Saturday, March 28, 2009

Lagi-lagi di metromini

1 comment :
mungkin hal ini udah biasa terjadi di masyarakat, pada umumnya orang yang biasa pulang pergi naek Metromini dan suka bengong di bus biasanya mengalami hal ini. Bukan, bukan kesurupan kok, tapi kecopetan.

Oke, gue gak kecopetan. Tapi hampir.

Jadi, ketika gue berangkat dari rumah menuju sekolah jam setengah 2 siang, seperti biasa gue ngambil bus P24. Anggeplah bus ini merupakan jalan tercepat ke salemba (kalo lampu lalu lintas ijo semua, cepet deh). Gue terpaksa berdiri karena gak ada bangku, dan gue berdiri di baris belakang deket kenek, ya, orang yang suka teriak-teriak gak jelas.

Ketika gue seperti biasa bengong di bus, gue gak nyadar bahwa jumlah penumpang semakin membengkak. Sementara, ketika ada bangku kosong gue malah memberi orang lain kesempatan untuk duduk (padahal kalah berebut sih). Dan semakin membengkak, semakin terhimpitlah gue ketengah, lega juga jauh dari terompet idup.

Gue gak merhatiin orang2 yang naik, bagi gue, mereka cuma penumpang biasa kek gue. Trus, ada dua orang yang masuk, orang2 inilah yang nanti menjadi pemeran utama dalam postingan kali ini, satu lewat pintu depan, satu lagi lewat pintu belakang. Gak ada yang aneh ama dua orang ini, ini ciri2nya.

Pria pertama,
gemuk,
Bertopi,
ngerokok,
pake tas,
bersih

Pria kedua
kurus,
bertopi,
pake tas dislempangin,
alim,

Tapi sebenernya ciri2 kek gini gak guna juga, mereka itu kek bunglon.

Oke, ini bagian yang seru. Mereka menghimpit gue kek om-om homo, gue terhimpit (yaiyalah). Setelah itu, salah satunya nyalain rokok, gue yang asma gini suka gak kuat, tadinya gue udah niat pindah kedepan liat bangku kosong, berhubung yang di depan adalah temen2 sopir (penampilan kurang bersahabat) jadi gue urungkan niat itu, apalagi gue dalam keadaan terhimpit.

Dihimpit orang2 gak jelas, dan dikerubungin asap rokok, gue jadi males ngapa2in. Kemudian, hal ini terjadi, om-om gendut itu mulai menggeser badannya, mengisyaratkan bahwa dia pengen lewat ke belakang gue, dan anehnya hal itu bersamaan dengan si mas-mas kurus, dia juga pengen lewat ke depan gue. Padahal di belakang gak ada bangku kosong.

Gu gak nyadar, gue cuma miringin badan dan bengong sambil mikirin "aah, mo maen mirror's edge", beberapa detik kemudian gue nyadar, modus kejahatan kek gini sering terjadi di metromini dimana copet sok2 lewat sampil ngejepit2 lalu mulai ngegerepe si korban entah itu cewe, cowo. Dan dugaan gue bener, gue emang rada blo'on, tapi gue tau kalo kantong gue lagi dirogoh,

bagi gue, orang yang belum pernah digrepe2 di metromini, sekali digrepe, gue pasti nyadar. Hampir aja gue mendesah2 (GAK LAH)

Gue cengengesan aja, rogoh tu kantong ampe botak. Sungguh gue bersyukur Converse menciptakan sepatu yang ada kantongnya (beneran) dan gue udah naro sebagian besar duit gue di kantong sepatu (ini juga beneran). Sementara, dompet yang isinya dikit ada di tas, dan hape juga.

Intinya, kantong celana gue lagi sekosong otak si copet.

5 detik digrepe2 udah cukup bagi gue, gue hampir menyangka kedua orang ini adalah muridnya robot gedek, dan bisa mereka udah ngincer gue sejak lama. Gue segera berontak dan menyeruak kedepan, dipalak sopir bodo deh, daripada digrepe2 gini, bahaya juga kalo ujung2nya gue diketemukan terpotong2. pikir gue. Ketika gue maju kedepan, tangan si copet kurus masih ada di kantong gue, tangannya ketarik, mungkin dia udah nyiapin jebakan ninja kek buat situasi kek gini, yang selanjutnya terjadi adalah

Cring, kedengeran suara konci jatoh, trus si kerempeng-mana-keren sengaja ngeluarin suara keras,

"Woi! Ngapain sih lo?? Konci mobil gue jatoh!"

