Friday, December 26, 2008

Akhirnya Cepak juga

1 comment :
4 alasan mengapa lelaki berambut cepak itu keren

1. Karena mreka efisien.
2. Karena gak buang2 waktu cukur
3. Orang cepak cenderung bugar
4. Karena Gue cepak


Huehehe. Sekarang gue berambut cepak alias nyaris gak berambut. Ini gara2nya rambut yang kemaren2 gatel banget, Berhubung rambut udah menyiksa kepala, belum lagi menampung kehidupan2 mikro organisme dan hewan2 imut yang namanya kutu, gue memutuskan untuk potong rambut. Alasan lainnya, biar gue nggak dianggep kurus. Soalnya waktu kumpul keluarga kemarin gue yang tebel dirambut doang dibilang kurus ama kakek gue.

Sampe di tempat potong rambut yang asal tunjuk, berbekal duit 7rb, gue duduk dengan manis. Bapak2 yang motongin rambut gue nanya, ‘mo model apaan?’ gue sendiri gak mikir2 model rambut. Gue bukan fashion follower.
“pendekin aja. Rata”
“mo rata berapa cm?” tanya si abang
“paling panjang berapa cm bang?”
“4”
“yaodah”

Gue juga tau kalo 4 cm itu bukan cepak tapi cuma dipendekin dikit. Waktu si abang ngeluarin pemotong rambut, labelnya emang 4 cm, namun ketika benda laknat itu melintasi kepala gue,
Rambut gue yang bagian kanan cuma nyisa seupil.

Udah terlambat rasanya untuk minta berhenti, gatau bakalan kayak apa nantinya. Gue pasrah, suara pemotong rumput yang melolong bolak balik menghabisi rambut gue. Di tengah ritual menghabisi rambut, si abang nanya
“cambang dipotong ngga?”
Gue tadinya mau jawab ‘potong yang kanan aja’, soalnya kalo ditarik ortu gue biasanya yang kanan. Setelah gue pikir2 ngga usah deh, biar fleksible.
Ketika semua berakhir, hanya ada gue, rambut 1 cm dan jambang. Gue memandang kaca, mencoba mengenali siapa yang ada disana. Gue menyentuh kepala gue,

Dingin.

Abis bayar, gue pulang, dan diketawain. Ini sama kasusnya kayak gue waktu SD, waktu itu gue dibilang kayak pentol korek. Tapi pentol korek itu badannya kuning kan? Sementara gue item. Yang ada gue disebut pentol korek hangus.
Tapi ada yang mereka nggak tau, orang cepak itu keren. Yeah. Gue kenal orang2 cepak yang keren abis,
Contohnya Brad Pitt, di film Fight Club. Gila, gue banget.


















Ato Keanu revee di Speed,




















Ato temen gue Oki, OSIS. Walopun dicap sebage lampu taman dan laen2, oki tetep keren2 aja menurut gue.
Dan Radityadika. Pernah jdi cepak, tau kan? Deodorant style.

Wehehe, gue merasa bertenaga. Gak lagi kaya iklan sunsilk ato alay2 yang ngibas rambut kemana2, yakni berbagi kutu dengan sesama. Ketika gue berjalan, gue merasakan alur angin membelai kepala gue. Sejuk segar.

Dan, ini manfaat2 dari berambut cepak.
Rambut cepak itu nggak bisa dijambak, jadi kalo gue lagi berantem ama banci ato ade gue, kepala gue untouchable.
Rambut cepak itu murah harganya. Cukup bayar 3rb, voila! Anda mendapat rambut yang aerodinamis.
Rambut cepak itu sejuk. Jelas, tapi kalo panas juga panas banget.
Rambut cepak itu bukan lagi tempat bersemayam kutu dan ketombe,
Rambut cepak berarti bebas dari sisir. Nggak usah cari gaya rambut yang pas, formal, informal, abal, alay, segala macem.
Rambut cepak berarti terbebas dari ancaman gunting pak Sipana. Great.

