Tuesday, July 31, 2012

Maen ke rumah Ipi : the untold story

1 comment :

Ipi, yang menurut akte namanya Novie Kamalia (iya mirip nama lagu jadul), adalah salah satu sahabat karib gue. Mahluk mungil yang suaranya cempreng ini senatiasa nongol kalo lagi ngumpul bareng, orangnya perfeksionis, asli, kerjanya rapih, beda bet sama gue yang pas lahir aja berantakan, waktu itu kita pernah ngerjain project bareng dan gue diomelin gara2 draft yg gw bkin kelebihan 1-2 cm. Dan oh ya, doi adalah salah satu teman donatur gue. Teman donatur adalah teman yang biasanya mensupport jatah makan dan ongkos nonton. Pendeknya, doi pohon mangga dan gw benalunya. Mengejutkan memang wajah tampan bisa menjadi alasan seseorang betah berteman dengan gue *dilempar kaca*.

Nah, waktu itu gw pernah ke rumah ipi untuk kali kesekian. Dalam kali kesekian ini gw nganterin legalisasi sttm doi, sekalian gw nyocokin bopb sebelum disubmit. Apa itu sttm dan bopb? Sttm itu surat tanda tamat belajar dari sma, dan bopb itu dokumen keterangan pengajuan keringanan biaya buat kuliah di UI, so jangan takut kuliah di UI, bisa ditawar kok!

Anyway, gue sempet makan bubur ketan item ketika nungguin ipi.

Wednesday, July 25, 2012

COPEEEEEEEETTTT

3 comments :
Sebagai salah satu penduduk jakarta yang terhitung dewasa karena sudah bisa menggunakan hak pilih, adalah wajar bila gw sudah ngerasain beragam pengalaman diatas angkutan umum jakarta.
Buntut dari 6 tahun desek2an di angkutan umum adalah gue pernah mengalami yang namanya kecopetan atau ketemu copet. Napak tilas kejadian copet-mencopet yang pernah gw alami antara lain :

1. Hape pertama gw, fren, dicomot orang waktu smp.
2. Ridho kecopetan waktu pulang bareng gw pas smp, trus dia nangis *fitnah*.
3. Ade kelas gw kecopetan waktu ke galur bareng gue pas sma.
4. Armand nyaris kecopetan pas pulang bareng gue semasa sma.
5. Gue nyaris kecopetan di metromini pas kelas 3 sma, untung gue lagi bokek.
6. Irma pernah kecopetan di pasar senen, gue di tkp.

Kebanyakan dari peristiwa ini terjadi di angkutan umum.

Nah, tempo hari gue hendak shopping di senen, shopping baju dalam kamus besar bangkit adalah beli beberapa kemeja bekas layak pakai (baru nyadar gua cuma punya 2 kemeja seumur2) buat kuliah. Dengan demikian, untuk menuju senen gue perlu naek metromini P24.

Di tengah jalan inilah gue menemukan sesuatu yang janggal.

Sunday, July 8, 2012

6 Juli 2012

1 comment :


Titik-titik hujan perlahan mereda
kuyup daun, desah ranting mengisi pagi
tetes air sisa badai menadi bebatuan
Aroma redup udara setamat hujan mengetuk hidung
tersibak awan dilamun angin, mengintip ia sang mentari
asa merekah, senyum terkembang



Terima Kasih Tuhan, atas pintu yang kini dibuka. Tuhan Baik sekali.
Terima kasih Teman-teman, teruntuk doa dan lebih banyak doanya
Terima Kasih Bapak, atas senyum kepagiannya, bahan bakar yang lebih baik dari sejuta gelas milo
Terima Kasih Ibu, untuk sepotong doa dalam segelas air dan sepasang mata yang lelah

Terima Kasih, Terima Kasih, dan Terima Kasih.
 
Free Joomla Templates Free Blogger Templates Free Website Templates Freethemes4all.com Free CSS Templates Free Wordpress Themes Free Wordpress Themes Templates Free CSS Templates dreamweaver SEO Design