Tuesday, September 30, 2008

Cobaan kala nonton Laskar Pelangi

2 comments :
Aaah, nonton Laskar Pelangi juga akhirnyaaa!
Dengan keadaan mata yang lebih baik, tentu saja.

Filmnya bagus, asli. Cuma ada bagian yang berbeda dari bukunya, itu yang bikin gue agak kecewa. Bagi yang udah baca novelnya, pasti tau perbedaannya.
Dan keanya bagusan novelnya daripada filmnya, cuma di novel kesannya serius. Dan di film ini, Kocak abis, ngga bohong.
Udah gitu anggota Laskar Pelangi nggak diperkenalkan atu-atu, yang difokuskan cuma Ikal, Lintang, Mahar. Pdahal di buku, tiap karakter punya ciri khas masing2.
Endingnya yang ngasih liat scene keadaan kelas muhammadiyah, anggota laskar pelangi, dan Bu muslimah, mereka nyanyiin lagu Rukun Iman. Bagus bgt dah.


Di tengah film, ada anak kecil yang kayaknya bosen nonton film yang dia ngga ngerti jalan ceritanya. Akhirnya tu anak turun dari kursi dan mondar-mandir nggak jelas. Awalnya gue biasa aja, gue cuma perlu duduk lebih tinggi. Lama2 anak monyet ini makin ngeselin, dia naek turun tangga depan gue, gak tau mo caper ama gue ato apa bocah sableng ini nyanyi2 sambil pegangan kursi kek model bollywood. Trus ngomong sendiri “aah, kakiku terjepit...” sambil nurunin kaki.

Kalo dalam situasi yang bertempat di TK ato playgroup, pemandangan ini lucu dan menggemaskan. Namanya anak kecil gitu, kira2 umur 3 tahun, gemuk.
Tapi dalam situasi gelap, laper puasa, dan berkonsentrasi pada tontonan kayak di gedung bioskop ini, pemandangan ini sungguh buruk rupa dan menjengkelkan. Ibarat ngeliat tuyul mondar-mandir, apalagi gelap2 gini bikin gue tambah nafsu buat ngejatohin anak ini. Tinggal senggol habislah sudah.

Berhubung puasa, gue sabar2in aja. Gue berikrar, kalo anak ini sampe jingkrak2an depan bacot gue, gue bakal bilang ke ibunya “bu, anaknya boleh saya lempar nggak biar diem?”

Untung gue orang sabar. Berbagai cara alternatif gue lakukan, gue berdecak2 kecewa sekian menit, kalah ama suara anak monyet ini. Trus gue duduk sambil naikin kaki tetep kehalang ama palanya. Untung penonton laen juga terganggu, trus berbisik “ssssh!!”

Dasar monyet, digituin tetep aja ribut. Gue sampe berfikir untuk ngelempar pisang biar anak itu menjauh, gue inget lagi puasa.
Alhasil, gue nggak konsen nontonnya. Waktu orang2 pada nangis ketika Ikal teriak “Lintaaaang!” gue malah duduk jongkok di kursi sambil mengutuk bocah ini.

Oya, Soundtrack Laskar pelangi juga bagus, pas bgt. Bagi yang mo donlot, klik aja link di bawah ini
Nidji, Laskar Pelangi

Gita Gutawa, Tak Perlu Keliling Dunia

sebenernya ada satu lagi yg dinyanyiin Sherina, tpi gue lupa nyimpen URLnya. hhe

Sunday, September 28, 2008

Hasilnya bergadang

2 comments :
Bergadang itu emang nggak ada manfaat kayaknya. Gue ngabisin waktu dari malam ampe pagi buat chatting dan baca komik online. Thx to Internet yang udah bikin mata gue bengkak gini. Pertamanya asik aja gitu chatting ma temen2, pas mo ngantuk gue tiba2 pengen baca komik HunterXhunter. Yaudah, gue turutin aja nafsu nggak berakal itu. Sampe jam 6 pagi gue nggak tidur, cuma baca, ngucek mata, baca, ngucek mata, minum, kencing, baca, ngucek mata, dst ampe bego.

