknya
“Jayaa!!” Jawab siswa/i 68 dengan tangan mengepal keatas.

“68!!!” teriaknya lagi
“JAYAA!!” jawab penonton

68!!!” teriaknya untuk yang ketiga kalinya.
“JAYA! JAYA! JAYA!!”

Serentak, siswa/i 68 yang di lapangan langsung nyanyiin lagu mars SMA 68 tercinta,
sma 68, wibawa serta mulia sambil bertepuk tangan.

Semua kru trans7 pada ketawa, guru2 tepuk tangan,
dan Arie Untung?
Dia ketawa sampe jungkir balik.

Abis ceramah, ternyata ada Grup Band Maliq And The Essential yang mo manggung. Pantes dari pagi heboh banget. Waktu lagi persiapan manggung, ada yang nyeletuk dengan bego, “itu personilnya yah? Yaoloh jelek amat.”

“bukan dongo, itu pengatur panggung.”

Ketika personilnya muncul satu persatu di panggung, seluruh penonton terutama cewek pada teriak2, sampe akhirnya seluruh personil berkumpul, masih aja ada yang teriak2 sambil nunjuk2.

Gue tetep stay cool dengan satu pertanyaan yang gak pernah kejawab “sebenernya yang namanya maliq tuh yang mana sih?”.

Gue putuskan untuk bertanya pada manusia2 disekitar gue.
Gue diketawain abis2an. Nadia dan Febri, pasangan kembar siam gak jadi, bener2 ngakak. Ternyata di band itu gak ada orang yang namanya Maliq. Maluuuu deh ama muka. Ini ibaratnya ada orang kampung yang lagi nonton wayang kulit dan nanya “yang namanya sharul khan yang mana?”

Gue berasa kampung banget. Abis, selama ini yang gue tau, tiap grup band yang namanya kayak gitu2 pasti nama depannya adalah vokalisnya, contohnya Andra dan tulang punggung, Steven dan pohon kelapa, dsb. Masa Maliq and the essential nama vokalisnya Bejo?? Gak nyambung.

Berikutnya, biar rame, gue, mail dan dede teriak2 gak jelas di barisan belakang, nyorakin salah satu personil band yang menurut gue wajahnya kurang lebih (sangat) mirip petugas koperasi kita.

“Mas!! Beli buku tulis!!” teriak mail ngaco.
“Mas!! Fotokopi dong, bolak-balik ya!!!” tambah Dede dengan binal.

Yang laen cuek aja, asik dengan nyanyian Maliq. Sementara orang2 sesat di barisan belakang masih setia teriak2an, gak sadar bahwa daritadi mereka disorot kamera.

Setelah capek mosing, melambaikan tangan dan membagi bau ketek, kelas gue Batara. Trus kebodohan gue dibuka lagi,

Alvin nyeletuk, “yeee, norak lo! Gitu aja nanya, yang namanya maliq ya vokalisnya lah!!!”

Gue : . . .

Oya, mungkin sekolah gue bakal ditampilin bulan puasa nanti, ato kalo untung hari minggu ini. Acaranya tiap minggu malam pada pukul 18.30, ingat! Hanya di Trans7, (gue lupa semboyannya apa)

Thursday, August 21, 2008

Bangkit Mandela : Sebuah Postingan Singkat

1 comment :
Gue abis batara, capek. jadi gue memutuskan untuk gak pulang dulu dan nangkring di warnet untuk beberapa saat.

Sialnya, gue sekarang lupa bawa fd, yang seharunya menjadi benda keramat kalo ke warnet, ge pasti ngedunlot sesuatu kalo disini, dan rasanya ada yang kurang kalo gak bawa fd. Padahal FD itu punya temen gue, Rahadian, sungguh, gue emang gak tau diri.

jadi gue mo posting dikit aja.

kemarin, rute pulang gue (Salemba-Kemayoran) macet abis, entah ada pawai Ondel-ondel atau si Komo lewat lagi. Pkoknya dari sekolah sampei terminal gue ngobrol banyak ama Arman dan temen sekelasnya, waktu udah di penghujung Fly Over, Arman ngajakin gue buat turun di tengah jalan.

waktu itu Mikrolet lagi mati gerak.

Yaudah, gue males kalo lewat jembatan penyebrangan yang tangganya tinggi2, katanya bisa bikin hernia, apalagi kalo diem di mikrolet buat muter sampe terminal. Jadi, gue, arman dan temennya langsung turun.

Ruas jalan kiri, tempat kami dan mikrolet tadi emang lagi macet, tapi ruas kanannya lancar abis. Mobil2 dan motor dengan beragam ukuran kebut-kebutan dengan gatau diri, siap buat ngelindes gue.

Gue sadar, gue dalam posisi yang gak menguntungkan, gue ada di kiri, arman di samping gue, temennadi pojok lainnya. Dengan kata lain,garismiring, kalo ada mobil sinting gue bakalan ketabrak duluan.

"Ah parah lu man!" bentak gue.

Arman ngeliatin lalu lintas yang kayak neraka tersebut, lalu ngomong ke gue, " yaelah kit, sekali-kali gitu."

Gue sewot, "kalo sekali ini langsung mati sama aja boong, BEGO."

Gue emosi, tapi tetap coba buat nyebrang, keadaan jalan yang remang kayak gini gak kondusif buat penyebrang malas kayak gue, kami (gue duluan) bisa tertabrak kapan aja.