Gue cengok, dia beneran ngomong gitu.

Idiot.

Kalo dia punya mobil, ngapain naek metromini?
Kalo bensinnya abis, ngapain bawa konci mobil?

Gue tau, mobilnya pasti dilaminating trus dijadiin gantungan konci.

Kalo lupin, si raja pencuri ada disini, dia pasti bakal ketawa sampe guling2an.
Gue bener2 pengen ketawa saat itu, masalahnya penumpang yang gatau duduk persoalannya ngeliatin gue seakan gue copet itu, ya tampang gue memang gak diragukan. Orang2 bisa mengira gue anak putus sekolah trus mulai nyopet untuk maen Seal online.

jadi gue langsung ngeloyor kedepan dan duduk disebelah sopir cs. Beberapa menit kemudian gue merasa lebih tenang disana, masing2 orang tersebut sama sekali berbeda dari persepsi gue. Jadi sekali lagi pepatah "jangan liat buku dari sampul" ada benernya.

Gue turun di senen, hujan. Gue menyeruak masuk ke M01 pertama yang gue temuin, beberapa saat kemudian, orang dengan perawakan seperti kedua copet tadi masuk, gue waspada. Berbeda dengan kedua orang tadi, orang ini keliatan lebih biasa mencopet, jidatnya kotor, pake jaket jeans, rambut dikeatasin, kekar, bertato, tampang serem, cocok deh jadi model iklan rokok. Belum 5 menit, hapenya bunyi, ringtone radja, trus dia mulai ngomong,

"iya, aku lagi dijalan. Aduh, aku lupa lewat mana gituh, yaudah kalo nyasar aku telpon tante ya"

Sekali lagi, gue cengok. 2 kali dalam sehari sebuah pepatah tepat.

Ehem, amanat yang tersirat untuk hari ini,
kalo mau naek bus pastikan ada bangku kosong untuk didudukin, jangan sok akrab dengan orang2 sekitar anda, dan untuk kesempatan berikutnya belilah sepatu converse yang ada kantongnya. Merdeka!

ini sepatu gue, kurang mirip gue rasa, kantongnya gak keliatan pula, draw by me




Thursday, March 26, 2009

One Trip after makan di warteg.

3 comments :
Kemarin, gue dan Ismail menjelajah jakarta dan sekarang badan gue pegel2. here we go,

Ya, gue abis makan di warteg. Bareng Ismail. Warteg asoy murah meriah yang ada di belakang jalan salemba. Abis UTS, balik jam 10.30 siang, gak ada kerjaan.
Abis makan dengan riang gembira, kita nongkrong di sebelah warteg, memandangi kali yang kotor dan jaga-jaga kalo ada penduduk 68 yang lewat, takut disangka bikin basis baru.

Gue curiga mail kebanyakan makan kikil sehingga dia bilang kek gini,
“Mungkin kita gak bakal berhenti makan disini sampe salah satu temen kita keracunan kerang. Kalo hal itu terjadi, berarti kita harus cari warteg lain.” Sabda mail,

“Jadi?” tanya gue
“Kita keliling2 yok cari warteg laen di sekitar sini.” Jawabnya.

‘Sekitar sini’. Deket kedengarannya. Maka dari situ kita jalan lurus dan nemuin 2 warteg, beberapa saat setelah jalan kurang lebih 500 meter kemudian pembicaraan kami berubah.

“Okeh ni kit, kalo jalan belok kiri arah kita ke megaria, kalo kanan kita tembus di FKUI salemba.” Ucap mail. Menggoda tentunya, tanpa ada jawaban kita belok ke kiri, dan bener2 gatau tujuan ke megaria mo nonton apaan.

Sampai di megaria, kita duduk di depan tangganya. Nonton apaan bingung, mau ngapain juga bingung, yang ada kita malah ngawasin kerjaan tukang sampah. Sambil si mail berdendang “walau hidup susah, walau makan susah, walau tuk senyum pun susaah~~”

And finally, setelah banyak argumen kita akhirnya mutusin untuk masuk ke bioskop tersebut. BUAT NUMPANG KENCING DOANG.

Yap sodara-sodara, kita masuk, belok kanan, masuk WC, kencing, dan ngabisin banyak tisu toilet buat ngeringin tangan, abis itu cabut. FYI, mayoritas megaria isinya anak 68 semua hari itu.