Waktu gue nyadar udah jam 6 pagi, pala gue jadi pusing. Yaudah, gue rebahan sebentar sambil berbangga hati udah nggak tidur 24 jam(patut gitu dibanggain?). niatnya cuma rebahan, waktu kelopak mata bertemu, gue langsung ketiduran.

Waktu bangun, udah jam 1 siang.

Merasa udah membuang waktu, gue langsung bangun dan menemukan diri gue dengan mata yang nggak bisa dibuka lebar karena bengkak, perut mual dan pala berasa minta dijedotin(garis miring :Pusiiing).
Gue ngucek mata lagi. Lalu lari ke kamar mandi karena mual.

Mata gue nggak baek2 juga, dan gue masih terkantuk2. tiba2 dateng berita yang entah baik ato buruk, bokap gue ngajakin nonton Laskar Pelangi.
Di satu sisi gue seneng ampe jumpalitan, gue udah ngidam2 nonton filmnya sejak baca bukunya. Sementara itu gue bersungut2, dengan mata kek gini, gue nggak bakalan bisa ngebedain antara Ikal ama Lintang (karakter Laskar Pelangi).

Yaudah, gue niatin aja mo nonton. Ngerti ato kagak urusan belakangan.
Bahkan ketika nyampe di artha gading, gue tetep nggak bisa baca tulisan dengan jelas. Tulisan ‘Selamat Datang’ jadi berbayang dan kebaca sebagai ‘Amat Kutang’. Dan yang lebih sialnya, tiket filmnya udah abis. Bagus banget, dan kasir yang melayani kami punya muka yang bisa bikin puasa orang batal (garis miring : ngeselin).
“tolong ya, kalo mau pake kartu disebelah sana!” dengan muka nyengir badut ditambah gerakan tangan tukang parkir.

Nggak jadi nonton, gitu keputusannya. Yah mungkin lebih baik gitu, gue bisa nonton kapan2 dengan keadaan mata lebih baik. Udah siap2 pulang, nggak taunya keluarga pada mo beli baju.

Gue sangat tidak suka acara beli baju.

Pertama, kalo menjelang lebaran, swalayan ato pusat perbelanjaan kayak Carefour rame banget, desek2an, beragam suku bangsa ngumpul disitu nyari baju ato beli keperluan pokok. Sangking ramenya gue berasa lagi Tawaf di ka’bah.
Kedua, gue nggak pinter milih baju. Temen2 gue waktu smp kelas IX paling tau kalo yang namanya Bangkit Mandela itu selalu pake baju dan celana yang sama kalo lagi ngumpul. Ini serius, gue sih ngga gitu peduli, ketawa dan diketawain aja.
Ketiga, gue lebih suka dipilihin baju dan tinggal pake. Itu lebih mudah daripada bersimulasi tawaf keliling ITC Cempaka Mas dengan resiko kecopetan ato keinjek2.

Abis beli baju yang asal tunjuk. Ternyata gue masih dihadapkan dengan cobaan lain, yaitu belanja makanan di Carefour. gue segera pamit ama bokap dan kabur ke Gramedia, baca komik gratis ato berdiri di bagian “Komputer” biar keliatan pinter. Komik2 yang pengen gue baca masih dibungkusin, sementara gue nggak berani ambil resiko dengan ngerobek sampul plastiknya. Jadi gue ngiter2 dan berakhir di sebelah anak kecil yang lagi buka komik Benny And Mice dan ikutan baca. Puas baca gratis gue balik ke carefour, masih dengan mata bengkak.

Pulang ke rumah, gue beneran capek. Trus gue inget buat ngerjain tugas Biologi. Entah buat apaan, disuruh nyari kecoa, bunuh, trus direndem di aer botol, diamkan.
Sadis.