Di tengah jalan, arman ngomong dengan gatau diri "kit, jalannya nyantai aja. Slow..."
sotoy abis. Gue jorokin baru tau rasa.

btwe kemaren, waktu gue lagi ngobrol ama Novi, gue minta dia buat isiin FD gue. Trus gue heboh sendiri ngebanggain lagu2 jepang di fd gue.

"wah, lo musti dengerin deh soundtreknya LegendZ, asli enak."
Novi cuek aja, manggut2 gajelas.
"gue lupa judulnya, tapi lagunya enak sumpah."
diem cuek aja. manggut2 lagi.
"kalo gak salah reffnya gini nih, kaaaz....." tambah gue, belum sempet gue ngeluarin suara merdu gue, dia nyeletuk duluan.

"Jangan nyanyi deh."

Anjrit. Mokal abis. di cengengesan. Gue langsung diem, trus ke WC dan nangis di pojokan.
hehe, enggaklah!

NB : buat yang gak tau cara ngomen, klik aja tulisan komentar di bawah (kan masih nol tuh), udah deh, tinggal ngomen.

Saturday, August 16, 2008

Indo banget

No comments :
Hari ini gue kembali ikut batara, dan gue berhasil nahan ketawa+berak walopun digodain dengan tampang mesum mail. Cihui.

Betewe, gue tadi diwawancarai ama kakak kelas gue yang jadi panitia Jacussie, apa yang bikin gue merasa Indonesia banget?

Dengan saran mail, gue menjawab “karena gue suka buang sampah sembarangan.”

Entah kenapa ide bagus selalu muncul belakangan ato ketika gue buang sesuatu dari belakang (boker).
Gue baru nyadar,
Setiap hari selama gue SMP dan SMA, gue pulang ke rumah dengan Metromini.
Banyak isi dari blog gue menceritakan ttg Metromini.
Idup mati gue seringkali tergantung di tangan sopir Metromini.
Gue bertemu teman2 baru di Metromini (anak2 SMK yang suka malak).

Dan cuma di endonesia tercinta ini ada fasilitas kendaraan umum buat warga waras yang tulisan di kaca belakangnya :

KUTUNGGU JANDAMU
Ato juga
TITIPAN ILAHI
Bisa jadi,
DOA IBU
Dan Seringkali,
KEKASIHKU TERCINTA

Kan gak baik buat pertumbuhan anak2 Indonesia, bayangkan kalo ada anak kecil nanya ke Ibunya “mama-mama, Janda itu apa sih ma??”
Trus ibunya jawab “itu status nenek kamu.”

Nah, keren banget kan? Harusnya gue tulis kayak gitu waktu tadi diwawacarain. Belum lagi, hari gini, waktu BBM, harga bahan pokok, kebutuhan rumah tangga, dan cimol harganya pada melambung tinggi, Ongkos pulang kerumah naek Metromini masih seceng aja tuh (sudah termasuk pajak lho). Guele banget dah. Kalo ada kendaraan umum awards, gue pasti milih METROMINI! Yeaah,

Makanya, bagi anda anak Indonesia yang belum pernah naek metromini, kendaraan imut-imut yang warnanya oranye dan sering nyalip bajaj ini, coba sekarang!

Sensasikan Adrenalinmu!

Ini adalah kendaraan yang amat cocok bagi anda2 yang bernaluri petualang, orang2 putus cinta dan orang yang ingin merasakan tanda2 menuju kematian, harusnya perekrutan Elpala (enam lapan pecinta alam) diawali dengan naek Metromini bersama. Dan lo gak perlu bayar gocap buat naek bom-bom car di ancol, langsung keluarin goceng, siapin mental, baca basmalah dan take a seat back and enjoy the flight, niscaya pulang2 lo cuma ngompol bila beruntung. Hehe,

Sekarang gue siswa 68. Dulu waktu gue pertama masuk sini, hal yang gue pikirin adalah “CARI CEWEK!” dimana saat2 itu orang pinter mikirin buat nyari ilmu. Nyampah banget gue. lalu gue mikir, berapa banyak ya cewek yang gue kenal?
Nadia, Ah nggak deh, dia lebih cocok jadi satpam gue.
Febri, nggak deh, gue bukan pegulat.
Ismail? Ah, tidak, gue tidak mau memadu kasih 2 kali dengan orang yang sama.
Hhe

Tapi setelah gue mengenal sesuatu yang bikin mata gue terbuka, yakni pelajaran matematika, gue sekarang lebih milih pacaran ama komputer. Mampus, matematika SMA susah banget.

Pokoknya ada Wi-Fi nya

2 comments :
Hari sabtu lalu, gue berangkat buat batara. Waktu itu disuruh ngumpul jam 10, mail udah nelpon gue jam setengah 10 dan gue belum ngapa2in. Akhirnya karena keleletan gue, gue menginjakkan kaki disekolah tepat jam 11 siang.

Gue gengsi juga telat satu jam, kelamaan di kamar mandi. Jadi gue dan Mar’ie, temen SMP gue yang secara ajaib gue ketemuin liat-liat situasi anak X.5.

Untung gak banyak, gue dengan pedenya segera ikut2an dan masuk barisan. Untung pembimbing gue pewe abis, yang penting gue ikut. Ditengah latihan, anak2 kelas X.5 yang ikut ekskul Marching Band pada ditarik-tarikin, sisanya tinggal 6 orang yang ikut batara. Parah abis.