Okeh, urusan bawah udah beres kita akhirnya mutusin untuk jalan2 ke jalan Surabaya, ngeliatin barang antik nan elok. Ada piringan hitam langka, tas-tas jalan, barang-barang antik, patung2, dan kumpulan patung tetek. Tiba2 gue berasa ada di bali setelah satu jalan.

Di ujung Jl. Surabaya, entah ada angin apa, entah ada bisikan dari mana, bukannya balik ke salemba, kita malah ambil jalan menuju TAMAN MENTENG. Dengan berjalan kaki.

Di taman menteng, yang gataunya panas mampus, kita duduk bentar di parkiran, ngobrol, minum fruit tea, ngeliatin lahan kosong dan menyusun skenario bego untuk kenalan ama anak SMA laen yang gataunya udah pada cabut duluan.

Next stop, taman SUROPATI. Dan kita jalan kaki dari satu taman ke taman lain, berasa jadi backpaker, berasa jadi bolang, dan sebenernya kalo cuaca bersahabat, kita mungkin lebih semangat. Tapi, panasnya cuaca seakan berkata “Mati! Matilah kalian terbakar dijalan!!”

Gue istigfar, akhirnya nyampe di taman suropati. Gue berhasil mewujudkan impian gue untuk mengamati patung yang gue sebut patung-orang-naik-kuda-tapi-kuda-itu-cacat-lehernya, yaitu patung pahlawan berkuda yang kuda tunggangannya memiliki bentuk leher yang kepanjangan, kayak jerapah dipelintir.

Puas duduk2 di halte bus berduaan kek alay, kita masih belum menyadari derita kaki masing2. Yang ada kita malah mutusin buat balik ke salemba jalan kaki, dan gobloknya mail malah ngajak cabut ke museum keramik. Kalo iman gue gak kuat, gue mungkin udah ikut dan sekarang gue lagi dirumah sakit karena pembengkakan kaki.

Inilah hal terbodoh dan terasik dari perjalanan ini, gue tiba-tiba dapet ide bodoh untuk pemberhentian terakhir. Yaitu MONAS. Dan mail setuju dengan ide ini, pengalaman terakhirnya untuk menuju the top of monas gagal karena antriannya kepanjangan.

MONAS, monumen nasional. Yap, sekali lagi jalan kaki.
Gue, melangkah berjalan dengan komando naluri ismail. Menurut dia, kalo lewat Jl. Surabaya (lagi) kita bisa sampai dengan berjalan kaki. Maka, mulailah kita jalan melewati Jl. Surabaya yang elok nan cantik.

Ketika udah nyampe penghujung jalan, tiba-tiba mail nyeletuk. “eh, kayaknya kalo naek bus 502 bisa lebih cepet deh” ucapnya.
“Oh, kalo gitu ya tinggal naek.” jawab gue.

“Tapi masalahnya, 502 lewat sana, kit.” Ucapnya

Dan maksudnya, bus terkutuk 502 itu lewatnya ujung Jl. Surabaya yang udah kita lewatin. Lurus di ujung, jauh di penghujung jalan yang telah kami lewatin.

Maka, sekali lagi kita berjalan menyusuri Jl. Surabaya yang TIDAK elok nan TIDAK cantik. Mungkin orang2 penjaga kios bakal ngerasa familiar dengan muka kita ato mereka bakal ngerasa De Ja Vu masal dengan ngeliat siswa bertampang bego berseragam putih abu2 mondar-mandir.

Untungnya akal sehat kita menyelamatkan kaki-kaki kita, gue baru sadar monas itu jauh setelah naek 502. Kita berhenti di depan monas, lalu masuk dan berjalan sedikit menuju kendaraan gratis yang menuju pintu karcis.
“Mane nih keretanya? Jangan2 kerjanya kalo libur doang.” Seru mail.
“yodeh, kita jalan aja”

Beberapa meter setelah itu, kereta yang barusan disebutin tampak dari kejauhan. Gue dan mail, diiringi dengan angin-angin sepoi, langsung balik arah dan cabut ke pemberhentian kereta tersebut.

Lets skip, setelah irama lari yang gak jelas, bayar karcis, dan berdoa supaya monas gak tutup. Kita sampe di puncak monas. YAP, Puncak monas. Ini adalah pertama kalinya Ismail Hardianto menginjak the top of monas. Ini yang kedua bagi gue, dan kalimat pertama yang diucapkan mail adalah

“pertamax mahal gan!” ucapnya sambil cengar-cengir. Bagi kaskuser, pasti tau.