Jadi gue segera nyiapin peralatannya. Solat, lalu minta doa restu ama ortu. Sebenernya gue udah dapet tadi pagi, eh itu kecoa bentuknya udah gak keruan. Padahal gue cuma ngetok dia pake senter, isi perutnya berhamburan. Jadi gue terpaksa berburu kecoa lagi. Ternyata siang2 gitu kecoa nggak keluar, mungkin pada tidur siang nungguin buka puasa. Ato diem2 lagi pada minum es cendol. Gue udah bolak-balik sambil bawa botol, tetep aja nggak nemu sebijipun. Akhirnya gue berinisiatif mencoba memanggil kaum kecoa “pus..puss... meong”.
Tidak ada jawaban. Bahkan kucing pun diam.

Frustasi, gue menyerah.
Tunggu besok wahai kecoa. Gue bakal bikin perhitungan.
Komik DN 3 udah nggak ada di gramed cempaka mas. huhuhu

Sunday, September 21, 2008

rangkuman singkat SSTI

No comments :
Waaah, banyak banget yang pengen gue ceritain tentang SSTI (Studi Siswa Tentang Islam) kemaren. Disamping materi2 berharga yang gue dapet, dsana jga banyak banget hal-hal lucu dan binal, banyak.

Contohnya, gue jadi ngerti
“ooh, gini rasanya tidur tindih-tindihan”
“Ooh, gini rasanya gak mandi 3 hari (just kidding, cuma 2 hari kok)”
“ooh, gini keadaan sekolah gue kalo malem (penting gitu?)”
dan laen2.

Salah satu kejadian terbodoh yang gue alamin adalah waktu hari sabtu malem, habis Muhasabah. Gue-Rahadian-Ismail lagi berjalan menuju WC di sebelah kelas XII IPA 3 (kelompok kami tidur di kelas ini).

Penghuni sekolah gue pasti tau, Kelas XII IPA 3 sebelahnya adalah WC cewek. Berhubung cewek pada tidur di kelas-kelas atas, jadi WC itu dipake mahluk-mahluk binal bernama cowok. Dan di depan WC cewek itu ada jendela pinggiran yang dipasang jeruji2 gitu jadi bisa ngeliat ke jalan(gue gatau apa namanya, jendela bukan, beranda bukan)

Kembali, gue-Rahadian-Ismail lagi berjalan ke WC yang cuma berjarak beberapa langkah. Dalam keremangan yang mecekam itu, keliatan jelas jendela tersebut, dan menghadap ke SMPN 216 yang lagi gelap. Dan itu sama sekali bukan pemandangan yang bagus.

Gue bermaksud nyari topik pembicaraan, mencairkan suasana menuju WC, maka gue ngomong gitu aja. :
“il, gimana ya, kalo misalkan kita lagi jalan kayak gini, dari jendela itu (nunjuk jendela serem) tiba-tiba muncul sesuatu yang putih dari bawah, BAS!!” (dengan isyarat tangan yang ngagetin)

hal ini berefek samping hal yang parah :

1. Mail langsung mengehentikan langkahnya, abis itu balik badan dan lari sambil tutup mata dan tangan keatas, berteriak dan ngedobrak masuk kelas.
2. Gue spontan kaget, jantung gue berasa mo copot dan segera ngebalik badan, lari bareng mail sambil jejeritan kek banci. Gue lari sekenceng mungkin akibat kaget.
3. Rahadian yang ngerasa seperjuangan, kaget separo nyawa dan ikutan lari ke kelas sambil nutup kuping dan teriak ‘AAAAAK, YAOLOH! YAOLOH!’

Padahal, di jendela itu rasanya sih nggak ada apa-apa. Cuma reaksi spontan dan berlebihan ditambah hormon kewanitaan yang tiba-tiba bergejolak. Sumpah mampus, bego banget.

“GOBLOK Lo. Udah tau gue kaget ama yang kek gitu-gituan!” ucap mail. Saat ini, kita bertiga malah ketawa2 sambil megangin dada masing2.
“Lo bego! Tiba-tiba aja lari!”