See? Mari bercepak rambut!

Thursday, December 25, 2008

Postingan singkat nyerempet Bazkom

No comments :
Gak kerasa dikit lagi tahun baru.
Bazkoom, karena ini tahun pertama gue ketemu ama yang namanya Bazkom gue gak bisa bilang bazkom ini kek gimana, tpi pendapat gue pribadi : sepi.
Eniwey, closingnya lumayan keren kok. Ada aftermail, Dua, Soulja dan 68 Allstar.
Closing Bazkom ngaret, yang harusnya mulai jam 10 jadi jam 1. Akibatnya penampilan yang ditunggu jadi terlambat, penonton males dan kebanyakan pulang. Gue ngjeagain Tiketing waktu ngeliat acaranya siang hari, sepi penonton. Gue sempet nontonin penampilan Aqil, temen SMP gue, bareng Bandnya, Blind Moment. Abis itu gue balik ke tiketing. Malemnya, sama aja. Lagunya ngerock yang nonton duduk. Rock abis (batu). Ada yng tiduran di lapangan. Gue balik ke tiketing karena males.

Sampe akhirnya gue kaga nonton Aftermail ama Dua (gue kaga tau ni band apaan). Gue cuma liat bentar 68 Allstar, abis itu balik ke pos. Ketika gue liat penampilan Soulja, ternyata keren juga, keren banget malah. Walaupun ujan gede, penontonnya mayoritas tetep nangkring di lapangan, moshing dan lompat2an . Gue sendiri berpayung di samping lapangan bareng 3 orang Oom2 reggae dan Zaenal. Niatnya gue pengen turun ke lapangan, berhubung gak ada baju gue terpaksa menerima nasib kek gitu.
Oke, kayaknya yang paling menyenangkan dari Bazkomnya saat nginep di mushola abis closing. Gara2 :
1.gue gak dapet bus bakal pulang
2.Naek ojeg cemas berakhir terpotong2
3.Naek bajaj kuatir dijual ke malaysia
4.sampe rumah takut nggak dikasih masuk dan berakhir tidur di luar.

Gue lagi mengamati foto2 pameran di bazkom kemarin. Salah satunya ada foto temen gue, sarfina yang tampil sebage gadsam (keliatannya sih candid) judul fotonya ‘Red Girls’. Tiba2 Erza nyeletuk.
“siapa yg bikin ni?. mahal nih,” ujarnya sambil mengamati.
Gue menyadari bakat terpendam erza sebagai seorang kolektor, gue mencoba mengerti darimana ato bagian mana dari foto itu yang mahal harganya. Pencahayaannya kah, angelnya kah, artistiknya mungkin? Tapi diliat darimanapun gue kaga ngerti juga, jadi gue balik nanya ke erza.
“mahal apanya?”
“nyetaknya. Foto kek gini mahal biaya cetaknya.”
Laen lagi urusannya ama Denny, tmen gue. Ketika gue mengamati patung kuda di Jl Madiun, gue bener2 yakin bahwa kuda itu lehernya kepanjangan ampe bisa meliuk2 gitu, waktu gue tanya ke Denny dia malah balik nanya,
“hoh? Itu kuda y? Gue baru tau ada kuda bisa kayang.”

Hehe. Btw, doain aja smoga assigment eskul gue lancar ampe tgl 31.
Met Natal bagi yang merayakannya!

Monday, December 15, 2008

hari kedua dan kisah yang terlewatkan

3 comments :
Mumpung libur dari tugas keamanan, mending gue nulis blog.
Dari kemarin kerjaan gue bisa dibilang absurd. Tugas gue adalah menjaga area 4, yang mana isinya adalah pinggir lapangan dan tangga koperasi. Tugas kelompok gue bisa jadi anak laki-laki bola ato ballboy dan menjaga pintu tangga koperasi. Sebenernya ada pergantian kelompok tiap dua jam, yang ada kita malah kerja bareng2, dan itu juga kaga bisa dibilang kerja.