Pemandangannya sungguh berbeda ketika gue SD dan sekarang, dulu (sangking boncelnya gue) gue musti naek besi tangga untuk bisa ngeliat pemandangan dari monas, sementara temen2 gue dengan binalnya berebutan untuk ngeliat. Jadi 7 tahun yang lalu, apa yang gue liat dari atas monas adalah pantat temen-temen gue yang bergerumul diatas tangga besi.

Momen yang bersejarah.

Sekarang, gue bisa bergaya di depan jeruji pembatas, ngerasain angin sambil ngeliat sini-situ tanpa ada yang ngalangin. Plus, gue bisa nyoba teropong yang sengaja dipasang disana untuk ngeliat kota dan udah gue impi-impikan sejak kunjungan pertama gue yang tidak mengesankan.

Mission Acomplish. Gue dan mail lalu menuju lantai 2 monas, yakni diatas cekungan monas. Disana sepi, dan anginnya parah kenceng. Sangking kencengnya, ketika kita ngeludah, ludahnya langsung belok ke kanan atau kekiri, beruntung gak balik ke muka kita. Sekarang gue ngerti kenapa waktu gue SD gue dilarang main ke tengah situ, jelas aja, anak kurcaci kayak gue bisa langsung kebawa angin kalo gak diawasin.

Setelah muter2 disana bentar, melakukan eksperimen relativitas hubungan ludah dan kecepatan angin, lalu ngeliatin bocah (8-10 tahun) yang lagi pacaran di tepi jeruji pembatas.
Akhirnya kta cabut dari monas, dan belum sampe pintu keluar, kita ketemu dengan life freak show. Ada bapak2 di dalam mobil, pintu mobil dibuka, volume radio mobil dibikin full, dan dia karaokean sambil merem, tangannya kemana2

“Oooo~~~ my love.... My life ~~~ Theres one~~~” suaranya dari radio, bapak2 itu gak bersuara, cuma mulutnya gak bisa diem.
Mulut bapak2 itu monyong2 kek ikan mas koki, palanya geleng2, dia betul2 menghayati lagu itu.
Waktu itu gue udah lupa norma dan etika, gue pantengin bapak2 itu dari jauh, gue liatin bareng mail sampe akhirna dia nyadar, abis itu kita cabut sambil ketawa2. Untung bapak2 itu gak ngejar pake mobil, mana bisa gue dan mail lari dengan dengkul kayak gini.
Pemandangan kek gitu, angin yang asik gini, dan ngeludah dibawah leher monas bareng sohib bukan hal yang bisa dilakuin tiap hari.

Oya, ketika gue dan mail balik ke salemba jam 4 sore untuk ngikutin bimbel, inilah hal pertama yang gue denger ketika kita memasuki kelas

“YA AMPUN, LO BERDUA CEMONG BANGET”
“SUMPAH LO KAYAK JAMET”

Pesan moral : Jalan2 dadakan dan tanpa tujuan dengan seragam sekolah bukanlah hal yang baik. Kasihanilah kaki anda, jangan cuma jantung atau hati. Ya kan il? Hehehe,

Oh ya, we are NOT gay. Ismail punya cewek. Thx for asking.
(buat anak SMP gak jelas yang kemaren ngebasis di menteng, fuc*, semoga lo Lolos UN, bukan lulus)

Sunday, March 22, 2009

Shisha, ribet tulisannya

1 comment :
Pernah waktu buka bersama di atrium, temen gue ngajakin nge shisha

Apaan tuh shisha? Pikir gue. Menurut penjelasan singkat sekitar gue,
Sisha tuh enak. Ada macem2 rasa, dan lebih mendingan daripada rokok. Sangat jelas, yang enak itu gak bener. Ayam goreng, enak, tapi mahal. Dangdut, enak, tapi kalo dengerin dibilang banci ato sopir truk.
Waktu itu gue gak ikutan, selain duit tinggal dikit, gue punya janji ama kasur dirumah.
Baru hari ini gue browsing, dan gue dapet fakta tentang sisha

Apakah hookah atau shisha ? shisha adalah produk ramah lingkungan yang cocok dikatakan sebagai pengganti rokok yang lebih "sehat", alias hubbly Bubbly adalah perangkat yang terdiri dari pipa dengan selang panjang dan botol kaca, dan prinsip kerjanya adalah tembakau yang dipanaskan akan menghasilkan uap yang lansung disaring oleh air sebelum dihirup sebagai proses penyaringan. Menggunakan tembakau dengan berbagai macam rasa buah-buahan dan hanya mengandung maksimal 0.05% nikotin dan 0% tar (jauh lebih kecil dari jenis rokok apapun). Cara menggunakan shisha sangatlah mudah dan seru . Selamat menikmati sensasi eksotis Shisha!!