Abis itu kita damai-damai aja di wc. Pipis dan bahagia.
Paginya, gue secara gak sengaja baca mading yang dibikin anak XII IPA 3. Salah satu Artikelnya menyebutkan tentang WC cewek di lantai 2, yang semalam gue-rahadian-mail ketawain.

Ternyata, ada cerita bahwa WC itu berpenghuni.
Gue nganga. PA-rah abis.

Setelah itu gue berikrar gak ke wc2 itu lagi. (ngapain juga, org itu wc cewek)


Muhasabahnya, entah gue yang gampang terbawa ato gimana, gue ngerasa berubah abis muhasabah, padahal abis muhasabah gue lari-larian dari wc ke kelas.
Waktu Muhasabah, di gedung yang lampunya dimatiin, banyak banget yang nangis, dan bahkan ada yang pingsan, ada juga yang gak nangis dan malah ketawa-ketawa gajelas. Tiap ada bagian yang mengharukan ato menyentuh dari slide di panggung, kubu wanita memelas sedih ato berteriak. Sesaat, gue merasa kayak naik roller coaster. Padahal, gue sendiri lagi nangis diem dengan lutut ditekuk karena mikirn kesalah gue.

Hal laen yang menarik adalah waktu presentasi Materi Self Improvement. Ada kata-kata yang gue suka, mungkin biasa aja buat orang laen. Kalo gak salah kayak gini :

Kamu adalah apa yang kamu mimpi-mimpikan di masa kecil.

Masa depanmu adalah realita dari mimpi-mimpimu sekarang.

Maka, bermimpilah yang terbaik untuk hidupmu.

Oke, mulai sekarang gue bakal mimpi menikah ama Sandra Dewi.
Sekarang segini aja ah, gue lagi ngerjain Geo nih.

Tuesday, September 16, 2008

Susahnya bermatematik

2 comments :
Kemaren gue nonton Ada Surga Di Sekolahku, episode SMA 68. Tapi kalo diliat dari kelakuan gue yg kek anak idiot dan melakukan hal2 gak jelas di sana, harusnya judul acaranya diganti jadi "Ada Anak Monyet Di Sekolahku." gue aja prihatin ama tampang gue. Lusuh dan gak bersahabat gitu, udah gitu baju digulung dan kerjaannya maenan balon di pojokan. Udah gitu heboh, eh tetep aja kalah. Pasti editornya bilang "nih siapa seh? ngerusak pemandangan aza!"

Jadi, berlandaskan kemaluan itu, gue cuma nonton berdua ama ade gue. Gue gak ngasih tau ortu, takut pada nangis ngeliat gue. Dan waktu abis kalah, kedua tim dibagiin hadiah, cuma gue yang langsung ngeliat isi tasnya dengan tampang kelaparan. Ndeso bgt dah. Yang gue gatau, mail lagi nun jauh disana, buka bersama bareng temen2 SMPnya, dan teriak dengan penuh makna “YAAAAH, BANGKIT MUKANYA MUPENG!!!”

Tiba2 gue langsung bersin.


Ah, pengen fokus ngomongin sekolah dulu.
Gue akhirnya mencoba belajar matematika kemaren. Trus soal pertama gue kerjain, dan gue ngomong dalem hati “eh. Gampang ya?”(sumpah sombong, jngan ditiru.), akhirnya gue ngerjain ampe 4 dari 8 nomor, sisanya gue udah mati gaya karena gak bsa ngerjain.

Besoknya gue berangkat dengan PD sambil bersenandung sumbang, trus nyampe di sekolah langsung duduk dengan ganteng. Gue ngeliatin temen2 gue yang pada sibuk ngerjain matematika, trus ngomong dengan ganteng ama Nabila yang biasa gue contekin,
“nab, lo nggak ngerasa sesuatu yg aneh?”
Dia celingak-celinguk, trus bilang “emg ada apa?”
Gue pasang tampang serius yang gak penting, “gue nggak minta nyalin mtk lho.”
“ya ampun” jawabnya. “kenapa? Udah nyotek dari pagi ya?” tambahnya. Abis itu dia ketawa, rupanya faktor muka kek gini emg gak mencerminkan muka yang mengatakan ‘gue udah ngerjain matematik lhoo...’.

