Sunday, October 19, 2008

Menjelang UTS

1 comment :
Yoss, akhirnya UTS jg besok.
Dalam rangka menyambut hari2 UTS, gue memotong rambut dengan potongan "Pokoknya pendekin aja, bang". tanpa menyebut kata 'rapi dan merata'. Alhasil, dengan gaya potongan pinggir jalan, jadilah gue salah satu alay dengan potongan rambut panjang di depan dan belakang (gak lupa disisir ke samping), sementara yang pinggir kiri dan kanan pendek abis.

Gue shyok gitu, gue segera meminta agar bagian2 itu diratain. Semuanya menjadi lebih baik. Menurut gue ganteng2 aja, tetapi ketika gue sampe rumah, secara terang2an seisi rumah gue menyatakan rambut gue mirip duren.

Ganteng itu kan relatif. Hhe

Oya, film kambing jantan lagi on the way! mari sama2 berdoa untuk kelancaran film tersebut. Juga berdoa untuk kelancaran UTS masing2.

Oke, gue mau belajar buat UTS, buat nak 68 ato siswasiswi yg mo UTS, Ulangan, Remedial, atopun nembak cewek, sukses ya!!

Friday, October 10, 2008

Dari Salemba sampai ke Glodok

No comments :
baru selasa lalu gue jalan-jalan bersama dua anak ajaib. 2 anak ini Ismail dan Oki
Singkatnya, kami berniat ngerjain tugas TIK di sekolah.
Nggak selesai, nggak beres, malah heat sink motherboard gue rusak, bengkok. Bagussss...

Akhirnya kita ngobrol2 bareng, itung2 buang2 waktu (ngapain diitung?). Abis ngomongin ini-itu yang nggak jelas dan tidak sesuai tata bahasa Indonesia yang baik dan benar, buntutnya kita pengen nonton. Oki sendiri berniat membeli flashdisk dan sebuah benda keramat.(apa itu, tanya galileo)

Berhubung rencana nonton jg gak ada rencana, pas udah nyampe atrium bingung mo nonton apa, udah gitu jamnya udah nanggung.

Rencana Nonton : GAGAL

Tiba2 gue dapet pencerahan, lalu gue berkata “Aha, kita keliling Jakarta aja naek Busway yuk!”
Ganteng sekali Ide gue kawan2, apalagi harusnya Jakarta itu masih sepi karena arus balik mudik. Waktu sampe di halte busway, entah kebanyakan nonton Dora the exploler ato apa, kita bertiga nongkrong dulu di depan Peta, bagaikan tiga orang musafir nyasar mencari jalan ke tanah suci.

“kemana nih?” tanya gue yang seumur2 cuma 3 kali liat peta secara benar. Itu juga Peta Buta.
Mail mulai mengikuti jalur2 yg tertera di peta, trus ngasih petunjuk dan arahan agar perjalanan menjadi aman dan menyenangkan.
Gaktau siapa yang nyelak, omongannya mulai ngelantur.
“ntar ksitu, ksini, trus kita ke
TANGGERANG”
Ajegile, jauh amat. Asal-asalan. Abis balik ke jalur obrolan yang benar, kita akhirnya mutusin mo jalan dlu ke kota dan nyari mushola buat solat.
Nyampe di halte duku atas (mail, ingetin gue kalo salah) waktu turun, Mail dengan sengaja batuk. Dan suara batuknya itu, sperti biasa pada hari2 di sekolah, mirip kambing batuk, cuma sedikit lebih berirama dan berseni kalo batuknya mail.
“Ahiiiiiiik!” batuknya dengan birama 4/4.

Seorang Bapak2 berkumis dan berwajah kurang bersahabat langsung ngeliat mail dengan pandangan kesel yang tidak tergambarkan, lalu menggeram. Ternyata, batuk bisa menjadi pemicu amarah. Entah dia ngiri ngga bisa batuk semerdu itu ato dia merasa kesel karena kakinya keinjek orang.

Bodohnya, Oki yang lagi nyari2 pintu menuju kota, lalu dia ngeliat papan bertuliskan “KOTA” di salah satu pintu busway.
Dan tulisan itu tepat di atas kepala bapak2 yang tadi ngambek.
Dan oki, ketawa seneng sambil nunjuk2 tulisan itu. Ketawa bahagia, dan gak sadar dia nunjuk bukan pada tempatnya. Gue diem, cengar-cengir dari kejauhan, lalu ikut ambil barisan. Beruntung gak ktmu bapak2 itu di dalam busway.

Selanjutnya, kita mutusin buat solat di stasiun. Kawan-kawanku sekalian, gue rasa ini saatnya gue jujur, seumur-umur gue belom pernah ke stasiun, dan belon pernah naek kereta, gue hampir gak pernah mudik, jadi waktu memasuki stasiun Kota, gue langsung
WAW, KEREN BANGET

Sumpah, norak abis. Mail pun menyetujuinya. Apalagi sepanjang stasiun pala gue mendongak ke atas sambil mangap ngeliat langit2nya yang tinggi2 gitu. gue bagai pendatang dari pedalaman sumatera yang mengadu nasib ke jakarta dengan rakit. Gue merasa berada di dalam sebuah bangunan indah megah dengan dinding2 penuh lukisan dan langit2 seakan tak berujung. Ketika gue menyadari, masih dalam keadaan mangap, kita udah di ujung stasiun, tembus ke jalanan lagi.

