Tuesday, January 27, 2009

Antara Aku, Gramedia dan Salah Orang

8 comments :
Ngapain gue ke gramed?
Gue nyari buku buat materi Execom.
Waktu udah sampe di seberang jembatan bareng firli, gue lupa buat bayar duit sejarah. Jadinya gue terpaksa balik ke sekolah.
Hebatnya, Guru sejarah gue gak ada di tempat. Buang2 waktu banget.

Akhirnya gue paksa Fahmi Judi dan Haryo buat nganterin gue naek motor ke Gramed.

Judi bawa motor kayak setan abis disunat.
Sementara gue duduk di belakang cuma pake helm setengah nyawa yang kalo diinjek langsung ancur. Kepala gue, otak gue, lagi bertengger disitu. Jud, lo bener-bener gak sayang gue.

Sebenernya gue udah tobat naek motor ama Judi, gara2 dibawa ngebut dari KSM ampe rumah. Namun karena gak ada yg nemenin yaudah. Waktu dibawa melewati ambang antara hidup dan mati, seluruh ingatan kehidupan gue berkelebat di sekitar gue, sensasi yang biasa gue rasakan kalo naek motor ama Judi. Gue ngintip ke spedometer motor iblis itu.

120 km/jam. Gue tinggal lepas tangan dan nengok ke langit, usai sudah.
120 di tengah gerimis, Judi kebut-kebutan ama Haryo, melintasi jalan dari Pramuka-Gramed-Matraman-Puter balik gramed. Gue kejang-kejang.

Gue sampai di Gramedia matraman dengan selamat tanpa kurang suatu apapun. Setelah naro tas, kami langsung ke bagian komputer dan nyatet-nyatetin buku tentang desain grafis. Kita gak niat beli disini, yang ada adalah gue nyatet nama buku, penerbit dan pengarang, hunting aslinya gue lakukan di Kwitang. Gokil kan?

Tugas utama selesai, gue, Judi dan Haryo berkelana mencari buku soal dan akhirnya gak jadi beli juga. Dan pemberhentian berikutnya adalah numpang baca di bagian majalah, lante 3 kalo gak salah.

Gue lagi niru-niruin tangan orang dalam video ‘How to play piano’. Jadi gue gak ngeh ketika Judi dan haryo udah pada mencar. Gue langsung susul Judi, yang lagi nyari majalah motor.

Dalam pikiran gue :

Gue berdiri di satu rak, sebelahnya ada judi dan ada Haryo. Kami lagi berdiri dengan harmonis.
Gue liat haryo lagi baca majalah Animonster, walaupun gue gak meratiin.

Dengan laknatnya gue ambil majalah KIDDO dari rak bawah (Kayaknya sih gak laku),
Gue tarik majalah Animonster dari tangan Haryo dengan niat nuker majalah tersebut dengan majalah KIDDO.
Dua kali tarik, tanpa liat muka haryo, gue berhasil. Gue langsung sodorin majalah itu ke muka haryo dan bilang,
“Udeh Haryo, elo baca majalah ini aja!” Canda gue sambil nyodorin Majalah KIDDO ke mukanya. Right in his face. Tapi niatnya dengan setulus hati dan seihklas batin gue bener-bener cuma pengen becanda.

DALAM DUNIA NYATA, YANG BARU SAJA TERJADI :


Awalnya gue bingung, Kok Haryo gak ketawa? Padahal dia murah senyum, murah banget malah. Dalam kondisi cuaca apapun ketawa, paling banter pamer gusi lah.

Gue melihat, perlahan, gue mendengar, dan gue malu,shok, terdiam.

ORANG YANG BARU SAJA GUE TARIK MAJALAHNYA DAN GUE SODORIN MAJALAH KIDDO SAMA SEKALI BUKAN HARYO.

Orang itu ngeliatin gue dengan pandangan “Anak Idiot lu”. Trus berucap,
‘Ni maksudnya apa?’
Gue cuma bisa bilang ‘maap, saya kira temen saya’ dengan gagap.

Detik pertama masih terasa lucu, detik berikutnya gue mati gaya. Gue baru aja disihir ama Voldemort, gue baru aja digencet ama Nadia, Gue baru aja diketok ama McTyson, gue baru aja ditabrak ama Rossi.

Orang itu bener-bener bukan Haryo, Haryo yang asli lagi berdiri di bagian rak buku “Anak”.

Orang itu pendek, mirip Haryo dan pake Jaket yang warnanya sama.


Judi setan iblis dan bahlul itu malah ngeliatin, mengamati dan berakhir dengan ucapan “GAK KENAL MAS, BUKAN TEMEN SAYA!”

Abis itu ngacir.