Singkatnya, abis batara yang tidak melelahkan, gue dan mail hendak ke lembaga bimbingan pelajar di daerah salemba, tapi gue ketemu Febri, temen gue yang laen, tampangnya lagi awut-awutan banget, gue gak tau dia abis ngapain. Katanya mail dicariin Nadia, jelas banget ini berbau komputer.

Ternyata bener, Nadia butuh bantuan nyambungin wi-fi ato apalah gitu (gaptek ngaku aja) supaya bisa main internet di skul, pake leptopnya ndiri. Gue gak tau gimana cara kerjanya, tiba2 mail yang lagi ngotak-ngatik leptop, teriak

“WEEEEH!! BISA!!! GUE BISA BUKA GOOGLE!!”

Gue dan Nadia langsung ngerubung, semangat dan takabur.

Kini di depan laptop ada 2 orang anak desa dan kerbaunya, eh maksud gue , gue , mail dan Nadia yang segera ber-surfing ria. Buka-buka gambar Asmaul Husna, Materi2 PKN, dll.

Lalu, Mail nyoba buat nyari blog nya di search engine google, keywordsnya “FILM BF”
Di pencarian blog, hasilnya segera muncul. Sebenernya, blog mail gak bokep kok, cuma judulnya aja yang menggoda biar asoi, aslinya BF itu singkatan dari Best Friend. Untuk buka blog mail, liat aja di www.blognyamail.co.cc. Kunjungi ya,

Hasilnya, ASU. 100% bokep semua. Bagus… Bagus….

Nadia cuma bilang “iiiih, iiih, apaaan niiih? Iiiih… Iiih…”tangannya tengah menutupi mata temennya, Sementara matanya sendiri tetep lurus ke leptop. Gue cengar-cengir, mail masih nyariin blognya yang belon ketemu dengan santai.

Tiba2 seorang guru berhenti dibelakang kami, membungkuk dan ngeliatin. Mail secepat kilat ngeclose web tsb dan ganti jadi friendster.

“yaaah Nad, Friendsternya gak bisa kebuka!!”

Gue : cengar-cengir minta digampar.
Nadia : . . . . .
Temennya Nadia : (diem dan membisu)
Guru : melangkah pergi.
Gue gak tau Mail belajar ilmu hitam itu darimana, ngelesnya jago amit.

Kita langsung ketawa, goblok juga, dikawasan sekolah buka bokep, walopun cuma blog, itu sama artinya dengan membuat surat permintaan minta di drop out. Berikutnya, kita bertiga ngotak-ngatik web dll, dan sempetnya disuruh Nadia buat ngerjain peer PKN.
Selanjutnya, gue, mail dan Nadia bubar, gue dan mail musti KSM, nadia perlu kembali ke habitatnya. Aaaaah, pengen punya leptop. . .

Thursday, August 14, 2008

batara

No comments :
Oke, jadi sekarang gue lagi sakit. Batuk. Trimakasih yang udah doain biar cepet sembuh, sialan lo yang nyumpahin biar tambah parah.

Gue Kaget, Gue Shyok, Gue Frustasi, Gue Horny!
Eh enggak. Gue kaget karena nilai ulangan IPA pertama gue remed 2 dari 3 KD. MONYET. Padahal gue udah yakin jawabn gue bener. Gue jadi inget waktu pertama kali ulangan IPA juga waktu kelas 7. Nilai gue 70. Sama kagetnya. Gue sampe pengen nge-vodoo guru IPA gue. Atau masukin kadal ke minumannya. Atau diam2 ganti minumannya dengan air keras. Untung gak gue lakukan. Setelah gue belajar, jadinya gak jelek2 amat. Tapi sih emang seringnya ulangan gue jelek2 aja.

Gue jadi ragu apakah bisa masuk kelas IPA, masuk IPS aja udah mukjizat, soalnya nilai IPS gue kemaren sama ancurnya. PR. Gue bikin silsilah keluarga, pake diagram. Dua jam mampus2an depan komputer, dan gue dikasih nilai 70. Makasih banyak bu, sementara temen gue yang ngerjain di sekolah, nilainya 95. Anjrot banget.

Ngomong2, abis pembagian nilai ulangan pertama, guru biologi gue yang kebetulan juga wali kelas gue lagi ngebahas ulangan tersebut.

Gue pengen tau letak kesalahan gue, jadi gue memperhatikan dengan seksama. Gue bertompang dagu dengan gagahnya sambil memperhatikan wali kelas gue berbicara.
Oh begini. Oh begitu. Perlahan gue ngerti, kenapa gue bisa salah. Tapi gue tetep gak ngerti kenapa Ahmad Dani cerai ama Mulan jamidong.
Hehe,

Ditengah keseriusan gue dalam belajar, tiba2 Dede, temen sebangku gue nyeletuk tanpa liat situasi dan kondisi,

“Kit, jempol gue kok beda ya?” ucapnya nyantai sambil membariskan jempol tangannya. Kepala Dede miring memperhatikan jempol2nya dengan seksama.

Sungguh saudara2, nggak penting.
Gue malah nanggepin,

“Ah enggak tuh. Liat nih jempol gue.” jawab gue sambil ikutan ber-oke-oke. Goblok abis.
Gue yakin, kami mirip anak idiot yang suka ngobrol ama jempol.

“hei kalian berdua. Maen jempol aja!”
Mampus. Wali kelas gue langsung menghampiri, dan nanya Dede apa yang barusan diterangin. Dede gagap2, mirip jojon. Gue ngelirik Dede, trus gue tegang sendiri.