Gue, jaga pintu koperasi biar orang2 non panitia kaga bisa masuk. Tugas gue cukup simpel. duduk, mengamati, bukain pintu, nutup pintu, kegencet gembok. Belum 1 jam gue udah bosen. Ketika mau nonton pertandingan basket, yang ada pandangan gue terhalang ama pohon2 sekolah. Akibatnya gue sama sekali ngga ngerti jalannya pertandingan, apa lawan apa, berapa skornya ato udah berapa kali pelanggaran.

Daripada itu, gue jadi bisa ngaliatin kerjaan anak gadsam. Gue ngga berani ngeledek ato ngetawain mereka. Gue ogah berurusan ama kakak kelas, cukuplah gue punya urusan ama tukang sayur. Gadsam itu sampe berebutan. Kalo ada yang beli aqua misalnya, trus ditaro sembarangan dan belum habis, lalu ditinggal sebentar, botol2 itu pasti berakhir di trashbag cewe2 itu. Kalo ada yang bawa iPhone, trus ditaro sembarangan dan masih nyala, lalu ditinggal sebentar, pasti berakhir di kantong copet (Yaiyalah).

Bayangkan kalo tiap pengemis di Indonesia dikasi peraturan baru, dimana mereka diharamkan ngemis uang melainkan ngemis sampah. Dan sampah dijual sekilonya seribu rupiah dan diolah kembali.
Pasti,
Indonesia bersih, pengemis kaya.

Abis solat Dzuhur, anak2 keamanan pada ngobrolin hal yang mungkin bakal terjadi ketika hari penutupan bazkom. Hal yang diomongin mungkin karena kami kebanyakan nonton Saw ato maen GTA.
“pasti bakalan jebol”
“pasti ancur”
“ada yang nyelonong bawa pisau. Trus waktu lagi pada mosing, CRAT! “

Percakapan ini makin nggak jelas arahnya. Prediksi percakapan yang bakal terjadi,
A : Jatoh kenapa lo?
B : kepeleset darah

A : Mas2, pisaunya jatoh

Solat Dzuhur kayaknya kurang ampuh.
Back to the post. Sampe malam, gatau gimana caranya banyak yang ngilang tiba2. yang bosen di postnya berkunjung ke tetangga buat tuker2an post ato tidur di masjid skolah. Gue sendiri baca komik sambil jaga pintu.

Oya gue pengen cerita dikit ttg pengalaman gue hari sabtu malam abis keamanan. Konyol abis menurut gue. Gue pulang bareng keluarga. Gue pengennya makan dijalan, biar murah dan gampang gue minta makan di pinggir aja, makan ayam bakar. ketika menunggu sambil menjarah hape ade gue,

ada banci lewat.

dia lewat, trus mundur dan masuk ke tenda itu, trus mulai ngomong gajelas
"lagi santap malam bareng keluarga ya om??" ucap itu banci, dengan logat banci yg kental. Bokap gue nyengir aja. Ade gue merinding.
Gue takut aja, kalo bokap gue jawab 'iya' itu banci minta ikutan dengan ancaman bakal nyanyi ampe gendang telinga kita pecah. Kalo dia ampe minta ikutan, gue bakal masukin solar ke makananya.

Dia mulai nyanyi, SAMBIL JOGET
"malam ini, kusee~endirri~"
Bokap diem, gue pura2 budek.
"taaa ada yang, menemani. .i. .i.."

Tau2 udah masuk Reff,

"tuhaa~an kiriim, kanlaah akyuu~Uu" (beneran pake y)
"ke~eekasih ya~ang baiik hatieEe" Sambil ngelirik om-om yang lagi makan, abis itu ngedip sebelah mata. Pulang ke rumah, orang itu pasti bakal lebih mencintai istrinya.
"yaaang mencintaiiii aaakyuuuu...."
"Apa adanyaaa... AAAAA" Akhir lagu, mahluk itu ngescream. Ade gue nahan ketawa sampe ingusan. Gue hampir kentut.