Gue siap menghadapi matematik, tapi waktu soal2 itu dibahas, kenyataan berkata lain.
Jawaban gue, beda semua. Mentos the Freshmaker. Yang sama cuma nomer 1. Itupun yng paling gampang.

Gue jadi gak yakin gitu. Mo IPA ato IPS nih?

Dan lagi, besok ada remedial Agama, yang pasti nama gue udah tercantum disana. Kalo nilai gue lebih dari 20, gue kawin ama monyet (cimot). Parahnya, remednya itu nggak nanggung2, gue harus ngafalin semua surat di bab yang remedial, beserta artinya. Bagus banget, kalo disuruh nyari materi2 yg berhubungan ama gitu, gue masih nangkep. Lha suruh ngapalin, otak gue sikringnya bisa putus.

Yup, jadi sekarang gue masih bisa nyantai. Tinggal nunggu hari pembalasan aja, UTS. Mudah2an aja gue nggak ketinggalan pelajaran matematika, jadi dalam rangka mengejar ketertinggalan, gue mengurangi acara gambar-waktu-guru-lagi-nerangin. Tapi, gue masih kalah ama rasa ngantuk kalo lagi merhatiin.

Kalo buat pelajaran2 lain, yang merupakan blacklist bagi gue, yg udah di ambang jurang kehancuran
Agama Islam
Sejarah
Fisika
Matematika

Sejauh ini itu aja, gue sih maunya masuk IPA. Hehe,
Agama, gue bener2 nggak ahli dalam pelajaran ini. Tajwid aja gue blum hafal, dua2nya hukum bacaan yang gue hapal cuma Iqlab ama Qalqalah.Dan gue idiot dalam menghafal.

Btw, gue lagi nunggu film kambingjantan ama komiknya neh, kalo ada yg punya info bagi2 ya.

Met berbuka puasa! :D

Saturday, September 13, 2008

test

1 comment :
gue nyoba2 bikin template, ternyata susah juga. Ni juga bwt sementara, masih gembel memang. namanya juga baru belajar. Nti jg gue ganti lgi.

ude dulu deh, gue mo sahur dulu.

Monday, September 8, 2008

Pelajaran dan gambar

4 comments :
peer-peer-peer.
Nggak puasa ato hari-hari biasa, peer tetep banyak. Artinya kegiatan nyalin peer di kelas berjalan sebagaimana mestinya (batal-batal deh puasa). Lebih asik lagi kalo puasa gini libur sebulan. Jadi inget waktu kecil, tiap abis sahur, gue tidur, bangun2 ileran, nonton tipi abis itu minum susu.
hehe
Untung jam pelajaran dikurangin, biasa pulang jam setengah 4 jadi jam 12. walopun jam segitu lagi panas-panasnya.

Waktu gue pulang tadi, mikrolet sepi, tiba2 naek gerombolan anak smp cewek memenuhi ruangan mikrolet yang sempit, gue jadi gak nyaman dan gak bisa duduk ngangkang.
Gue setey kul, belagak liat jendela dan bengong, padahal gue dengerin obrolan mereka.

"yaudah, jadi gue marah gitu." ucap cewek 1.
"trus lo bilang apa ama tu guru??" tanya cewek 2.
"Gue bilang, 'Bu, nama saya Lentera, bukan LONTERA'." jawab cewek 1 antusias.
cewek2 itu ketawa semua, gue diem aja, daripada gue ketawa seisi mikrolet pada pingsan nyium bau surga dari mulut gue.
Lama-kelamaan gue terganggu juga, obrolannya jadi menjurus gitu, entah ada ibu-ibu hampir ngelahirin di Bajaj lah, Nenek2 kesurupan lah, dll pokoknya ngomongin orang.