Waktu dede jawab, gue komat-kamit disebelahnya, tujuannya supaya gue keliatan tau jawabannya. Padahal sebenernya nggak, gue cuma berkomat-kamit “bu ampun jangan potong jempol saya”

Dede dimarahin karena jawab setengah2. Gue nyengir karena gue pikir gak bakal ditanyain, gak taunya gue juga dapet.

“coba kamu ulangi apa saja usaha biologi dalam menanggulangi jumlah penduduk yang berlebihan.”
Gue diem. Gue bener2 lupa. Di depan gue, Dina ngasih bocoran dengan isyarat mulut “KB”

Gue jawab dengan penuh semangat “KABE BU”
“Maksudnya KB?”
“Ya gitu bu, orang pake kabe supaya gak hamil. Jadi jumlah kelahiran berkurang.” Jawab gue. sambil nambahin basa-basi yang gak perlu, masih gagap2 pula.

“trus apa lagi?” tambahnya.
Gue mikir bentar, lalu dengan cepat menjawab, “PANGAN”
Anak2 meja barisan pinggir kanan kelas ngakak. Mungkin kata2 gue kedengeran seperti TANGAN bagi mereka. Wali kelas gue langsung keliatan gak suka. Iyalah, orang gue jawabnya kayak orang norak gitu.

Gue diem, lalu ngejelasin, dan tetep dimarahin.

Waktu istirahat, gue langsung ngomel2 ndiri.
“Elu sih de!”
Dede ngerasa dimarahin pasangan homonya, trus dia ketawa2 aja.

Hal berikutnya pada minggu ini, BATARA.
Gue, mail, sukron, dkk udah termasuk orang yang rajin ikut batara. Sebenernya males pulang, jadi ikut-ikut aja. Ceritanya, waktu batara ada bagian yang gue suka,
PARADE.

Huehehehe,
Saat2 satu barisan digodain oleh orang2 yang merupakan bibit2 Ryan. Gak boleh ketawa, gak boleh nyengir, gak boleh keliatan gigi, gak boleh gerak, gak boleh berak.
Tadi, asli parah banget.
Gue udah berusaha untuk gak ketawa, trus anggota Paskib yang lagi ngetes barisan godain gue.
“Wiwiwiwiw” ucapnya.
Gue diem. Belom ketawa.
“Ciluk baaa!!”
Gue masih tak tergoyahkan.
“WOAAAH! WOAAAH!” Ucapnya depan wajah gue sambil nyengir + nganga selebar gedung bioskop.

Napasnya bau, saudara2. ingat itu.

Abis itu, waktu gue lagi ngegaruk hidung karena ada sisa2 ingus abis nahan ketawa di idung gue. Lagi2 orang yang sama gangguin gue,
“heh! Ngapain ngelap2 idung? Gatel ya?”
Gue diem.

Dia ngomong di depan muka gue, persis di depan. “gatel ya? Mau saya garukin?”

“Roaarrrrrr”
Dia ngomong dengan isyarat tangan menggaruk dan muka pengen.

Gayanya mirip banget ama Julia Perez dicampur Dewi Persik kebanyakan ngobat.

Gak lama kemudian, seakan belum puas udah ngobok2 satu barisan, dia balik lagi ke barisan gue, Alvin dan Zainal, gue berdoa biar gak ketawa, dan pas dia sampe di depan gue, tangannya udah deket muka gue.

Tangannya hampir dikalungin ke bahu gue. Emaaaaaaak!!!!!

Untung gak terjadi hal yang diinginkan.
Btw, gue salut abis ama mail, dia gak ketwa ato cengengesan waktu parade. Padahal kumisnya sempat dielus2 dan dijamah-jamah, cihuii deh emang.


NB : Nad, sori yang wifi belon jadi

Wednesday, August 6, 2008

Suatu hari di Metromini

No comments :
Banyak kejadian berkesan dan aduhai yang terjadi di Metromini. Contohnya kemarin, waktu gue pulang dari BATARA,
Baris berbaris ala tentara. (gak tau kepanjangannya ding). Pokoknya gue pulang sekitar jam setengah 6. sore banget. Waktu pulang, gue naik Metromini P11. sebenernya ada alternatif bus kota lain, contohnya P10. sayangnya bus ini nggak langsung menuju daerah gue, melainkan memutar jauh sehingga waktu pulang gue pasti lebih telat.

Karena gue udah males banget. Gue putuskan untuk naek P11. Keputusan gue didasari atas tindakan males tanpa dilandasi akal sehat (jangan ditiru), harusnya gue tau bahwa jam segitu biasanya rute bus P11 melewati SMA+SMK2 yang kurang baik, pinggir rel dan semacamnya.

Dan itu jam pulang anak2 SMA dan SMK di rute bus P11.

Gue duduk di depan. Paling depan. Sebelah sopir. Sendirian. Tadinya ada bapak2 disebelah gue. entah gue memberi aura2 buruk ato badan gue bau, dia turun. Gue tengah menikmati sebungkus gorengan dengan minyak tak jenuh yang gak sehat buat tubuh (bodo amat, yang penting kenyang). Waktu melewati daerah X, gue ngeliat segerombolan.

Gak keitung ama jari tangan tambah kaki. Gerombolan, anak2 SMA, SMK, ada yang jenggotan, panuan, jerawatan, pake topi yang bukan topi sekolahan, celananya aja gue ragukan sebagai celana sekolah. ¾ lagi. Seragam dikeluarin, dan bukan pake sabuk sekolahan, melainkan kopel. Gue gak tau gimana penulisannya, pokoknya sabuk yang mata gespernya guede abis, biasa dipake buat gaya ato tawuran.