The Rock, pasti bubar kalo denger nyanyian barusan. mereka gak akan mengakui lagu itu sebagai lagu mereka, dan berikutnya mereka bikin band baru beraliran religius dengan nama "Subhanallah", dengan para personilnya yg pake sorban dan jenggotan.

gue kasih duit, seceng. Perkataan banci itu berikutnya mungkin ga akan gue lupa seumur hidup gue. Gue berharap gue punya penyakit Goldfield Syndrome biar gue gak bisa inget hari esok, biar gue gak inget pernah ngasih duit dan gak pernah inget banci itu bilang

"ih, ganteng deh".

Gue pengen gantung diri. Seumur2 cuma ortu gue yang bilang gitu, itu juga kalo nggak salah. dan belom pernah ada cewek yang bilang kek gitu ke gue.
Biarpun hidup gue berat sebelah, pandangan gue bakal tetap lurus dan gue masih bisa bilang
"alhamdulilah gue gak diculik banci"

See u around =)

Saturday, December 13, 2008

BAzkom, hari pertama

No comments :
Bazkom sman 68, angkatan kelas 1 yang cowok seluruhnya dapet tugas keamanan. Sementara yang cewek jadi gadsam alias gadis sampah, gue kira tadinya itu kependekan dari gadis sampul. kan bangga gila kalo gue cerita ke temen gue "skul gue, ceweknya 1 angkatan jadi gadis sampul, trus cowoknya jadi satpam lho!"

Tadinya gue pikir hari ini anggota keamanan cuma dikasi pengarahan dan tugas masing2 kelompok. Memang awalnya gitu, ternyata abis itu kita semua langsung disuruh terjun ke lapangan, ngurusin keamanan Bazkom. Padahal jadwal dimulai tugasnya adalah tanggal 14.
Kontan banyak banget yang kabur, gatau kangen rumah ato ogah grepe2 badan orang.

Ada temen gue yg kurang beruntung, contohnya Dede, yg niatnya sekolah buat latian tosla Band, dan berakhir jam 8 pagi dengan terjebak di gerbang sekolah dan ngegrepe2 badan pengunjung (body cheking).

Kelompok gue, bertugas menjaga sektor 4. Gatau gimana gue ndri nyasar jadi penjaga lorong IPS.
Seru juga, ngejagain lorong supaya manusia2 yang non panitia gak boleh masuk.

"Sori, kalo mau ambil jadwal pertandingan muter lewat lapangan. Udah ketentuan"
Anjreeet, bahenol abis.
Gue merasa berkuasa, I feel the power, kekuatan bulan, Hue he he he he! (tawa robotgedek)
waktu gue cengangas-cengenges gitu gue baru balik dari solat,
gue dimarahin kakak kelas gara ninggalin pos.
dimana2 orang dimarahin kalo ninggalin solat.
Tapi emg guenya jg yang dongo.

Tercatat, 4 jam gue nongkrong disitu. Dengan Dede sbge pendamping gue, dengan coolnya dede ngurusin non panitia yg mau masuk, dari situ gue belajar, bahwa menjadi penjaga pintu gak harus kumisan serta bwa pentungan.

Waktu lagi ngejaga, ada yang pengen lewat. Gue langsung cegat dan nanya2, "sori, mo kemana? 68?"
Orang itu jawab "iye, gue anak 68"
Gue merasa bego, sebego-begonya. Lelaki tampan itu (biar kalo inget gue g diapa2in) ternyata kakak kelas.

Malamnya, gue dan dede ditawarin makan. Laper pasti, cuma gak enak aja gitu, kita dikasih 1 boks nasi buat bertiga. Bukan karena takut gak kenyang, gue ngerasa aja kalo panitia mungkin kekurangan makanan, kalo kita makan bertiga belum tentu panitia yg laen uda makan.
yauda, gajadi makan. Yang makan Fedela, anak futsal yang daritadi mondar mandir gak keruan.