Betewe kalo di kelas, kemampuan gue untuk menyerap pelajaran emang nggak bagus. Apalagi di setiap pelajaran yang ngebosenin, gue PASTI menggambar. temen semeja gue cuma bilang "malah ngegambar..." dengan tampang prihatin. Dan yang digambar itu gak jauh-jauh cowok ganteng 1, cowok ganteng 2, L Death Note, dan orang2 macho. gaktau kenapa gue tiba2 pengen gambar aja gitu. Padahal gue udah ikhtiar, mo memperhatikan, waktu memperhatikan dengan seksama, meleng dikit ke kertas, 5 menit kemudian gue udah corat-coret gak jelas. Sementara gue udah ketinggalan pelajaran.tapi gue sendiri merasa terhibur kalo abis gambar, walopun gak ngerti apa2.

Akibatnya, gue nggak ngarti sama sekali tentang logaritma, ulangan gue mengenaskan dan patut diacungi jempol(kaki). Masalahnya, gue sekarang gak gitu antusias ama hal yang gak gue suka/ngerti, padahal guru gue udah bilang "kalo nilainya kayak gini terus, jangan harap bisa masuk IPA."

noh kan, mampus banget.

Jadi, tadi gue belajar matematika, gue siapin selembar kertas dan buku matematika.
Gue buka bab tentang Persamaan kuadrat, angka-angka itu gue liatin dan gue coba mengerti.

hasilnya, gambar cowok macho lagi.




















gue butuh 10 menit buat gambar kek gini, tapi 2 jam buat ngeri apa arti diskriminan.


Intinya, gue bakalan gagal dalam matematika.
Tapi gue nggak mo ancur dalam hal yg gue suka, dalam hal ini, menggambar manga.

Wednesday, September 3, 2008

Gigiku

No comments :
Akhirnyaaa. . . .

Gue berhasil nonton L change The World di internet. Thx to Tania yng udah mengasumsikan http://www.crunchyroll.com. Mungkin dia kasian ngeliat gue nangis2 gak bisa nonton. Untung banget dia nemuin web kek gini, apalagi nontonnya ada 2 part, jadi kemungkinan macet di jalan lebih kecil. Masalahnya, kalo waktu nonton gak mo keganggu, nontonnya must pake yang low quality pic, gambarnya rada pecah2. Gue jadi ngerasa nonton DVD bajakan yang beli ceban dapet 2(tapi emg nontonnya gratisan, jadi ga usah protes).

Hal gak penting lainnya, hari senin lalu gue ke dokter gigi. Minggu lalu gue udah dateng, tapi gigi gue cuma disemen. Jadi senin kemaren, gigi gue beneran di tambel. Btw, gigi gue gak disemen pake Holcim, gak pake adukan yng rata dan homogen ato segala macem.

Dari dulu gue takut ke dokter gigi, dan ketakutan itu ternyata memang bukan tanpa alasan. Minggu lalu, gue disana, ngeliatin dokter yang lagi nyiapin peralatannya, semuanya logam, pisau, bor kecil, ama benda2 gak jelas lainnya. Yang pasti, kalo benda2 itu digabungin, trus dilempar ke gue, yang ada gue bakalan luka parah.

Waktu dipastiin gigi gue berlubang, lubangnya sengaja digedein, emang gak sakit waktu di bor, tapi ada sensasi berasa gigi gue dikitikin. Wktu gigi mo disemen, dokternya ngeluarin suntikan, gue grogi, gue cuma ngeliatin suntikan itu dengan was-was, nunggu saat yang tepat buat melarikan diri.

“nggak sakit kok” ucap dokter. Suaranya bikin gue gak yakin.
Gue diem, ngebayangin gimana rasanya kalo suntikan itu ditacepin ke gusi gue. Pasti gak sakit karena gue udah pingsan ketakutan.

Ternyata, suntikan itu cuma buat gaya-gayaan. Cuma formulanya doang disemprot ke lobang gigi gue, trus ditutup adonan putih gak jelas. Gue lega, si gusi gak perlu ketemu ama jarum suntik.