Lagi2 pikiran gue menyatakan “mampus lo”.
Gue segera berniat turun. Tapi niat itu gue urungkan dikala mata gue ngeliat barisan anak SMA yang lagi jongkok di trotoar. Ngerokok. Kalo gue turun, bisa jadi gue dipalak, digebukin gara2 dikira anak SMA musuhnya, ditelanjangin, ato disuruh ngerokok, padahal ngisep asapnya aja gue mungkin celeng.

Pandangan gue bertabrakan ama pentolan barisan itu. Kebetulan Bus tega ini pake ngetem dulu nyari penumpang. Gue langsung nyari pemandangan lain dengan buang muka. Gue nyanyi2 sendiri buat menenangkan pikiran, trus godek2 buat memberi kesan angkuh yang mendalam. Waktu gue liat balik ke kaca,

Pentolan itu udah ada di balik kaca. Tepat di sebelah gue. gue diem. Gak napas. Gue gak mungkin bilang “mau ngajakin maen plotot2an mas?”. Jadi gue diem aja.
Si pentolan bermuka bopeng cuma ngeliatin gue. trus berlalu.

Anjrit. Gue kembali bernafas. Bersyukur masih dikaruniai umur. Mending kalo yang ada disitu tadi Sandra dewi, gue santronin dah tu kaca.

Bus pun kembali berjalan. Gue bersenandung gembira karena akan pulang ke rumah tercinta. Waktu gue liat belakang.

BUS INI UDAH DIJAJAH AMA GEROMBOLAN ANAK SMK.

Bus ini udah penuh oleh anak2 SMA. Hampir gak kelihatan penumpang2 yang biasa. Seluruh bangku terisi oleh mereka, ada juga yang berdiri. Banyak yang ngerokok. Beberapa diantara mereka ngobrol dengan bahasanya sendiri. Kalimat2 mereka gak jauh2 selangkangan.

Lagi2 pikiran gue menyatakan “mampus kuadrat lo”
Tepat di belakang gue, ada dua anak SMK juga. Tampangnya sangar2. entah kenapa nggak ada yang duduk di sebelah gue. Apakah karena tampang gue mirip gay?

Gue bersyukur. Amat bersykur karena gue beli sepatu yang tepat. Sepatu Converse. Butut. Sepatu ini ada kantong kecilnya. Fleksibel buat tempat contekan ato nyimpen duit. Dan setelah beli gorengan, gue segera ngumpetin duit itu di kantong sepatu gue. mereka gak liat.

Gue keringet dingin. Gimanapun gue masih ngeri hape gue diembat. Gue baca2 dan berusaha buat tenang sambil nahan2 kencing. Gue pernah denger cerita dari sodara gue, biar gak dipalak, kita musti berbaur dan menjadi bagian dari mereka. Masalahnya, dasi gue bener2 nunjukin identitas anak 68. gue jadi rada nggak bangga. Belum lagi rambut gue cupu abis, gak bisa dibikin emo ala kangen band kayak mereka. Trus gue juga rada gak jago kalo ngomong sambil beler2.
Sodara gue juga pernah selamet karena waktu itu emang dia lagi gak bawa apa2.

Nggak berapa lama, gue ngerasa ada yang ngeliatin gue dari samping. Gue ngelirik kayak orang jereng, ada anak SMK yang lagi pegangan sambil ngeliatin gue. lebih tepatnya kantong gue.

Gue nyengir bejat. Untung gue umpetin. Tapi kayaknya orang itu belum berhenti. Dia terus2an ngeliatin kantong gue. beberapa menit kemudian, gue liat dia beranjak mundur, tapi gue denger dia berbisik ama temennya.

“eh, miskin bego. MISKIN”

Rupanya dari tadi gue udah jadi sasaran palak mereka. Beruntunglah karena gue pake Sutera, eh, Converse.
Tetep aja menusuk hati banget. Sini lo semua. Gue bayarin atu2 kalo perlu. Tapi karena takut dijejelin rokok, gue diem aja sampe rumah.

Diam dalam damai karena dianggep gak punya duit.

Tuesday, August 5, 2008

My Room

No comments :
Sekarang gue pengen bikin postingan (nyampah) tentang kamar gue.

Kamar gue terletak di dalam rumah gue. Ya iyalah, soalnya kalo di luar namanya wc umum. Luasnya sekitar 3x3m. kecil sih, gedean kamar praktek dokter. Bayangkan kalo 5-10 ekor Nadia dimasukin sini, gue pasti gepeng. Tapi lumayanlah. Lo masih bisa ber-kayang ria disini, sukur-sukur kalo gak ketiban lemari waktu kayang. Pintu kamar gue gak punya gagang pintu. Hebat kan? Cuma ada kunci geser. Di belakangnya ada gantungan baju, dan lo tau apa aja yang kegantung di situ?
Sabuk, Name Tag waktu MOS, kacamata renang, dan beha.(becanda soal beha hhe). Gue gak tau siapa yang gantung tuh kacamata, udah ada aja disitu. Padahal gue gak bisa renang.
Berhubung ini adalah rumah kontrakan, ada penghuni sebelumnya yang nyoret sedikit kamar gue, di pintunya tertulis kecil “kamar anak soleh.”
Kalo “kamar anak bpk edi” baru bener.