Pencarian gue berikutnya,

Akhir tahun lalu, Agen Anti Tembakau Prancis (L'Office Français de prévention du TabagismeOFT), melansir hasil penelitian Laboratorium Nasional Prancis tentang bahaya shisha. Seorang penghisap shisha setara dengan 70 penghisap rokok biasa. Kandungan tar dari asap shisha sama dengan 27 hingga 102 batang rokok. Penghisap shisha sama saja dengan menghirup karbon monoksida (gas yang terkandung dalam asap knalpot) seperti yang dikandung 15-52 batang rokok biasa.

Kancut. Dasar iklan.

Ini masih ada tambahannya.

Dalam 70 liter asap shisha, tipe pertama menghasilkan 319 miligram tar atau 32 kali lebih besar dari kandungan tar yang diizinkan di Eropa. Sedangkan shisha tipe kedua mengandung 266 mg tar atau 27 kali lebih tinggi dibandingkan rokok biasa. Sisha tipe tiga memiliki kandungan tar 1.023 mg, atau 102 kali diatas ambang batas rokok biasa.

Shisha tipe pertama memiliki kadar karbon monoksida 17 kali lebih besar dari rokok biasa, tipe 2 mencapai 15 kali lebih tinggi, dan tipe 3 sebanyak 52 kali. Sedangkan kadar nikotin pada shisha tipe 1 dan 2 setara dengan sebatang rokok, sedangkan tipe 3 setara dengan 6 batang rokok.

"Bahaya shisha lebih besar dibanding rokok biasa. Walau rasa tembakau shisha tidak sepekat rokok biasa, kandungan racun didalamnya bisa menimbulkan beragam penyakit mematikan,” kata Marius.

Jadi intinya :
Ngisep sisha rasa susu = minum susu di depan knalpot motor yang lagi digeber.
Jadi, inilah yang gue dapet dari om google. Terserah ente mau ngambil sikap yang mana, pro ato kontra. Kalo shisha digunakan untuk tujuan naikin gengsi, gue rasa lebih baik gak usah, kenapa gak sekalian aja bikin rekor ngerokok 70 batang? Sisha sendiri gue rasa emang paling baik buat terapi perokok aja.

Renungan tentang cinta monyet

1 comment :
Sebelumnya, kalo pengen nyari yang lebih asik, mendingan googling tentang irak ato buka kaskus. Ciao.
uhuk,
Sekarang gue pengen ngajak temen2 buat ngerenung dikit. Ini mengenai hal yang kita sebut sebagai cinta monyet, gue sebut cinta monyet karena kita belum punya momentum yang jelas tentang hubungan ini, secara untuk menyayangi seseorang aja kita harus punya hubungan yang disebut pacaran.

Tuesday, March 17, 2009

Bus kota dan sebuah batu

No comments :
Gatau deh kenapa gue masih bisa ngeblog menjelang UTS gini.
Oiya, makasih buat temennya adit yang udah baca blog gue ini. Salam kenal.

Ehm, kali ini postingan gue menyangkut pengalaman gue sama ismail dan Armand . Kejadiannya cukup lama, tapi gue masih inget dengan jelas.

saat itu hari sabtu 14 maret 2009, siang bolong. waktu itu kita abis makan di soto yang katanya arman enak mampus. Lumayan sih, 7000, sama harganya kayak soto di Jl. S*l*mb* satu, cuma ini porsinya lebih banyak dan kalo diinget-inget emang enak (iyalah, ngingetnya pas lagi laper gini). Cuma waktu diitung2, duit gue keluar 10ribu buat ongkos bolak balik dan kerupuk 1000 perak, sama aja bodong. huhuhu

Setelah sampai di perempatan UI salemba, gue-mail-arman lagi jalan sempoyongan karena mabok soto. Tiba-tiba sebuah bis kota merapat ke trotoar, trus turunlah seorang bapak-bapak setengah baya, gemuk, dan wajahnya gak menunjukan rasa bersahabat.

Bapak2 itu turun dengan terpogoh-pogoh, gatau dijorokin ama kenek atau dia salah kaki, pokoknya turunnya gak lurus gitu deh. Pas udah turun, bapak2 itu ngeliat bis yang hendak berangkat dengan tampang murka.