BUAAANGSAT!!!! Gue ngejar judi dengan langkah ayam pincang. 10 meter dari situ judi ngakak ampe keluar aer mata. Judi megangin perut kayak orang keracunan. Gue langsung tarik tangan judi dan bilang,
“BURUAN CABUT” dengan pandangan bakal gorok orang. Mas-mas yang gue gatau lagi gimana reaksinya udah gak keliatan. Harusnya sih tadi gue langsung pasang gaya Jhon Cena You-Can't-See-Me, biar org itu gak bisa inget tampang gue. (gak jamin juga sih, palingan bikin org tambah napsu nonjok)

Haryo lebih ekstrim lagi ketawanya. Sangking lebarnya itu mulut pengen gue jejelin bangku. Setelah dua anak monyet itu puas ketawa. Kita pisah di depan gramed, was-was juga bakal ketemu orang tadi. Untungnya sih enggak.

Out of topic nih, gue baru saja ngeliat secara live kalo orang jakarta lari maraton bareng.
Kronologis kejadian :

Gue lagi hunting buku. Gue lagi menuju terminal dari Grand, yakni lewat trotoar di samping fly over senen. Ketika gue jalan di deretan baju second dan barang lainnya, gue ngedenger ada suara besi jatoh.

Sebuah rak baju jatoh, gue meratiin sambil jalan, masih bukan hal yang aneh. Lalu ada seorang laki2 gendut bertelanjang dada, berjalan menjauh dari sana sambil melihat rak baju yang jatoh tadi. Pandangannya waspada. Diliat dari gerak-geriknya dia yang ngejatohin.

Beberapa orang benerin rak tersebut, satu diantaranya ngeliat si laki2 gendut. Gak lama kemudian pria itu ditunjuk-tunjuk dan mulailah mode pengejaran,

Sumpah, absurd banget. Begini, gue yang melihat secara jelas sebuah peristiwa yang tadinya damai menjadi kejar-kejaran masa, NGGAk bisa menarik kesimpulan.

Apa salahnya orang itu?

Gue gak liat dia nyopet, gue gak liat ada yang teriak copet, gue gak liat orang itu ngumpetin tas ato dompet (ngumpetin dimana, dia cuma pake celana doang), dan gue gak liat hal yang salah kecuali rak yang jatoh.

Pengejarannya parah banget. Laki2 gendut itu berlari sepanjang trotoar dengan celana pendek dan sesekali berhenti. Sementara pengejarnya (yang gue gatau dengan alasan apa mereka ngejar) ada 4 orang, salah satunya trantip. Ada yang bawa besi, dan bata. Bata itu sempet dilempar sekali, mungkin karena gak baca bismilah, lemparannya meleset.

Gue mempercepat langkah gue, tapi gue gak lari. Dan gue sadar, gak cuma gue yang bingung, ada yang bilang orang yang dikejar tadi adalah orang gila, orang berhutang, atau copet. Dan kebanyakan gatau apa2.

Orang yang dikejar hilang di kerumunan terminal. Para pengejar berenti nyari, dan anehnya salah satu dari mereka cengar-cengir. Mulai sekarang gue bakalan berhati-hati untuk gak ngejatohin dagangan orang lain. Berisiko. Kecuali gue pengen latian lari maraton.

KIDDO
(Bayangkan ketika anda tengah membaca majalah kesayangan anda majalah ini menggantikannya)

Thursday, January 22, 2009

Postingan ketika pala pengen pecah

5 comments :
Lama gak mosting, niatnya mau bikin tutorial gambar manga gak jadi-jadi, entah kenapa masih ragu gitu.
Hari ini gue sekolah sperti biasa dan ketika pulang gue membawa buah tangan PR biologi. Pulang sekolah gue sempetin buat fotokopi bahan ulangan besok. Gue gak bisa fotokopi di sekolah gara-gara udah tutup. Giliran gue fotokopi di depan carolus, antriannya masih panjang. Masih seabrek yang difotokpi. Terpaksalah gue menghitung menit demi menit, ampe 2 bungkus rokok abis ama gua (YA ENGGAK LAH!)

Sumpah, lama banget. Sampe gue berinisiatif nyalin pr dulu.
Tiba-tiba mas potokopi itu nyeletuk, gue lagi tekun nulis.
“Jadi difotocopy gak?”

Gue sedikit gak sabar, yaiyalah, emg gue kesini mo beli rujak?
“Iya” ucap gue tanpa memandang tu abang

“Jadi gak??” tanyanya lagi,
Bolot. Pikir gue,

“IYE”

“Mana fotokopiannya?”
“Noh!” ucap gue sambil menunjuk buku biologi, dan sekali lagi, tanpa memalingkan wajah dari buku tulis.

“Ada nggak?”
Astagfirullahalazim. Waktu pembagian kuping, orang ini pasti gak dateng.
“Ituh!” ucap gue, dan kali ini gue memalingkan wajah karena gue gak sabar. Supaya orang itu tau betapa gantengnya gue kalo lagi murka.