Item menarik di kamar ini meliputi;
1. Komputer dan kasur
Hal yang paling gue suka disini adalah komputer gue ketimbang kasur. Kasur gue apek, bau pula, apek lagi. Gue gak suka ganti seprai, ribet. Untung masih ada nyokap yang sudi masuk2 ke kamar gue buat gantiin. Sementara komputer gue yang setia idup disini, atu2nya hiburan gue kalo sumpek.

2. Lemari.
Seperti yang gue bilang, lo bisa kayang disini, sukur2 gak ketiban lemari. Lemari ini gede, gue jadi terganggu kalo ngeliatnya. Selama ini sih belum ada kasusnya itu lemari ambruk nibanin gue yang lagi tidur ato kayang. Tapi gue ngerasa kalo suatu saat it will be, lo bayangin aja. Belakangnya diganjal biar seimbang. Kalo2 ada oknum gak bertanggung jawab yang ngelepas ganjalannya, parah deh.

3. Botol koka-kola.
Gue lupa sejak kapan tu botol nangkring disitu. Bisa jadi itu merupakan sebuah senjata yang disiapin bokap kalo2 ada maling.

4. Home Theater
Home theater yang cukup mahal. Warna item, Limited edition, Modelnya keren, favorit gue, suaranya bagus dan gampang ngerawatnya.
Sayangnya : Lo semua baru aja gue kibulin. Hehehe,

5. Modem Speedy tokay yang singkron ama komputer gue.
Gak komen. Atu2nya gue gue pengen cuma ngelempar modem ini.

6. Kardus yang diperuntukan buat tempat NARKOBA (Naro komik banyak2). Isinya komik2 yang gue lupa apa aja judulnya, yang jelas gue kumpulin waktu es de dan beli di toko buku bekas. Asli, lo bisa dapet banyak keuntungan dari sana. Contohnya : Dapet majalah bobo yang masih berisi bonusnya cuma dengan harga seribu perak. Teori gue, mungkin majalah2 ini gue dapet dari para penggemar fanatik bobo yang gak tau majalah2nya dijual ama ibunya. Makanya bonus2nya gak pada diambilin.

Keadaan kamar gue sumpek kalo gue pulang dari pasar, eh sekolah. Asli butek kayaknya. Panas dan kurang oksigen. Gue harap kamar gue dipasangin AC kayak kamar ade + nyokap gue disebelah. Disini cuma ada kipas angin. Dan satu2nya kipas angin itu kini tengah menjalin cinta segi nol dengan komputer gue. Maksudnya adalah kipas ini jadi satu2nya pendingin buat CPU, dan gue nggak bisa rebut2an kipas ama CPU, bisa2 gue dibanting bokap. Jadi kebayang mampusnya panas suhu disini.


Kipas angin dan CPU yang tengah bercumbu.

Penerangan kamar gue cemen abis. Jendela cuma satu, bentuknya persegi panjang segede badan dan letaknya di pojokan. Kalo gue bangun tidur, mau pagi siang sore malem, matahari cuma bisa masuk sedikit dari situ. Jadi gue bergantung ama lampu kamar yang kian meremang (lama2 kayak warung remang).

Kalo orang masuk kamar gue, dia bakalan ngerasa di sarang penyamun. Bau nggak enak dari mana2, tembok dengan bekas cetakan kaki (ini terjadi gak sengaja waktu gue nendang tembok. Sumpah gak sengaja). Bagus buat tempat penjagalan ato shock therapy.

Saturday, August 2, 2008

Waktu gue smp...

No comments :
Wow. Weekend yang melelahkan.

Sabtu ini, gue niatnya tidur sampe siang, maen komputer, menjelang siang gue biasanya duduk di tempat tidur sambil ketawa2 sendiri.
Tapi rencana mulia itu gak bisa gue lakukan, pasalnya sabtu ini gue ada latihan atletik di lapangan Velodrome jam 7 pagi. Artinya gue perlu coret rencana untuk tidur sampe siang. Jadi gue berangkat, naek ojek.

Waktu mo naek ojek, seperti bisnismen pada umumnya kita omongin tarif dulu.

“bang, peldrum.”
“iye deh. 20 ribu aja.”
Gue protes. “harga pelajar dong bang…”
“yodah, brapa?” Tanya si abang gak ihklas.
“7 ribu” jawab gue maksa
Emang dasar gak modal. Diluar dugaan, si abang setuju
“yaudah, ayo deh.”
Gue girang. Siap2 naek.
“Tapi lo gak gue kasih helm.”
Anjrit. Gue segera turun dan memohon2 biar bayarnya gak diatas 13 rebu. Gue inget petuah dari raditya dika “Mobil yang kenceng, tanda jalan yang gak jelas, dan bus yang seenaknya bisa mempertinggi persentase mati dengan kepala gepeng dengan motif bekas ban.”

Naek sepeda aja segitu bahayanya, gimana naek motor kenceng tanpa helm? Gue gak mau nyampe di peldrum dengan keadaan kepala bocor dan idung pesek (emang udah dari sononya).

Waktu sampe di peldrum, gue liat disana gak keliatan atupun anak 68. Gue ngelirik emang ada satu-dua anak SMA, tapi kebanyakan dari SMA 54 ato 21. Mampus, gue jauh dari rumah dan gak tau musti kemana, ditambah gue belum makan apa2. Disaat kayak gini, hape memang patut digunakan, buat nanya temen tentang dimana tempat ngumpulnya.