Gara2 ke dokter gigi kemaren, gue jadi gak solat tarawih. Udah gitu, 3 kali nutup lobang, dokternya salah letak mulu. Untung operasi berjalan dengan lancar, bayi yang dilahirkan sehat walafiat. Gigi gue pun berhasil diselamatkan, tapi gue sama sekali gak bisa nyengir karena duit buat bayar penabalan lobang gigi kurang.

Jadi? Gue pulang buat ngambil sisa duit yang kurang, dan waktu nyampe rumah, seisi rumah lagi pada Tarawih. Pintu dikonci.
So? Gue nongkrong di depan rumah sambil menghisap sebatang rokok. YA KAGAK LAH. Gue bukan alay. Trus, gue nunggu aja gitu kek anak bego (emg dasarnya bego) sampe org rumah pulang. Soalnya gue gak bisa ke masjid, gue cuma pake kolor dan sarungnya ada di kamar gue yang kekonci, tetangga kiri-kanan tarawih juga, sementara di rumah tetangga gue ada tarawih buat ibu2, gue gak mungkin kan datengin tu ibu2 dan bilang “bu, pinjem mukenahnya dong, mo ikutan solat nih. Duh, buruan bu, ngebet nih, ntar keburu kentut.”

Apa kata dunia?

Monday, September 1, 2008

Pake speedy, semaunya.

No comments :
Akhirnya, gue bisa pake internet di rumah gue. Jadi gue gak perlu lagi mondar-mandir ke rumah dan warnet buat ngapa2in. Apalagi Speedy ngasih bebas usage (pemakaian gratis) dari jam 8 malem sampe jam 8 pagi. Yang ngeselin, waktu modem dinyalain, gue gak bisa langsung buka web tapi harus nunggu dulu (biasanya 10-15 menit) untuk bisa buka web.

Gue langsung memanfaatkan hal ini untuk kepentingan gue yang gak penting. Dari kemaren malem kerjaan gue nontonin Naruto Shippuden di youtube, aninaruto dan semalem gue nyoba buat nonton L change the world di freewatch.

Gue girang gitu, keren aja gitu nonton di internet, the movie lagi, padahal selama ini kalo nonton dirumah tetangga. Gue pikir tadinya gak bisa konek berhubung gue cuma pake yang paket 1 Gb, dan ternyata

Voila, gue nonton L change the World di kamar gue.

Gue udah mo jungkir balik kegirangan, awalnya emang lancar2 aja, lama2 ada bufferingnya, gue cuek dan ngambil posisi yang pewe buat nonton.

Belum setengah jalan filmnya, bufferingnya macet.

Gue langsung patah hati. Ternyata emang ada batas2 buat make kyak gitu y?

Sebenernya gue udah pinjem kaset L Change The World ama temen gue, dan sekarang lagi gue gendong2 tanpa bisa gue tonton. Keautisan ini terjadi karena dvd drive gue rusak, jadi gue gak bisa nonton di komputer. Selanjutnya, gue tinggal bergantung ama yang maha kuasa gimana caranya supaya gue bisa nonton. Sebelumnya gue udah girang, gue sempet pamerin kaset itu ama temen gue, eh ternyata skrg dia udah nonton duluan dan gue masih aja mikrin gmana caranya bisa nonton.

Sekarang gue asik2 aja pake internet di rumah dari malem sampe pagi. Tinggal nunggu Hari Pertanggungjawaban (hari bayar telpon), kalo hasilnya seperti yang gue perkirakan alhamdulilah, kalo jauh lebih mahal gue gak tertolong.

Tetep, gue belum bisa bilang “Speedy, speed that you can trust.” Karena gue belum tau apakah bonus usage itu terbukti ato ngga, kalo ngga, speedy gak jauh beda ama operator selular, dan akhirnya gue pasti ngutuk2 juga kalo kejadian. Kalo iya, alhamdulilah banget.

Jadi gue cuma bilang “Speedy, speed that you think you can trust.”
 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design