Petugas fotokopi itu lagi ngomong ama orang laen, orang di sebrang tokonya.
Dan sama sekali nggak ngajak ngomong gue. Gue adalah seorang anak kurang ganteng yang lagi kegeeran diajak ngomong ama petugas fotokopi. Lalu, gue pake taktik pura-pura bego dan meneruskan nyalin pr.


setelah gue nyampe rumah gue langsung tepar ke tempat tidur, mungkin gara-gara gue kecapean.

Anehnya, waktu bangun tidur keadaan gue adalah aku-siapa-dimana-mau apa
(Baca : Teler banget!), mata serasa juling (mungkin keliatannya biasa aja, Cuma ini yang paling ngengganggu sekarang), kepala berat, gak jelas mau ngapain, disenggol dikit jatoh berguling-guling (baru aja kejadian).
Padahal gue sama sekali gak minum pil koplo. Minum bodrex aja musti yang manis.
Gue tidur dari jam 5, dan gue pasang alarm supaya bangun jam 7.
Gue malah bangun jam setengah 9 malam. Bangun tidur gak seimbang gini, kayak anak anoa kebanyakan netek.

Alhasil, ketika gue mencoba membaca kertas fotokopian Plantae gue gak bisa fokus. Mau tidur lagi juga susah. Sekarang aja maen komputer masih goyang gini. Kalo postingannya tiba-tiba putus, doakan aku ya teman-teman, karena berarti aku tengah dibawa ke rumah sakit dengan badan kejang-kejang

Cukup dengan derita gue, Doain biar tutorialnya cepet jadi dan doain smoga gue sukses di ulangan besok. Makasih untuk Nopi-metalichi untuk contekan dan fotokopiannya. Thx buat Cut karena gak marah jepitan rambutnya gue patahin, grasias mucas buat abang-abang fotokopi yang memaklumi kelakuan gue.

Da neeeeee...!

Thursday, January 8, 2009

Wrong Info

2 comments :
Back to blogging.
Entah siapa yang patut disalahin, koneksi internet yang buruk, ato emang nasib gue yang terlahir dibawah naungan bintang kesialan. Gue jadi jarang ngeblog, tiap pengen, internet kagak mo ngonek, tiap konek gue malah baca komik onlen ato donlot ini itu.

Oye, belakangan ini gue lagi ada niat belajar, (wohooo). Padahal gue gk minum curcuma plus (yoy yoy). Ajaibnya lagi gue cukup ngerti yang namanya ‘Sin-Cos-Tan’. Anjrott!!! Dulu, sebegitu gobloknya gue menyebut ketiga elemen itu ‘costanta’ karena gue asal baca aja gitu. Baca sepintas, langsung bablas.

Ngomong2 soal goblok, gue punya beberapa kesimpulan yang gue dapat hari ini
‘jangan sok tau ultah orang kalo gak tau (kecuali lo bapaknya, ibunya ato selingkuhannya).
‘Jangan mudah percaya dengan apa yang ada di kalender hape’

Ketika hape nokia 6020 tersayang kembali ke pangkuan gue (gara2, lagi2 hape gue ketinggalan di kolong meja kelas dan untung dibawa pulang Shindu.) gue ngecek kalender. Kapan waktu terima pulsa nih?

Gitu gue liat, tanggal 7 Januari ada note, yang isinya bahwa kakak kelas gue ultah.
Kebetulan, hari itu gue ekskul. Walopun telat sehari, yang penting inget-paling-nggak-ngucapin, gitu pikiran gue. Bagi gue, apa yang tertulis di note adalah mutlak bener adanya.

Pas orangnya dateng, gue langsung nimbrung gitu.
“Kak! Met ulang tahun ya! Sori telat ngucapin!” cablak gue dengan sikap tangan ibarat pengen nyalamin orang sunatan.
Tatapannya heran,
“hah? Gue nggak ulang taun hari ini.”
Mampus! Malu lo! M-A-L-L-U! (Kenapa jadi nama artis India?)
“lha? Tanggal 7 januari kan?” tanya gue dengan stai kul, padahal gue deg2an, di kiri kanan gue ada kakak kelas yang laen.
Dia duduk dengan nyantai sambil nambahin. “Nggak, ulangtaun gue tanggal 17.”

Gue menurunkan tangan. Ini yang disebut malu bertanya sesat diranjang. Gue gatau darimana asal itu info dan gatau juga sejarahnya note itu ada disitu.
Rahadian ketawa biadab. Dia ketawa ampe matanya tenggelam kedalam mukanya.
Barbar. Dia tau bahwa gue telah mencetak salah satu peristiwa bodoh dalam waktu 3 menit yang bakalan susah dilupain.

Oke, gue mo blajar dulu. Gue lagi bikin projek asik tentang tugas bahasa Indonesia bagian Wawancara. Topik wawancara gue adalah,
"Respon masyarakat terhadap kehadiran Komik Kambing Jantan dalam komunitas komik Jepang-Amerika di Indonesia"

Hehehe, wish me luck. Tugas Bahasa Indonesia gak pernah seekstrim ini.
 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design