Gak lama dia ngambil batu, segede telapak tangan monyet bengkak (baca : seukuran bola softball)

Dia ambil ancang-ancang,

trus ngelempar lurus ke arah bus,
Batu itu menghantam badan bus. cuma kurang sejengkal dari jendela bus.

Bus itu terguling, menyenggol 3 mobil di sebelahnya ampe menghantam trotoar. beberapa mobil ngerem mendadak sampe ada tabrakan beruntun. Parah abis, korbannya masih bisa diitung, 5 orang kegencet, 13 orang luka-luka, dan beberapa orang yang baca blog ini udah ketipu.

he he he,

Batu itu mantul tepat di depan mail, abis itu berhenti. untung gak kena,

Bayangin kalo itu batu beneran nerobos jendela bus trus kena turis yang lagi motret2 keindahan kota jakarta lewat jendela. Ato lebih ekstrim lagi bayangin kalo batu itu masuk bus, tiba2 ada seorang veteran perang yang paranoid dan teriak "AWAAAS!! GRANAT!!"

Panik. Ribut. Bakar.

Kebayang deh kalo kejadian, bakalan ada orang digebukin tuh.
Intinya : Sebagai penumpang yang baik, hendaknya kita turun dengan kaki kiri, kalo kenek udah gak sabar cukup bilang, "ngedorong gue, gue tebalikin ini bus"

*kenek : orang yang kalo kita lagi di bus mintain duit bus sambil ngebunyi2in koin di tangannya (pamer kali)

Wednesday, March 11, 2009

Film Indonesia

No comments :
Gue banyak baca di internet ttg artis yang tengah naik daun.

Film-filmnya telah banyak beredar di bioskop dan kebanyakan dari film tersebut memakai nama artis ini.

dia adalah,
Mrs. Kuntilanak

Gue ogah ngupload gambarnya berhubung sekarang gue lagi sendirian jam 2 pagi. Parah juga kalo tiba2 ada yang ngomong dibelakang gue, "jangan yang itu dong, ambil gambar gue lagi narsis"


Film2 yang telah dibintanginya :
Kuntilanak
Kuntilanak 2
Kuntilanak 3
Kuntilanak Lawang sewu
Kuntilanak Beranak
Hantu Kuntilanak
Kuntilanak Kamar Mayat
Sarang Kuntilanak
Dendam Kuntilanak
Pocong Vs Kuntilanak


Maksud gue, kenapa bioskop musti kebanjiran film kek gini? masih banyak kan jenis film lain selain Horror dan segala hal yang berbau kuburan, kemenyan dan Kuntilanak yang bisa dijadiin tontonan umum? Karena, banyak banget hal2 yang bisa digarap sebagai film Indonesia yang berkualitas, cukup lirik kiri, kita bisa ketawa ngeliatin banci dikejar trantip, lirik kanan kita bisa sejenak mikirin sodara2 kita yang kurang beruntung untuk tidur di pinggir jalan, nyengir2 karena efek lem, dll. Dengan gitu, pemerintah juga bisa melek dengan ngeliat realita yang terjadi di masyarakat. Kalo film macem gini yang keluar, ada juga anggota DPR bakalan banyak2 beli jimat buat jaga rumah.


Bayangin aja, apa coba kata bule dkk ketika ngeliat daftar film di bioskop kayak gini?

"Indonesia Is a Country of ghost"

Gue memang belom nonton semua film itu, baru satu dua. Cukup denger dari kiri kanan gue udah bisa ngebayangin isi film tersebut,

Mail : "filmnya Kuntilanak beranak. TAPI MANE ANAKNYA??"

Ngehe bukan?
Belum lagi pemainnya, kalo gak artis dangdut, ya artis dangdut nyaris xxx.

Film memang bertujuan menghibur (dan banyak untuk mendidik), tapi bukan untuk mengubah budaya dan rasa nasionalisme seseorang. Secara nyata, apa yang gue liat dari judul2 film yang beredar adalah pembunuhan karakter bangsa Indonesia. Siapa yang bisa bilang Indonesia adalah negara penuh dengan corak budaya dan bahasa kalo judul filmnya "BERANAK DALAM KUBUR?"

Jadi, ayo rame2 kita bikin inovasi baru. Lontarkan ide2 tentang film Indonesia yang bener2 "Indonesia" dan gayang perfilman Indonesia. Berapa lama lagi kita bakal bertahan dengan film2 semacam ini dan berakhir di tangan film bokep?
 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design