“lha, MANE MUSHOLANYA??”

Berkat pemberitahuan seorang bapak2, ternyata mushola ada di jalur 26. Ok, kita solat disana, dan wudhunya bayar seribu(gue masih kagum2). Waktu mo masuk ke mushola penjaga pintunya nanya dulu “mau solat kan? Gak naek kereta?”
Gue nanya ama mail “tampang kita kayak org mo mudik y?” apalagi gue bawa2 tas gitu.
Mail jawab dengan lemah lembut “nggak. Soalnya kita tampang2 orang naek kereta nggak bayar”

Abis solat, sebagai manusia biasa yang memiliki keinginan mendasar mahluk hidup yaitu makan, kita memutuskan untuk berjalan ke glodok nyari makanan sebab menurut Oki ada batagor yang enak banget. Asoi dah Oki, Bondan abis.

Setelah mendaki gunung dan melewati lembah, kita bertiga smpai pada kekecewaan karena ternyata batagornya gak jualan. Abis jalan bentar, kita menemukan 3 pilihan menu makan siang,
1. Makan Sate Padang
2. Makan di Warteg
3. Makan sepatu masing-masing

Sate padang ceban, mahal, udah gitu gak ada tempat makan. Makan di warteg terlalu dilematis karena terlalu bayak pilihan dan kalo makan sepatu bingung ntar pulangnya. Waktu Oki mendongak ke kanan, terlihat seorang penjual siomay yang dikelilingi pembelinya. Wow, somay, sungguh menggoda.

Kami segera bergegas kesana. Lalu merundingkan mau beli berapa.
“goceng aja deh”
“ampe gue kekenyangan, lo gotong gue pulang loe!” ucap Mail
Setuju dengan persyaratan tsb, gue langsung aja pesen siomay

“bang, lima ribuu!”
Abangnya ngeliatin kita bertiga, meneliti sesuatu di diri kita yang gak beres, trus bilang “ni boleh nih B dua?”
“hah? Berdua? Apaan tuh bang?” tanya Oki
“B dua, somay Babi”

Kita bertiga diem. trus jalan sebentar balik arah, dan ketawa terbahak-bahak. Gak nanggung ketawanya. Pantes aja pembeli yang mengelilingi pedagang somay itu berwajah agak cina gitu, rupanya mata kita telah dibutakan oleh rasa lapar.

Untung abang2 tadi berbudi luhur, gue rasa abang-abang itu lulusan muhamadiyah.

Coba dia diem2 aja.
5 menit kemudian kami mungkin lagi mengunyah somay itu dan bilang
“wah enak sekali! Kita musti kasih tau yang laen nih supaya beli disini!”

Menahan rasa lapar, kita bertiga menemani Oki nyari flashdisk dan benda pusaka. Menyusuri pasar Glodok yang rame dengan kaset gak bener. Udah dua kali keitung ajakan untuk beli kaset ntu, pada ajakan yang kedua gue bilang “udah beli bang, makasih”. Selain itu, gue sendiri cukup tergoda untuk beli konsol2 game, kata orang sih kalo pinter milih bisa dapet yang bagus dengan harga murah di Glodok. Jakarta gituloh.

Sementara Oki beli benda pusaka, gue dan mail lagi nongkrong ngeliatin handycam. Sama sekali nggak niat beli, tiba2 pemilik toko menghampiri, gue kira mo ngusir kita berdua yang tampangnya nggak berpotensi untuk beli. Nggak taunya dia ngasih tau harga2nya, trus ngajak kita berdua masuk buat ngeliat-liat. Berhubung emang gak punya niat, kita cuma bilang makasih trus cabut karena Oki jg udah balik.

Kita ngomongin naek apa buat pulang, abis berdebat sengit dan dengan elegan menyatakan bahwa naek mikrolet lebih murah, mail yang tadinya niat naek transjakarta mengalah dan ikutan naek mirolet.
Sepanjang jalan kita ketawa-tawa aja, pas udah sampe stasiun Senen kita berdua cuma bisa melongo
“Satu orangnya 5 ribu! Dari Glodok kan? Cepat!”

Parah. Parah banget. Mail ternyata bener. Lebih murah dan nyaman kayakna kalo naek transjakarta.
Wew. Sehari itu cukup menyenangkan, walopun pulang2 gue langsung tidur kek mayat. Gue cukup berasa kayak Andrea Hirata yang menyusuri Eropa sampai Ke Afrika, smentara gue, menyusuri Salemba sampai ke Glodok.

Sangat direkomendasikan baca novelnya. Andrea Hirata, Edensor.
 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design