"kit, lo pasti dapet pahala" katanya.
iye, gue dapet pahala ente dapet nasi.

ok, ini baru hari pertama dan rasanya masih banyak yang perlu diceritain.
Gue pamit molor karena besok tugas suci menanti.

Au revoir.
Konbawa.
Wasalam.

Thursday, December 11, 2008

Lupa Judul

4 comments :
Oke, gue mau langsung cerita aja sebelum lupa.
Semua dimulai hari rabu (3 desember) yang lalu ketika gue dan mail sepakat untuk mewakili salah satu ekskul pilihan gue, Execom dalam kegiatan leadership di puncak.
“Kalian jadi ikut leadership ini kan?” kata pak hasan.
“ho oh”
“kalo gitu kamu ketua” kta pak hasan, menunjuk mail
“kamu wakilnya” pak hasan nunjuk gue
Gak ada upacara gunting pita, siram2an kembang tujuh rupa ato pelepasan jabatan.

Yang gue ketahui sekarang, kegiatan ini merupakan penyuluhan dalam membentuk proposal dan laporan progam kerja yang dibuat masing2 pengurus ekskul untuk satu tahun kedepan. Tapi menurut pak hasan ketika menjerumuskan kami dalam program sesat ini.
“Ini cuman acara biasa. Kalian disana cuma diceramahin. Tenang aja”

Dan gobloknya, gue dan mail beneran percaya dan iye2 aja waktu besoknya Pak Hasan ngasih data ttg profil, proker, dan anggaran execom. Data2 itu udah kadaluarsa. Proker taon lalu, jadi gue disuruh ganti tanggal2nya. gue pikir sih ini cuma formalitas yang gak penting.
Waktu gue tau kalo cuma gue dan mail doang yang kelas X disana diantara anak kelas XI, gue jadi males. Ternyata Oki ikut sebagai pengawas, yo wes lah. Gue berfikir mash ada temen kelas X selain mail.

Hari jumat, ketika mo berangkat (jam stengah 4 sore), hawanya beneran beda. Waktu menuju bus, orang2 sekitar kami adalah anak2 kelas XI yang gue gak kenal dan bodohnya, gue dan mail masih pake seragam sekolah karena kami berfilosofi “Be Different”. Ngehe abis.

Di dalam bus, gue perang batin.
Gue bisa pura-pura kencing, trus ngabur kerumah.
Pikiran yang lebih jauh,
Gue bisa pura2 epilepsi, mail nolongin gue lalu kita berdua kabur kerumah, dan akhirnya kami happily ever after.

Ini akibat suasana yang tidak kondusif dimana kami berada dalam bus yang panas, dikelilingi anak kelas XI, tampil beda sendiri dengan seragam muslim yang kusut.
Gue ngerasa kayak alien dari planet Dongo yang terdampar di bumi,
tanpa tujuan
tanpa deodoran.

Bus berjalan, rencana gue gagal.
Untungnya di bus itu ada senior2 Jaucussie gue yang lumayan kenal gue. mereka nyuruh gue duduk didepan mereka, pede abis gue, jarang2 ditawarin bangku ama kakak kelas. Gak lama mereka bilang,
Kak Vina : kit, tolong pegangin tas gue ya. Disitu ada bangku kosong kan?
Kak Odie : Gue juga dong,
Kak Shiera : sekalian gue ya, kit.
Bener2 kakak kelas yang baik hati dan tidak sombong. Huehehe,
Gak lama gue dan mail digusur disuruh pindah karena bangku itu mo dipake.

Di tengah jalan, gue bikin rencana ama ismail yang kayakna juga pengen loncat dari bus ini. Ismail bakalan maju kesebelah supir sambil bawa garpu makan gue, ngacungin garpu itu ke idung supir lalu berteriak “BIS INI SAYA BAJAK. Putar balik haluan lalu turunkan kami di kayu manis!”