Dengan gaya doraemon mo ngeluarin baling-baling bambu. Gue ngerogoh2 tas. Belum sempet gue ngambil hape, gue ngeliat cewek berseragam olahraga 68 melintas di hadapan gue. ah, jalan telah terbuka, gue ngekor aja dibelakang cewek itu.

Mampus. Ternyata cewek itu juga lagi bingung. Gaktau mo kemana, dia yang lagi jalan lurus, tiba2 balik arah waktu liat cowok berseragam 68 ke arah berlawanan.

Trus dia celingak-celinguk. Sementara gue berusaha agar keberadaan gue gak diketahui.
Tiba2 dia ngomong ke arah gue “eh, sebenernya ngumpul dimana sih?”

Gue liat kiri-kanan, gue gak liat seorangpun disitu kecuali gue dan dia. Ada dua kemungkinan
1.Anak ini punya teman khayalan
2.Anak ini ngomong sendiri
3.Anak ini stress karena bingung
4.Anak ini nanya gue karena putus asa

Setelah memastikan bahwa dia beneran nanya gue, gue cuma ngangkat bahu dan bilang “gue rasa gue juga nyasar.”
Tampangnya langsung bete gitu. Dasar cewe, tapi gue gak yakin juga kalo misalkan gue bilang "gue tau jalannya, mari gue tunjukan." dia bakal ngerespon dengan jerit2an histeris dan bilang "kyaaaaa!!! Lo keren banget! Gentle banget! Jadi cowok gue ya ya ya!!"
Kalo gitu caranya gue udah punya cewek segudang kali.

Gue dan dia tanpa sempet kenalan berkelana secara gak jelas mencari dimanakah lapangan tersebut bersama, dia ngomong sendiri di depan gue, dan gue dibelakangnya kayak abdinya cuma nanggepin2 dengan gak nyambung. Akhirnya, kita pisah (masih gak kenal satu sama lain) waktu udah sampe di lapangan laknat tersebut.
Latihan atletik itu ternyata cuma lari ngelilingin lapangan. Pikiran gue cuma bilang “ah cemen, nenek gue juga bisa.”
3 putaran setelah gue ngomong kayak gitu, asma gue nyaris kambuh.

oya, gue sempet ketemu Nadia, satu smp-sma ama gue. Orangnya gak cakep gak jelek, yang jelas, NGGA KURUS. trus ada temen2 satu SMP gue, sekarang mereka pada di 21 ato 54. huhuhu
Selanjutnya, gue nongkrong bareng rahad di 216. SMP tercinta. niatnya jam 10 mau home metting di rumah meri. Ternyata di 216 ada karate, ekskul yang dulu gue ikutin waktu masih SMP.

Gue ngerasa pede abis, suer dah. Anggota2 karate laen pada manggil gue “kak” ato “mas”, gue mau protes, gue gak mo disamain ama tukang potokopi. Tapi gapapalah, jarang2 gue dipanggil kak, bahkan gak sekalipun ama ade gue dirumah. Hehe

Gue ngawasin bocah2 baru yang lagi pada latihan, kayaknya grogi gitu diliatin ama orang ganteng bak tom krus (baca : gue). hehe, gerakannya masih pada kaku, gue inget pertama kali gue juga kayak gitu, disuruh langkah yang bener gue malah kayak orang ngangkang abis disunat.

Gue ngerasa anak2 SMP ini kecil2 banget (kecuali anak basket, gue yakin gue cuma seketek mereka). Sumpe, entah pertumbuhan anak jaman sekarang yang lamban ato gue nya yang gak sadar menjadi lebih tinggi.
Trus waktu liat sisi2 sekolah, gue inget dimana gue masih duduk2 di depan mushola, homoan ama mail ato duduk sendirian (karena mail trauma gue homoin), dengan tampang grogi dan cengok karena gue ngeliat : waw, sekolah ini gede banget. Gue bukan siapa2 disini.
Dan waktu itu gue masih kelas 7, MOS.

Sekarang gue lagi duduk di depan mushola, dengan tampang yang lebih menarik rasa kasihan dari 3 tahun lalu. Gue ketawa2 sendiri, ngeliatin semua sudut 216, trus ngobrol ama junior karate gue, dia gendut dan pake kacamata,,

“enak gak sekolah disini?”
“lumayan. Tapi masih agak grogi”
Gue ketawa lagi, bocah itu segera bergeser beberapa cm ngeliat kakak kelasnya yang gak jelas. Trus gue bilang ama dia, dengan tampang yang penuh rasa kebijaksanaan, kewibawaan, kejumawaan, dan kebapaakan,

“buanglah sampah pada tempatnya”

Gak penting abis. Bocah itu cuma cengar-cengir, dia sadar sekian menit dalam hidupnya telah ia habiskan untuk ngobrol dengan orang gila.

Friday, August 1, 2008

Ekskul & Math

No comments :
Ah, najis. Parah banget nih. Sumpah

Baru pasang Internet, Speedy. Rusak. Petugas ngakunya kerusakan ama komp gue. mungkin bener, karena windows gue udah tinggal nunggu mati doang. Tetep aja gue nggak rela baru pasang sehari besoknya langsung ngadat kayak bemo mogok.
Gue adalah orang yang pasang internet di rumah dan masih ngepost dari warnet di depan rumah.

Speedy,
Speed that you can BAKAR

Najis, kesel banget gue.

Ngomongin yang laen. Gue sekarang ikut ekskul Jacussie. Japanesse Club Sixty Eight. Dan gue adalah divisi mading. Secara pribadi gue lebih suka mading (majalah dinding) disebut sebage mabok (majalah tembok). Hehehe, gak beda kan?