Tpi rencana itu terpaksa dicancel karena gue perlu garpu itu untuk makan.
Untungnya Oki yang mungkin kasian menghampiri kursi gue dan mail, hawa yang tadinya berasa Aku-dimana-aku-siapa, berangsur menghilang lalu kami bercuap-cuap. Kelas XI yang lain gak gitu peduli ama gue dan mail. Oki ketawa2 ndiri, lalu bilang ke gue
“kit, dari jauh, lo kayak perantau! Tas gak dilepasin, talinya dislempangin ke pundak.”


Sampai dipuncak, kita nginep di vila. Gue dan mail turun belakangan, kita cuma ngobrol ama oki. Gatau untuk apa, dengan siapa ato alasan mengapa kita disini.

Mari langsung ke bagian yang seru. Mail gelagapan, gatau disuruh ngapain. Sementara gue melakukan hal yang terbaik yang bisa gue lakukan : cengar-cengir. Mail dengan putus asa minta oki untuk manggil pak hasan, pembina execom yang kurang beres itu.

Panggilan pertama, kabar yang disampaikan oki sambil ketawa,
Kata pak hasan gini : “dia frustasi? Yesss”

Panggilan kedua,
Kata pak hasan “udah nangis belom tu anak?”

Akhirnya pak hasan datang juga. Tepat sebelum mail harakiri.
Nyatanya, setelah pak hasan ngakak2 gak keruan seakan baru aja nonton ketoprak humor, dia cerita yang sebenarnya. Bahwa sebenernya ini udah masuk rencananya. gue dan mail dijerumuskan kesini dengan tujuan dibikin frustasi, karena dia pengen ngusilin anak execom yang baru. Penyiksaan mental, LDKS session 2.

Setelah dijelasin, tetep aja kami panik. Kami harus mempresentasikan program kerja untuk setahun kedepan.
DAN PROKER DARI PAK HASAN ITU TELAH KADALUARSA

Garis miring : it is absolutely ngehe.

Dengan kata lain, kami disini jauh dari rumah, 10 menit sebelum presentasi program kerja, berbekal progam kerja tahun lalu, dan dengan guru yang kurang jelas asal-usulnya, harus membuat proker dadakan.

Rencana pak hasan simple sangat. No 1. latihan rutin. No 2. Seminar.
Udah gitu doang, rasa panik yang menggebu2 ini gak terobati, rasa panik memicu keringat, keringat bikin bau.
Yah, didukung baju seragam yang belom diganti dari pagi, kami juara dua lomba bau. Juara satunya kamar gue.

Ketika presentasi, eskul2 yg lain luar biasa prokernya, mengundang tarikan alis, tepuk tangan dan siut kagum.
rame.
Macem-macem.
Kreatif.
Unik.
Bikin tambah frustasi.

Bahkan Jacussie, salah satu ekskul yang gue ikuti. Prokernya asik tenan. Semoga proker itu berjalan lancar, karena gue gak sabar untuk getafuronya. Ganbatte ^^

Pak Hasan ngasi arahan buat kami,
“Kalian gitu aja panik. Saya kan pernah cerita, kalo kita gak perlu takut ama manusia, manusia itu isinya cuma kotoran, jadi kalian nanti cuma menghadapi kotoran, masa ama sesama kotoran aja kalian takut?”

Menyesatkan.

Tiba saatnya gue dan mail maju, ketika ekskul execom dibacakan oleh mc, ada yang bersuara keras (baca : teriak)
“Execom? Ekskul sesat!”
Trus yang laen pada ketawa. Ngakak.

Gue berasa ditiban anak Dugong.
well, siswa/i 68 udah pasti pada tau. Execom amat ngga eksis dan gak keliatan kerjaannya, hal itu gue ketahui dari kakak2 kelas, gara2 itu angkatan gue yang baru gabung execom jadi kena imbasnya.

Kami maju, gak disangka disambut tepok tangan yang meriah, gatau napa.
Flashdisk sempet gak kebaca, tapi acara tetep lanjut. Abis tegang megang bacain proker yang cuma 2 biji itu, mail duduk sebelah gue.

Berikutnya penyuluhan tentang cara bikin proposal yang bener. Jam telah menunjukan pukul 11.30, pak tholib masih asik bimbingan. Sampai pada akhirnya, beliau memberikan pengumuman.

Bahwa, karena (gue lupa karena apa) execom harus membuatkan sebuah website yang berisi kegiatan ekstrakulikuler sman 68 yang harus sudah bisa diakses pada 1 Januari 2009 atau ekskul itu akan dilikuidasi.
Ajegilenenekkrompeng. Bikin website bukan perkara segampang kencing berdiri.

Mail cengok.
Ada yang nepok bahu gue, Kak Kevin, anggota OSIS.
“selamet berjuang yeh” sambil cengar-cengir.

Setelah acara, pak hasan nyalamin kami berdua
“selamat, kalian telah melewati seleksi awal” katanya bak agen pencari bakat. Ketawa bahagia setelah berhasil ngerjain orang2 malang ini.
Setelah cuap2 ama pak simpana dan pak tholib, jelas sudah perkaranya. Kami akan buat website ekstrakulikuler 68. thx god execom berisi org2 kayak mail dan ariel yang gak cuma bisa buka fs tapi jg mayan ngarti seluk beluk internet.

Malam itu, ketika balik ke kamar, gue dan mail telat, ranjang dan kasur udah abis dipake kakak kelas, akibatnya kita gak kebagian kasur dan terpaksa melantai. Terpujilah orang yang menciptakan selimut. Tapi kalo diliat berdasarkan kasta kelas sih, keliatannya emang kaga bakalan dapet kasur walopun dateng duluan.

Besoknya, gue dan mail memulai hari dengan cara yang konyol,
Ngeliat jalanan komplek yang kosong, sementara yang laen sibuk sarapan, terbesik ide di benak gue
“il, lari2an yok”
“ayo deh”
“beneran gak”
“yaodeh, ayo buruan”

Maka berlarilah kita, bagai bolang di tepi pantai, mengejar matahari, berlari dari trantip.
Bertelanjang kaki, yak, tanpa alas. Di daerah yang gak dikenal, berasa di lapak sendiri. Diiringi lagu Oh ibu dan ayah selamat pagi.
Sempet bingung ngeliat papan jalan yang tulisannya “Jalan Buntu”, tapi kita tetep berlari (yang lebih mirip menggoyangkan dengkul) melewati jalan lainnya, menyapa orang2 yang gak dikenal sambil lalu,
“anak mane tuh?” kata salah satu satpam. Gak lama kita ngelewatin jajaran rumah yang aneh bentuknya, lewat jalan itu gue ngerasa lagi di negeri dongeng.
Balik ke vila, gue dan mail disambut tatapan heran cewek2 kelas XI yang lagi maen ayunan,
“dan bahkan mereka gak pake sepatu” kata salah satunya

Mungkin bukan saat yang tepat untuk bilang “kipasin dong kak,” jadi gue masuk dan mulai sarapan bersama. Siangnya ada sharing dari alumni, setidaknya pak Hasan menepati janjinya bahwa yang jadi pembicara adalah orang hebat. Yes, they were great.

Sorenya kita smua balik kerumah, duduk di kursi bus yang sama dan di tengah jalan pulang kita beli Ubi Cilembu.
Karena kebolotan gue, gue kira tadinya kita pengen beli ‘Kelinci Lembu’. Dongo.

Sepanjang jalan, gue berbagi aqua botol 1 liter buat snior jacussie. 1 liter bukan untuk 10 liter, tapi untuk 5 orang. Akhirnya, gue gak nyesel hadir di acara itu.

Bener2 weekend yang asoy.
 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design