Mari racuni pikiran siswa-siswi 68 dengan tulisan sampah gue. huehehehe,
Dajjal telah turun ke bumi.

Btw, ternyata pelajaran SMA memang gak semudah nyolong sandal. Lebih ruwet, apalagi kalo suka gak fokus kayak gue. gue yang jam tidur siangnya gak jauh beda ama anak te ka, suka ngantuk kalo udah menjelang jam 1 keatas. Biasanya kalo udah gitu tatapan gue kosong dan gak mikirin apa2. Bener2 sasaran empuk buat tempat nongkrong setan.

Tadi, waktu pelajaran matematik. Najis, ribet banget. Gue perhatiin dengan setengah2 dan gue cuma bersyukur gue masih bisa ngebedain warna spidol di papan tulis. Masih dalam keadaan meratapi kebodohan gue, tiba-tiba Ismail yang mejanya di sebelah gue dan Dede nyeletuk.

“eh, lo ngarti kagak?” tanyanya dengan tatapan kurang paham. Lebih tepatnya menggambarkan muka bingung orang lupa ingatan.
Berasa punya temen seperjuangan di kala perang.
“kagak” jawab gue dengan tampang ya-oloh-tobat-bego-banget-gue.

Abis dikasih dikit nasihat ama guru buat seluruh kelas, gue nyoba buat memperhatikan lagi, gue mempelajari dengan serius, gak ngobrol yang jorok2 ama Dede dan terpaku ke papan tulis.
“itu angka berapa ya?” Pikir gue ga nyambung. Sementara papan tulis udah penuh dengan akar2an, yang bagi gue tergambar sebagai pulse buat orang nyaris mati.

Btw, ada beberapa postingan yang niatnya mo gue masukin sebelum LDKS (kira-kira 2 minggu lalu), tapi nggak kesampean karena gak ada waktu. Menurut gue sayang kalo dihapus. Jadi gue tampilin skrg disini aja, suka nggak suka

Rabu. 16 juli.

Detik2 menjelang LDKS.

Tadi gue ke dokter Uus. Dokter aneh ini bedaknya tebel banget. Berasa diperiksa ama badut, nyengirnya juga nggak kalah lebar. Selalu manggil tiap anak cowok yang berobat ke sana dengan sebutan “Si Ganteng”, mulai dari yang ingusan sampai yang kumisan, semua dipanggil gitu. Entah untuk menyenangkan pasien ato shock therapy biar pada gak macem2. Khusus gue, dia manggil gue si ganteng dengan tampang gak ihklas.
Makasih bu Dokter.

Jadi gue ke dokter cuma buat minta obat, takut2 gue kumat disana. Waktu lagi di periksa si dokter nanya gue,
“Jadi mau LDKS y? Ama kakak kelasnya?”
“Iya” jawab gue cuek.
“nanti disana DIZALIMI nggak?” Tanya dokter.

Gue diem. Dizalimi adalah kata yang cukup berat. Karena gue nggak tau jawabannya, apakah kita bakalan beneran disiksa kayak pembantu ato nggak, gue jawab aja, “paling dijailin bu.”

Waktu ngasih obat, dokter itu ngobrol ama bokap gue, “anak seumur ini memang maunya ngumpul sama temen-temennya, pak. Anak saya juga nggak mau nurut kalo saya bilang gak usah dateng.” Ucap Dokter. Gue ngelirik bokap dengan senyum kemenangan. Bokap emang rada gak setuju gue cabut buat LDKS.

“eh, pulang-pulang kaki anak saya patah.” Kata Bu Dokter sambil ketawa.

Bokap gue ikutan ketawa, ngakak. Kali ini tawa penuh kemenangan.

Bikin surat cinta buat kakak kelas, gue rasa gak buruk kok. Persyaratan anehnya adalah harus dengan cap bibir, dan harus wangi. Berbagai kritik saran dari temen2 gue,
“mending lo lipstikin bo’ol ayam, trus lo cap. Mirip deh.”
“tambahin pelet biar suratnya manjur.”
Yang paling masuk akal adalah nyruh cewek buat nyium surat kita. Tapi kita punya bibir, kenapa enggak bikin ndiri? Walopun bibir gue nggak se-seksi Angelina Jolie, banggalah gue masih dikarunia bibir.

Jadilah gue menggengam sebilah lipstik pada malam itu. Kamar gue konci, jendela gue tutup, dan gue mulai mengoleskannya tanpa mengucap bismilah. Sret-sret-sret-cup. Ketebelan, bagus banget. Gue jadi kelihatan kayak bencong kelas novice yang mencari nafkah di lampu merah. Gue buru-buru nyium amplop surat sebelum gue muntah, soalnya asli, rasanya eneg, pahit kayak obat (lagian goblok, ngolesnya ke lidah). Selesailah maha karya gue, cap bibir gue yang indah, mirip sekali dengan . . .
Bo’ol ayam
Mail memang hebat. Gut guess. Gua langsung ngapus cap bibir gue dengan seprai, bodo amat dah, yang penting ilang rasa enegnya. Langkah selanjutnya gue pake pewangi setrikaan buat wangi-wangian. Karena kurang menyengat, besoknya gue minta parfum ama temen gue.

Dan lo tau, gue lupa bawa amplop dengan cap bibir gue karena gue lupa bahwa amplop itu gue umpetin di kamar. Sialan kan? Akhirnya gue pake amplop buat kondangan.
 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design